Monday, 22 December 2014

Kepalang Ngutang

Pernah tuh baca curhatan orang di ask.fm tentang temenya yang hobi ngutang. Pinjem uang, pinjem lagi, pinjem lagi berkali-kali tapi enteng aja tanpa rasa bersalah dan kalau ditolak malah marah-marah. Terus jawaban di ask.fm tersebut kurang lebih mengatakan bahwa budaya goblok kita tu ya kayak gitu, harus diubah karena yang duitnya dipinjem justru malah yang ngerasa nggak enak, dari mulai nggak enak nolak kalau ga mau ngasih  sampai nggak enak buat nagih. Nah, si empunya utang malah haha-hihi petantang petenteng kayak nggak ada apa-apa. Bbbbzzztttttt....

Nggak sih, gw mah nggak punya pengalaman diutangin yang spekta gitu, ada sik diutangin kecil-kecil beberpa kali dan ketebak lah ya nggak enak nagih. Tapi kalo yang kecil-kecil disatukan ya lumayan jugak. Eeq. Jadi ini kejadiannya oleh satu orang, sebut saja Mawar. Dia kalao pinjem duit ke gw dan ke temen gw yang lain (Lili). Jadi gw dan Lili suka kayak diskusi ngomongin gitu,’Eh si Mawar ngontak kamu nggak? Ke gw ngontak nih?’ atau  ‘Eh dia mau pinjem lagi, kalau yang dia pinjem jaman dulu dibalikin nggak? Lu tagih kagak?’ Pada akhirnya sih mikir sendiri, kalau gw masih cupu-cupu juga soal hutang, mending ditolak di awal sekalian, bilang aja ora nduwe duit, atau palingan gw bilang, ’Kalau segitu gw nggak ada, adanya cuma segini. Masih mau?’ gara-gara hal begini kan akhirnya gw dan Lili jadi bergunjing. Gw tau kalao si Mawar udah kawin dan sudah beranak pinak, kebutuhan banyak, tapi masalahnya dari info yang gw denger dari Lili, si Mawar ini malah sporadis ngontak orang buat pinjem duit ketimbang nge push lakinya buat kerja yang serius. Lha, judule kepala keluaga anak wis duwir malah jadi parasit istri sendiri ki priye? Si Lili sih yang lebih gemez, karena dia lebih sering dikontak dan lebih sering jadi korban...bihihihihhik. Dan gw baru tahu juga dari si Lili kalau nagih utang itu dalam agama hukumnya wajib!! Wakwaw!! Nggak nagih ngejar-ngejar bak rentenir ya, tapi paling enggak mengingatkan ke  orang tersebut kalau punya hutang, karena dari awal statusnya hutang bukan hibah, kalau pada akhirnya mau lo kasih dan ikhlaskan katanya harus dikatakan juga.

Another ngutang story datang dari salah satu orang terdekat, sebut saja Kumbang. Jadi (salah satu) si mbak yang pernah kerja pada jaman dahulu di rumah, alkisah mau pinjem duit (bukan ke gw). Si Mbak ini dapet nomer kontak Kumbang dari sodara gw yang tinggal satu wilayah sama si Mbak. Dese mau pinjem uang udah kayak teror yang mengguncang malam!!! Ngontak terus-terusan. Bahkan kirim SMS yang kurang lebih intinya,’Ini tuh jadi mau transfer uangnya nggak sih? Kok belum dikirm-kirim,’ ebuset, yang butuh siapa yang kurang azar siapa.

Cerita ngutang lainnya sih masih ada, banyak malah kalau dari ceritanya ibu sama bapak, tapi intinya, suka bikin KZL bingitz itu kelakuan si empunya utang yang :
- Kurang azar kayak simbak. Lah, diana yang butuh malah neror dan kirim SMS kaya gitu. Ya yang mau minjemin juga males kalik. 
-Diingetin/ditolak pinjamannya malah marah. Lha kalau emang nggak bisa minjemin priye? Terus giliran diingetin punya utang malah marah, lha harusnya yang marah tuh yang minjemin, yang minjem ya malu.
-Petantang petenteng bak nggak ada apa-apa. Kalau gw sih suka mikir, kan hutang itu wajib, jadi mau bagaimanapun harus didahulukan. Kzl tuh kalau ada yang punya utang dan nggak ada usaha nyicil dengan alasan belum punya duit tapi malahan foya-foya. Gonta-ganti gadget lah, beli-beli baju lah. Pokonya gaya hidup comes first, utang? Sudah lupa tuh!!

Etapi yang kalau ngutang beradab juga banyak kok. Pinjam karena butuh dan tahu prioritas juga nggak lari dari kewajiban buat balikin. Semoga aja sih dalam hidup dijauhkan dari parasit-parasit kampret dalam bentuk apa pun. Amen!!
read more.. "Kepalang Ngutang"

Saturday, 20 December 2014

Kota Tua dan Sekitarnya

Pada suatu hari yang panas, gw dan teman pergi ke Kota Tua, Jakarta. Kenapa Kot Tua? Abisnya temen gw ngasih opsi mau ngemol atau ke pasar asemka, pret abis. Untung gw masih punya pengetahuan sikitlah tentang Jakarta, yaudahlah akhirnya gw minta ke Kota Tua aja. Yabes, sering liat orang pada main ke sini, kok kayaknya agak-agak hitz gitu ya. Pas udah sampai sana....yagitudeh, namanya juga daripada ngemol. Persoalan utama? Nggak bawa kamera yang mumpuni!! *anak masa kini* Kamera hp gw tuh cupunya pake banget, cuma 3 MP *buset, 2014 apa 2004?* dan ga pake autofokus :))). Ngambil foto wis tahan napas tetep goyang...bihihihihihik.

Kota Tua
Nggak terawat ya, sayang aja sih. Temen gw udah bilang sih kalau nggak terawat dan yang paling bikin malu waktu itu dia nganterin temennya temen yang lain asal Belanda buat liat-liat daerah sini. Kan ceritanya punya nilai historis yag lumayan ya daerah ini. Malunya karena daerahnya nggak terawat dan sepanjang sungai itu kan bau, banyak sampah juga. Ya kalau gw sih woles-woles aja, wis maklum. Tapi emang iya sih, kalau lebih terawat bisa lebih bagus lagi.

Sepeda warna-Abandoned building-Cafe Batavia

Jalanan menuju Kota Tua-Bangunan Tua-Sungai yang bau


Museum Bank Indonesia
Sebenernya bukan penikmat museum yang sejati sih, meskipun nggak nolak juga kalau diajak main ke museum, lumayanlah. Di dalam museum nya sih biasanya cuma liat-liat barangnya aja sambil kagum (kalau museumnya bagus), abisnya kalau musti bacain satu-satu keterangannya males aja gitu, pret!!

Nah pas masuk museum yang satu ini nggak ada ekspektasi apa-apa, ya secara museum-museum di sini kan cenderung nggak terawat (baca: jelek. Bahahahahahah!!!). Etapi ternyata Museum Bank Indonesia ini bagus lhoooo bokkk!!! Gede, bersih, terawat, bagus, interiornya oke, dan haratis!!! Hampir lupa, judule kan Museum Bank Indonesia, jelaslah siapa yang mendanai dan merawat museumnya, pantesan oke.

Gedung museum BI- bagian dalam museum BI. Bagus kan?
Di dalemnya ya nyeritain tentang uang dan tetek bengek pereokonomian. Sampai ada cerita tentang krismon, apa kriling, sejarah uang, profil gubernur BI mulai dari jaman Belanda dan masih bernama Javanische Bank (iya bukan? Lupa gw), dll. 

Manekin, semoga kalo malem ga idup-emas batangan imitasi
Museum Keramik
Judule sih ngono, tapi ternyata isinya nggak melulu keramik dan di taman bagian dalam museum ada tulisan ‘Museum Kontemporer Jakarta’, nggak tahu mana yang bener. Dari luar udah ketebak sih, nggak mungkin museum ini lebih bagus dari museum Bank Indonesia. Buat masuk bayar 5000, nggak mahal kan? Ya iyalah, nggak mahal aja pengunjungnya seiprit, apalagi mahal, makin nggak ada yang datang *jahat*.

Museum Keramik ini bangunannya jadul, beda banget sama museum BI. Isinya ya karya-karya seni mulai dari lukisan, tembikar-tembikar, karikatur, dll. Si tembikar-tembikar itu ada yang (katanya) hasil peninggalan jaman Majapahit. Wowwww!!!

Salah satu bagian dalam-salah satu bagian luar
Trio babi Majapahit-Ahok-Samad

***


Kalau nggak salah sih di sekitar kota tua ada lima museum, selain dua yang di atas, ada juga Museum Fatahillah, Museum Bank Mandiri, dan Museum Wayang. Tapi pada saat itu Cuma dua museum yang disambangi, lebih baik diakhiri dan pulang sebelum masuk jam macet, malesh cynnnn.
read more.. "Kota Tua dan Sekitarnya"

Friday, 19 December 2014

no mayo, yow!!

Belakangan ini, dunia perdietan dan lifsestyle cukup didominasi sama diet mayo. Duluuuuuu banget, pernah baca sekilas tulisan tentang seseorang yang bahas tentang diet tanpa garam dan bentuk menunya, tapi ku tak peduli. Nah terus, sekarang ini model diet beginian nggak semembosankan menu yang gw liat beberpa tahu silam, yang ada malahan semakin variatif dan menunya (tampak) menggiurkan. Sebagai abege perempuan labil yang kadang suka keseret arus, pernah kepikiran buat ikut-ikutan pesen katering. Tapi nggak jadi soalnya mahal, mending buat gabung gym nggak sih? *alasan* *padahal pelit* Belum lagi mikirin fakta bahwa si diet ini ga boleh putus di jalan, kalo putus ulangi lagi dari hari pertama. Bbbzzztttt.

Padahal, kalau niat, katanya sih bisa-bisa aja diet ini tanpa musti pake katering, siap-siapin aja semuanya sendiri. Nggak ribet dan nggak pake mahal. Terus, atas nama iseng-iseng gw nyobain. Lalu apakah yang terjadi? Bok, belom jam makan siang udah cukidh kepala. Habis makan siang tetep cukidh kepala. Menjelang sore wis rakaruan kayaknya gw mau semaput. Yaudahlah, daripada gw semaput, langsung gw ngragasin sayur leunca sama kerupuk jengkol...bahahahahahaha!!!! Sakit kepala langsung hlang, sungguh mejik!!  Masih mendingan puasa dua puluh jam sih kalau aku. Kalau aku ya.

Setelah gw pikir-pikir, kayaknya sih karena gw punya kecenderungan darah rendah biarpun gw tuh doyannya nyemilin cemilan ber MSG. Ditolak donor gara-gara tensi kerendahan? Wis byasa!! Seringnya ada di 90/60, lha terus hari itu gw nggak makan garam sama sekali dan minum banyak. Selain nggak ada garam yang masuk, kemungkinan garam yang masih ada di badan ke flush gara-gara minum banyak. Mungkin tensi gw udah minus saat itu #yakeleuz

Kesimpulannya? Cari metoda diet yang pas itu bak nyari jodoh: cocok-cocokan. Pret. Kan banyak tuh review-review berbagai cara diet yang sehat, ya dicoba-cobalah karena yang pas di orang lain belum tentu pas di kita. Nggak perlu atas nama kekinian atau apapun malah jadi ribet. Mau food combining kek, south beach kek, atkins kek, atau diet golongan darah kek, terserah.Tapi yang paling asik sih diet golongan religius. Makan aja semau-maunya lo makan, lalu berdoa sama Tuhan semoga semua makanan jadi energi dan nggak ada yang jadi lemak di badan. Amiin.  
read more.. "no mayo, yow!!"

Thursday, 11 December 2014

Bahasa-bahasa

Habis baca postingan yang ini kemudian gw berkata pada diri sendiri,’Kita sepikiran nih Mba Ir.’ *sok ikrib, hyeuk!!* Pertama, soal Bahasa Indonesia yang ggak ribet. Bukan melulu masalah kata kerja yang selalu tetap dalam keadaan apapun (lampau kek, saat ini, atau gimana kek), tapi kata kerja pun nggak berubah siapapun subjeknya (mau dia kek, kamu, aku atau apa pun).

Mandi ya mandi. Aku mandi. Dia mandi. Nggak ada cerita jadi dia mandis. #yezkeleuz

Belum lagi Bahasa Indonesia nggak mengenal gender, maskulin, feminin atau neutral atau adjective yang berubah atau artikel yang berubah gara-gara bentuk kalimat atau verb berubah gara—gara beda pronouns.

Ich trinke, Sie trinken, Du trinkst, dsb.
atau
der Kaffee yang kemudian jadi Ich trinke den Kaffee.

Bahasa Indonesia juga nggak punya kebiasaan nyambung-nyambungin kata.

dua, tiga puluh, lima tiga ratus dua belas. Zwei, dreizig, dreihundertzwolf.

Ini bahasa ngeselin amat sik!!! *pukul-pukul dada Michael Fassbender*

Tapi ketika kita kesel karena ada bahasa bergender feminin, maskulin, atau netral, ingatlah masih ada bahasa lain yang lebih ribet. Salah satu artikel yang ditunjukkin temen gw mengatakan bahwa bahasa paling sulit adalah Polish. Gw kira bakalan Finnish atau Chinese. Yakali aksara Cina banyaknya kayak apa, belum lagi kalau beda nada (naik turun, panjang pendek) bisa beda arti *tepuk tanga untuk Mark Zuckerberg*. Ternyata bahasa Polandia ini dikatakan punya 16 gender. Iya, enam belas. ENAM BELAS!!! Kalau rata-rata native english speaker mastering their language at age 12, rata-rata untuk Polish adalah 16 tahun, fyuh...

Nah, tapi di balik Bahasa Indonesia yang tampak nggak ribet, benar sekali bahwasannya kita pun punya bahasa daerah yang pronouns dan verb nya berbeda tergantung dengan siapa kita bicara. Belum lagi ada logat tersendiri untuk satu bahasa daerah tertentu, ya Bahasa Jawa orang Jogja kan beda karo Wong Tegal. Begitu pun dengan Bahasa Sunda. Gw yang lahir dan besar di daerah Sunda pun sampai sekarang sering kikuk kalau diajak ngomong Bahasa Sunda sama orang yang lebih tua, takut keluar kata-kata cem ‘urang, dahar, maneh, dll,’ jadi kalau pun ditanya pake Bahasa Sunda, gw hampir pasti timpali dengan Bahasa Indonesia. Begitupun dengan Bahasa Jawa, diajak ngomong Jawa ya gw timpali pake Bahasa Indonesia, bukan karena kikuk takut salah, tapi gw emang ga bisa Bahasa Jawa, cuma ngerti aja kalu ada yang ngomong...mihihihihihi

Meskipun kita punya banyak bahasa daerah yang ribet abis dan jumlahnya banyak, ada bahasa lain yang lebih bikin pusing. The one and only: Bahasa G4UL. Bayangin dong, bahasa yang udah simpel dibiken ribet gara-gara bahasa G4UL alias bahasa bencong *tapi gw demen banget pake :)))))*. Inget kan jaman baheula diawali dari D3bby Sahert1an yang bikin kamus G4UL, ribet minta ampun. Kalimat sesimpel: Aku lapar mau makan bisa berubah jadi Akika lapangan bola mawar makarena. Gusti nu agungggg!! Tapi kampretnya, bahasa kayak gini tuh malah nempel, terngiang-ngiang dan akhirnya jadi sering dipake...ZZzzzZZzzzz

Selain bahasa bencong, gw pun ngalamin bahasa sisipan. Di mana setiap suku kata dikasih sisipan. Waktu gw masih SMA, sisipan paling heitz adalah ‘in.’ Ibarat mau ngomong ‘Aku lapar mau makan,’ bakal berubah jadi ‘Inakinu linapinar minainu minakinan.’ Apa? ribet? Ah, payah kalian!! Ini adalah bentuk sisipan tergampang dan terpasaran. Biasalah, bahasa cem gini sengaja diciptakan dengan harapan bisa ngomongin seseorang langsung di depannya, dengan asumsi orang tersebut ga bisa bahasa ‘in.’ Tapi kejadian kampret pernah dialami temen gw. Waktu itu masih SMA dan kebetulan karena gw ikut ekskul angklung, jadi sering ada penampilan. Waktu itu sedang ada penampilan dan ada orang lain yang juga jadi pengisi acara selain tim angklung kita, kemudian terjadilah:

Temen gue: Eh, liniinat dineh, inorinang initinu binajinunyina kinayinak ginordinen (eh, liat deh orang itu bajunya kayak gorden
Orang yang digunjingkan: *lewat di depan temen gw* pinuntineun...pinuntineun (punteun...punteun)

Syahitan!!! Dia bisa bahasa ‘in!!!!’

Kemudian zaman kuliah. Bahasa ‘in,’ digantikan oleh bahasa ‘or.’ Rumusnya masih sama, dengan cara nyisipin di setiap suku kata. Masalahnya, bahasa ‘or,’ ini lebih susah nek!!! Mbuhlah, tapi  pokonya lebih susah. Untung kecerdasan gw menyangkut hal nggak penting kayak gini lumayan oke, akhirnya jago juga. Tapi saking seringnya ngomong pake bahasa ‘or,’ akhirnya anak-anak jurusan pun jadi pada bisa, bbbzzztttt


Rasanya pengen bisa bahasa baru. Bahasa beneran, bukan bahasa G4UL ora jelas. Ya, paling enggak bisa satu bahasa asing selain Inggris. Satu aja nggak usah ngarep banyak-banyak kayak kakaknya R.A. Kartini bisa 20 lebih bahasa asing. Semangat 2015!!!! *pencitraan*
read more.. "Bahasa-bahasa"

Saturday, 6 December 2014

motor-motor kampret

Gw hobi jalan. Bukan jalan ,’yuk jalan yuk,’ kemudian ngemol cantik gitu , maksudnya jalan literally jalan. Nggak tahu tuh antara hobi ama kere beda tipis..bahahahahahahha. Gw ga punya rekor jalan terjauh yang spekta, tapi gw lumayan punya rekor jalan terlama. Jadi lokasi sekolah gw dari SMP sampai kuliah masih ada di sekitar situ-situ juga, jadi kurang lebih rute angkot *yes am an angcot girl!!* yang dipake ya masih itu-itu juga. Nah, sehabis turun dari angkot terakhir, untuk sampai ke rumah, gw perlu jalan sekitar 12 menit lah. Rute itu gw pake sejak gw SMP sampai tamat kuliah, berarti kira-kira sepuluh tahun men!!!! Ibarat kata, turun dari angkot terus gw merem dan jalan kaki pun tetep bisa lah sampai rumah.....

Berhubung gw jalan kaki menuju rumah bukan pake jalan protokol otomatis sampai sekarang kalau gw jalan pakai jalan yang sama masih nggak ada bedanya. Perbedaan yang terasa banget itu kalau gw jalan kaki di daerah jalan protokol gitu.  Dulu tuh ga semacet  dan nggak sesemrawut sekarang *yaiyalah*. Nah masalahnya, sebagai pejalan kaki, gw berada di kasta paling rendah dari segala jenis pengguna jalan. Dari mulai pengendara mobil, motor, angkot, pesepeda, maka pejalan kaki adalah yang paling nelongso dan sering terzolimi. Apalagi sama pengendara motor, gileeee, musuh abis-abisan.

Mana pulak sekarang cicilan motor murah dan gampang banget, semua berbondong-bondong pake motor. Dari mulai yang beneran bisa mengemudikan motor dan beradab, sampai mereka yang  biadab dan ketika  mengemudikan motor otaknya malah ditinggal di rumah. Helm ga ketinggalan, tapi otaknya malah ditinggal, hih!!

Beberapa kekampretan pengendara motor tuh diantaranya:

Motor naik ke trotoar. Lagu lama banget. Udah naik ke trotoar, malah bunyiin klakson buat yang jalan kaki. Ini yang ngendarain motor orang apa bintang laut? Kok gada otaknya?!?!?! Terus sebagai pejalan kaki, palingan gw cuma minggir sambil neriakin si motor pake umpatan.....ketika dia udah mulai menjauh, cupu ya gw??? Pengen banget tuh kalau ada yang kayak gitu dengan keberanian baja gw tendang motornya sampe nyungsep trotoar. Kalau perlu sekalian  gelut gituh sambil gue umpat-umpat. Tapi ya mana berani gw!!!! Pernah tuh gw naik ojek dan jalanan macet parah, sehingga mamang ojek memutuskan naik ke trotoar, rasanya tuh nggak enak banget sama pejalan kaki *sungkem*

Gw pikir motor naik trotoar itu udah hina, ternyata ada yang lebih hina. Waktu itu ada yang aplot foto di sosmed nunjukkin ada motor lewat jembatan penyebrangan di Jakarta. Yasalammmmm, yang ini udah nggak habis pikir gw. Entahlah hukuman apa yang paling pas buat orang model begini, karena  bahkan, mereka nggak pantes untuk ditilang. Ditilang tuh terlalu enak.

Motor berhenti di zebra cross. Pas lagi lampu merah tuh kan saat paling pas dan ideal untuk menyebrang jalan di zebra cross. Enak bok, luas dan tenang karena semua kendaraan sedang berhenti. Seharusnya sih gitu, tapi kenyataannya? Gilingan itu motor-motor kalau lagi lampu merah pada berhentinya pas di zebra cross, bahkan nggak sedikit yang maju-maju terus dan berhenti di depan zebra cross. Nyet! Yang mau nyebrang jalan aja sampe bingung cari jalannya. Terus karena gw begitu cupu, ya gw cuma berani misuh-misuh di belakang (seperti di blog ini), pas lagi nyebrang di depan para pengendara motor sih ya gw diem-diem aja. Paling banter menatap mereka dengan tatapan setajam silet. Yakali ngga ngaruh juga.

Nah, kalau yang ini sih bukan cuma musuhnya pejalan kaki, tapi musuh manusia waras pada umumnya:

Motor ngelawan arus. Banyaklah cerita kecelakaan gara-gara motor ngelawan arus. Mulai dari mereka yang hobi ngelawan arus, sampai yang ngelawan arus secara tiba-tiba gara-gara liat bakal ada razia di depan dia. Terus, hal yang paling ngeselin itu di mana semakin kecil kendaraan, semakin besar chance untuk dimenangkan. Misal, ada kecelakaan motor sama mobil, yang geblek si pengendara motor, tetep ruang buat ngebela diri dan nyalahin si mobil terbuka dengan lebar. Apalagi kalau si mobil yang salah, jangan ditanya.

Rombongan bocah piyik cengengesan naik motor. Pernah liat nggak bocah-bocah piyik naik motor bertiga, nggak pake helm, pastinya belum punya SIM, naik motor sampe ke jalan raya sambil cengengesan. Kalau dilakukan sembunyi-sembunyi tanpa sepengetahuan orang tuanya ya oke makleum, tapi kan ya ada jenis orang tua yang malah bangga kalau anaknya kayak gini *toyor*   

Sebenerya kelakuan pengendara motor terhadap pejalan kaki tuh nggak terlalu bahaya, Cuma nyebelin aja. Mentang-mentang jalan kaki pasti dianggapnya kasta terendah jadi semena-mena aja mereka. Hal yang mengerikan justru kelakuan ngelawan arus dan bocah-bocah piyik yang naik motor. Masalahnya bahaya banget. Mending kalau cuma membahayakan si pengemudi motor yang mana ya take your risk when you do any stupidity,   tapi kan ini ikut bahayain pengguna jalan yang lain yang boleh jadi udah taat berkendaraan.

Jadi, saran gw sih, sebelum memutuskan untuk beli atau nyicil motor, yang perlu dicek bukan keberadaan uang yang lo punya, tapi keberadaan otak lo. Make sure that you have one that installed properly inside your head!!
read more.. "motor-motor kampret"

Monday, 24 November 2014

Pasar Seni 2014

Gimana level kegaulan setelah datang ke Pasar Seni??? Biaza aza keleuzzzzz!!!!
Berhubung acara empat tahun sekali dan atasa nama kegaulan penasaran, maka gw dan dua orang teman memutuskan untuk main ke Pasar Seni yang kalau buat gw pribadi sih mending guling-guling di kamar sambil baca buku....zzzzZZzzzZZ. Bukan salah Pasar Seni nya, gw aja udah tua dewasa males bok gitu-gituan, ga asik ya gw?!?!?! Bodo amat. Apalagi yang terjadi adalah:

Hujan
Hujan memang datang dari yang maha kuasa *ya keleuzzz*, tapi sebagai bangsa yang superstitious, kalau ada acara besar kan in pawang hujan we trust!!! Ini sih acara kalah besar sama hujan. Hujannya sempet intermitten gitu sih, hujan-berehenti-hujan lagi-berhenti. Tapi waktu pagi tuh hujan yang paling gedaaaaa!!! Ya kalau di awal udah hujan kan mood udah males yah dari awal, di mana-mana (agak) becek nggak ada ojyek pula. Mungkin sajen si pawang kurang banyak.

Sinyal
Ini tuh masalah dari dulu. Entah kenapa kalau ada acara besar di kampus, sinyal jadi jelek pake banget. Nelpon nggak bisa, SMS masuknya kapan-kapan, wasapan susah. Dulu sih temen berteore,’sengaja kalik sinyal dibikin jelek, biar orang-orang fokus sama acara, bukan sama handphone masing-masing.’ Oke alasan diterima tapi kalau mau janjian sama orang kan jadi repot banget. Wahasil gw dan seorang teman nggak ketemu sama teman yang satu lagi. Kita di ana, dia di mana. Ya gimana mau ketemulha wong info yang dikirim nggak real time. Gw bilang ada di spot x, nunggu setengah jam lebih nggak muncul, yowis kita pindah ke  spot y. Pas udah pindah spot temen yang lain nyampe di spot x. Semua gara-gara gara bisa telpon dan delay SMS atau wasap. Makanya gw mulai bertanya-tanya, yang kemarin dipake tuh pawang hujan apa pawang sinyal?

Orang
I hate people! Hahahahahahahaha....enggak deng bohong. Maksudnya crowdnya banyak banget bok. Ya itu tadi, gw kan anaknya nggak asik. Kalau banyak orang tapi masih nyaman dan pergerakan masih enak, isokey, ini orangnya banyak banget dan berdesakan, oke aku menyerah!!! Isinya abege piyik. Gw rela sih berdesakkan parah sikut sana senggol sini kalau tujuannya semisal nonton konser penyanyi favorit, worth to sacrifice lah ya atau nggak punya pilihan naik KRL, do or die!! Kalau Cuma yang kayak gini sih, ya itu tadi mending gw bobok-bobok di rumah.



Dekor kantong-kantong (mirip) stoking

Orang apa cendol? Di beberapa titik padet pake banget...

Setelah hujan, sempet cerah, terus mendung hujan lagi..zzzzzz


Jadi, sekali lagi bukan Pasar Seni nya, tapi gw nya aja yang ga asik untuk event kayak gini. Nggak nikmatin aja. Nope, i did not visit any booths in that event. Sisi bagusnya ya event itu ngasih kesempatan buat mereka yang punya usaha buat mengenalkan apa yang mereka punya ke khalayak ramai yang suka sama barang-barang lucu atau unik cocoklah main ke sini. Atau jadi ajang reuni bareng temen. Me? I dont see myself doing reuni. D’oh males banget ketemu banyak orang, kalau ketemu teman main  sih oke, sisanya? Males aku #BeningAnaknyaNggakAsikBanget.

read more.. "Pasar Seni 2014"

Saturday, 15 November 2014

[DIY]: Susu Kedelai

Hae....akhirnya gw terbawa arus kekinian di mana semua orang melakukan DIY atau homemade samsing. Yabesss gimana, biar keliatan agak gaya aja, everybody is going raw or vegan, and am just going to the nearest mamang-mamang and,’Mang keripik setan berapaan?!’ zzzzzz... dulu tuh pernah bikin yogurt sendiri yang ternyata emang gampang ya, cuma entahlah apakah gw melakukan dengan cukup steril atau enggak, dan entahlah bakteri yang tumbuh apakah bakteri yang sama dari kultur aktif atau justru patogen....moahahahahahaha!!! Etapi gw baik-baik aja tuh....

Terus abis gugling-gugling gitu dan mendapati bahwa bikin susu kedelai itu gampang, pake bingit malah. Ya kan tau sendiri, di sini pilihan susu kedelai itu terbatas banget, paling cuma merk ini atau itu, udah gitu pasti udah manis semua. Nggak ada pilihan ngga manis, agak manis, atau manis dalam berbagai merk. Beli yang impor ada kali yak, tapi pasti mahal nggak sih?! Hih!! *kekepin dompet*

Setelah gugling di sana-sini dan liat video di yutub, akhirnya bikin dengan bahan:
- 1 cup kacang kedelai, segimana ini nggak tau juga, ya sekitar 150-160 gram
- ±1 liter air

Bikinnya:
- Pilih kedelai yang utuh. Gw nggak tahu juga sik, ini nemunya di sumber berbahasa Indonesia, entah kenapa katanya jangan pake yang udah separoan gitu kondisinya.
- Rendam semalaman

Kalau udah direndem, si kacang membesar

- Pisahkan kulitnya (nggak pun nggak apa-apa, tapi kayaknya ngaruh ke rasa). Gw? Awalnya aja gw pisahin, terus bosen, ya udah bodo amat.
- Blender kacang kedelai dengan air (gw sih air matang pakenya). Dilakukan dalam dua batch, takut membludak dan nggak cukup.
-Setelah ini ada dua versi:
a. dimasak sampai mendidih baru disaring menggunakan kain;
b. ada juga yang disaring menggunakan kain lalu dimasak sampai mendidih. Terserah.


Setelah diblender, direbus. Itu busa kedelai apa rendeman cucian?!
- Selesai.
Hae cantikkk :3
Keuntungan dari bikin kayak begini sendiri sih udah jelas murah (bingitssss), kita tahu apa yang kita tambahkan, dan tanpa pengawet. Tapi ya tetep aja ada kurangnya, kita nggak tahu juga seberapa bagus kualitas kedelai yang dipake, yakeleuz organik mungkin lebih bagus, tapi gw nggak maniak organik atau segala sesuatu yang pake label green, skepticism first *pret*, Sama satu lagi kurangnya, susu kedelai yang dihasilkan kalau bikin sendiri udah pasti nggak fortifikasi. Gw nggak tahu sih, susu kedelai produksi lokal fortifikasi atau enggak, kalau di negara maju, produk kayak susu kedeai, almon, atau sereal biasanya sudah fortifikasi, otomatis kandungannya lebih kaya.

Tapi tetep sih, enakan bikin sendiri, apalagi dari segi harga...bahahahahahahaha.

p.s. ampas kedelai jangan dibuang, kenapa? Karena gw pelit tahu itu masih kaya gizi dan katanya bisa dibikin perkedel. Let’s see. 

Ampas Kedelai a.k.a. Okara
read more.. "[DIY]: Susu Kedelai"