Tuesday, 23 September 2014

udah tenang kok

‘Udah belajar belom?’
‘Belom, tapi udah potokopi materinya. Udah tenang.’

Kayak gitu tuh kalo jaman kuliah, yang penting udah punya materinya, ga penting udah dipelajari atau belum dan yang paling pentings pas mau bobok disimpan di pinggir bantal. Udah tenang. Beres perkara.

Sekarang tetep kayak gitu, tapi dalam bentuk lain. Jadi salah satu hobi gw adalah install aplikasi olahraga di HP dan nyimpenin video-video olahraga di leptop. Kenapa akhirnya gw simpen video donlotan olahraga? Y a maap,  abisnya gimana bok, daripada nyimpen video yang enggak-enggak  internet kan lelet ya *lalu terngiang ucapan seseorangi ‘buat apa internet cepat?’, hih!!*, kebayang kalau pas lagi insap mau olahraga terus buffering ga beres-beres. Ibarat kata gw lagi sok-sok an yoga, terus video mandeg buffering gw lagi pose yang aneh, terus gw males aja kalo harus nahan posenya sampai bufferingnya beres, encok kronis keleuzz! Lagian kan males aja olahraga tapi ke sela ditengah-tengah buat nuggu buffering, jadilah video-video olahraga dari yutub itu suka gw donlotin. Luar biasa bukan gw ini, applikasi olahraga di HP di tambah video olahraga di leptop.

Terus apa habis itu jadi rajin olah raga? Tentu saja……tidak!!! Jadi kasusnya ya sama aja kayak foto kopi materi kuliah gitu. Udah punya ya udah tenang. Begitu pula dengan olah raga, udah punya aplikasi dan video, udah kelar hidup tenang, pokonya udah aman deh. Solanya kayak ada bisikan-bisikan halus, ’kalau udah punya aplikasi dan video itu kan nggak repot. Kalau tiba-tiba pengen olah raga, ya tinggal olah raga, gampang kan? Nggak ribet kan?’ Nah, masalahnya nggak pengen-pengen. Ngok!!

Etapi hakul yakin gw nggak sendirian kayak gini, soalnya ternyata banyak juga teman-teman yang lain yang kayak gw. Kalo udah punya ya udah tenang, dipake juga nggak.

Mbok hal yang kayak gini tuh kejadian sama makanan.
 ‘Udah makan belum?
 ‘Belum, tapi udah punya makannya. Udah tenang.’
*kemudian makannanya di makan tiga hari kemudian* *Judulnya bukan jadi langsing, tapi jadi gering*

Jadi ya sebenernya percuma juga ya punya aplikasi kalau nggak termotivasi #rhyme, tapi ya biarin ya, kan segala sesuatu itu tergantung niatnya, yang pentingnya niatnya mulia untuk olahraga….bahahahahahahah


read more.. "udah tenang kok"

Sunday, 21 September 2014

red chair story

Salah satu hal yang paling demen gw kerjain adalah yutuban, dari mulai liatin youtuber favorit (ini gara-gara si Hana)  dan mantengin apalagi kalau bukan talk shownya Graham Norton karena Si Graham ini emang lucu (dan kadang ngeselin abis, dari mulai komentar sampai ekspresinya). Salah satu segmen yang ada di acara ini adalah red chair story, jadi ada pemirsa yang nyeritain cerita gitu, kalau Graham suka, orang tersebut diijinin melenggang pergi, tapi kalau Graham nggak suka ceritanya, ya dijungkirin dari kursi merah tersebut.

Nah, di bawah ini adalah salah satu cerita red chair favorit. Gablak abis. Bahkan reaksinya Om Depp sama Gervais pun nggak nahan :)))



read more.. "red chair story"

Wednesday, 10 September 2014

refleksi

Ini bukan refleksi instrospeksi diri, apalagi 'paper refleksi' tugas kuliah yang harus dibuat kalo suatu mata kuliah udah beres. Iya, dulu tuh pernah ada kuliah yang salah satu syaratnya submit 'reflection paper', isine curhat tentang kuliah tersebut, kondisi awal, dan kndisi akhir setelah ngambil kuliah itu. Ngok, pengennya tuh gw nulis reflection paper yang isinya: nggak ada bedanya sebelum dan sesudah kuliah, selama kuliah setres doang isnya udah cepetan gw dapet nilai berapa?! tapi aku nanti disembelih dosennya. Tuh, kan kebiasaan, mau cerita opo?!

Jadi salah satu hal yang paling menyenangkan tuh kalo nggak pijet, ya krimbat, atau refleksi. Ya initinya sih dipijet. Tapi enak enggaknya tuh bergantung sama siapa kita dipijet, jago atau nggak. Kan ceritanya baru aja refleksi, dengan harapan jadi enak gitu. Pas datang ke salonnya, mbak favorit gw nggak keliatan, mbak favorit nomor dua lagi pegang orang, sisalah satu emak-emak yang terlihat tidak eligible, I got that feeling. Tapi ya udahlah sekalian aja nyobain.

Hal pertama yang gw rasain adalah si mak-mak ini fokusnya bukan sama gw, sepanjang ngerefleksi malah konsentrasi sama tipi yang lagi nyala muterin film judulnya 'AKU TAKUT PUNYA SUAMI TAMPAN 2' watdehek?!?!?! Rasanya pengen bilang, ini apa sih takut punya suami tampan?! bukannya lebih takut sama genderuwo?! tuyul?! dan sebangsanya!! Ngok!! Dan karena letak si tipi itu agak membelakangi mak-mak itu, jadinya dese sambil mijit sambil lehernya agak muter ke arah tipi. Semoga sekarang sakit leher nengok ke kanan terus *bening mayanti jahat kampret!*

Terus tuh mijitnya super nggak enaken. Bok, harusnya kan kayak gitu tuh udah dilatih kan, meskipun ada beberapa orang yang naturally mijitnya enaken, ya kayak gw lah  *gw emang bakat jadi mbok-mbok*, tapi ya tetep aja kan udah dilatih. Pas bagian mijit telapak kaki nggak kerasa apa-apa, pas mijit betis dese kayak lagi meres gedebok pisang, ya emang betis gw gede tapi nggak gitu juga keleuzzz!!! Tiap dese fokus sama film di tipi, gw tuh goyang-goyangin kaki sambil berdehem dan nggak sadar-sadar. Sekalinya sadar malah bilang,'Kenapa kurang kenceng ya?' KZL.

Pokonya gitu deh kemarin gw kezel abis. Udah gitu akhirnya gw tanya sama mbak yang jaga kasir ke mana mbak-mbak satu lagi yang biasa refleksi, ternyata pas gw lagi ke sana itu adalah hari libur dia. Sial. 

Postingan nggak mutu abis :)))). Poin postingan gw kali ini sebenernya cuma pengen memberikan wawasan bahwa ada film di tipi judulnya 'AKU TAKUT PUNYA SUAMI TAMPAN 2.' Setelah khazanah musik masa kini yang makin nggak karuan, acara tipi (lokal) juga makin nggak karuan. Maybe we come near to an end of this world....ZZZzzzzZZZzzz
read more.. "refleksi"

musik masa kini

Disclaimer dulu yak, am not a music freak whatsoever who knows music trend from time to time, nope. I just listen and enjoy music very much, ya ofkors, who does not?

Gw tuh udah lama banget nggak memperhatikan perkembangan musik masa kini. I stopped listening to radio for I did not know why I stopped :)). Dulu tuh dimulai dari SD getol dengerin, paling enggak dengerin top 40, top request, sama classic jamz/classic oldies (makleum, pendengar radio Ardan dan Oz) . Masuk SMA kelas 2 udah nggak sanggup dengerin radio anak muda, switch ke K-lite *penuaan dini*. Sekarang udah nggak dengerin radio lagi, paling sesekali kalau lagi iseng, ga tau sih, sebagai pemuda yang pernah ngalamin masa jayanya Adit&Vivi di Oz atau Indra Herlambang di Ardan, rasanya penyiar muda jaman sekarang nggak ada bener-bener mumpuni. Dengerin penyiar masa kini dari radio papan atas sama non-papan atas ga keliatan bedanya. Hyeuk!!  

Cuma gara-gara beberapa waktu yang lalu di timeline gegap-gempita masalah video clip anaconda, penasaran dong gw. Atas nama pergaulan kekinian,  menontonlah gw video clip anaconda dengan khidmat. My reaction was like…… (spicles). I was just wondering, why did somebody use watermelon as butt implant? Why oh why? *ditampar mbak minaj :)))))* Pernah juga huru-hara di timeline ngmongin Iggy Azalea. Heitz abis sih mbaknya. Lalu diputuskanlah untuk liat vc dia yang fancy. Nggak sampe 10 detik setelah dia mulai nyanyi gw stop dengerin. Ini apeu banget sih music masa kini?!?!?!?!

Untung udah nggak ngikutin musik masa kini, palingan gw ngikutin beberapa penyanyi yang gw suka aja. Missal Maroon 5, dari Songs about Jane sampa album V emang ngikutin, ya makleumlah Mas Adam Levine kan udah jadi suaminya gw orang lain, itu tuh si Behati Mayanti Prinsloo, ngok! Jangankan penyanyi yang nggak jelas rimbanya, lha wong Maroon 5 aja semakin ke sini semakin bisa ditemukan musiknya yang absurd (karena buat gw Songs about Jane itu tetep album terbaik mereka). Kayak sekarang nih ya, lagu Maps nya itu genggens abis earworm parah gw ampe kezel. Saking kezelnya terus dihantui dan malah ga bisa berenti dengerin *kutukan lagu gengges emang kayak gitu*. Tiap masuk reff dari lagu Maps rasanya kayak lagi dengerin lagu dangdut pantura yang mana para penonton joget sambil makanin pil koplo *what is pil koplo actually ?!* terus minum spiritus campur alkohol.

Back then, kayaknya nggak perlu nandain penyanyi tertentu buat bisa denger lagu enak. Tangga lagu tuh kayaknya udah pada tempatnya. Semua lagu enak didenger. Tapi nggak tahu juga sih, ini gw yang emang terjebak di masa lalu atau emang musik masa kini aja yang udah semakin nggak karuan. Meskipun selalu ada pelipur lara karena penyanyi yang bener-bener bagus tetep selalu ada.

Nih, kalau stabilitas batiniyah pengen terguncang, tonton aja vc anaconda. Luar biasach!!!




read more.. "musik masa kini"

Saturday, 6 September 2014

another project

Happiness Jar ?! Gagal!!

Another happiness project ?! Gagal!!

Gw itu punya isu perihal konsistensi. *meskipun aku selalu konsisten makan tiga kali sehari setiap hari* 

 Kayak waktu bikin happiness jar, di mana masukkin tiga gratitude yang ditulis di kertas warna-warni *biar unyu* setiap hari lalu dimasukkan ke dalam toples gitu. Niatnya sih dibuka akhir taun, terus dibaca, diresapi, dan disyukuri. Sempet jalan berapa belas hari kayaknya, terus mandek. Males bok. Padahal gitu doang, tapi males.

Happiness project gagal, cuma sepanjang bikin list aja, itu pun belum beres, dan ga tau ada di mana *selain susah kongsisten juga susah rapi*, habis gitu bubar jalan. Blah!!

Terus apa gw kapok? Enggaklah, sekarang tuh bikin projek lagi, projek non sense sih pasti kata orang, 'nanaonan ai kamu?', tapi aku suka, jadi ku tak peduli.


Karena gw seneng nyanyi, biarpun nggak bisa nyanyi.

(((BIARPUN NGGAK BISA NYANYI)))

Jadi ceritanya 21 hari gw mau nyanyi terus hasilnya gw aplot gitu. Kenapa 21? Karena 3 x 7 adalah 21, hyuk!

Kenapa nyanyi? Karena katanya: music literally makes the brain happy and hungry for more music. Iya sih ini yang gw rekam kan lagu bukan musik, tapi ya anggaplah mirip secara gw ga bisa main musik. Eh bisa deng, main suling recorder, kalo lagi tes seni musik main lagu syukur kalau nggak salah, zzzzzzzz. Kali ini, wismilak!!
read more.. "another project"

Wednesday, 3 September 2014

jadi orang lain...

Seperti yang dulu pernah ditulis, ide awal buat ngeblog bukan untuk sharing informasi apalagi mencari populariti, tapi lebih untuk menulisken isi hati *yeah rhyme!!*. Makanya ga peduli banget kalau pada akhirnya blog ini cuma jadi konsumsi pribadi alias gada pengunjungnya, meskipun ya seneng kalo ada yang berkunjung. Ya, antara seneng sekaligus iba, kenapa iba? Ya karena kamu terjebak baca tulisan maha nggak penting, ya kayak sekarang ini…mihihihihihi

Abisnya lebih enak nulis sih daripada cerita langsung. Kalo cerita langsung malah jadi bingung ujung pangkalnya di mana, mulai dari mana, kalo nulis tu, ya nulis aja. Ada yang kayaknya nggak nyambung ya tinggal delete terus tulis ulang, mana pulak kalau nulis tuh yang dihadepin komputer bukan orang *so what?!*
Nggak jelas ini mau nulis apa.

Ya gw tuh kalo bukan nulis yang ga penting, ya nulis yang ga penting banget atau palingan ya curhat sikitlah. Bahahahahahah…..

Pernah kepikiran pengen jadi orang lain nggak sih? Akik sih pernah, sampai sekarang kadang juga masih *wis tuo masih labil*, ya karena pada dasarnya kan rumput tetangga selalu lebih hijau. Tapi kok bisa ya rumput tetangga sering lebih hijau? Padahal nggak semua tetangga punya rumput. *krik* Ya begitulah pokoknya, ada mungkin sih ya orang-orang yang secara alami penuh rasa syukur dan qonaah dan penuh percaya diri, sehingga ga pernah terbersit sedikit pun (((SEDIKIT PUN))) untuk jadi orang lain for whatever reasons. Ada juga golongan cem gw yang labil dan alay dan kadang kepikirian ‘i wanna be somebody else.‘ Nah, orang-orang yang kadang mikir pengen jadi orang lain pun  pasti punya alasan masing-masing, mungkin karena orang lain lebih tazir, yang lebih kece, lebih popular, lebih pinter, dan lebih-lebih lainnya. Nah, tapi kalo buat gw, alasan kenapa kadang gw suka pengen jadi orang karena gw melihat orang lain handling things way better than me. Ya kalo ngadepin segala situasi tuh kayak jago banget. Keep calm and carry on gitu.

Sedangkan gw? Hvft abis.  Ruwet lah.

Berangkat dari sini, kadang gw suka mengamati-amati orang dan jadi mikir, ‘ih, si ini tuh jago banget nyelesain masalah,’ atau ‘wow, si anu kok bisa bersikap kayak gitu.’ *kagum*, tapi kemudian gw ngaca ke diri sendiri. Orang tuh kadang melihat gw sebagai orang yang ‘yaudalaya, biarin aja, liat nanti.’, kadang mereka mikir enak keles jadi si bening, apa-apa santai aja ato tenang aja. Padahal that’s not the case. I ask my brain so many freaking times to stop over thinking. I want this brain to stop worrying over many many many many many many stoopid things. But I just can’t. Just can’t. #kzl #kzL #kZL #KZL

Padahal tuh, pernah suatu hari baca di twitter, kalo sekitar 70-80% dari semua kekhawatiran yang muter-muter di kepala kita itu nggak terjadi. Emang manusianya aja yang bikin susah dirinya sendiri. Terus harus gimana dong? Mbuhlah.

Berangkat dari pandangan orang terhadap diri gw, gw mulai mikir juga, jangan-jangan sebenernya apa yang gw pikirkan tentang orang lain tuh sama halnya kayak yang orang lain pikirkan tentang gw. I see people handling things so damn well, padahal mah boleh jadi everything is never as it seems. Keliatannya kalem dan terkendali, padahal sama aja ruwetnya kayak gw.

Belum lagi kemarin-kemarin baru ngobrol sama temen, ujug-ujug nelpon dan ngomongin hal yang sedang gw khawatirkan. Tampak seperti cenayang. Kemudian kita ngobrol dan mendapati fakta bahwa semua orang *ya nggak semua sih*, tapi kebanyakan orang ya ternyata sama aja kayak gw. Ternyata gw nggak gila sendiri *sujud syukur* . bahkan yang keliatannya hidupnya udah jelas dan tenang, tinggal jalanin aja, ternyata pun menggila.

Penting banget yak buat ditulis? Penting keles. Bahwasannya I am not like what people think about. Banyak ruwetnya, banyak kepikiran hal-hal nggak penting *mbok ya mikiran yang penting biar produktif*, suka setresan sama hal yang nggak jelas. Selain itu, siapa tahu ada orang yang semacem gw di luar sana dan tiba-tiba baca ini, let me tell you, tenang, kamu nggak sendirian kok. Banyak ternyata orang-orang sejenis kita, jadi tenang aja, ga perlu nenggak ratjun tiqus.

Dan baru banget dapet ini dari twitter tadi siang, semoga bisa jadi life guide ….



read more.. "jadi orang lain..."

Wednesday, 27 August 2014

si aman & mastin

Emak gw (mbahnya) getol-getolnya ngajarin lagu anak-anak ke si aman –ponakan gw-. Diajarin lagu anak-anak itu kan pada akhirnya memunculkan pertanyaan-pertanyaan berawalan ‘kok?’, seperti lagu hujan di atas genting (ga tau judulnya apa), semuanya ditanyain pake ‘kok?’ ‘Kok bunyi hujan di atas genting?’, ‘kok tik-tik-tik?’, ‘kok airnya tidak terkira?‘ , ‘kok bacah semua?’ dan masih banyak kok-kok lainnya. Kalo itu Emak gw.

Kalau gw sih sebagai tante yang up to date *up to date level kampringnya* ya ngajarinnya jingle mastin dong!!! Moahahahahahah!!!! si aman kan nggak pernah nonton tipi, tapi proses pengajaran tidak terkendala. Dikit doang ngajarinnya, nggak sampe tamat, cuma bagian:

Kabar gembira untuk kita semua, kulit manggis kini ada ekstraknya 
♬ Mastin hadir dan mrawat tubuh kita, jadikan hari ini hari mastin 


Terus ya si aman nanya banyak ‘kok’ sama gw, seperti ‘kok manggis?’, ‘kok ada kulitnya?’ ‘kok merawat tubuh kita?’, tapi kok yang paling epic yang gw ga tau jawabnya gimana adalah ‘KOK ADA HARI MASTIN?’, si aman pasti merasakan kejanggalan, mungkin selama ini emak-babehnya ngajarin hari itu ya Senin sampai Minggu, kenapa ini tiba-tiba tantenya ngasih tambahan ‘Hari Mastin?’ , yaudalaya, gw pura-pura nggak tau aja, tenang aja nak, waktu akan menjawab segalanya kelak. Cussss!!
read more.. "si aman & mastin"