Monday, 29 June 2015

Kerudungan

Wewwww, gileee, kalau dihitung berdasarkan kalender Islam *soleha*, ternyata gw udah kerudungan selama tujuh tahun. Gileeee!!!! Soalnya gw masih inget, pertama kali pake kerudung itu di hari Jumat bulan Ramadhan tahun 2008. Mayanlah, gw pake kerudung juga karena impulsip. Bangun pagi ke kampus pake kerudung, ada yang nanya, 'Ini karena hari Jumat atau gimana?' terus dengan gagah gw jawab, 'Nggak kok, bukan karena hari Jumat.' Walhasil, apa daya, besoknya dipake lagi. Besok-besoknya dipake lagi. Tiba-tiba masih pake sampe sekarang.

Perkembangan apa aja yang dicapai setelah kerudungan?

...
...
...

Ora ono.

Serius, still same old me, cuma dikerudung aja, etapi kalau mau berbuat agak gila suka mikir dulu. Hahahahahaha *toyor*. Masih suka bergunjing, suka nyela-nyela, tetap menunda solat, berkawan juga dengan setan dan maksiat, hyuk!!

Ngemeng-ngemeng soal kerudung, kehidupan jaman kampus tuh nggak bisa dipisahkan dari mentoring, gw termasuk yang rajin mentoring waktu sedang ngambil kuliah agama. Iyalah, soalnya wajib. Pret! Jadi mentoring tuh ya semacem diskusi/belajar tentang agama dipandu oleh senior. Ya senior ceweklah pastinja, kalau laki kan bukan muhrim nanti jaraknya harus 1 km dan sambil nunduk mentoringnya, atau saling memunggungi,  kan repot. Eniwei, seinget gw, pas jaman kuliah, gw dapet teteh (kakak) mentornya yang enak. Maksudnya enak tuh, baik dan tidak terkesan menggurui, tipe-tipe 'yuk-kita-sama-sama-belajar' dan nggak resek. Meskipun, grup gw dapet teteh mentor yang enak, kadang kalau si teteh sedang berhalangan, digabunglah dengan grup lain yang kadang membuat gw berhadapan dengan tipe teteh mentor yang bikin malez.

Bikin malez ini versi gw loh, gw kan berkawan ikrib denga syahitan, makanya suka bedegong kalo dibilangin. Orang-orang yang tau gw udah pada apal pastinya bahwa tipe teteh mentor yang paling bikin gw malez adalah mereka yang hobinya nanya 'Eh, kapan mau pake kerudung?' atau kalau ada cewek yang sedang belajar pake kerudung di hari Jumat dikasi komentar 'Tuh kan, cantik kalau  pake jilbab. Dipake terus ya.' 

*muntah batu akik*

'Eh, kapan pake kerudung?' itu kalo dipikir-pikir derajat nyebelinnya sama kayak 'Eh, kapan kawin?' malahan kalau gw rasa lebih nyebelin lagi. Gw nggak tahu buat orang lain, tapi kalau buat diri gw sendiri sih nggak memotivasi sama sekali. Bawaanya pengen ta' jawab 'Oh, May teh. May..be yes, may..be no. Bhayyy!!!' terus habis gitu nggak mau lagi datang mentoring kalau teteh mentornya orang itu dan kalau papasan kasih tatapan setajam silet *edan lebay drama*. Tapi gw emang sebel sama tipe teteh mentor kayak gini. Bukan sebel deng, SEBEL!!! 

'Tuh kan, cantik kalau pake jilbab. Dipake terus ya.' Orang kayak gini tau nggak sih kalau orang  cantik tuh ya cantik aja? mau dijilbabin kek, mau disuruh foto pose merengut kek, mau dipakein baju lusuh kek, mau rambutnya dikuncir tiga kayak orang yang lagi diospek kek, mau dipakein bikini terus jalan di runaway Victoria Secret kek (yaiyalah kalau model) tetep aja cantik. Jadi, motivasi jilbaban tuh biar cantik? Coba kalau jaman dulu gw udah senyebelin sekarang, kalau semisal ada yang bilang 'Tuh kan, cantik kalau pake jilbab. Dipake terus ya,'  mungkin gw jawab,'Oh, pake jilbab tuh biar cantik gitu? Teteh juga gitu, pake jilbab biar cantik? Duh nggak kebayang waktu belum pake kayak apa.' *mulut comberan* *cuci dengan ayat suci Al-Quran* 

Gilakkkk!!! Puasa-puasa tetap bergunjing. 

Eniwei, hal-hal menyenangkan dari pake kerudung juga banyak ditemui kok, dari perkara yang paling cemen tapi fundamental *tsahhhh*: makanan. Baik di sini maupun di Landa, orang cukup hapal sama apa-apa yang boleh dan tidak boleh dimakan oleh muslim. Karena pake jilbab, jadi obvious, kadang mereka kasih tahu/peringatan tentang apa-apa aja yang ada di menu mereka. Malah pernah gw mau makan ditolak sama mbak-mbak penjualnya, padahal kalau jelas-jelas no pork and no lard mah gw sikat aja, cus! Kemudahan lainnya adalah solat di kendaraan umum, kalau lagi naik NS di Landa, ya solat-solat aja, tayamum terus pasang kaos kaki. Orang-orang juga cuek aja. Selain itu, selama delapan tahun terakhir, gw nggak pernah ngalamin bad hair day. YA KELEZ. :)))

Tapi ke-obvious-san sebagai muslim juga kadang bikin kzl. Pernah tuh puasa 2013, gw sedang menikmati *menikmati? padahal lagi laper dan haus mau pengsan* kemeriahan panggung-panggung dan segala keriannya di Nijmegen. Berhubung gw sedang sama temen-temen dan mereka lagi makan, ya gw nginti merekalah. Kemudian ada bapak-bapak nggak dikenal ngemeng,'Kamu muslim ya? Lagi puasa ya? Ngapain sih puasa segala? Katanya mengendalikan diri, temen Saya yang muslim banyak yang puasa pas buka makannya kayak kesetanan, terus letak pengendalian dirinya di mana?' *insert emot jari tengah* nyebelin nggak sih? lha wong nggak kenal juga, tapi masalahnya yang diomongin bapak itu bener. Ya nggak semua muslim pastinya, tapi banyak kan yang begini, termasuk gw. Tjih. 

Hal lain yang bikin rempong soal jilbab adalah perkara tinggal di student housing. Mau keluar kamar ya harus kerudungan dulu. Kalo lagi insap, gw pake celana panjang, jaket, dan kerudung kalau mau keluar kamar. Sayangnya, dominasi jiwa ibu penjual lotek mengalir dalam diri ini, jadi seringnya pake celana panjang dan kerudung, tapi kaosan tangan pendek *kemudian ngulek bumbu kacang dan jualan lotek pedes dengan karet dua biji*. Satu hal lagi, ini sebenernya nyebelin tapi lucu karena orang yang sebelumnya nggak pernah punya temen yang dikerudung biasanya penasaran. Sebenernya rambut lo kayak apa sih? Atau jangan-jangan, sebenernya lo nggak punya rambut.... ZZZzzzZZZzzz.

Begitulah.

Intinya, kalau mau pake kerudung, ya pake, tapi bukan karena orang lain dan untuk seluruh teteh mentor di dunia ini, ga usahlah kasih pertanyaan dan komentar nggak penting. Oke? Oke? Oke?
read more.. "Kerudungan"

Resepsi Kawinan

Jadi gini, tau kan ya kalo tipikal Indo (juga tipikal Asia dan Afrika pada umumnya) yang namanya kawinan tuh idealnya heboh dan membahana. Bahwa nggak semua ngerti ada beberapa orang yang emang konsepnya lebih ke syukuran aja dan ngundang orang-orang terdekat thok atau mungkin habis kawin ya makan malam keluarga doang, and they do it by choice, meskipun mereka sebenarnya tergolong mampu. Lha, emang maunya kayak gitu. Ya tapi harap makleum, namanya juga NKRI, kalau ada yang memilih buat kayak gitu dan dari keluarga yang mampu, biasanya pergunjingan dimulai. Misalnya,'Ih, anaknya Pak Anu kan orang mampu, masak nikahan anaknya cuma kayak gitu, tetangga nggak pada diundang,' dan nggak jarang sampai ke level, 'Kok nikahnya diem-diem ya, pasti udah isi duluan.' 

HUVT.

Nah, karena social pressure yang luar biasa dan kawinan itu kadang dijadikan alat penentu derajat manusia di mata masyarakat, nggak jarang ada yang sampai akhirnya maksa buat menggelar resepsi yang sesuai dengan tuntutan masyarakat, bukan sesuai dengan kemampuan. Akhirnya apa yang dilakukan? Cari dana sana-sini supaya kebutuhan non-primer (boro-boro primer, tersier juga bukan kalo menurut gw) ini bisa terpenuhi seusuai standar di masyarakat. Mending kalau si peminjam benar-benar sadar dengan yang dia lakukan dan sudah cukup berhitung, bahwa nanti semua yang dipinjam bisa dikembalikan dlam jangka waktu x tanpa merepotkan anggota keluarga lainnya. Atau kalau orang tuanya yang cari pinjaman, ya pinjaman bisa dibayar tanpa bikin keuangan keluarga morat-marit dan mengorbankan kebutuhan lain yang jauh lebih penting daripada itu. Tapi kan yaaaaaa, gimana ya, yang penting sekarang aja dolo, pinjem aja dolo, bayarnya gimana? Ya urusan nanti. Kayaknya banyak kan ya yang kayak gitu, salah satunya dengan kasus yang satu ini *lha, kok jadi brgunjiang?!* *whatev, the point is, learn your lesson*

Gw juga taunya belum lama sik. Masih inget kan duluuuu gw pernah misuh-misuh kan ya sebagai pembaca terjemahan quran di kawinan, yang mana mereka kekeh masukin gelar akademik gw saat MC nyebut nama gw? *masih inget? pemirsa mengernyitkan dahi.* tiap inget itu akik masih KZL deh, ini juga ter-NKRI, mau kawinan dan kumpul keluarga apa pamer gelar? Tjih! Eniwei, yak, ini terjadi di kawinan yang itu. Intinya sih, keluarga ini pinjam dari bank atas nama tidak mau diremehkan tetangga dan mengangkat martabat keluarga. Huvft banget ya. Masyarakat kita tuh kadang nggak masuk akal dan nggilani yah? Salah satu ukuran pantas enggaknya seseorang/satu keluarga dihormati adalah dari resepsi yang diselenggarakan. Meanwhile, in the galaxy far far away, orang jauhhhhh lebih meghormati hal-hal kayak gini. Mau kawinan di halaman belakang rumah ngundang tiga orang juga sok aja. Kecil kemungkinan keluar pergunjingan seperti yang gw sebut di atas atau kometar resek macem,' Ih kawin kok nggak bilang-bilang sih?' atau 'Ih, kok gw nggak diundang sih?' 

YHA?!

Oke, balik lagi. I would say that the idea of borrowing money was stupid. Plain stupid. Ya pokoknya, kurleb, gw tau apa yang terjadi di dalamnya, dramanya apa aja. Dan dengan minjam seperti ini, justru bikin semuanya makin ribet. Karena, setahu gw, yang minjam pihak cewek dan (tampaknya) pihak cowok nggak tahu, berarti beban ada di pihak cewek yang mana pihak cewek pun nggak bisa 'menanggung' ini sendirian sehingga butuh support dari saudara laki-lakinya yang juga sudah berkeluarga dan pasti punya bayak kebutuhan sendiri yang lebih penting. Selain itu, si ibu dari mereka sudah cukup sepuh, apa-apa yang dirasa bukan berita baik, harus disembunyikan rapat-rapat.  Lalu, yang pasti sih, perihal ini baru bisa lunas bukan dalam hitungan bulan, tapi dalam hitungan beberapa tahun dan bunganya juga udah bertambah-tambah.

Bok. Gw sih belum pernah kawin yak, tapi kalau dipikir pake logika gw yang super cetek ini, bukannya setelah resepsi jauh lebih penting dari resepsi ya? Resepsi nggak sesuai standar masyarakat, berapa lama sih mereka bakal bertahan untuk terus bergunjing? Belum lagi kebutuhan orang habis kawin itu banyak bukan sih? Daripada dipake nyicil biaya resepsi yang cuma sehari *boro-boro sehari, cuma dua jam!!*, kalau logika gw sih lebih masuk akal dipake nyicil rumah atau panci teflon sekalian. Make sense!! Terus, jahanamnya gw, waktu gw tau hal ini, sisi kemanusiaan hampir tidak tersentuh sama sekali, yang ada malah,'Kok bisa sih? logikanya apaan? itu kan nggak masuk akal. Ya udahlah, biar mereka mikir akibatnya apaan.' And mein Mutter be like,'Nggak boleh gitu. Kita harus bersyukur makan masih gampang, blabalablabalabla *all the wisdom* dan kalau bisa, ya kita bantu sedikit-sedikit.' 

Ya gitudeh. Bahwa kadang, ada yang maunya pesta besar, tapi mampunya sederhana. Ada yang memang sebenarnya mampu pesta besar, tapi emang maunya sederhana atau bahkan nggak mau perayaan. Ada yang memang mampu pesta dan memang maunya pesta besar. Ada juga yang mampunya sederhana kemudian menyelenggarakan secara sederhana. Ya sekarang sih terserah bae' lah mau gimana, asal tau risikonya kayak apa.
read more.. "Resepsi Kawinan"

Friday, 19 June 2015

[Buku] Outliers - Malcolm Gladwell

Beware, it's going to be a long post. Don't tell me I did not warn you.

Salah satu buku bagus yang gw baca belakangan adalah Outliers dari Malcolm Gladwell. Buku ini mencakup dua kriteria sederhana untuk dimasukkan ke dalam golongan buku non fiksi favorit 1) topik yang diangkat bagus; 2) penyampainnya mudah dimengerti. I'll definitely will go for other books written by him.

Intinya buku ini mengisahkan beragai kisah sukses dari orang yang berbeda dari bidang yang berbeda pula. Bahwa selama ini, kita lebih sering menilai kesuksesan seseorang semata-mata dari seberapa keras dia bekerja (di luar faktor Tuhan mengizinkan atau nggak) dan selama ini pun kita hampir selalu, HAMPIR SELALU, menggaung-gaungkan bahwa siapa yang mau bekerja keras pasti suskses, self-made man, pokoknya ala-ala golden ways deh. Padahal banyak faktor selain kerja keras yang bisa berpengaruh terhadap kesuksesan seseorang.

***
Pertama, Gladwell ngasih setetes pencerahan mengenai apa itu Outlier yaitu:

1. something that is situated away from or classed differently from a main or related body
2. a statistical observation that is markedly different in value from the others of sample

Ibarat gw terjemahin ke Bahasa Sunda, mungkin Outlier ini sejenis 'mahiwal' kali yak.

Eniwei, Gladwell menguraikan bahwa kesuksesan itu nggak melulu buah dari ambisi, kerja keras, ataupun kecerdasan, banyak faktor yang bisa ditilik lebih dalam dan lebih luas mengenai kesuksesan seseorang. Mungkin aja ada dua orang dengan dua kualitas yang bersaing, sama-sama mumpuni, tapi kenapa yang satu bisa melesat lebih baik dari yang lain.

Opportunity

Yes, sejago-jagonya orang, kalau kesempatannya nggak ada atau nggak pas, ya tetep nggak bisa ngapa-ngapain. Ada beberapa contoh yang Gladwell uraikan, sekarang salah satu yang mau gw ceritakan adalah tentang Bill Gates, kenapa? Karena gw gedek sama orang yang selama ini dengan entengnya bilang,'Nggak apa-apa DO, pasti tetep sukses kok, liat aja Bill Gates.' Duileeee masvro/mbaksis, situ yakin levelnya nyampe buat dibandingin sama Bill Gates?

Sekarang kita lihat Gates cilik. Dia lahir dari keluarga yang berada (temen sempet ada yang bilang kalau ada gosip yang mengatakan bahwa Gates itu anak petani. Dih, pasti pengen ngasih efek super dramatis ya akan kesuksesan dia?), bapaknya seorang lawyer yang sukses dan mamaknya adalah anak banker yang sukses. Waktu kecil, di sekolah, dia anaknya cepat bosan, (mungkin karena pelajaran di public school terlalu cemen) oleh karena itu sang ibu memindahkan dia ke sekolah swasta nan elit. Di sekolah tersebut, perkumpulan orang tua murid berhasil mengumpulkan dana untuk menyewa komputer, sehingga terbentuklah komputer klub. Sejak saat itu, Gates getol banget ngulik mengenai komputer.

Nggak lama setelah komputer klub terbentuk, serentetan kesempatan datang. Ada sebuah firma komputer yang baru dibentuk oleh programmer universitas Washington  (WU) dan  salah satu pendirinya adalah orang tua murid dari senior Gates di sekolah. Orang tua murid ini mencari orang untuk ngetes software yang akan digunakan dengan bayaran berupa jam bebas untuk menggunakan computer programming. Sudah barang tentu Gates mau. Meskipun perusahaan ini akhirnya bangkrut, Gates sudah akrab dengan computer center dari WU. Dia pun dapet kesempatan untuk pake komputer di sana secara bebas asalkan mau mengerjakan suatu software yang dibutuhkan. Selain mengerjakan project, Gates ini bandel, dia sering bikin huru-hara yang bikin sistem crashing and breakdown pun stealing password, etc. Karena pada akhirnya dilarang pake komputer secara terang-terangan, dia nyelinap saat komputer sedang tidak digunakan, yaitu jam 3-6 pagi. Bhayangkannn!!!

Setelah itu, ada suatu perusahaan yang baru mendapat kontrak untuk mengerjakan software untuk sebuat power station. Pada saat itu orang dengan penguasaan yang baik terhadap software tersebut masih jarang. Hal yang dilakukan si perusahaan adalah mengontak sekolah Gates. Gates tertarik dan berhasil meyakinkan gurunya untuk meninggalkan sekolah dan mengerjakan hal ini dengan di bawah embel-embel 'study project.'

Oke, sebelum kita melangkah lebih jauh, pernah denger cerita tentang 10000 jam? Dikisahkan bahwa untuk menjadi seorang yang mumpuni di bidangnya, diperlukan latihan selama 10000 jam. Hal ini ada dasarnya dan diambil berdasarkan hasil riset terhadap orang-orang sukses dari berbagai bidang (academic, musik, grandmaster catur, pun programming).

Nah, di titik Gates DO dari Harvard, dia sudah punya tujuh tahun pengalaman di bidangnya, dia sudah melewati 10000 jam tersebut. Semuanya serba pas dan ketemu. Serangkaian kesempatan yang Gates dapat sejak kecil karena dia adalah anak dari seorang yang berada PLUS dia memang brilian secara alami dan juga pekerja keras membentuk dia jadi seorang yang seperti sekarang ini. Pada saat DO, dia siap secara keilmuan karena pengalaman yang banyak, pun timing yang pas membuat akhirnya dia sukses berat dengan Microsoft-nya.

Keliatan kan apa yang bisa bikin Gates sukses, bukan sekonyong-konyong DO dari Harvard terus BAM! sukses berat. We should stop telling shit to kids that it’s ok to be DO from university because we can be as successful as Gates. It’s possible, but it’s not always.  

Tentang opportunity, ada beberapa contoh lain yang Gladwell kasih, dari mulai yang sukses maupun nggak suskses meskipun orang tersebut punya kualitas untuk bisa sukses. Mulai dari cerita tentang Beatles yang ditempa di Hamburg dan akhirnya mereka punya stage act yang mumpuni, para imigran Yahudi yang pergi ke Amerika dan bisa sukses berat, para pemain Hockey dari Kanada yang bisa sukses ‘hanya’ karena mereka lebih beruntung dilahirkan pada bulan-bulan tertentu sampai kisah kurang sukses dari seorang yang cerdas luar biasa namun dilahirkan di keluarga yang miskin dan kekurangan practical intelligent, sehingga banyak kesempatan yang lepas. He’s even smarter than Einstein.

Cultural legacy

Apa ya ini yang dimaksud? Warisan budaya leluhur kali yak. Ketika membicarakan soal cultural legacy, bukan hanya satu atau dua generasi sebelumnya yang dijadikan sebagai patokan, tapi tradisi sejak ratusan tahun silam yang masih tetap dibawa sampai saat ini. Ada beberapa peristiwa yang dianggap aneh dan susah dijelaskan, kenapa orang-orang bisa bertindak begitu dan ternyata penyebabnya adalah cultural legacy yang terus dibawa dari tempat asal mereka  meski pun mereka sudah bermigrasi dari wilayah aslinya.

 Nggak ada salah/benar atau baik/buruk tentang cultural legacy, hal ini memang sesuatu yang sudah ada dan dibawa turun-temurun dari suatu golongan/bangsa  ke genarsi selanjutnya. Penentunya adalah situasi yang dihadapi. Apakah ketika kita dihadapkan pada suatu situasi/profesi/lingkungan, cultural legacy asli yang kita miliki harus kekeh diterapkan?

Ada beberapa contoh kasus yang diangkat oleh Galdwell, salah satunya adalah tentang kisah tragis kecelakaan pesawat. Galdwell menguraikan bahwa jarang sekali kecelakaan pesawat terjadi karena satu major problem. Biasanya akumulasi dari permasalahan-permasalahan yang bak butiran debu.

Banyak kecelakaan pesawat yang terjadi akibat keseganan dan hierarki yang dirasakan. Bahwa first officer/engineer nggak berani negur pilot ketika mereka merasa ada yang salah. Akibatnya apa? Kadang bawahan ini cuma berani ngasih hint. Mereka ngasih hint berkali-kali sampai (kadang) pilot ngeh kalau bawahannya berusaha bilang kalau ada sesuatu yang salah, sayangnya hal ini terjadi ketika sudah terlambat dan kecelakaan nggak bisa terhindarkan.

Salah satunya adalah ucapan ‘Captain, the weather radar has helped us a lot.’ Yang ditanggepin sama sang kapten dengan,’Hmmm, ya iyalah.’ Padahal pada saat itu yang officer pengen bilang adalah,’Nyet, liat radar cuaca nyet, ini situasi udah bahaya!!’ Tapi dia terlalu segan. Kenapa bisa segan? Karena sang officer berasal dari negara yang memiliki cultural legacy berupa hierarki yang ribet dan sangat menghormati/menyegani orang dengan posisi lebih tinggi.  Hal yang bikin repot, karena officer ini nggak cuma menghadapi sang kapten, tapi juga petugas ATC yang punya cultural legacy yang juga beda.

Seorang psikolog asal Landa yang kerja buat IBM pernah bikin indeks untuk beberapa aspek. Seperti maskulinitas, individualisme, etc., dan salah satu di dalamnya adalah Power Distance Index (PDI), semakin tinggi PDI, semakin segan, nggak enak, dan berhierakri. Hal yang sebaliknya terjadi untuk negara dengan PDI rendah. Dan hasil investigasi nunjukkin bahwa banyak kecelakaan pesawat yang punya korelasi kuat dengan masalah PDI ini.

Petugas ATC di JFK –salah satu bandara tersibuk- terkenal luar biasa jago tapi jahanam dan kasar. Kalau lo nggak setuju sama arahan dia, ngomong biasa nggak cukup, lo perlu keras, bentak sekalian kalo perlu. Baru mereka dengerin elu. Salah satu kecelakaan pernah terjadi karena pilot udah capek dan co-pilot berasal dari PDI yang tinggi. Ketika komunikasi dengan petugas ATC JFK, dia sopan banget dan nggak berani bantah, ketika dia sadar bahwa bahan bakar nggak cukup, dia cuma bilang ‘Kita kehabisan bahan bakar,’ yang diterjemahkan sama petugas ATC sebagai hal yang biasa. Pesawat mau landing tuh emang bahan bakarnya menuju habis, kalau masih banyak malah berat dan bahaya. Dan ketika co-pilot mengomunikasikan hal ini dengan petugas JFK, si petugas ngebentak dan co pilot cuma bisa bilang,’Petugasnya marah,’ *di bagian ini, gw bacanya sampe lemes* dan dia nggak berani nyanggah atau bilang apa-apa. Pada saat itu yang seharusnya dilakukan adalah bentak balik sambil ngomong ,’Bahan bakar kita udah mau habis. Ini emergency, we won’t make it to land in JFK.’ Petugas akan cari cara mendaratkan di bandara terdekat lainnya. Tapi hal ini nggak terjadi.

Keseganan seperti ini banyak terjadi di Korean Airlines. Saat ini, dia memang merupakan salah satu maskapai terbaik, tapi tidak sampai akhir 90-an. Maskapai ini sering sekali mengalami kecelakaan, dari mulai kelakuan cabin crew yang jahanam (ngerokok sambil baca koran dalam pesawat) sampai kentalnya kultur keseganan yang dimiliki. Perubahan terjadi tahun 2000 ketika maskapai ini minta tolong orang luar untuk bebenah. Hal pertama yang begitu sederhana namun signifikan adalah mengevaluasi kemampuan Bahasa Inggris. Bukan hanya masalah komunikasi dengan petugas ATC atau pihak luar lainnya, tapi alasannya adalah keinginan untuk ngasih identitas lain di luar identitas asli mereka. Dengan Bahasa Inggris, mereka bisa keluar dari kekentalan culture legacy mereka, bisa mengekspresikan diri dengan lebih jelas secara tepat dan tanpa basa-basi. Cultural legacy itu perlu, tapi ada kalanya keluar dari sana dan mengadaptasi milik orang lain ketika kondisi mengharuskan.

Contoh lain yang dikasih adalah cultural legacy orang Asia. Tentang kerja keras yang dimiliki tipikal orang Asia, sampai betapa cemerlangnya orang Asia mengenai matematika, yang kemudian diadaptasi sebuah sekolah khusus orang miskin di distrik Bronx, New York dan menghasilkan output yang baik. Meskipun Asia yang dimaksud bukan Indonesia melainkan sekitar Cina, Taiwan, Hongkong, Korea, Singapura dan Jepang, tapi gw ikut bangga. Meskipun kalau urusan critical thingking dan keberanian berbicara kita memble, tapi gw baru sadar, prinsip 'menanam padi' orang Asia (yang merupakan akar dari kerja keras) yang dijabarkan Gladwell di sini sungguh bagus. Aku terharu.

Ada beberapa poin dari bagian akhir buku ini yang gw suka, begini bunyinya:
Everything we have learned in Outliers says that success follows a predictable course. It is not the brightest who succeed. Nor is success simply the sum of decisions and efforts we make on our own behalf. It is rather, a gift. Outliers are those who have been given opportunities- and who have had the strength and presence of mind to seize them. 
We are so caught in the myths of the best and the brightest and the self-made that we think outliers spring naturally from earth. To build a better world we need to replace the patchwork of lucky breaks and arbitrary advantages that today determine success with a society that provide opportunity for all.

***
Terus kalau kerja keras dan bakat belum tentu bikin kita sukses, apa gunanya? Apa buku ini ngajak untuk ‘Ya udah pasrah aja deh, you may be bright but it does not  mean that you will be successful in the future.’ Ya nggak gitu juga sih, kalau buat gw secara pribadi, hal penting yang bisa petik dari buku ini:

1. Get real *ngomong sambil nampar pipi sendiri*. Kebanyakan dari  kita terbuai lah denger kata-kata berbunga-bunga ala-ala golden ways. Kerja keras, memantaskan diri, jangan menyerah, pasti akan berhasil. Stop that shit! Bahwa kita harus tetap optimis tapi realistis, bukan optimis tapi hasidu (hayalan si dungu). Bahwa yang namanya kerja keras itu buahnya pasti manis, iya gw percaya, but universe does not ALWAYS work that way, sometimes it teases us and shit occurs. It does not matter how hard we work, we still get nothing. Tetap optimis tapi realistis, when shit happens hard, just suck it up and embrace it.

2. Pandai-pandailah membaca situasi. Bahwa kadang kesempatannya datang tapi mungkin kita terlalu takut, seperti yang Galdwell bilang ‘Outliers are those who have been given opportunities- and who have had the strength and presence of mind to seize them.’ Sadar juga bahwa situasi setiap dari kita berbeda, ada yang lebih diuntungkan dan ada yang kurang diuntungkan, bahwa kesempatan yang bisa didapat tiap orang pun bisa berbeda. Lagi-lagi, suck it up and embrace it then strategize better. Bahkan kadang kita perlu ‘meninggalkan’ identitas kita (our cultural legacy) kalau memang itu jadi hambatan, kadang memang perlu mengadaptasi sesuatu yang akarnya bukan milik kita.

HEDAN!!! Ngomong apa sih gw di dua poin tersebut? Intinya mah buku bagus, nggak rugi kalau dibaca. Karena hidup perlu keseimbangan, setelah puyeng baca D*tik forum tentang MakSum yang thread-ya udah nyampe 2000an halaman dan liatin hestek instagram dia yang fenomenal, ada baiknya menetralisisr diri dengan buku bagus. Selamat membaca.
read more.. "[Buku] Outliers - Malcolm Gladwell"

Sunday, 7 June 2015

Dikupas Nggak?

Apel itu salah satu buah yang paling sering dikonsumsi. Udah paling gampang dapetnya, banyak jenisnya, dan bagus kandungannya. Cek cenah, an apple a day keep the doctor away. Ya tergantung sih, kalau pun makan apel tiap hari, kemudian makan jeroan segentong dan beli lotek jarak sepuluh rumah aja maunya naik motor, angger weh moal keep the doctor away.

Anyway, meskipun sudah diterpa gosip dan kasus di sana-sini, gw masih tetap setia sama apel. Salah satu kasus yang paling hitz kemarin-kemarin adalah berita tentang apel impor, Granny Smith dan Gala,  asal Amerika yang disinyalir mengandung bakteri jahat. Ya, solusinya paling pilih apel varian lain, lagian kalau ada kasus kayak gitu mencuat, pasti pemerintah ambil tindakan, ban the import. Pasti. Salah satu keragu-raguan lain dalam makan apel adalah lapisan wax yang ada di permukaan apel. Gw pertama tahu ini dari mamak gw. Ya serem dong, kalau makan apel jadinya bawaannya pengen dikupas melulu dan yang kebayang adalah wax ala-ala lilin yang dipake kalau lagi mati lampu atau yang dipake buat bikin patung di Madame Tussaud. Serem jek!!

Sampai akhirnya gw tau, dari sini, sini, dan sini kalau praktik pelapisan apel (dan buah lain) dengan wax itu sangat umum, bahkan sudah dilakukan sejak tahun 1920-an. Nah, kalau memang bahaya, pasti udah diarang dong proses pelapisan wax ini, moso' dari dulu didiemin aja. Lapisan wax ini aman karena yang dipake adalah wax alami yang edible, pun dia nggak akan ikut tercerna, cuma lewat doang dalam sistem pencernaan. Hal ini dilakukan untuk menjaga kesegaran dan ketahanan apel. Sebenarnya ketika apel baru dipetik, ada lapisan wax yang dimiliki apel, tapi lapisan ini lepas dalam proses panen yang dilanjutkan dengan pencucian, makanya produsen melapisi apel tersebut dengan wax layer. Kalau engga bisa cepet layu dan kandungan airnya hilang, padahal kan apelnya mau dikirim ke mana-mana. Meskipun ada juga produsen nakal yang mungkin menggunakan wax yang bahan dasarnya petroleum. 

Karena penapsaran dengan kedigdayaan wax ini, akhirnya gw cobain nyimpen apel di suhu ruang (yang mana hakul yakin suhu ruang di kamar gw pasti agak di atas rata-rata karena cuaca di sini tuh bener-bener Nairobi KW), sampai berapa lama sih apel ini bakal tahan. Ternyata, malah gw nya yang nggak tahan, karena udah lewat tiga minggu tapi apelnya masih tetep terlihat segar dan kencang. Ini sebenernya apel atau Titiek Puspa, kok nggak keriput-keriput acan?

Apel yang gw pake saat itu adalah Royal Gala asal New Zealand yang sempet disimpen di dalam kulkas kurleb selama seminggu (namun entah sudah berapa lama ada di supermarket). Gw simpen aja tuh apel di kamar dan gw foto selama 23 hari.

Hari 1 sampai 5.

Nggak menyerah samai hari ke-5, tapi lanjut sampai 23 hari dan gw pun merasa bosan. ZZzzzzzzz.


Harap makleum, kamera cuma diset pake auto mode, kadang lampu ruangan dinyalain, kadang engga, jadi ya begitulah kualitas fotonya, nggak konsisten. Tapi sekilas keliatan kalau dalam 23 hari apelnya masih terlihat baik-baik aja, boro-boro udah busuk, tanda-tanda menuju busuk aja belum ada. Wew! Etapi dalam 23 hari tersebut apelnya pernah kesenggol kemudian jatuh, ada salah satu bagian apel yang benjut jadinya :p *benjut? ya gitu deh. Memar!!* Hal berikutnya yang gw lakukan adalah memakan apel tersebut. Penampakan apelnya seperti ini.


Penampakkannya emang nggak prima, rasa pun nggak prima, tapi bukan karena apelnya mau busuk lebih ke 'udah nggak seger aja nih.' Apel ini sudah terlalu lama didiemin, meskipun ada lapisan wax-nya, tepi tetep rasanya udah nggak seger. Kandungan airnya terasa udah turun, nggak juicy, dan nggak crunchy, tapi tetep masih jauh menuju busuk.

Luar biasa digdaya nih lapisan wax ini. 

Oke, jadi sebenernya perlu dikupas atau nggak? Gw pribadi sih ngerasa nggak perlu ya, meskipun mungkin ada produse nakal, tapi secara umum gw percaya bahwa pengawasan apel cukup mumpuni, jadi masih berprasangka baik kalau yang dipake adalah natural wax. Cukup cuci yang bener terus makan sama kulitnya, karena sayang aja, di kulitnya banyak manfaatnya.
read more.. "Dikupas Nggak?"

Friday, 5 June 2015

Sauerkraut

Jadi, gw adalah fans berat dari human microbiome pada umunya dan  gut microbiome pada khususnya sejak beberapa tahun belakangan. Gara-gara gw baca cerita tentang infeksi clostridum yang disembuhin pake transplantasi eek, badass!!

Alkisah, terdapatlah seseorang yang mengonsumsi antibiotik untuk ngobatin suatu penyakit, ternyata bakteri yang mati bukan cuma bakteri yang seharusnya dibunuh, bakteri baik di perut banyak yang ikut mati *ini dia salah satu alasan JANGAN beli dan minum antibiotik secara bebas di apotek*. Lalu populasi clostridum ini meningkat pesat di perut yang bikin si penderita mencret nggak sembuh-sembuh. Lha, mencret barang satu atau dua hari aja udah bikin kesel, gimana mencret terus menerus berkelanjutan nggak sembuh-sembuh?!?!?! Akhirnya dilakukanlah stool transplantation alias transplantasi eek. Si pendonor ini harus sehat (dan eek-nya pun dicek dulu) pastinya. Terus prosedurnya kayak mau endoskopi tapi pas di kolon (cmiiw) disemprotkanlah eek yang sudah melalui proses tertentu. Kemudian sembuhlah si pasien. Wow, apakah ini mejik? Tentu bukan. Katanya sih karena bakteri baik dari eek si pendonor berhasil tumbuh secara pesat dan menggusur dominasi clostridium ini. Warbiyasak kan?

Terus abis itu banyak certa tentang sepak terjang gut microbiome ini, pokoknya luar biasa lah. Bukan cuma di level buku pelajaran sekolah bahwa bakteri membantu proses pencernaan makanan sehingga gizi terserap optimal, tapi sampai di level ngaruh ke stress level, anxiety, emosi bahkan katanya bakteri perut pun 'berkomunikasi' sama otak.  Ey-ma-zing.  

Habis gitu kayak baru sadar, apakah ini yang namanya I take this gut microbiome for granted, nggak disayang-sayang gitu? Baiklah, gw akan berusaha secara teratur buat minum Yakult atau makan probiotik lainnya. Awalnya pernah mikir-mikir buat bikin Kimchi karena enak banget -typical fermented napa cabbage dari Korea-, namun kok ribet banget sih campuran bahan-bahannya, males lah gw *cemen*. Terus gw mikir, kalo Kimchi adalah golongan probiotik, berarti Sauerkraut juga dong? dong? dong?

Terus, kok perjalanan gw bisa sampai ke Sauerkraut segala, padahal kan popularitinya jauh di bawah Kimchi, apalagi untuk wilayah Indonesia, iya nggak sih? Pokoknya Korea rules, deh! Awalnya gara-gara liat Inglorious Basterds dan Band of Brothers, kok ini pasukan Amerika terus-terusan manggil pasukan Jerman pake istilah 'Kraut' sik? Ternyata, itu istilah slank untuk nyebut orang Jerman karena mereka hobi makan Sauerkraut alias sour cabbage, yang mana maksudnya ya kubis yang difermentasi. Terus pas gw liat resepnya, kok gampang sih? Ibarat kata, bikinnya sambil merem juga bisa. Mana katanya kandungan bakterinya juga bagus. Maka capcuslah gw bikin.

Terus gimana??
Pas awal-awal mau nyobain, gw takut-takut. Kalau yang tumbuh ternyata bakteri jahat dan bukan bakteri baik, priye? Besokannya gw masup koran lokal: 'Seorang wanita asal Indonesia dilarikan ke rumah sakit karena keracunan Sauerkraut.' Pret abis. Tapi, pada akhirnya, dengan menyebut nama Allah, gw beranikan buat nyoba yang mana BERHASIL SIH TAPI KEASINAN BANGET JEK!!!

Asinnya ga santai banget deh. Soalnya pas gw bikin, gw cuma inget bahan yang dibutuhkan, tapi nggak inget takarannya. Terus takaran garam yang gw pake ternyata buat bikin Sauerkraut dengan kubis dua kali lipat dari yang gw bikin. Bbbzzzttt.

Terus kok tahu itu berhasil?
Karena di balik rasa asin yang luar binasa, gw masih bisa ngerasain asemnya si kubis, pun penampakan fisiknya menunjukkan proses fermentasi yang (kayaknya sih) terjadi. Ciri-cirinya adalah gelembung-gelembung yang muncul. Cek cenah mah, itu gas yang keluar dari proses fermentasi.

 
Penampakan hari ke-1. Gelembung udah mulai muncul.

Penampakan hari ke-3. Menguning *padi kali, menguning*

Ada kemungkinan gagal?
Katanya sih, kecil kemungkinan buat gagal. Kalau bikin Sauerkraut aja gagal, gimana mau bikin makanan lain yang sophisticated??? *padahal gw aja gagal, karena keasinan. Ngok!* Maksudnya gagal tuh nggak berhasil, fermentasi nggak terjadi gitu. Kecil kemungkinan ini terjadi. Hal yang mungkin terjadi adalah ada jamur yang tumbuh di permukaan, yang mana (katanya sih) nggak apa-apa, di scrap aja, kubis yang terendam aman untuk dimakan. Biasanya jamur ini tumbuh kalau ada kubis yang nggak terendam air. Karena air yang asin itu bisa mencegah pertumbuhan jamur, makanya untuk kasus gw, hil yang mustahal jamur bakal tumbuh, asinnya aja bikin hipertensi.

Terus apa aja yang diperlukan?
Kubis
Garam (disarankan garam yang bagus, Kosher salt atau organic sea salt)
Toples yang mumpuni
Di beberapa resep lain, gw pun melihat ada yang ngasih bahan tambahan lainnya. Ada yang pake biji-bijian, ada juga yang pake tambahan white vinegar, gula dan air panas. Gw sih udahlah yang paling gampang aja.

Gw masih penapsaran sih ini pengen bikin lagi. Tentunya dengan takaran yang waras, bukan takaran yang bikin darah tinggi. Tapi nggak tahu sih, liat nanti, namanya juga anget-anget tai ayam. Cuma semangat di awal doang. Tapi berhubung janji-janji manis berupa keberadaan bakteri baik, yaaaa bisa dipaksain buat bikin lagi. Selain pengen bikin dengan takaran yang bener, gw pun pengen nyicipin Sauerkraut yang otentik, sebenernya rasanya kayak apa sih? *kemudian minta Sauerkraut sama Mats Hummels* *haluuu abis!*
read more.. "Sauerkraut"

Saturday, 30 May 2015

Tersiksa Laktosa

Gw berhenti minum susu sejakkk.......lumayan lama. 

Apa pasal? hal ini karena gw adalah 1 dari 65% populasi dunia yang punya lactose intolerance, bukan karena gw adalah jamaahnya erikar-lebay. Soalnya terakhir gw baca, katanya dokter dunia secara umum belum punya konsensus apa susu itu merugikan atau menguntungkan untuk badan, jadi pinter-pinter aja menyesuaikan dengan diri sendiri. Dan iyes, gw golongan orang yang percaya kalau nggak ada yang namaya 'one fits for all', jadi kalau ada yang kekeh kalau pola makan tertentu yang paling bagus dan paling bener, abaikan saja *lirik nama di atas*. Banyak hormon dari sapi? ya minum aja yang organik, lebih mahal sih tapi. 

Eniwei,  Gw lupa kapan tepatnya gw sadar kalo gw punya lactose intolernce, yang pasti ini tuh genetik *yaiyalah*. Semua orang di keluarga gw rasanya intoleran deh sama laktosa. Gw masih inget, gw tumbuh di keluarga yang salah satu menu sahurnya adalah segelas susu putih, buat tambahan gizi. My mom is smart, she argued that serving milk was better than a glass of sweet tea which I agreed. Additional sugar from sweet tea? No one needed since we ate ton of  rice for sahur.  Tapi masalahnya hal yang berikutnya terjadi adalah kami sekeluarga perutnya kembung,  bergas dan kentut-kentut sampai siang. Nyebelin abis-abisan. Sampai gw paham apa yang terjadi, terus nggak mau lagi minum susu, problem kentut-sampai-siang-setelah-sahur pun hilang. Yes!!!

Untungnya *sebagai orang Jawa, selalu ada untungnya dalam setiap peristiwa*, gw cuma intoleran sama susu. Susu dalam bentuk susu. Produk turunannya? Hajar!!! Kebayang kalau gw juga intoleran sama keju. Hangpa hidup ini, hangpa!!! Pokoknya keju, yogurt, (sour) cream, butter, dan produk turunan lainnya masih bisa gw nikmati dengan bersahaja. Jangankan produk turunannya, susu kalau bentuknya bukan susu pun masih bisa gw sikat. Misal pake susu buat bikin pancake, ya gw tetep baik-baik aja setelah makan pancakenya. Hamdalah. Untung lainnya adalah intoleransi gw terhadap susu cuma sampai level kembung, rumbling sound, dan kentut. Salah seorang temen gw bakal langsung muncrut kalo minum susu, pokoknya langsung butuh toilet. Makanya gw dan temen gw sering dikatain perutnya miskin, ga bisa diajak gaya buat minum susu. Hih!! 

Cek cenah, laktosa itu adalah gula alami yang ada di susu. Ketika susu masuk ke saluran pencernaan dan kita nggak punya cukup enzim laktase *biasanya enzim ini ada di bocah untuk mencerna ASI, dan ketika bocah mulai tumbuh, gen ini hilang*, gula ini nggak bisa dipecah/dicerna secara baik sampai akhirnya masuk ke usus besar. Nah, saat si laktosa yang nggak tercerna dengan baik masuk usus besar, bakteri di sini bisa mencerna laktosa lewat proses fermentasi *emang bikin tape doang yang perlu fermentasi!!* yang produknya berupa macem-macem gas, maknya perut bergas. Nggak habis sampai disitu, gas-gas dan gula yang nggak terserap dengan baik pun naikin tekanan osmosis kolon dan ngedorong cairan. Makanya temen gw sampai muncrut :)))).  

Kalau yang intoleran sama laktosa bisa sampai 65%, terus yang tolerannya siapose? Kebanyakan sih wong Europe, esp. daerah barat-tengah-utara, katanya sih gara-gara jaman manusia purba dulu, orang-orang yang di daerah sana yang pada awalnya memerah susu dari hewan dan setelah sekian ratus tahun berlalu, fungsi badan mereka menyesuaikan dengan tipe diet mereka. Makanya sebelum menentukan pola makan yang mau diterapkan sama diri sendiri, ngaca dulu sama diri sendiri, bakal cocok apa enggak, karena fungsi badan tiap orang, atau at least tiap bangsa, bisa beda.

Dari sini

Terus kalo nggak minum susu kalsiumnya gimana??? Ya nggak gimana-gimana, kalau kalian makan dengan baik dan benar, kalsium bisa didapat dari mana aja, brokoli atau bayem misalnya. Tapi kalau hidupnya ngaco cem gw yang hobinya makanin roti prata pake sayur pare bumbu kari, tetep nggak usah khawatir karena produk fortifikasi kan udah banyak. Gw nggak paham sih apa kalsium dari produk fortifikasi sama bagusnya dengan yang didapat dari sumber alami :))) *gw kan bukan dokter atau ahli gizi*

Gw pun kepikiran nulis ini karena lagi minum susu kedelai yang katanya berasal dari non-genetically modified Canadian soy bean *karepmu* dengan kandungan kalsium per penyajian 400 mg, tinggi kan? Jadi kalau emang intoleran sama laktosa dan nggak mau minum susu lagi, ya berhenti aja, selalu ada alternatif lain yang lebih nyaman karena kentut-kentut dari pagi sampai siang itu nyebelin abis, nyet!! 
read more.. "Tersiksa Laktosa"

Saturday, 23 May 2015

Namaste

Demi menunjang pergaulan masa kini,  salah satu hal yang gw lakukan adalah yoga. Terserah mau haram kek, karena yang haram-haram biasanya enak. Gaya nggak sih?!?!?! Nggak juga sih, nama pun yoga ala-ala pake youtube, bahahahahaha, yagimana, di sini mahal ya bok hal-hal sedemikian ribet ya kalau mau ke studio yoga, jauh gitu, daerah tempat tinggal gw tuh nggak hitz sama sekali *halasannn*. Awalnya sih nyobain pas di Landa, atas nama internet kenceng. Entah videonya mau di donlot kek atau buffering langsung, nggak akan masalah. Kalau di Indo, lagi buffering gitu terus mampet pas lagi bakasana kan lumayan juga tuh nahannya. Apalagi kalau masih amatir kayak gw, yang pas nunggu si video jalan lagi malahan nyungsep ke depan, pret.   Kalau mampetnya pas final savasana ya baguslah, bisa gw tinggal bobok sekalian sampai besok. Mau di rumah kek, mau di studio kek, kan yang penting dapet manfaatnya kalau dilakukan secara berkelanjutan *pembangunan kali ah, berkelanjutan, sustainable development*, masalahnya gw melakukannya nggak rutin, sesuai mood aja gitu.

Nah, kalau buat gw,  sebenernya si yoga yang dilakukan berdasarkan mood itu penyebabnya ya karena nggak gabung di studio. Berasa nggak bayar, jadi motivasinya pun kurang, coba kalau gw bayar, kan sayang tuh udah bayar nggak dijalananin *pelit adalah koentji*. Kekurangan lain dari parktik yoga secara mandiri adalah lo nggak tahu sebenernya gerakan lo bener atau nggak. Lo sih berusaha sebisanya melakukan apa yang dibilang instruktur di video, tapi kan nggak ada yang ngawasin dan ngecek gerakan yang lu lakukan, ribet kan. Biasanya yang bisa gw lakukan adalah pake indikator sakit apa nggak. Karena dalam yoga, biasanya kita selalu diingatkan untuk selalu ada di free-range pain ketika latihan (salah satu yang bikin seneng dari yoga, coba lo pake PT fitness, yang ada disiksa sampe sakit-sakit). Jadi kalau lo melakukan suatu gerakan dan ternyata sakit, boleh jadi  gerakan lo salah, makanya jadi sakit atau gerakannya bener tapi terlalu dipaksain. Ini hal lain yang gw senengin, instruktur tuh biasanya selalu pesan 'Listen to your body,' kalau belum bisa jangan dipaksain. kalau pun udah bisa, kadang ada masa di mana lo lagi apes aja nggak bisa ngelakuin, misal yoga pagi-pagi di mana badan masih kaku karena belum dipake apa-apa.

Meski pun ngelakuin yoga secara mandiri bikin kurang motivasi dan gerakannya nggak terkoreksi *rhyme*, tapi tetep ada keunggulannya. Lo nggak perlu ribet gembol barang terus ngesot ke studio, hemat waktu dan bebas ribet. mau latihan pake kolor doang juga silaken, gada yang liat.Pokoknya waktu fleksibel deh. Tapi jadinya susah untuk mengejar eksistensi. Ketika lo udah bisa suatu gerakan yang lumayan advance, susah mau motret diri sendiri buat kemudian pamer....bihihihihihik.

Nah, ini beberapa channel yang biasa gw pake:

Diana punya berbagai macam koleksi video, variannya banyak pake banget. Kemarin-kemarin pun baru beres dengan program yoga 90 hari, namanya Yoga Fix 90. Setiap hari selama 90 hari dia upload video baru untuk ngajak para pemirsa yoga bersama. Buat transformasi menjadi lebih baik. Dese termasuk salah satu yang hobi ngingetin 'Listen to your body, take a break if you need to.' Kadang kalo lagi pilih-pilih video bingung sendiri saking banyaknya, yaudah cap-cip-cup kembang kuncup aja, misalnya yang ini:


Gw suka karena mbaknya cantak dan periang *cetek*, terus dia sering latihan di tempat yang terang dengan properti warna-warni, jadi senang. Diana pun punya programnya tersendiri, 30 Days of Yoga. Buat ngajak pemirsah untuk membentuk kebiasaan yang baik. Baik Lesley maupun Adriene, nggak ada satu program pun yang gw ikutan. Yakali, pokoknya konsistensi itu susahnya minta ampun buat gw. Nih, yoga pant-nya aja udah warna-warni bak lolipop.


Ini termasuk salah satu channel yang awal-awal gw temukan. Dia juga yang sering bilang untuk selalu ada di free-range pain kalau sedang latihan, pun ngingetin kalau ngelakuin gerakan, antara bagian kiri dan kanan ada salah satu yang lebih sulit, isokey, nggak masalah.



Semoga sih ya, kapan-kapan tuh bisa yoga bareng sama Adam Levine

Namaste, b*tch!

read more.. "Namaste"