Sunday, 20 October 2019

Hidup Tak Selebar Daun Kelor*

*daun kelor= Negara Nordik dan Eropa Barat

Agak nggak nyambung ya sama peribahasanya, tapi nggak apa-apa, namanya juga usaha maksa! Mau ngomongin yang agak serius dulu, mumpung masih terasa hawa-hawa bijak bestari sepulang dari Spanyol *ciehhh, yang pertama kali main ke Valencia terus jatuh cinteu*

Perjalanan gw ke barat di kala summer course kali ini membawa gw ke Budapest dan Valencia. Udah pada tahu lah, gw kan anaknya Western European-slash-Nordic Countries oriented banget kan *hoek*, yang kiblat kehidupannya selalu ke negara-negara tersebut.

'Pendidikan dasar yang bagus? Finland.'
'Work life balance? Belanda.'
'Parental leave? Nordik.'
'Gender equality? Nordik dan Eropa Barat.'
'Teknologi? Eropa Barat.'

Gw yakin pemirsa juga kesel sendiri, 'Sape lo Ning? bangga amat sama negara orang kek kontribusi membangun negara tersebut aja lu, pret!'

Sepulang dari Spanyol kemarin, gw kayak disadarkan, kalau yang namanya hidup mah ya hidup aja, Nordik dan Eropa Barat bukan segala-galanya. Hampir dua tahun tinggal di Finland dan hampir ga pernah ke mana-mana, kecuali ke Belanda summer 2018 atau course singkat ke Copenhagen yang mana masih Nordik, bikin gw culture shock pas nyampe Spanyol. Huwooooo, people living their life!!! Belum lagi banyak peserta summer course yang asalnya dari Spanyol atau dari negara berbahasa Spanyol semacam Amerika Latin bikin gw, 'Oh, ini ya rasanya koneksi sosial......yang berlebihan.' :))) 

Terus gw jadi semacam refleksi dengan segala rangking yang beredar di luar sana terutama happiness index yang beberapa tahun terakhir ini dipegang terus sama Finland. Gw malah jadi semakin skeptis. Awal-awal tahu tentang happiness index, gw udah paling excited sejagat raya, 'Lupakan GDP dan segala indikator ekonomi, happiness adalah yang hqq!!' Biasalah, zaman-zaman mazih muda kena pengaruh Amerika sebagai negara paling obses terhadap happiness. Sekarang? Gw liat orang di mana-mana dan banyak dari mereka yang hepi-hepi aja, pun, gimana sih caranya ngukur happiness? Negara dengan well being terbaik atau kualitas hidup terbaik? Okelah, tapi negara paling bahagia? Enngggg. Ada hal-hal yang ukurannya lebih konkret dan terstandardisasi, pun secara objektif memang lebih baik, misal pendidikan dasar di Finland, iya masih juara atau gender equality dan work life balance memang salah satu yang terbaik, but it does not make you any less when you live in other country or even deliberately decide to live in other country through you are able to live in Finland.

Ada masa di mana ketika gw ngeliat orang Indo yang sekolah di luar dan secara sadar memilih pulang meski mereka nggak harus pulang dan bisa aja tinggal di luar negeri bikin gw mbatin, 'Yaelah bego kenapa balik?????' IYA, MAAPIN AKU YA REKAN SETANAH AIR!!!! Terus sekarang mikir, ya biarin aja balik, masalah but lo Ning? 

Dan sekarang gw ga tahan sama orang Indo yang napsu pengen ganti kewarganegaraan dengan menggebu-gebunya ngerendahin Indonesia kek udah lupa situ asalnya dari sana dan yang bisa bikin situ kek sekarang ini ya Indonesia juga. Just whatever plans or thoughts  you have, can you just tone it down and keep some to yourself? You may brag about that, but surely most Indonesians give zero shit about what you think as a massive achievement once you get your citizenship, it will only make you annoyingly dickish. Kek Ricky Gervais pernah bilang pas ngemsi Golden Globe, 'Kalau lo menang , itu cuma penting buat lo, orang lain ga ada yang peduli.'

Ofkors tentunya gw pun hobinya ngenyek NKRI *hellawwwwww* dan mikir kalau di masa depan keknya gw ga pengen balik, tapi hamdalahnya meski masih melihat Nordik dan Eropa Barat sebagai kiblat kehidupan duniawi, rasanya  (dan mudah-mudahan emang kenyatannya) perspektif gw bergeser. Meski secara objektif negara-negara ini lebih baik di banyak hal, tapi beneran, kehidupan ada di mana aja. Kalau ketemu orang Indo yang belagu karena ganti kewarganegaraan atau karena tinggal di luar negeri, cuekin aja, biasanya yang gitu yang ecek-ecek. Kalau levelnya udah canggih dan emang dicari dimana-mana bak hot items, biasanya ga napsu berlebihan mau ganti warga negara, ya macem Pa Pinot atau Pa Habibie gitu lah *apeuuuu banget ini gw*

Ini gw nulis di Bandara Barcelona sambil nunggu pesawat setelah seminggu kemarin deg-degan gara-gara demonstratsi. Lagi-lagi ketemunya sama orang-orang Amerika Latin yang tahu gimana caranya nikmatin hidup meski kondisi jauh dari ideal.

Read More »

Wednesday, 2 October 2019

Jumpa Lagi

Mau mulai nulis aja gw malu sendiri saking lamanya nggak nulis, tapi kalau nggak dimulai lagi, gimana ceritanya gw bisa latihan nulis untuk menjadi the next David Walliams. Yasss!!!! Rieut deh dunia per-phd-an ini, kalau ga kepengen banget, ga perlu banget ambil PhD, meski sejatinya, ngambil PhD adalah cara 'tergampang' buat kabur dari NKRI , ehe...ehe...ehehehehehehe. Kabur dari NKRI artinya ga perlu berurusan dengan jamaah 'Sekadar mengingatkan.' 

Update singkat dunia keartisan gw selama ini, yang harapannya bisa dibikin satu pos tersendiri di blog (pret, tidak mungkin terjadi, kemalasan akan mengalahkan segalanya):

- Pertama kalinya main dan nginep di summer cottage
- Emak gw sempet main ke Yurep
- Sempet ada kuliah di Copenhagen dan OMG, kucinte Copenhagen!!
- Baru balik dari summer course ke Budapest dan Valencia. Gw belum pernah ke Spanyol sebelumnya dan gw kultur shock sekaligus jatuh cinta dengan Valencia ðŸ’–💖 terus dengan semangat membara (yang sebentar lagi akan memudar) gw pun berikrar, ' I AM SO GONNA LEARN SPANISH!!!' *i know it'll never happen*


Sekarang kembali ke Finlandia yang mulai gelap dan hujan melulu, surem. Sekian dulu semoga gw kembali nulis lagi seperti sedia kala.
Read More »

Thursday, 23 May 2019

First Impression (ala-ala): Me Luna Classic S

Ciyeh yang beberapa bulan belakangan nyobain menstrual cup terus excited gitu ...


Setelah sekian lama blog ini mati suri, gw berusaha menghidupkan lagi. Masalahnya, kalau blog ini sampai mati beneran, nanti gubernur DKI sampai harus repot angkat keranda, janganlah, itu kerjaan ngurus ibukota masih banyak, tolong dihandle dengan segala inkompetensi andahhhhh.....ehe.

Iya nih, gw ceritanya pake menstrual cup, nanti dibilang SJW juga ga? Pan ada SJW sedotan metal, SJW kantong belanja, semuanya aja jadi SJW, ngok! 

Laki-laki yang secara nggak sengaja nyasar ke blog ini, jangan kabur silakan dibaca, agar supaya sehingga pengetahuan tentang dunia menstruasi menjadi lebih luas. Azek. Hal-hal kayak gini kan harusnya bisa jadi bahan pembicaraan normal yak, namanya juga bagian dari kehidupan sehari-haribulan-bulan.

Judul agak missleading nih, karena gw udah beberapa bulan pake Me Luna, bukan first impression juga dan bahasan tentang Me Luna-nya nggak banyak, lebih banyak tentang pake cup secara umum. Ehe.

Awal tau menstrual cup udah lama, tapi ya gitu doang, ngono thok. Terus liat orang cerita di Twitter dese abis jalan-jalan ke Thailand, panas, keji, pliket dan susah nyari WC, pun lagi dapet. Untunglah dese pake cup, jadinya kapasitasnya lebih besar dan ga perlu sering dicek. Wow, kok terdengar seperti agent of change ya. Eniwei, kisah dese liburan ke Thailand mengingatkan gw pada pengalaman rusuh saat mens di kala traveling, waktu itu kebetulan lagi ke Itali. *musti banget disebutin Italinya* *netijen jelata mencoba panjat sosyel* Udah lama banget ini pas pergantian tahun 2011 ke 2012. Kebetulan lagi mens dan males bawa bekel pembalut dari Landa, kayak di Itali nggak ada toko buka aja. Yang mana langsung kejadian azab instan orang malas bekel pembalut, entah kenapa toko-toko pada tutup, udah tawaf keliling Milan, tetep nggak nemu. Untungnya (atau sialnya?), besok hari ada temen gw yang kebetulan pergi ke Milan juga dan ndilalahnya bawa pembalut. Akhirnya gw dapat supply pembalut  tapi kudu nunggu sampai besok hari. Jangan tanya rasanya nggak ganti ketika harusnya udah ganti, gw bayanginnya aja males, hiiii....

Eniwei, sekitar awal tahun ini akhirnya gw mulai pake cup. Kebetulan di sini (atau di negara maju pada umumnya?) harga pembalut juga nggak murah, ibaratnya, tiga bulan duit pembalut udah bisa dipake beli cup. Makanya gw juga ngerti kenapa pengguna cup nggak banyak di Indo, selain masalah kultur ('Nanti hymennya rusak jadi tidak perawan.' ngomong apa sih tong, terus perempuan yang dari lahir ga ada hymennya gimana?), masalah harga juga jadi yang utama. Gw pernah ngecek seller Lunette dan Diva cup, kalau nggak salah harga di Indo sampai 700 ribu, bok ngeluarin duit sekaligus 700 ribu tuh kan gimana ya rasanya...bbzzzttt. Belum lagi kalau ternyata cup yang dibeli nggak cocok, yah rugi bandar, masak jual pre-loved menstrual cup, apeu banget.

Sebagai new comer, gw memutuskan beli Me Luna karena gw emang anaknya pelit terjangkau dibanding merk lain. Kalau ga suka, nggak nyesel-nyesel amat. Menstrual cup itu kayak pembalut juga, ada dalam berbagai ukuran, nah untuk tau ukuran menstrual cup yang tepat, yang perlu dilakukan adalah ukur posisi cervix. Berbekal informasi ini, gw pun beli Me Luna Classic S.

Image result for meluna classic
Warnanya bukan yang ini sih, tapi grip bawahnya kayak di gambar tersebut, ring

Hal-hal apa aja yang gw pelajari dari pakai menstrual cup akan gw rangkum di bawah ini:
  • Hanya karena posisi cervix yang rendah (cem gw) ga berarti cup yang cocok adalah cup yang kecil (cem cup yang gw beli). Konsekuensi dari cervix rendah adalah, sebagian dari cervix akan menempati volume cup, yang mana kapasitas cup untuk menampung cairan jadi berkurang. Gw nggak ngeh akan hal ini, makanya gw bingung ketika gw pasang cup-nya bener tiba-tiba empat jam kemudain bocor, padahal kan daya tampung dari cup kecil sekalipun lebih besar dari daya tampung pembalut. Setelah gw cek pun, cupnya belum penuh, apa-apaan ini pemirsa?!?!? Ternyata semua ini akibat cervix rendah yang nangkring di dalam cup. RIP Fisika Hukum Archimides. Kan males juga yah kalau ternyata di dua hari pertama musti ngecek cup setiap 4 jam sekali macem lagi pake pembalut padahal tujuan pake cup adalah kepraktiksan karena bisa sampai 12 jam sebelum akhirnya kita perlu ngecek. Tips paling hakiki soal low cervix datang dari reddit, sila dicek.
  • Banyak cara melipat cup supaya mudah ketika digunakan, gw nggak punya pengalaman dengan berbagai macam lipatan karena dari pertama gw selalu pakai labia fold. Gw liat di Youtube review tentang Me Luna, di mana dia coba beberapa lipatan untuk Me Luna dan yang paling cucok meong adalah labia fold. Karena ketika cup nggak mau terbuka sempurna ketika sudah dimasukkan, kalau pake labia fold cukup disentil dikit dan bakal kebuka. Meski ga pernah coba tipe lipatan lain, gw mengaminkan bahwa labia fold ini memang ciamik untuk Me Luna klasik *rhyme*.
  • Apakah masukkinnya drama? Gw sih nggak, tipsnya cuma satu, rileks. Ada juga yang bilang, pake water-based lubrikan. Drama justru pas harus ngeluarin, pertama kali gw main tarik aja kan bngzt jadinya sakit. Cup ini kan menciptakan kondisi kedap udara, kalau mau ngeluarin, harus dipecah dulu kondisi ini dengan cara cubit bagian bawah cup, kalau kondisi kedap udara udah pecah, mulai tarik pelan-pelan. hal sesederhana ini pun gw nggak ngeh, lagi-lagi RIP Fisika. Untuk removal, JANGAN TARIK STEM (bagian bawah cup), stem cuma untuk mempermudah proses nyubit bagian bawah cup, apalagi kalau habis bangun tidur, cup seringnya geser ke atas dengan sukarela. Kalau stem terlalu panjang sampai nggantung ke luar dan ganggu, gunting aja, sesuaikan panjangnya. Bahkan ada golongan jamaah yang lebih suka cup tanpa stem pun. 
  • Ngerawatnya susah nggak? Ketika sedang dipakai, cukup buang cairan, cuci dengan air, terus pakai lagi. Setelah mens selesai, disterilisasi di air mendidih selama dua menit. Bulan depan ketika mau dipakai, tinggal bilas air (atau cuci pake sabun khusus). Ada juga yang basuh pake air ketika sedang di luar, ketika sampai rumah dicuci pake sabun khusus sehari sekali. Me Luna dan Lunette (ini Finnish brand, lumayan ngetop juga) adalah salah dua merk yang ngeluarin sabun pembersih cup.
  • Me Luna sendiri enak nggak? Berhubung Me Luna ini satu-satunya yang pernah gw pakai, gw jadi nggak punya pembanding. Selama ini sih oke-oke aja, nggak ada alergi atau apa lah. Gw udah coba untuk jogging pun baik-baik aja meski gw pake yang tipe klasik dan bukan khusus sport. Kehandalan lain dari Me Luna adalah banyaknya pilihan yang ditawarkan, ketika cup lain biasanya datang di dua ukuran, untuk sebelum hamil dan setelah hamil, Me Luna justru sebaliknya, sampai bingung sendokir deh. Gambar di bawah ini baru soal ukuran, stem-nya (bagian bawah untuk mempermudah removal) ada dalam berbagai bentuk, belum lagi soal tipe, ada tipe klasik dan sport. Silakan bingung.
Image result for me luna size

Intinya adalah, di luar masalah ramah lingkungan atau lebih sehat (karena cup ini biasanya terbuat dari medical silicone grade atau Me Luna sendiri TPE kalau nggak salah, sedangkan pembalut banyak pake bleaching dan bahan-bahan lainnya), gw sih pakai cup karena praktis. Ngebayangin pengalaman di Itali kalau saat itu gw udah pake cup, pasti nggak perlu drama atau nggak nyaman. Faltor lain adalah jadinya hemat ya, nggak perlu beli pembalut setiap bulan *ujung-ujungnya emang pelit*. Pada akhirnya, pilihlah yang paling nyaman, tapi di saat yang bersamaan ga usah dipikirin itu stigma kalau pake cup berarti ga perawan, iya nggak Mz Adam? 

via GIPHY

Pesan terakhir untuk pengguna cup, jangan jadi nyebelin cuma karena pake cup berasa paling bener. Cem orang-orang 'open-minded' jaman now yang minum-minum, frisek, ga mau beranak, dll, dll terus resek pake banget sama orang yang nggak 'open minded,' a.k.a. pilihan hidupnya beda, pret!
Read More »