Monday, 2 May 2016

Pesan Simposium Kemarin

Jadi, dengan semangat demi-humanitu-yang-lebih-baik karena-registrasinya-gratis dan banyak-makanan-enak, gw ceritanya ngikut hadir di simposium sustainability. Seru, pembicaranya oke, diskusinya menarik *padahal nggak ngerti mereka ngomong apa sebenernya :)))* *toyor* Dari semua keseruan dan diskusi sana-sini, ada dua hal yang paling nyantol di kepala. Satu dari dua hal tersebut malah nggak ada hubungannya sama sekali dengan tema simposium tersebut, tapi aku suka. 

Ada salah satu peserta, cukup senior dan udah punya banyak pengalaman bilang, 'It's so easy to be an expert if you are out of that field.'

Makjleb!!! Langsung inget dinamika di Twitter tiap ada isu yang sedang hangat. Komen-komennya edan tenan sampai geleng-geleng kepala soalnya gw sebenernya nggak ngerti apa yang diomongin :))). Isu reklamasi naik lalu semua jadi expert di bidang reklamasi, isu ekonomi naik lalu semua jadi ahli ekonomi, dan sebagainya. Mungkin uncle ini hanya ingin berpesan, nggak ada yang salah dengan berkomentar/kasih opini, cuma kalau emang blank dan nggak tahu, lebih baik cari tahu dahulu daripada jadi terlalu sok tahu.  

Pesan kedua dari bapak yang ini, dese bilang, 'Sustainability itu bukan buat alam, tapi buat manusia. Nature regulates themselves, kalau ada yang salah mereka punya mekanisme untuk memperbaiki. Mereka nggak butuh sustainability, manusia butuh. Once we keep messing out with nature, we're wiped out.'

Enel anet.

Oke, kalau gitu, gw akan belanja online sekaligus kalau barang-barang udah pada habis, nggak satu-satu, biar packaginya jadi satu *tetep lho ya!!!* 
read more.. "Pesan Simposium Kemarin"

Sunday, 24 April 2016

Belanja Online atau Offline?

Bokannnn!!! Ini bukan ngomongin Twitwar paling epik di 2016 yang melibatkan olshop yang jualan mik-eup *kita ngomongin itu nanti aja, hikmah di balik twitwar lipstik. Kalo ga males :)))*. Ya envelope, itu seru banget, dramanya Ganteng Ganteng Serigala juga nggak ada apa-apanya!!! *padahal belom pernah nonton GGS juga, ewww!!*

Ini sih cuma pengen ngomongin tentang tren belanja online yang semakin menjamur. Menurut artikel yang dirilis tahun 2008 ini,  dalam dua tahun, tren belanja online naik dari 10% ke 85%. Itu tahun 2008 yak dan sekarang udah 2016. Tahun 2013, penjualan e-retail di seluruh dunia nilainya 839.8 miliar USD dan diprediksi bakal nyampe 1.5 triluin USD. Makkk, itu duit yak. 

Gw sendiri gimana? Gw doyan bok belenjes online. Dulu ada temen gw kaskus mania, lo tanya olshop apa aja yang ada di kaskus, dia apal gan!! Tapi gw suka ragu bok, agan kaskus yang reliable yang mana, belom pulak ternyata cendol bisa diperjualbelikan, sundul gan!! Jadi dulu agak ragu mau belenjes online, tapi tetep suka dilakukan sesekali. Pas di Landa, keknya sistemnya aman dan kebanyakan reliable; shipping, return policy, dll juga jelas, cuslah gw mulai sering belenjes online. Pernah tuh sekali gw beli sepatu dapetnya kiri semua, menurut ente, kaki gw kiri semua apose?!?!?!? :))))

Ya gimana dong belanja online itu kan gampang banget yak, praktis, tinggal klak-klik-klak-klik, terus tunggu pesenan nyampe. Apalagi kalau kita udah yakin sama barang yang mau dibeli, misalnya mau beli skin care Korea *angger :)))* gw udah tahu apa yang gw mau, gw udah tahu olshop yang reliable, ya mending belanja online ke mana-mana lah ketimbang ngesot ke counter yang mana harganya cenderung lebih mahal dan kadang mesti ngadepin mba-mba SPG yang nggak semuanya ramah, bwek!! Atau mau beli buku, buku di toko buku lokal udah pasti lebih mahal dan yang namanya beli buku mah ga akan salah, kan udah tahu judulnya, bukan kayak beli baju misalnya.

Nggak enaknya belenjes online? Sejauh ini gw nggak ada pengalaman yang buruk-buruk amatlah. Palingan barang kadang lama nyampenya, apalagi kalau pake embel-embel bebas ongkos kirim. Misal buku di bookdepository, gw suka clueless kapan tuh buku nyampe. Pasti nyampe karena emang reliable, cuma kadang lama kadang-kadang lama bangetttt. The epic one when I brought all the shopping experience to the next level: aliexpress bokkkk, langsung dari Cina, bwakakakakak!!! Jangan salah, banyak yang free ongkir tapi ya itu tadi, entah kapan nyampenya. Jadi waktu awal Februari gw beli 5 barang dari 5 penjual yang berbeda. Empat barang nyampe masih dalam waktu sebulan (berarti buyer protection masih berlaku ya), nah barang gw sebiji lagi sampai sekarang belum nyampe, bayangkannnnn udah hampir 3 bulan bok!! Gw udah marahin tuh minta barang ga usah dikirim ajalah, balikin duit gw, tapi tetep mereka bilang barang udah dipost dan mereka cuma memperpanjang buyer protection, udah sampe 3 kali, syaiton!!! :)))) Untung barangnya ga mahal *ih, kapan gw beli barang mahal :)))* Padahal dese bilang sampai dalam waktu 15-34 hari, ah gundulmu!!! Nilainya ga banyak yak, tapi kalau udah janji maksimal 34 hari dan hampir 3 bulan boleh yak eke ngomel sikit. 

Pembelian barang paling epic? Gw bela-belain beli deodoran Arm and Hammer dari Amazon US (plus buku sih biar bisa nyampe di harga bebas ongkir). Gara-garanya gw udah habis ide. Gw pengen deodoran yang ga ada residu di baju, gw bilang residu ya, bukan stain. beberapa deodoran klaim ga ada stain kuning di baju putih dan stain putih di baju hitam, iya bener, tapi tetep aja ada residunya. Baking soda tetep oke, tapi rada repot. Tapi Arm and Hammer ini deodoran ya, bukan anti perspirant, jadi lo ga akan bebas dari basket :))), tapi kulit terasa bisa napas...hahahahahaha.

Nah, semua kemudahan olshop ini didukung oleh sitem pembayaran yang bervariasi, salah satu yang paling gampang dimiliki adalah akun Paypal, ga musti punya kartu kredit atau kadang gw pake prepaid card *seumur-umur belum pernah punya cc, belum ngerasa butuh :)))*. Pokoknya gw hepilah sama kemudahan belenjes online sampai pada suatu hari gw beli Snail Repair Cream-nya  Mizon dari sini *dese reliable ya sejauh ini**bok ini enak bok, cream tapi cepet nyerep ga lengket pokonya okerio #BeningDutaSnailCream* Lalu barang sampai dan gw mendapati....


Barang segede upil dengan netto krim seberat 75 gram dan packagingnya segede alaihim gambreng *itu ada material pelindung yang bulet-bulet empuk biar barang ga rusak, entah apa namanya, udah ik buang* Kok aku jadi ngerasa bersalah, meski ngerasa bersalahnya cuma dikit, dikiiiiiiitttttt doang. Terus mikir, barang yang ini, itu, anu, inu, waktu itu packagingnya kek apa ya? Ibarat beli ke toko, hakul yakin gw dan kebanyakan orang lainnya ga akan minta pembungkus apa-apa, langsung aja masukin krim ini sebiji ke dalam tas.    

Gw mah bukan environmentalist yak, jauh dari itu. Hahahahaha, gw mah realistis aja, kalo ga butuh pembungkus yowis, kalo butuh ya gw minta. Gw bawa kantong belenjes kalo grocery, tapi kadang sengaja ga bawa supaya bisa dapet plastik buat ngalasin tong sampah, lha wong emang butuh. Tapi si packaging olshop ini  bikin lumayan mikir,apa ada waktu ideal buat belanja biar packagingnya ga mubazir? Misal skin care ini *tetep*, apa perlu gw beli skin care ini ketika segala-gala udah habis? biar beli sekalian dan semua dipack jadi satu? Tapi kalo habisnya ga bareng dan gw cuma butuh beli sebiji gimana? Pergi ke toko? Males ah, terlalu effort, lebih mahal, dan entah produk ini ada counternya apa nggak. Priye dong?

Mikir doang sekarang. Besokan juga belenjes lagi, krim sebiji, dibungkus pake kardus segede dosa dan ga peduli :)))).

Terus sejauh apa gw akan belenjes online? Kalau semua bisa dionlineken, mungkin gw akan melakukan, kecuali satu, grocery shopping, sesederhana karena gw suka. Gw seneng aja milih-milih susu kedelai meski akhirnya beli produk yang sama yang selalu dibeli setiap minggunya. Grocery shopping, selain ngosek WC, dan baking amatiran, itu sesungguhnya salah satu hal yang menyenangkan, I find myself in it *naon sih :))))* Kalau beli baju, andai gw punya postur normal, gw pasti akan belenjes online juga, sayangnya kenyataan tidak mengizinkan. Lha wong gw pendek nggak jelas jadi size yang dibutuhkan pun nggak jelas. Kadang baju anak masuk, kadang XS cukup, kadang juga harus L *yaelah jujur amat*, pffttt.

Begitulah dilema duniawi, apa mau belanja online atau offline. *dilemanya remeh banget, kayak nggak ada concern lebih penting aja*
read more.. "Belanja Online atau Offline?"

Tuesday, 19 April 2016

Beasiswa Saga: Mau Hasilnya, Ga Mau Usahanya

Ngomongin beasiswa tuh nggak ada habisnya, ibaratnya udah kayak episode Tukang Bubur Naik Haji yang nyampe ke- 1600 sekian, bener nggak tuh? Yang baca blog gw atau kolomikan87 atau beberapa twit gw *cieee, ada apa yang baca tulisan lo, Ning?! Gapapa :)))* udah apal kali yak gw ini pernah bahas kalau nggak sedikit orang yang mau beasiswanya tapi nggak mau usahanya. Sering banget dapet pertanyaan yang bikin ngelus dada, dada Adam Levine dong tentunya. Hakul yakin juga 100% kalau para penerima beasiswa di seluruh penjuru dunia pada umumnya dan Indonesia pada khususnya mengalami hal yang gw dan beberapa teman-teman gw alami. 

Kayaknya udah ke 6357389,74 kalinya gw bilang, kalau kami ini ngeh mana golongan orang yang nanya karena sedang berusaha atau nanya karena malas berusaha. Terpampang nyata bok bedanya dan gw yakin untuk orang-orang yang nanya karena malas usaha, jawaban kami tuh kesannya sombong atau pelit info banget. Ya intinya sih gampang aja, kalau nolong diri sendiri aja nggak mau kenapa musti kami-kami yang repot nolongin ente? Terus kalau untuk klak-klik-klak-klik cari informasi via internet sambil ngupil aja udah ogah-ogahan, gimana nanti hidup sendiri jauh dari sapa-siapa? Karena sekolah ke LN itu bukan melulu seindah foto-foto yang diupload di sosial media oleh kebanyakan orang.

Baru beberapa hari yang lalu gw dapet update dari salah satu grup gunjing tentang pertanyaan yang didapat salah seorang penerima beasiswa, sebut saja Fulan, beberapa pertanyaan yang Fulan dapat yaitu (btw, itu yang pake font italic komen gw, bukan perkataan si Fulan):

Mesej 1
X: Halo Kak. Gimana cara dapetin LoA LN?
Fulan: Buka Website universitas yang diinginkan, lihat syarat pendaftaran, penuhi syaratnya, daftar, ikuti tesnya jika ada tesnya
X: Bantuin dong, Kak. Kak yang bukain websitenya dan liatin syaratnya buat aku. 

Makkkk, menurut gw ni anak perpaduan pemalesan sama kurang ajar. Dikiranya si Fulan ga punya urusan duniawi yang penting apaaaa???

Mesej 2
X: Hi. girl. Syarat ikut beasiswa LPDP LN apa? Bales cepet fast respon. GPL ya.

Masa depan Indonesia ini emang suram ya kayaknya, adab kirim mesej ada pada nggak ngerti.

Mesej 3
X: Syarat beasiswa LPDP untuk doktoral LN apa ya???
Fulan: Silakan dipelajari di website www.lpdp.kemenkeu.go.id
X: Males ah. Ngapain sih harus repot baca kalau ada yang bisa langsung ditanya??

*kirim santet*

Mesej 4
X: Kak, tolong sampein pesen aku ke LPDP buat menghapus syarat bahasa karena memberatkan. Saya yang sudah bersemangat ingin kuliah ke LN jadi nggak semangat gara-gara syarat bahasa.

Terus kalo ente ngga eligible dari segi bahasa, gimana nanti mau komunikasi, nyong?! Lha wong, yang udah lolos persyaratan bahasa aja masih dapet dosen yang nulis 'YOUR ENGLISH IS VERY POOR' di tugas esai yang dia bikin. *serius itu bukan pengalaman gw, meski enggris gw very poor, tapi humiliation yang gw dapet bukan itu bentuknya, lebih nista :)))*

Ada juga yang ditanya lokasi gereja terdekat di sekitar suatu kampus, bok, apa sih susahnya gugling? kalau udah sampai sana juga bakal nemu komunitas dan akan tau gereja ada di mana. Gw mayan sering dapet pertanyaan yang sifatnya basic soal persyaratan masuk uni yang sama dengan gw, biasanya gw balik tanya apa doi udah baca baik-baik website univnya, semua syarat ada, kalau lagi baik gw kasi link. Abis itu gada yang bales lagi ke gw, dikira somse kali ya gw, bodo amettt :))) 
Gw ga yakin mereka-mereka ini udah obrak-abrik website uni yang diinginkan, dikiranya bakal ada orang yang mau nyuapin kali yak. Padahal kami seneng ngebantuin orang yang memang nanya karena sedang berusaha, bukan yang males usaha. 

Gitu lah kurang lebih mentaliti generasi penerus bangsa yang kebelet sekolah ke LN, gw yakin masih banyak cerita absurd lainnya di luar sana :))).
read more.. "Beasiswa Saga: Mau Hasilnya, Ga Mau Usahanya"

Thursday, 14 April 2016

Bergunjing Guru

Kebiasaan terfavorit kalau genggong SMA lagi ketemuan adalah ngomongin guru jaman sekolah dulu. Meskipun yang diomongin tiap ketemuan hampir selalu, maksudnya, HAMPIR SELALU ngomongin guru dan kebiasaan yang sama, tapi tetep aja kok nggak ada bosen-bosennya kami-kami ini ngomongin. Bukan, bukan karena kami sebel -dulu pas jaman SMA sih mungkin sebel setangah mati-, justru karena unik dan banyak hal yang berbekas dalam ingatan. Ini dia beberapa guru SMA gw yang selalu jadi topik hangat kami-kami kalo lagi ngumpul (iyalah, nama disamarkan).

Ibu Mawar
Beliau ini adalah guru matematika. Hitz abis karena dandanan yang mecing dari jilbab sampai ke sepatu dan celetukan ceplas-ceplosnya yang kebanyakan dalam Bahasa Sunda. Mak, kalau jilbabnya pink ngejreng, maka baju, rok, sepatu dan lipstik akan senada, pink ngejreng. Untung kalau lagi pake baju biru ngejreng lipstik ga ikutan jadi biru juga, agak males juga ya ngeliatnya, kayak habis makan Jagoan Neon aja (((JAGOAN NEON))). Salah satu hal yang paling gw ingat adalah saat ulangan harian tentang logaritma (logaritma apa trigonometri yah? lupa gw). Jaman SMA gw termasuk murid yang biasa aja (cenderung goblok malah), entah kenapa. Padahal pas jaman SMP, gw tuh (ngerasa) pinter secara akademis. Eniwei, pada saat hasil ulangan dibagikan, gw dapet nilai 1. Kaget? Nggak tuh, biasa aja. Udah biasa banget, udah ikrib berat sama nilai 1. Emak gw juga udah apal. Nah, beliau ini minta lembar ulangan ditandatangai oleh orang tua. Gw sih santai, tinggal bilang sama emak gw, 'Ya abis, gurunya nggak enak ngajarnya.' baru kepikiran kayak gitu, tiba-tiba Ibu Mawar bersabda, 'Itu yang dapat nilai jelek, jangan kasih alasan sama orang tuanya kalau ibu nggak bisa ngajar, kalau ibu ngajarnya nggak enakeun. Kalau ibu nggak bisa ngajar, kalau ibu ngajarnya nggak enakeun, kenapa si R bisa dapat nilai 9. Hayoh?!' 

Setannnnnnn!!!! 

Nggak berhenti sampai di situ, ibu masih lanjut, 'Itu buat yang dapat nilai satu, kalian jangan merasa senang, itu artinya jawaban kalian tidak ada yang benar. Ngan ibu karunya weh (cuma ya ibu ngerasa kasian).' 

Setaaaannnn!!!!!

Nggak lama setelah itu, temen yang duduk di depan gw balik badan. 
H: Ning, lo dapet berapa?
Gw:  Dapet satu.
H: *ngakak bahagia*
Gw: emang lo dapet berapa?
H: satu setengah.
Gw: YAELAH BEDA SETENGAH DOANG BANGGA
H: ya iyalah bangga, GW MASIH ADA JAWABAN YANG BENER, KALO ELO???

Setaaaaannnnnnnnn!!!!!

Nah, di sekolah gw pada saat itu ada pembagian rapot bayangan. Rapot bayangan itu rapot tengah semester, isinya rekap dari ulangan harian murd-murid. Nah, kebetulan Ibu Mawar ini adalah wali kelas gw, otomatis beliaulah yang membagikan rapot bayangan kepada orang tua murid. Pada saat emak gw menghadap untuk mengambil rapot, Ibu Mawar bilang, 'Ini liat nilai-nilainya Bening. Ini teh anaknya mau ambil jurusan apa coba (maksudnya kelas IPA atau IPS)? Jurusan Caheum-Ciroyom (salah satu trayek angkot di bandung)?' Ngok abiz!!

Satu lagi yang paling gw inget dari Ibu Mawar adalah ketika dia kesel sama salah satu temen gw yang hobi banget telat. Ketika gw bilang hobi, ya emang hobi. Bok, hampir setiap hari telat. Emang sih rumahnya mayan jauh. Hebatnya, biarpun hampir setiap hari telat dan kadang telatnya nggak kira-kira, dese mah tetep aja cengengesan. Saking keselnya Bu Mawar ngeluarin ultimatum, 'Kamu ini bilang nggak akan terlambat lagi tapi masih aja terlambat. Ibu mau kamu bikin surat pernyataan yang isinya berjanji kalau kamu tidak akan terlambat lagi ditandatangani di atas meterai!!'

:))))

Pak Ariel
Mari kita sebut Pak Ariel. Auk ah, nama Ariel terlintas duluan di kepala *diiringi backsound 'kutanya malammmm, dapatlah kau lihatnya perbedaannn....'* Pak Ariel ini hobinya memulai jam pelajaran dengan mengabsen murid-muridnya. Ngabsennya bukan sembarang ngabsen, karena secara random beliau akan minta salah satu murid yang sedang disebut namanya untuk maju ke depan dan mengerjakan soal. Baru mulai pelajaran udah deg-degan abiz. Habis ngabsen, ritual berikutnya adalah minta muridnya untuk baca buku, 'Ayo, sekarang baca tentang kelarutan.' Setelah beberapa menit berlalu, dese akan mulai tawaf keliling kelas. Saat-saat ini juga merupakan saat yang paling mendebarkan karena sambil tawaf, dese suka tiba-tiba menunjuk anak secara random untuk mengerjakan soal di depan kelas. Kuncinya? Hindari kontak mata, ga usah liat ke mana dia jalan, ga usah ngangkat muka kalau dia lagi jalan di sekitar. Pokonya sok sibuk dan baca buku dalam-dalam, if it's possible, just smash your face into the book!! Pernahkah gw diminta ke depan? Oya pernah, untungnya cuma sekali dan kebagian ngerjain soal tentang konfigurasi elektron. Gancil abis (dulu gancil, sekarang wis lali kabeh). Ya, rejeki anak soleha. Kampretnya, kalau lo nggak bisa ngerjain soal, dese mah nggak peduli, dia bakal terus ngajar sama murid yang lain dan lo akan tetap berdiri tegak mematung di depan papan tulis bak orang-orangan sawah. Satu-satunya penyelamat elo adalah bel pergantian pelajaran. Setelah bel bunyi, silakan elo duduk. Fyuh.

Pak Caesar
Salad kali Caesar. Beliau ini guru matematika juga *guru matematika gw ajaib kabeh*. Dese ini luar biasa pinter, tapi entah kenapa tiap doi ngajar gw mah nggak ngerti *problem if you only have one brain cell*, pleus dese ini agak, ehm, awake mambu. Tapi ini cuma pas gw kelas satu, pas kelas tiga gw diajar dese, udah biasa. Mungkin dia sudah memakai baking soda Arm & Hammer #BeningDutaArmAndHammer. Meski pinter abiz, masalahnya, ketika ngajar, dese ga jelas ngomong apa, kek mumbling-mumbling sendiri di depan kelas. Dese ini adalah pencetus rumus TV Sanyo yang fenomenal. Maksudnya rumus jarak berbanding dengan kecepatan dikali waktu (t*v=S), 'Supaya mudah, kalian ingat aja TV Sanyo.' Astaga, kzl abizzzz :)))), kenapa sih musti TV Sanyo?!?!?! Coba waktu itu Samsung udah hitz, mungkin jatuhnya TV Samsung, kan mendingan tuh. Dese juga suka sombong, bilang kalau dese pinter banget (untung emang beneran pinter) dan kalau ulangan jaraaaangggg ada murid yang dapat nilai tinggi, 'Bapak mah punya kumpulan soal-soal bikinan sendiri. kalu di luar ada buku 101 kumpulan soal, Bapak sih 1001 kumpulan soal.' Okedehhhh 1001!!!

Dese mayan hobi ngasih PR dan gw hobi juga tepu-tepu tanpa pernah ketangkep. Jadi gini, ibarat dese kasih PR 25 soal, gw hanya akan mengerjakan 4 soal terakhir. Gw kerjakan soal nomor 22-25 di halaman buku sebelah kiri mulai dari atas (buku tulis kan ada dua bagian, bagian kanan dan kiri). Dese nggak pernah meminta gw untuk membalik ke halaman sebelumnya untuk memastikan apakah soal nomor 1-21 gw kerjain apa nggak, percaya aja dese *pasti berkat pesona dan kecantikan gw!! Terima kasih Ya Allah*. Hahahahahahahaha!!! *salim* Soal nilai ulangan, gw biasa banget dapet satu, kalau nggak satu, ya yang paling rendah di kelas.   

Bu Melati
Ga usah mikirin tugas, ulangan, PR, persoalan negara, dosa-dosa duniawi, atau pun butir-butir Pancasila. Ga usah mikir apa-apa selama elo beli buku, LKS, dan segala perintilannya dari dese, nilai aman!!! Rapot dapat 8 (at least)!!! Yoi, rapot pasti aman meskipun pas ulangan lo dapet minus. Lha, ulangan dapet minus? Emang bisa? Ya bisa bangett!!! Karena penilaian ulangan bukan dari benar atau salah semata, penilaian ulangan juga datang dari kerapian lembar ulangan. Kalau lo lupa ngasih garis pinggir atau tanggal, nilai akhir lo bisa dikurangi, walhasil nilai ulangan minus bukanlah hal yang aneh :))))) 

***

Guru lain yang unik, seperti guru agama gw. Setiap pelajaran agama, yang non islam kan dipersilakan untuk keluar, buat belajar agama mereka masing-masing. Instead of nanya, 'Siapa saja yang non-muslim?' dese akan berkata, 'Siapa saja yang kafir?' Ok, secara harfiah memang ga salah sih, but it sound so harsh in my ear heuuuuuu. Ada juga guru yang dibilang hombreng, entah dari mana itu gosip. Gw sama guru tersebut mayan ikrib *terima kasih lagi Ya Allah atas kecantikan ini, engkau tahu aku tak punya kecerdasan* sampe temen pernah ada yang bilang, 'Kok lo bisa akrab sih? Kayaknya si bapak ngirain elo tuh laki Ning.' Menurut loooo????? Ada juga guru yang kalau ulangan ngatur muridnya supaya duduk berdasarkan absen. Hal itu bikin gw duduk mepet meja guru tiap ulangan. Asyu. Bukan sedih karena ga bisa nyontek, buat apalah nyontek paling gw tetep dapet nilai 1, tapi kan gw grogi berat bok, guru itu bisa ngintip jawaban gw ketika gw mengerjakan ulangan sambil berkata dalam hati, 'Ýa Allah, ni anak jawaban salah kabeh.'

Begitulah beberapa keunikan guru-guru gw, meskipun sbenarnya masih banyak guru lain yang juga nggak kalah uniknya, kangen juga :')
read more.. "Bergunjing Guru"

Friday, 8 April 2016

Singaparna Membara

Judulnya udah kayak vcd bokep anak kuliahan yang dijual di Kota Kembang belom? :)))

Masalahnya, akhir-akhir ini, Singapur (beserta beberapa wilayah Indo dan Malaysia) luar biasa panasnya. Kemarin-kemarin, sekolah di Malaysia sempet diliburin saking panasnya  dan temperatur hampir (atau udah?) nyentuh 40 derajat celcius *(many) Australian be like: Lemah kalian!!! Kami suda biasa!!* Katanya sih gara-gara titik balik matahari sehingga posisi bumi sedemikian rupa terhadap matahari, iya nggak? *sotoy at its best* Ditambah global warming juga sih ya kalu menurut akik, makanya temperatur nggak karu-karuan dan cuaca bergeser secara semena-mena *(most) American be like: You believe in that bullcrap of global warming? This earth is just in its particular cycle, nanti juga balik lagi* *cedih* *nangis di dada Leo Dicaprio*

Pergi ke luar buat makan siang di lingkungan kampus udah kayak siksaan duniawi yang bikin pengen copot jilbab, panas mentereng dan gobyos. Jadi, gw mau kasih tips ga penting dan maha standar menghadapi panasnya dunia fana ini yang ga ada apa-apa dibanding panasnya neraka jahanam.

Minum.Minum
Standar ya bok, tapi penting. Gw ngomongin air yak, bukan minum-minum mabu-mabu’an. Banyak mitos di sana-sini yang bilang kita harus minum x liter per hari, padahal katanya ga ada aturan baku sih, sesuaikan aja sama kebutuhan, aktivitas, dan kondisi diri sendiri. Soalnya katanya kalo bermasalah sama ginjal ga boleh minum berlebihan juga yak? Terus paling males ga sih tracking soal sudah minum berapa banyak hari ini? Tadi kayaknya udah dua atau tiga gelas yak? Makanya gw lebih seneng pake botol minum. Isi penuh 500 ml, kalau udah habis isi lagi, lebih gampang ngitung dan inget-ingetnya. Atau cek aja warna urin. Jangan lupa sedia air minum di kamar. Belakangan ini gw suka kebangun jam 3-4 pagi dan haus pujian kayak beberapa pejabat negara. Biasanya langsung minum terus lanjut tidur.

Proper clothes
Ya pake bajunya disesuaikan. Meskipun ente baru beli jumper super cute dengan gambar mukanya raffinagita, tapi kalau cuaca panas membara ya jangan juga pake jumper. Pake baju yang bahannya nyaman dan nyerap keringat. Kalau nggak jilbaban, pilihan lebih banyak, bisa pake pake baju tipis atau baju yang kutung-kutung, sing penting nyaman dan sesuai occasion aja. Untuk jilbaber feseynista, meski beberapa model dan bahan jilbab terlihat kece dengan ciput tebel atau layer di sana-sini, tapi kalau bikin panas puol dan nggak nyaman ya nggak usah juga dipake. Jangan lupa pilih baju warna terang. Ini trade-off yang berat, baju warna gelap melangsingkan *penting* tapi panas, sedangkan warna terang lebih adem tapi nggak melangsingkan, cih! Untuk ukhti-ukhti yang merasa ga mau pilih warna terang karena takut menarik lawan jenis, ana nggak ikut-ikut, terserah ukhti sekalian, wallahualambisowab.  

Sunblock
Ini penting pake banget tapi sering diabaikan. Alasannya macem-macem, mulai dari pliket, bikin minyakan, clogged pore (ini!!!), atau males. Padahal kan sinar matahari semakin jahat ya (engga sih, sinarnya gitu-gitu aja, ozonnya aja udah rusak *sasak rambut 5 meter pake hairspray ber CFC*), jadi ada baiknya kita nurut nasehat Papa Jackman.

Deodorant
Penting bok. Polusi udara udah tinggi ditambah haze yang belakangan ini baunya mulai kecium, jangan tambah lagi dengan ketekmu yang mambu. Terserah mau pake deodoran, anti perspirant, atau baking soda sekalipun, isokey, sing penting ora mambu. Gw sih lebih suka baking soda arm and hammer (tetep) atau deodoran arm and hammer (kekeh), soalnya baking soda atau deodoran tetep bikin kita bisa keringatan, ga kaya anti perspirant, ya jadinya basket sih :)))), tapi kerasa bedanya pas pake anti perspirant dan pas pake baking soda/deodorant, kulit rasanya masih bisa napas. 

Aircon
Kalau di kamarnya ada aircon ya sukur, bisa diam di dalam ruangan saat sedang panas-panasnya,  kalau nggak ada ya sukur(in), seperti kamar gw yang ga ber-AC. Jadi kalau wiken lagi nggak kemana-mana, masuk jam 10-an, panasnya mulai nggilani *nyalain kipas angin*. Lalu, temen kantor gw menyarankan, ‘Kalau wiken kepanasan di rumah, pergi aja ke kantor biar enak kena AC.’ APOSE???? Ngapain juga akik ngantor wiken hanya demi AC. Terus ke mana dong? Mol? Mol emang adem, tapi tumpleknya orang-orang di mol ketika di kala wiken tuh udah nggak masuk akal. Padahal mol udah banyak banget, hampir di tiap pemberhentian MRT yang penting, pasti ada mol, dan terkadang molnya bukan sebiji, tapi bisa 4 biji sekaligus di satu area, tapi tetep aja umpel-umpelan, herman deh. Kalau udah gitu biasanya melipir ke perpus :)))). Lumayan banget. Sepenuh-penuhnya perpus biasanya masih dapet tempat duduk, kalau enggak ngaso aja di lantai. Paling hitz dan asoy emang perpus di Orchard, tapi perpus di Esplanade juga enak karena ada rehearsel room buat yang latian organ. Jadi di dalam perpus samar-samar kedengeran suara orang main  organ. Masalahnya dengan perpus Esplenade adalah koleksi bukunya. Semuanya koleksinya tentang seni, ga pas sama sekali buat gw. Tapi mayan buat ngaso dan ada koleksi majalah yang readable lah.  

Cengdem
Alias goceng adem (eh, goceng apa seceng?), mayan sih melindungi mata dari silaunya matahari. Meskipun gw ga pernah pake sih kalau di sini. Kalau emang sering ada di luar ruangan, ya boleh juga pake cengdem. Pilihan lain, kalau memang sehari-hari pake kacamata, pilih varian kacamata yang menggelap ketika kena matahari, apaan tuh namanya? Tapi gw pribadi berasa kurang kece ya, mending kacamata biasa terus switch pake cengdem *rempong amat hidup*

Sudah minum berapa Yakult hari ini?

Satu lagi, buat golongan tertentu, jauh-jauh dari yang lagi ngaji, soalnya, katanya, ayat suci al-quran bisa bikin panas bak sedang kebakar *toyor :))))*

read more.. "Singaparna Membara"