07 October 2020

Kepundungan 2020

Edan, udah tuwir masih pundungan, semacem geng relawan yang laporin Mba Nana Shihab.

Ini adalah cerita nggak penting, tapi 1) ya jaman korona gini, semoga drama receh gw ini bisa jadi hiburan 2) demi membangkitkan blog yang kek sarkofagus dikubur 2500 tahun, maka akan gw tulis. 

Jadi program PhD gw ini mengharuskan gw ambil 40 kredit. Lalu gw ngeliat mata kuliah online yang gw tertarik, dengan kredit lumayan gede. Btw, mata kuliah yang sifatnya umum seringnya cuma satu kredit, yang bener aja kapan kelarnya. Mata kuliah ini ga ada ujian kayak kehidupan, adanya tugas individual dan kelompok. Ketebaklah, kepundungan gw datangnya dari mana, dari kelompok yang kamvret. Tugas kelompoknya ini udah didesain sama dosennya supaya akhirnya bisa bikin eco industrial park, jadi peserta bisa milih industri. Dari awal gw bimbo alias bimbang bok. Belajar dari asam garam kehidupan, prinsip gw adalah pilih orang daripada pilih projek. Projeknya garing kalau orangnya bener, pasti akhirnya bener. Projeknya keliatan menarik, kalau orangnya embuh pasti akan berakhir embuh juga. Meski kuliah online, gw selalu bisa google nama peserta. Peserta yang pake domain email universitas, pasti terafiliasi sama kampus dan lebih reliable daripada peserta non-kampus dan punya full-time job. Gile, prejudice banget ga? Tapi terbukti kok.

Entah kenapa otak gw yang cuma satu sel ini ga mau kompromi dan belajar dari pengalaman. Gw kekeuh lah milih indsutri yang kayaknya menarik. Terus bener dong ya, satu anggota, sebut saja Mawar, hare-hare yang satu lagi, sebut saja Kumbang, susah banget dihubungi. Si anggota kedua ini bukan lokal dan kayaknya dia posisi nggak lagi di Finland. Tapi ya maneh kalau udah enroll kelas ya komit, bukan cuma komat-kamit *apeuuu*

Oke, tugas pertama. Gw kontak dua orang anggota tim gw, apa boleh buat, padahal gw paling males sok-sokan inisiatif, gw paling demen jadi anggota kelompok yang kayak rumput yang bergoyang *?!*  Si Mawar ngasi slot waktu karena dia kerja, si Kumbang gada rimbanya, ga bales satu email pun, konfirmasi kek, apa kek, krim duit kek. Terus Mawar minta ganti jadwal, karena dese sibuk, okelah. Gw sebagai operator Zoom pun mengganti jadwal seraya berkata sama Kumbang, 'Maneh bisa teu di jadwal yang baru?' swooosshh, tidak ada jawaban, hanya angin yang berhembus. Oke, aing kzl. Beberapa jam setelah meeting, Kumbang kirim email nanya, 'Meetingnya jam berapa?' Woooo, manehna udah kayak inspektur di film-film India jaman gw TK, telat datang padahal persoalannya udah kelar!! Akhirnya tugas pertama dikerjakan oleh gw dan Mawar yang mana hasil kerjaannya Mawar sungguh bikin mengelus dada.

Di tugas kedua, Kumbang minta dikirim wasap ketika meeting akan mulai. Kzl ya bok, ada email, bisa set remainder. Okelah, gapapa. Pas meeting, Kumbang lagi-lagi ga muncul, udah gw kirim wasap pun. Setengah jam kemudian pas meeting udah kelar baru bales, 'Oke Saya join meeting.' Pengen jadi Cinta deh terus bilang, 'Basi madingnya udah terbit!' Besokannya si Kumbang telpon gw dan bilang 'Tugasnya apa ya?'

Aing be lyke:

Short story shorter, gw kerjain sebagian besar, terus Mawar dan Kumbang gw minta ngelengkapin. Udah gw kasih penjelasan dan kasih template, tinggal baca petunjuk tugas di website terus lengkapi. Si Kumbang bolak-balik telpon harus ngapain, terus gw dengan kesabaran lebih tipis dari rambut bersabda, 'Itu video course sama slide ditonton dan dibaca ga?' Dese diem. Gw diem. Dese diem. Gw diem. Telpon berakhir. Anjir, pantesan gw ga punya temen, aku ternyata keji. Sampai hari deadline ga ada kabar. Gw kasi reminder. Mawar akhirnya bilang dese sibuk bahkan ga sempat cek template. Oke aing emosi. Kumbang ga kasih kabar sama sekali. Dobel emosi. Akhirnya tugas gw kerjain semua, pas gw kumpulin, gw cuma tulis nama gw. Gongnya adalah gw kirim email sama dosenya seraya bilang, 'Kelompok gw kampret gada kontribusinya Saya mau lanjutin tugas kelompok ini sebagai tugas individu, harap maklum.' Gw udah deg-degan ya takutnya gurunya bilang, 'Kamu cupu deh, gitu aja kabur, ayo resolve masalahnya dan kerja bareng.' Ternyata nggak dese cuma bilang, 'Fair enough, nanti Saya yang kabarin anggota kelompok Kamu.'

Aing be lyke:



Padahal gw udah siap-siap kalau musti bilang sama Mawar dan Kumbang kalau gw bakal ngerjain tugas secara individu, eh ternyata gurunya yang bilang. Gw yang cupu dengan masalah konfrontasi langsung bernafas lega.

Sekarang ini Mawar sama Kumbang pasti ngerasa nggak enak sekaligus suebel banget sama gw. Ngerasa nggak enak karena nggak ngapa-ngapain dan suebel banget karena, 'Anjir kena tulah apaan gw dapet anggota kelompok tukang ngadu.' Inti dari cerita ini adalah gw yang sampe sekarang masih surprised kok bisa ya gw ngadu. Kebayang kalau gw kayak gini kelakuan dari jaman S1, udah jadi musuh satu angkatan gw :))). Kayaknya gw bisa cuek aja ngadu dan ga peduli karena 1) kuliah online, gw semacam netijen gila di dunia maya, ngerasa ada level anonimiti 2) gw udah tua, energi dan kesabaran menipis, mau dimusuhin orang juga bodo amat, ga worth it 3) gw tau gw yang bener, ibarat kami bertiga dibawa ke court martial, gw tau gw bakal menang *smug*

Mbuhlah ini nasib Kumbang dan Mawar di tugas berikutnya gimana. Atau justru mereka bakal bersinar bak bintang kelas karena ternyata mereka cuma pura-pura bego karena mereka tahu ada gw yang bisa dimanfaatkan *shrug*

Read More »

14 September 2020

Diet Sosmed

Gw ceritanya lagi diet sosmed nih, mungkin udah sebulanan kali yak, cek aja kapan terakhir gw ngetwit kalau pemirsa penasaran *gada yang ngecek* Gw sampai kagum dan ngasih invisible award yang dilanjutkan gw ngasih imaginary acceptance speech atas prestasi yang biasa aja ini. Hidup rasanya lebih enteng bak orang yang ketempelan setan terus setannya berhasil diusir. Drawbacknya adalah gw nggak tahu banget sama apa yang terjadi di luar sana, blas. Gw anaknya ga baca berita, langganan NYT tapi jarang-jarang dibuka, cuma langganan aja biar kayak orang bener. Gw tau berita karena gw follow akun berita di Twitter dan kalau gw menemukan hal menarik ya gw baca beritanya. Satu-satunya sumber berita gw saat ini hanyalah late night talk show. Kalau lagi rajin, habis nonton monolog, gw googling beritanya. Seringnya sih nggak.

Sense of crisis soal covid pun jadinya ikut luntur. Pasalnya, di sini kasus nggak menggila, meski uni yang mulai buka cuma ngebolehin maksimal 30% dari staff dan semua perkuliahan dilakukan online, tetep aja nggak berasa krisis. Kelanjutan covid di NKRI pun cuma gw tahu dari temen-temen via whatsapp, sampai gosip soal aktris kenamaan yang naga-naganya antivaks dan percaya covid adalah konspirai pun taunya dari grup wasap. Tapi ya nggak apa-apa sih, jatuhnya jadi cuek aja, karena ketinggalan beritanya udah terlanjur jauhhhhhh, sense FOMO nya juga ikutl luntur. Tapiiiiii, drawback diet sosmed nggak berhenti sampai di situ, gw jadi ada hawa-hawa lebih suci dari yang masih ngabisin berjam-jam di scrolling timeline, cih, kurang nyebelin apalagi coba ini gw? Rasanya udah kayak ukhti yang baru hijrah kemarin sore terus menebarkan benih-benih 'Sekadar mengingatkan' ke seisi dunia. Selain itu, gw nggak ada rencana meninggalkan sosmed selamanya, past gw balik lagi. Naga-naganya, pas gw balik lagi, gw bakal sat-set bat-bet ngetwit kek orang kesetanan saking lamanya ga buka Twitter. AHAHAHAHAHAHA. 


Read More »

11 August 2020

Rekapan Random WFH

Janji sama diri sendiri untuk nulis lebih sering, atau lebih tepatnya mulai nulis lagi, tapi berhubung gw bukan merpati, jadinya ya ingkar janji mulu. Selama pandemi ini, rasanya nggak ada yang bisa diceritain tapi di saat yang bersamaan justru banyak yang bisa diceritain. Semua rutinitas berubah mulai dari yang sepele sampai yang besar.

Berikut adalah hal-hal atau pikiran-pikiran random selama pandemi.

Gw jadi belang bentong minum suplemen karena kehilangan cue *halah*. Pake baju rapi sebelum ngampus biasanya diikuti bukain botol-botol suplemen, ambil air minum, terus mak’ lep nelen suplemen. Berhubung nggak ngampus, kebiasaan minum suplemen yang dihasilkan dari pake baju rapi pagi-pagi ikutan ilang. Turns out to be true ya when experts say that building new habits on top of existing habits will make things easier. But once you lose the building block, you lose everything, pret.


Aktivitas olshop meningkat. Mungkin gw harus melakukan review ala-ala belanjaan nirfaedah selama pandemi. Mulai dari barang murahan sampai barang yang mahal agak nggak murah. Gw ngeliat orang-orang demam jahit masker sendiri, terus beli kain, elastic band dan alat jahit portable online. Nggak, bukan mesin jahit mini, cuma alat jahit yang bentuknya macam stapler. Terus gimana kelanjutannya? Nggak ada dong, kainnya dicuci terus masuk lemari, alat jahitnya dicobain setetes, abis gitu error ga bisa dipake jahit dan gw onggokan begitu saja. Ahelah, speaking of keinginan deep declutter tapi hobi beli barang yang nggak jelas rimbanya dan cuma dionggokan. Also, I bought deep tissue massagers for my old-frail-tense shoulder and upper back. Still prefer a proper masseur though. That massager is quite massive and heavy, I sometimes think I’ll injure my arm muscle when I lift it in the attempt of massaging my back. If I am rich enough like Jeff Bezos, I would like to have one private masseur. I got a fitness tracker as well cos I believed that I would die soon due to this extreme sedentary behaviour in this pandemic. Let me tell you something, it is very much possible to reach a target of thousands steps per day just by walking around your room.      


I learned that the older I am, the easier I pull my arse’s muscle when I jog. Walking funny a day after jogging. Lucky enough, low Covid cases here allowing us to have pretty normal outdoor activity.


Talking to my campus psychologist a few months ago. He asked me questions that left me speechless cos I never thought about those in my life or I was just too embarrassed to tell him what I really felt. I felt like being stripped naked, or probably worse than naked cos I’m up for being striped naked. But I was glad I talked to him, cos it actually helped and I could be sure that I could trust him.  One of things he told me was that I needed a good distraction, ’Pick up new hobby’ he said. So I decided drawing people's attention (again). Hobby I always want to do properly cos I enjoy it but am unable to maintain the consistency.


'Aku akan memulai hobi baru!' berakhir dengan dua gambar doang. Btw, gundukan ijo sebelah facial foam itu ceritanya green tea bubuk, bukan tai kuda.

    

I still need a shrink though, like a proper one outside campus. My friend pointed this issue out last xmas and showed me some references, I was like, 'No shit she's right,' but haven’t had time to find one. I made a list though, consisting prospective shrinks that are familiar with my issue and none of them is in Finland. But that does not matter since pandemic won't allow us to have proper face-to-face session I guess.


Belakangan ini gw memutuskan untuk berhenti memanjatkan doa untuk hal yang gw inginkan karena kok kayaknya hal tersebut dubious ya, semacem 'Can I really ask this? Seems like something that is not allowed.' Semacam, nggak ada orang yang berdoa pada Tuhan YME supaya bisa dapet easy money dari korupsi, lalu pas besok-besok kebanjiran bikin surat perjalanan pelsong dan hal-hal embuh lainnya terus berkata, 'Hamdalah, Ilahi Robbi membuka jalan untuk easy money korupsi, Yasss Queenn!!' Atau.... gw tetep berdoa aja ya, jadi ketika hal tersebut terkabul gw tau kalau doa ga ada limitnya...fufufufufu.


Ini bukan hal random WFH, cuma hal random aja. Gw baru tahu kalau nama belakang gw bercita rasa India/Hindu. Temen gw dari India ngasih tau, aku manggut-manggut sambil cengengesan aja. Salah satu orang India sampai bingung

'Lo muslim?'

'Ya.'

'Kok namanya Mayanti.'

'Emang kenapa.'

'Kek nama Hindu, Saya jadi bingung.'

'OIYA MASAK SIH??? HAHAHAHAHA, kayaknya orang tua Saya nggak tahu, gw sampai sekarang gak tau arti nama gw apaan.'


Inginnya cerita yang lebih komprehensif tentang satu hal, terutama perasaan-perasaan embuh selama pandemic ini, tapi belum kepikiran. Siapa tahu nulis bisa kembali jadi hobi gw, bisa jadi distraksi baik dan bisa jadi sumbangsih untuk ngebentuk rutinitas gw.


Read More »