Saturday, 23 May 2015

Namaste

Demi menunjang pergaulan masa kini,  salah satu hal yang gw lakukan adalah yoga. Terserah mau haram kek, karena yang haram-haram biasanya enak. Gaya nggak sih?!?!?! Nggak juga sih, nama pun yoga ala-ala pake youtube, bahahahahaha, yagimana, di sini mahal ya bok hal-hal sedemikian ribet ya kalau mau ke studio yoga, jauh gitu, daerah tempat tinggal gw tuh nggak hitz sama sekali *halasannn*. Awalnya sih nyobain pas di Landa, atas nama internet kenceng. Entah videonya mau di donlot kek atau buffering langsung, nggak akan masalah. Kalau di Indo, lagi buffering gitu terus mampet pas lagi bakasana kan lumayan juga tuh nahannya. Apalagi kalau masih amatir kayak gw, yang pas nunggu si video jalan lagi malahan nyungsep ke depan, pret.   Kalau mampetnya pas final savasana ya baguslah, bisa gw tinggal bobok sekalian sampai besok. Mau di rumah kek, mau di studio kek, kan yang penting dapet manfaatnya kalau dilakukan secara berkelanjutan *pembangunan kali ah, berkelanjutan, sustainable development*, masalahnya gw melakukannya nggak rutin, sesuai mood aja gitu.

Nah, kalau buat gw,  sebenernya si yoga yang dilakukan berdasarkan mood itu penyebabnya ya karena nggak gabung di studio. Berasa nggak bayar, jadi motivasinya pun kurang, coba kalau gw bayar, kan sayang tuh udah bayar nggak dijalananin *pelit adalah koentji*. Kekurangan lain dari parktik yoga secara mandiri adalah lo nggak tahu sebenernya gerakan lo bener atau nggak. Lo sih berusaha sebisanya melakukan apa yang dibilang instruktur di video, tapi kan nggak ada yang ngawasin dan ngecek gerakan yang lu lakukan, ribet kan. Biasanya yang bisa gw lakukan adalah pake indikator sakit apa nggak. Karena dalam yoga, biasanya kita selalu diingatkan untuk selalu ada di free-range pain ketika latihan (salah satu yang bikin seneng dari yoga, coba lo pake PT fitness, yang ada disiksa sampe sakit-sakit). Jadi kalau lo melakukan suatu gerakan dan ternyata sakit, boleh jadi  gerakan lo salah, makanya jadi sakit atau gerakannya bener tapi terlalu dipaksain. Ini hal lain yang gw senengin, instruktur tuh biasanya selalu pesan 'Listen to your body,' kalau belum bisa jangan dipaksain. kalau pun udah bisa, kadang ada masa di mana lo lagi apes aja nggak bisa ngelakuin, misal yoga pagi-pagi di mana badan masih kaku karena belum dipake apa-apa.

Meski pun ngelakuin yoga secara mandiri bikin kurang motivasi dan gerakannya nggak terkoreksi *rhyme*, tapi tetep ada keunggulannya. Lo nggak perlu ribet gembol barang terus ngesot ke studio, hemat waktu dan bebas ribet. mau latihan pake kolor doang juga silaken, gada yang liat.Pokoknya waktu fleksibel deh. Tapi jadinya susah untuk mengejar eksistensi. Ketika lo udah bisa suatu gerakan yang lumayan advance, susah mau motret diri sendiri buat kemudian pamer....bihihihihihik.

Nah, ini beberapa channel yang biasa gw pake:

Diana punya berbagai macam koleksi video, variannya banyak pake banget. Kemarin-kemarin pun baru beres dengan program yoga 90 hari, namanya Yoga Fix 90. Setiap hari selama 90 hari dia upload video baru untuk ngajak para pemirsa yoga bersama. Buat transformasi menjadi lebih baik. Dese termasuk salah satu yang hobi ngingetin 'Listen to your body, take a break if you need to.' Kadang kalo lagi pilih-pilih video bingung sendiri saking banyaknya, yaudah cap-cip-cup kembang kuncup aja, misalnya yang ini:


Gw suka karena mbaknya cantak dan periang *cetek*, terus dia sering latihan di tempat yang terang dengan properti warna-warni, jadi senang. Diana pun punya programnya tersendiri, 30 Days of Yoga. Buat ngajak pemirsah untuk membentuk kebiasaan yang baik. Baik Lesley maupun Adriene, nggak ada satu program pun yang gw ikutan. Yakali, pokoknya konsistensi itu susahnya minta ampun buat gw. Nih, yoga pant-nya aja udah warna-warni bak lolipop.


Ini termasuk salah satu channel yang awal-awal gw temukan. Dia juga yang sering bilang untuk selalu ada di free-range pain kalau sedang latihan, pun ngingetin kalau ngelakuin gerakan, antara bagian kiri dan kanan ada salah satu yang lebih sulit, isokey, nggak masalah.



Semoga sih ya, kapan-kapan tuh bisa yoga bareng sama Adam Levine

Namaste, b*tch!

read more.. "Namaste"

Tuesday, 19 May 2015

Apdet Terkini

Lagi mata gaya abis-abisan. Masih dalam rangka yang-harus-dikerjakan-sih-banyak-tapi-masih-belum-bisa-dikerjakan-sekarang. Nggak tahu lagi mau ngapain.

Lha, tiba-tiba udah pertengahan Mei 2015 dan hidup gw masih gitu-gitu aja. Masih alay dan mencari jati diri. Apdet terkini kehidupan gw kurang lebih….

Ke Johor Bahru. Nnggak ada tujuan apa-apa,hanya karena tiket busnya aja murah, yaudahlah mampir dan berakhir dengan refleksi. Udah lama nggak refleksi dan kemudian yang ngerefleksi adalah pekerja asal Indonesia yang mana bapaknya berasal dari Bandung, hyuk. Jadi dari 30 orang pegawai, total ada 20 orang yang asalnya dari Indonesia. Nggak tahu sih biasa aja, nggak ada yang menarik di JB. Mau ke Legoland? Nggak tertarik-tertarik amat, bukan fans berat tempat-tempat kayak gitu, ya paling makanan berasa murah, udah itu aja. Sisanya ya lagi-lagi Mall.

Temen sekosan ini mulai nggak nyikat WC deh. Aku KZL. Mau negur tapi aku kan terlalu cupu masalah yang beginian, keberanian gw menegur baru sampai di level orang yang nyela antrian, itu pun nggak selalu berani. Jadi kan kamar mandi luar dipake sama dua orang, gw dan anak yang satu lagi di mana terjadi pembagian tugas nyikat WC, selang-seling seminggu sekali antara gw dan dia. Terus ya masa’ gw ngadu sama landlord gw, kok cemen amat?!?!?! Tapi kan gw emang cemen, cih!! Besok-besok, pas giliran gw nyikat WC, gw akan nyikat WC pas landlord dan si anak satu lagi sedang ada di rumah, biar seluruh dunia liat gw tuh nyikat WC!!! *problematika hidup gw kok kampring amat? Ada di seputuran nyikat WC!!* Terus si temen kosan ini suka nggak teliti kalau ngunci rumah, gw tuh apal, setiap harinya, bagaimana urutan meninggalkan rumah, siapa yang duluan siapa yang belakangan. Nah udah dua kali dese nggak ngunci pintu bagian dalam, untungnya pintu rumahnya dua lapis. Mau negur, selain gw nggak berani karena cemen, juga nggak ada bukti dan saksi, lha wong gw pulang duluan seorang diri dan mendapati pintu nggak terkunci. KZL.

Eniwe, ibu kos gw itu kan bak Negara yang mengurus fakir miskin dan anak terlantar (baca: gw dan si anak kosan satu lagi), kalau lagi banyak makanan dese suka bagi-bagi. Terus suka tiba-tiba di kompartemen kulkas bagian gw dan si temen kosan udah dia kasi boks yang isinya makanan tertentu. Nah, suatu hari, ibu kosan ngasih berbagai cemilan manis yang aneh-aneh buat gw dan si anak kosan satu lagi. Meskipun gw nggak punya masalah dengan makanan manis, tapi gw bukan fans berat cemilan model begini, gw mah sukanya ciki-cikian ber-MSG. Terus ya udahlah, daripada mubazir, cemilan manis yang jumlahnya lumayan itu gw sisipkan setiap harinya di tempat makanan si temen kosan, mungkin dia heran, kok cemilan manisnya nggak habis-habis…bahahahahahaha!!!

Tentang Indihe. Indihe itu kan banyak banget yak, nggak di sini, nggak di Malay. Terus nggak tahulah, gw mulai KZL sama Indihe ini dan mulai menggenaralisir, padahal nggak boleh yah? Masa’ gara-gara kelakuan beberapa orang golongannya terus gw sebel sama semuanya? Yabes gimana donggg?!?!?! Gw KZL mereka suka flirting dengan cara yang jelek abis-abisan. Nggak smooth sama sekali dan kurang ajar, baik yang di sini atau pun yang di Malay. Di satu sisi mungkin mereka emang kayak gitu dan di satu sisi mereka mendapati gw perempuan, asal Indonesia, pake jilbab, mana pulak cuek dan nggak modis sama sekali, mungkin dikiranya unskilled labour yang ‘gampanglah’. Ngomongin soal unskilled labor, gw nggak ada niat memandang sebelah mata, tapi kan emang ada imej gitu kan.

Jadi udah dua kali kejadian dalam kurun waktu singkat. Pertama di sini. Gw satu lift sama seorang Indihe. Dia basbisbus sikit, terus nanya gw dari mana, begitu tahu dari Indonesia, dese langsung ngeluarin hape dan minta nomer hape. DUILE, NYET!!! Yang kedua, kejadian waktu di JB. Apalagi di Malay, aliran unskilled labor dari Indo kan bak air bah, ngeliat yang wujudnya kayak gw ya pasti dikiranya salah satu dari mereka. Orang Indihe yang satu ini mengawali dengan pertanyaan anak gw ada berapa. Ngehek, gw udah nebak arahnya ke mana. Abis itu pertanyaan ngalir bak hujan meteor: anak berapa? Suami ada? Pacar ada? Umur berapa? Terus dengan kepercayaan diri begitu tinggi, dia ngambil hapenya, ngetik nomor hapenya sambal bilang kalau itu nomor hape dia terus ujung-ujungnya ‘Berapa nomor handphone?’ BANGKEEE!! Terus ya gw langsung geleng-geleng ga pake senyum, ’No.’ Terus dia malu, nyimpen hapenya samibil bilang oke. Kenapa, selama ini kalau ada orang Indonesia yang semacem gw selalu dapet nomor hapenya? Gitu? Iya? Gitu? Iya?! *pelan-pelan melucuti jilba…..* *kecebur got*

Ya begitulah apdet kehidupan gw yang terkini, sama sekali nggak ada yang menarik. Lebih menarik baca detikhot mengenai kontroversi artis pamer harta. Tschüss!    
read more.. "Apdet Terkini"

Wednesday, 6 May 2015

Kalau Aplot Foto

‘Enak banget sih hidupnya/kerjaannya/etc….’

Komen paling standar dan paling umum yang ditemukan di medsos. I think I threw that comment also couple of times. Sekarang sebelum kita membahas lebih lanjut, jadikanah potongan lagu Owl City-Fireflies sebagai pegangan hidup, bahwa sebenernya everything is never as it seems. Apalagi kalau diliatnya di medsos, ya nggak sich? 

Apalagi kalau kita tahu kehidupan sehari-hari  seseorang sekaligus hal-hal yang biasa dia posting ke medsos, shahih terdapat diskrepansi yang cukup signifikan. Yang diposting apa, yang dominan terjadi apaan hahahahaha. Hal lain yang perlu diingat, yang diposting ke medsos mah udah pasti yang bagus-bagus, yang bisa dijadiin bahan pamer. Habis yalan-yalan keliling Yurep sampai ke bulan, ya masa’ ngetok pintu tetangga ujug-ujug nunjukkin kumpulan foto traveling terus bilang ‘Ini waktu Saya lagi di shopping di Paris, hestek Hermes. Nah kalau yang ini Saya lagi ski di Suis hestek Matterhorn.’ YAKALI!!! Atau lagi kulineran yang enak, kan nggak mungkin telpon temen terus ngomong, ’Gw lagi di restoran paling hitz se Jakarta Raya. Wine nya sumpah enak banget hestek Old-Wine.’ HYUK!! Atau mau mengukuhkan diri sebagai mamak ideal yang nemenin anak main game yang kaya akan edukasi, terus sebelum main ngumpulin tetangga dulu buat kasih liat kalau si anak soleh/a, pinter dan ciamik. YEZKELEUZ!! Dari semua hal-hal tersebut (dan masih banyak hal lainnya) ya paling gampang ambil foto, terus aplot ke medsos, kasih caption, terus hestek. Beres. Seluruh dunia bisa tahu.

Oke, ibarat kata gw liburan nih yak ke Itali, terus tiba-tiba di instakhram muncul foto gw lagi di restoran Itali paling hitz atau lagi pose di depan tempat yang pemandangannya cantik. Keren bingit nggak sih? Tapi, berhubung gw bukan Syahrini -eniwei, at some points Syahrini itu idolaku banget deh, bukan sarkasme, tapi beneran. Nanti kapan-kapan dibahas ah- yang paling mungkin terjadi adalah: Gw posting foto makanan di restoran Itali paling hitz. Oke gw makan di sana, tapi besar kemungkinan itu cuma sekali dua kali gw lakukan sepanjang liburan. Sisanya, ya paling gw makan McD lagi…McD lagi. Atau kebab wong Turki yang banyak tersebar di sepanjang jalan Itali. Makleum, kere, tapi apa pemirsa perlu secara eksplisit tahu? Ya nggaklah, disaringlah apa yang akan diaplot dan yang tidak.  Foto dengan pemandangan cantik? Yaiyalah masa’ udah liburan nggak nyari spot kece buat foto. Pose di foto sih secakep mungkin, padahal kaki udah gempor mau copot gara-gara seharian jalan ditambah nyasar-nyasar, ga bisa baca peta, dimarahin orang lokal, dan berantem sama partner traveling. Mood mungkin udah ambyar, tapi tetep lah kalau di foto harus (terlihat) secakep dan sebahagia mungkin. Hahahahahaha.

Karena selalu ada cerita di balik setiap foto. Entah cerita yang nyenengin atau cerita yang ngeselin, tapi kalau poin utama dari foto tersebut adalah buat pamer, ya yang ditampilkan di foto harus secakep mungkin lah.  Makanya, bikin asusmsi tentang sesuatu/seseorang berdasarkan apa yang dilihat di sosial media bisa menjadi hal yang sangat tricky. 

Jadi yaudah cuek aja, semua orang juga butuh ‘panggung’, apalagi kalau lagi mati gaya, hiburan apalagi sih yang paling unggul kalau bukan internetan dan mainan sosmed. Eh bentar, ini langitnya lagi bagus banget, udah dulu ye, siapa tahu cocok buat diaplot. Ngok.
read more.. "Kalau Aplot Foto"

Monday, 4 May 2015

Soal Bahasa

Menurut gw, salah satu hal mendasar yang sering bikin susah kehidupan multiluktural adalah masalah bahasa. Gw inget banget tuh jaman magang bos gw pernah nanya apa selama kuliah gw ngambil kursus Bahasa Belanda atau nggak. Ya terang saja gw nggak ngambil, kenapa? 1) Begitu nyampe di Belanda, Bahasa Inggris gw jelek banget. Bukan berarti sekarang Bahasa Inggris gw jadi bagus yak. Dulu jelek banget, sekarang jelek aja, nggak pake banget. Jadi, waktu itu, gw udah pusing pala berbi memperbaiki Bahasa Inggris. Dari segi bahasa dan dari segi keberanian buat ngomong. 2) Secara umum, orang Belanda kemampuan Bahasa Inggrisnya bagusnya nggak ketulungan, jadi berasa nggak perlu untuk bisa berbahasa Belanda, baik dalam kehidupan akademis maupun kehidupan sehari-hari. Iya, karena setahu gw, tahun 2012 (tapi kayaknya sampai sekarang nggak berubah sih), Belanda salah satu dari tiga besar Negara dengan bilingualiti terbaik di Eropa, yang dua lagi Sweden dan Denmark. Poinnya, secara umum, para Landa ini bukan hanya mampu Bahasa Inggris dengan sangat baik, tapi mereka juga mau ngobrol pake Bahasa Inggris, bukan tipe belagu chauvinist ‘Lu aja ngemeng pake bahasa gw’, makanya gw semakin tidak termotivasi buat bisa Bahasa Belanda.

Balik lagi ke perkara bos gw. Dia bilang, padahal sayang aja sih kalau gw nggak belajar, biarpun kalau gw belajar pada akhirnya nggak jadi jago, tapi ketika gw bisa berbicara Bahasa tersebut untuk percakapan super ringan sehari-hari, itu udah bisa ngasih dampak luar biasa ke pergaulan dengan orang lokal. Ibarat kata, it takes everything to a whole new different round. Terus sekarang gw pikir-pikir, iya juga sih bener, coba betapa murahan dan bahagianya kita kalau lagi nonton konser terus artisnya bisa bilang ‘Selamat Malam’ atau ‘Terima Kasih’, langsung pengen nyembah si artis idola tersebut. Padahal cuma ngemeng seiprit, nggak penting dan pasti udah dipersiapkan sebelum si artis konser di atas panggung. Hal lain yang gw inget, salah satu risercer idola gw -yang ketemu pas lagi sekolah musim panas- pernah ikutan student exchange ke Malaysia, pas salaman dan  gw bilang kalau gw dari Indonesia hal pertama yang dia bilang adalah ,’Indonesianya dari mana?’ bok, pengen ta’ geret ke KUA saat itu juga *mureeeeee* hahahahahahaha, langsung seneng aja, meskipun cuma hal simple dan nggak penting, berasa dihargai aja. Sekarang semua omongan bos gw terasa masuk akal, tapi ya sudahlah nasi sudah menjadi dubur bubur. Mungkin bisa dipraktikkan oleh yang sekarang sedang tinggal di tempat dengan Bahasa lokal yang bukan Bahasa Inggris. Sekaligus pengingat buat diri sendiri, mari belajar Bahasa Yerman untuk persiapan pindah ke Suisse. Ya nggak perlu jago, yang penting bisa dipake beli cabe ke pasar #HasiduUnited #HayalanSiDungu. Karena hasidu adalah koentji.

Oke, perkara pergaulan memang akan terasa lebih mudah ketika kita bisa bicara menggunakan Bahasa lokal tempat di mana kita tinggal, meskipun yang dikuasai hanyalah bentuk sederhana dari percakapan sehari-hari. Tapi, bukan berarti pendatang yang nggak mampu berbahasa lokal layak untuk ditindas semena-mena *lebay* oleh orang lokal/grup mayoritas. Bokkkkk, rasanya diperlakukan seperti ini tuh cukidhhhhh!!! Kayak orang begok planga-plongo aja gitu. Ada cerita temen gw yang dapet grup orang Landa pas ngerjain tugas, dia Indonesia seorang diri dan selama diskusi mengenai tugas, mereka diskusi pake Bahasa Landa. Sekali-dua kali, si temen masih minta supaya pake bahasa Inggris, tapi lama-lama dese bosen ngingetin. Karepmu!! Hamdalahnya, gw nggak pernah digituan sama Landa kampret selama gw kuliah. Gw inget pernah kerja kelompok di ACT, 4 orang Landa sisanya 3 anak internasional. Pada suatu hari, kami harus pergi buat melakukan interview dan yang bisa pergi saat itu adalah gw beserta 4 orang bocah Landa yang sungguh manis-manis. Sepanjang jalan full ngomong pake Bahasa Inggris, bahkan radio yang lagi distel pun, ketika ada pembicaraan yang seru, mereka terjemahin buat gw *big hug* 

Nggak pernah digituin sama Landa bukan berarti nggak pernah digituin sama sekali. Gw pernah digituin sama segrombolan orang.....Tiongkok. Pernah nih, gw diajak makan siang bareng sama seorang teman dari Tiongkok. Oke gw ikut. Lha, ternyata makan siangnya bareng satu kompi anak-anak dari Tiongkok yang kemudian sepanjang makan siang ngemeng pake bahasa mereka. Okecip. Yowislah karepmu, mereka switch ke Bahasa Inggris juga tetep susah buat dimengerti. Njrit, gw jahat. Hahahahahaha, maapkan, maapkan!!! I know it’s rude. Engga segitunya kok, aku cuma KZL aja. KZL KELEUZ. Mending lho ya itu dalam forum informal, baru-baru ini kan ceritanya miting. Dalam miting tersebut, pesertanya adalah orang lokal, Tiongkok, Hong Kong, dan gw. Terus mereka nyerocos pake bahasa Tiongkok aja gituh. Allahu akbar!!!  Ngemeng lagi pake Inggris pas nanya gw, habis gitu nyerocos lagi pake Bahasa Tiongkok. Terserahdeh!! Dan di mari, yang pernah jadi korban kekejaman orang yang nggak punya cultural sensitivity ternyata bukan cuma gw. Berarti emang mereka yang perlu dirukyah.

Jadi kalau pada suatu masa, di Indonesia, kalian sedang bergerombol dengan orang Indonesia dan ada satu orang internasional yang nggak ngerti Bahasa Indonesia, mengertilah dan berbaikhatilah sama orang tersebut. Kalau di antara orang Indonesia ada yang mulai pembicaraan dengan Bahasa Inggris dengan orang Indonesia lain yang  ada di grup itu, ga usah diceng-cengin, dicieh-ciehin, dibilang belagu karena dengan sesama orang Indo aja musti ngomong Bahasa Inggris. Semata-mata dia memang punya cultural sensitvity dan berusaha menghargai seorang yang nggak bisa berbahasa Indonesia tersebut. 

read more.. "Soal Bahasa"

Friday, 1 May 2015

National Museum

Meskipun bukan penggemar berat museum, tapi ya nggak apa-apalah mengunjungi. Biar kalau ditanya udah mampir ke mana aja, jawaban gw bukan sekedar 'udah main ke mol anu, anu dan anu.' Mana pulak timingnya pas karena sedang diadakan 'In Memoriam LKY'. Ya, gw kan penasaran aja, beliau kan femeus abis sebagai founding father. Akhirnya pagi ini berangkat. Saking semangatnya, begitu sampai, museum belum buka, yaudah kami akhirnya muter-muter taman Fort Canning buat liat-liat...tombstone. Hyeuk. 

Pagi-pagi, warungnya belum buka.
Untung sih datang pagi karena pagi aja antriannya udah mengular dan pas siang-siang tambah edyannnn modyarrr antrian pas mau masuk arena 'In Memoriam LKY'. Area untuk pameran ini nggak terlalu besar kalau gw bilang. Ada chronological story tentang LKY, apa yang dilakukan, sekolah di mana (dese lulusan Hukum Cambridge ya ternyata *sembah*), sepak terjang di perpolitikan, dsb. 

Awal-awal sih gw membaca dengan seksama tuh apa-apa yang ditampilin, tapi lama-lama aku bosan, mana pun ada majalah yang isinya sama dengan apa yang ditampilkan di ruang exhibition, nanti kan bisa di baca. Sebagai orang Indonesia yang butuh eksis di dunia maya, ya  mending poto-poto aja. Cusss.  

Foto LKY beserta bendera yang digunakan untuk menutupi peti matinya.
Pagi-pagi, ini masih sepi.

Terus gw muter-muter-muter sampai nyampe di bagian condolences board. Baca-baca ucapan belasungkawa dari rakyatnya kemudian tercenung. Itu cuma sebagian doang yang ditampilin, gw pun cuma baca sedikit soalnya udah ngembeng, I WANNA CRYYYYY....!!!!



Huaaaaa :'(
 


Selain kisah sepak terjangnya LKY, ada pameran sikit barang-barang yang dipakai. Semacem briefcase yang dia pake untuk nyimpen dokumen dan segala surat-menyurat, wig, sampai jam hadiah buat dia yaitu Rolex Oyster Perpetual, catet. Hal lain yang bikin terharu adalah quote yang pernah dia ucapkan. Lebih mengharukan dari quote mengenai makna hidup dan self esteem yang berseliweran di Twitter. Yakali.




Akhir kata, semoga kita semua selalu bisa meneladani kehebatan beliau, meskipun ya jauh banget lah levelnya kalau ngebandingin diri sendiri sama LKY, heuuuu. 

***

Setelah sesi LKY, mampirlah ke bagian lain dari exhibition. Ada bagian arkeologis, musik pop, SG-700, dan juga section tentang perempuan. 

Pas bagian arkeologis gw rada-rada gimana gituh, ga tertarik pisan soalnya gw ngerasa ini negara kecil banget dan kayaknya nggak ada yang heboh semisal situs masa lampau atau artefak jaman baheula. Pun kulturnya juga tampak biasa aja ya, karena akarnya kan dari Melayu atau Cina gituh, kayaknya nggak kaya gitu loch. Yang ada malah nemu piring dari Maastricht. Kemudian,di bagian arkeologis ini ada satu barang yang dipamerkan berupa kerosene lantern alias lampu minyak tanah...ZZzzzZZZzzzz. Gw langsung inget, jaman gw SD, mbah gw kan tinggal di Banten, dan kami lumayan sering mudik. Saat itu kondisi di sana masih payah banget. Jalan super jeblok -boro-boro diaspal, pret-, lintah di mana-mana, dan belum ada listrik. Kalau malam penerangan ya pake petromak atau lampu tempel minyak tanah, dan di sini dijadiin barang pameran di section arkeologis. Yuk.

Di bagian musik pop gw pengen ketawa karena bodor aja liatnya. Tapi di satu sisi gw bangga, karena penyanyi kenamaan di mari banyaknya ya orang Melayu. Kursi pemerintahan dan sayentis boleh jadi dipegang oleh orang Cina, tapi soal nyanyi, Melayu masih juara *ambil mic* Nah, bodor aja kalau liat yang kayak gini.



Di bagian SG-700 menceritakan sejarahnya dari jaman dulu. Pernah disambangai oleh Kerajaan Majapahit juga ternyata, wowww. tapi bagian ini panjang dan banyak, terus ya seperti biasa, males-malesan dan berakhir popotoan. ZZzzzZZZzzzZz.



Apakah ini Rancho, Raju, dan Farhan??? 




Kesimpulannya? Gw harus lebih istikomah kalau sedang mengunjungi museum, sayang aja, pasti banyak hal yang bisa dipelajari. Selain itu, mumpung di sini di mana semua tempat rasanya bisa dijangkau dengan mudah dan punya beberapa museum bagus, gw mau mengagendakan kunjungan ke museum lain. Ya, mumpung kesempatannya ada, kalau besok-besok tiba-tiba udah pindah ke Suis misalnya, kan susah, bahahahahahaha.
read more.. "National Museum"

Thursday, 30 April 2015

Baking Soda

Pada suatu masa, sebutlah setahunan yang lalu, gw memutuskan untuk hijrah dari deodoran ke baking soda. Bukan karena gw sok anti bahan kimia alias menghindari paparan aluminium yang biasanya ditemukan di banyak deodoran atau 'berjiwa Wageningen' (semacem MekDonal ato KaEfCi ga bisa masuk Wageningen, cuma Subway yang bisa, itu pun belum begitu lama --> gambaran untuk mengartikan 'berjiwa Wageningen'). Alasan utamanya karena aku kzl sama residu yang ketinggalan di baju. KZL deh ah. Tau sendiri kalau deodoran di pasaran pada umumnya ninggalin residu putih di baju berwarna (esp.baju hitam) dan ninggalin noda kuning di baju putih. Ngok! Malesin kan ya, dikiranya kita kalo abis dari toilet ngusap pantat pake bagian ketek baju. Etapi gimana caranya ngusap pantat pake bagian ketek baju kalau bajunya lagi dipakai? *dipikirin*



Terus gimana kesan-kesan pake baking soda selama ini? Enak bok!! Enak dalam artian ringan di ketek, karena ketek bisa bernafas dan bisa berkeringat. Kalau udah biasa pake anti-perspirant deodorant, mungkin rasanya nggak enak ya. Biasa nggak berkeringat, eh tiba-tiba ngucur keringet dari ketek, hyeuk. Tapi kerasa nggak sih kalau pake anti-perspirant itu biarpun keringat nggak ngucur, tapi kerasa 'berat'? Gimanaaaaa gitu. Enknya pake baking soda tuh ya itu tadi, kulit masih bisa bernafas dan berkeringat, tapi nggak bau. 

Lalu, belakangan ini gw terusik. Masalahnya di sini itu kan panas banget, udah kayak Nairobi KW-super. Mending kalau panas thok, ini kelembapannya pun tinggi bok. Rata-rata kelembapan sekitar 80%, tapi kata temen sih seringnya 90%-an, menuju 100% pun bukan hal yang aneh. Terus gw mikir, kalau cuacanya jahanam begini, sebenernya baking soda akik yang cap koepoe itu mumpuni nggak sih? Setelah melalui kontemplasi yang singkat dan tanpa drama, akhirnya gw memutuskan nyoba balik ke deodoran. Terus gw pilih lah deodoran yang katanya sudah dites di 100 warna, tanpa noda. Hmmmm, wanginya sih enak, tapi kemudian gw sadar kok ada noda kuningnya di kemeja gw?!?!?!?! Bentjih, aku bentjih!!! Sebelum nodanya mengerak seperti telur di wajan mamang kerak telur, bajunya langsung gw rendem pake campuran kembang tujuh rupa berupa deterjen, white vinegar, sama baking soda. Mamam noh!! Habisnya mau pake apa? Katanya, noda kuning ketek paling mumpuni pake Oxi Clean, di sini nggak ada Oxi Clean. Terus harusnya larutan tujuh rupa itu salah satu kombinasinya adalah Hydrogen Peroxide yang mana gw nggak punya. Walhasil gw nyampurin bahan penghilang noda yang gw sendiri nggak tahu kompatibilitinya. Jangan ditiru yak, bisa-bisa malah mbleduk. Yabes akuh emosi, dibilang nggak ada noda tapi tetap bernoda. Hvft. Akhirnya gw kontemplasi lagi secara mendalam dan kemudian memutuskan untuk ganti merk baking soda (penting abis neyk, padahal sama-sama natrium bikarbonat). Kali ini gw beli baking soda dengan reputasi mumpuni, Arm and Hammer, ibarat penyanyi, ini Sting *karepmu*. Kalau liat dari warna sama tekstur sih, si Arm and Hammer ini lebih halus dan putih.

Sebenernya yang sempet bikin goyah tuh waktu baca MSDS (Material Safety Data Sheet) nya senyawa Natrium Bikarbonat ini *udah keliatan pinter belum gw bawa istilah kayak gini? :))))*, salah satunya bersifat iritan. Karena ada beberapa orang yang kulitnya sangat sensitif bisa ngerasa iritasi yang ditandai kulit ketek terlihat lebih gelap. Tapi kan kombinasi nyukur/nyabut dan deodoran pun bisa mengiritasi, ya nggak? Menggelap juga, ya nggak? Terus kalau gw sih, jikalau dirasa kulit ketek agak menggelap, ya gw scrub aja. Scrub nya pake apa? Ya pake baking soda yang dicampur air dikit biar bentuknya kayak pasta. Baking Soda-ception!!

Jadi ,setelah KZL akibat pake deodoran yang katannya nggak bernoda kok tetep bernoda, akik kembali ke baking soda, kali ini  Arm and Hammer. So far so good. Ya kayak pake baking soda pada umumnyalah, tapi derajat kepercayaan meningkat karena ini Arm and Hammer *penting abis* yang kemasannya baru dibuka, ya masih dalam kondisi prima pastinya. Semoga panjang jodoh sama baking saoda dan nggak ada lagi momen-momen kontemplasi antara deodoran dan baking soda.
read more.. "Baking Soda"

Sunday, 26 April 2015

Acara Jepang Masa Kecil

Sebagai generasi yang lahir di akhir 80-an, gw cukup bersyukur karena paparan dari dunia luar masih oke. Dalam artian stasiun tv belum banyak dan acara yang disuguhkan nggak aneh-aneh, lagu yang diputer kok rasanya enak semua dan sampai saat ini masih enak didengar, teknologi belum begitu maju (meskipun gw suka main video game, esp. Mario Bros) tapi masih ngerasain mainan paper doll, masak-masakan atau nerbangin layangan sama si aa. Yes, gw manjat genteng sampai dientup tawon. 

Nah, ngomongin acara tivi, kayaknya dominasi tuh dimenangkan oleh acara TV asal Jepang yang mana seru bagus-bagus bingit ya allah. Gw nggak akan menyebut diri gw sebagai fans berat serial/show dari Jepang, duh kalah banget lah pengetahuan sama orang yang beneran ngefans dan suka berfandom ria. Nah, tapi gw tuh sangat menikmati tontonan asal Jepang karena biasanya: 1) luar biasa menghibur dan bikin ketawa sampai pengen pipis saking kzlnya 2) sarat akan nilai positif semisal, kerja keras, ketekunan, budi luhur dsb. Banyak bangetlah serial Jepang yang seru abis, tapi karena keterbatasan waktu buat nulis (a.k.a. malez bok nulis banyak-banyak) dan keterbatasan pengetahuan gw akan hal tersebut, gw cuma mau ngomongin sedikit dari acara Jepang favorit gw ketika jaman dulu: 

Doraemon. Duh, ini mah wajib fardu ain. Kalau ada anak yang kurang lebih seumuran dengan gw dan nggak suka Doraemon, segera periksa ke dokter terdekat dan bertobat, kalau perlu minta dirukyah. Pasti ada yang salah dengan kalian. Gw rajin nonton ini karena timingnya pas Minggu pagi. Lama-lama jadi kebiasaan dan rasanya ada yang hilang kalo Minggu pagi nggak nonton Doraemon, meskipun gw sering kesel. Iya kzl bok, sama siapa lagi kalau bukan sama Nobita. Nggak bisa apa-apa dan kerjanya cuma ngerengek sama Doraemon, hih! Lemah kamu!! Di setiap episode, selalu penasaran dengan alat apalagi yang akan dikeluarkan oleh Doraemon, tapi kesukaan gw teteplah pintu ke mana saja. Ya coba alat kayak gitu ada di dunia ini, ih asik banget deh, sekarang ini gw pasti lagi ngeblog sambil duduk di pinggir sungai di Lucerne sambil mengagumi keindahan alam ciptaan Allah. Hyeuk!!

Karakter yang dibikin pun persis ya kayak kehidupan sehari-hari dengan jalan cerita yang seringa kapa tapi sarat pesan moral. Ada Suneo yang tajir melintir dan hobi pamer, ada Giant yang kalo nyanyi ancur tapi berasa oke, ada Sizuka dan Dekisugi yang bintang pelajar dan begitu sempurna, dll. Dan gw pun yakin, Doraemon adalah real hero dan banyak anak seusia gw :').

Pengen ta' pelukkk...

Salairmoon. Taksido Bertopeng was definitely every girl's crush!! Dia tuh sempurna abis, sesempurna kalau gw liat Adam Levine sekarang ini. Seru banget tuh waktu sailor lain mulai bermunculan. Kan awalnya yang membasmi kejahatan tuh Sailormoon doang, lalu munculah sailor-sailor lain yang keren bingit. Ih, girl power banget nggak sih pada masanya. Semua tokohnya cakep banget dan punya karakter tersendiri dan yang pasti tokoh favorit bukan Sailormoon karena rambutnya kok kayak onde-onde gitu sih.   

'Dengan kekuatan bulan, akan menghukumu!'
Untung taglinenya bukan 'Dengan kekuatan datang bulan, akan menghukumu.' That's gonna be an awful trouble, no one can escape from girl's PMS.

Benteng Takeshi. Udah nggak tahu lagi mau ngomong apa. ALL TIME FAVORIT POKONYA!!! *kapslok jebol* Luar biasa ngeselin. Semuanya ngeselin. Rajanya ngeselin, si jendaral ga penting, si patih berhidung merah ngeselin dan nggak berguna, pesertanya absurd, gamesnya random nggak jelas, pembawa acaranya apeu banget.

Tapi acara ini tuh ditunggu-tunggu banget, sayangnya dulu acaranya diputer pas gw kecil dan permasalahan duniawi belum ruwet. Kalau ini diputer sekarang-sekarang, pasti jadi hiburan luar biasa kalau lagi pucing pala berbi. Ada tipe game yang bikin gw deg-degan ketika nontonnya, seperti game labirin. Pesrta harus bisa lewat labirin dengan selamat tanpa tertangkap si algojo. Selain badannya geday banget, si algojo ini juga didandanin serem gitu.

Ya Tuhan, kenapa bisa orang Jepang kepikiran bikin acara super ngehek di tahun 1986??? Tim kreatifnya luar biasa ya mikirin tantangan nggak penting terus mewujudkan dalam bentuk nyata. Pun peserta yang ikut banyak banget udah kayak transmigrasi bedol desa. Nah, berhubung yang nayangin tipi lokal, di dubbing dong acara ini, yang mana super nggak penting.

"Yang mulia, peserta yang tersisa tinggal lima orang."
"Aduh, Saya gagal maafkan Saya ya."
"Pemirsa, doakan Saya."


ZZzzzzZZZzzz


Born to Cook. Gw nonton ini sambi ngiler loh. Meskipun kartun, kok makanannya terlihat begitu nyata dan menggoda. Kalau yang dimasak berkuah, kuahnya keliatan enak dan kalau makanan yang dibikin itu diiris, beuh, asap mengepul sambil ada bagian yang meleleh ngalir keluar, slurpppp abis-abisan. Satu lagi, ketika sedang ikut lomba masak, yang paling gw tunggu adalah reaksi jurinya yang lebay abis-abisan. Sampai nangis kek, sampai terbang-terbang kek, naik naga kek.


Dan ini lagu pembuka versi Indonesia. Coba resapi liriknya deh, bagus. Bukan lagu-lagu alay meaningless. Ini mungkin laguya terjemahan versi Jepangnya, yang mana lirik lagu aslinya juga bagus dong ya berarti. Semangat Nippon sekali!!



***

Sebenarnya masih banyak ya acara Jepang yang seru dan ditayangkan oleh televisi lokal di Indonesia dan gw suka. Semacem Sin Chan, Ranma 1/2, Saint Seiya (Ryu is definitely my lafff!!!), teko ajaib, bahkan Ksatria Baja Hitam yang luar biasa fenomenal dengan belalang tempurnya, dll. Duh, jadi pengen gw tontonin lagi tuh semuanya.
read more.. "Acara Jepang Masa Kecil"