Saturday, 25 June 2016

Channel Makanan Kesukaan

Selain hobi buang-buang waktu dengan nontonin Graham Norton Show (ini paling buang-buang waktu, episode yang sama bisa gw tonton entah berapa puluh kali), Last Week Tonight, Jimmy Fallon, Ellen, dan lainnya, gw pun hobi nontoni channel masak/baking. Meskipun perbandingan video yang ditonton dengan resep yang dipartikkan kira-kira 33:1, tapi lumayanlah, seru aja. Baru tadi pagi gw iseng nyobain bread monkey pizza dari Bigger Bolder Baker yang ternyata gampang dan hasilnya endeusss, oleh karena itu, gw merasa dunia perlu tahu, karena ini gampang dan enak hakul yakin semua bisa bikin. Kalau gw aja berhasil, orang lain pasti berhasil juga!! Resepnya gw contek dari sini. Terus ya cocok-cocokin aja sendiri, kayak nggak ada standing mixer yowis pake tangan aja, ganti susu pake susu kedelai, pepperoni pake ayam, dan basil pake jamur. 

Terlihat buruk rupa? Iya, tapi endeusss...


Nahhh, ngemeng-ngemeng soal video masak/baking, ada beberapa channel yang emang seneng gw tonton, meski -ya itu tadi- dicobanya kapan-kapan, yang penting seneng aja nontoninnya. Channel tersebut yaitu:

Bigger Bolder Baker
Ini yang resep monkey breadnya gw contek. Gw seneng aja, pertama kali liat langsung suka sama Gemma, auranya likable nggak sih doi itu? Terus, menurut gw resepnya realistik dan mudah diikuti, selain itu  videonya nggak panjang tapi jelas, presentasi akhir videonya warna-warni ceria dan dia Irish, suka nggak sih dengerin aksennyaaaaa??? 


Laura in The Kitchen
Ini resep-respenya lebih luas lagi, dari yang simpel sampai yang duh-ini-pasti-gagal-kalau-gw-nyobain. Kalau Gemma emang mainannya di baking atau cemilan manis, kalau Laura ini segala ada, dari baking sampai cooking.


Popsugar Food
Channel ini punya video mayan banyak juga, tapi tetep, cakupannya nggak seluas Laura in The Kitchen.


Everyday Food
Videonya banyaaaakkk dan pendek-pendek, nggak bosen.


Masih banyak lagi sih channel-channel yang suka gw intipin, kayak allrecipes, Byron Talbott, Food Wishes, Jenny Can Cook, dll, dll. Tapi tetep sih, personal favorite mah tetep Bigger Bolder Baking, biarpun cakupannya terbatas, tapi gw suka aja sama Gemma (subjektif).

Akhir kata , selamat masak atau manggang, kalau butuh tester, aku siap!!
Read More »

Friday, 24 June 2016

Solat di Tangga Darurat

Ini salah satu kegiatan yang mayan ngeri-ngeri sedap. Selama ini gw solat di tangga darurat #rhyme. Nggak di tangganya banget sih. Gini, ketika kita menuju tangga darurat, tepat sebelum tangga tersebut, kita akan menemukan pintu darurat sebanyak dua buah, nah karena pintu darurat ada dua, maka terbentuk satu ruangan kecil di antara dua pintu tersebut, gw biasa solat di situ. Pasalnya, di gedung gw nggak ada musola, musola terdekat ada di dalam kampus yang mana gw males lah musti ngesot ke kampus buat nemu proper musola dan ngabisin waktu lumayan lama. Ke dalam kampus sendiri perlu naik bus, belum nunggu bus. Bisa sih jalan, tapi jangan-jangan balik ke kantor pas masjid 1 triliun di Bandung udah kelar dibangun. Pret ah. Bisa juga solat di storage room-nya laboratorium, tapi lab dan kantor nggak stau lantai (yaelah, beda satu lantai doang), tetep aja males, yaudahlah mending solat di area tangga darurat.

Meski judulnya tangga darurat dan kebanyakan orang tetap lebih memilih pake lift, tapi lumayan sering juga kejadian orang (mau) lewat area tangga darurat tersebut ketika gw sedang solat. Seru aja bok sama reaksi dari orang-orang tersebut. Lha, kok gw bisa tahu reaksinya, padahal kan lagi solat? Iyalah, solat di dalam kamar sendiri yang tenang aja pikiran ke mana-mana, aplaagi solat di tempat umum begitu. Tiap mau mulai solat doa dulu semoga nggak ada orang lewat, terus kalau pas lagi solat denger derap langalah kaki dari jauh, wis ambyar kabeh. Deg-degan aja, padahal yaudah sih ya cuekin aja, tenang. Tetep aja nggak bisa bok, keimanan level gw mah kayak nilai tukar IDR terhadap GBP, rendah. Pffffttt.

Ada beberapa reaksi yang berhasil gw tangkap selama ini, ya reaksi muka orangnya gw nggak tau kayak apa, kan ceritanya nunduk, tapi tetep aja gestur kasar dan suara yang keluar dari mulut orang tersebut masih tetep ketangkep :))). Dari berbagai reaksi tersebut, ada satu persamaan yang bisa diambil, semuanya pasti kaget dan tiba-tiba ngerem mendadak di depan pintu sambil teriak tertahan. Tahu kan, teriak pelan yang ditahan gitu, mungkin mereka nggak nyangka ada orang melakukan gerakan-gerakan aneh di area tangga darurat. Untuk orang Cina PRC gw ga yakin mereka tahu gw lagi ngapain, tapi orang lokal kayaknya mereka tahu. Biasanya setelah mereka ngerem mendadak dan teriak tertahan, akan ada silent moment beberapa detik. kayaknya mereka mikir, antara mau balik badan dan muter cari jalan lain atau tetep lanjut jalan. Sebagian balik badan dan sebagian lanjut jalan hahahahahaha. Kalau udah gini kebayangnya di Indo udah paling gampang. Tiap kantor atau sekolah pasti ada musola, mol-mol juga ada dan masjid pabalatak di mana-mana. Kalo mau jalan nggak perlu mikir, 'Ini perginya habis solat aja apa gimana ya? kalau di daerah X ada masjid gitu nggak ya. Kayaknya bakal sampe malem, gw jamak aja deh.' Huahahahahaha :))). Tapi ya sudalah, mau tinggal di mana-mana juga pasti ada trade-off nya, betul begitu kan Mah? *nanya Mamah Dedeh*
Read More »

Monday, 13 June 2016

Puasa dan Mutan-Mutan X-Men

Gimana puasanya????? Aku sih oke, meskipun dua atau tiga hari pertama pake pake jadwal imsak yang setelah dicocokin sama majelis ulama setempat ternyata ga sama, jadwal yang awalnya gw pake, imsaknya lebih siang....walhasil....yagitudeh :)))

Terbosen nggak sih tiap puasa datang hal yang dibahas itu-itu lagi, ya apa lagi kalau bukan seputaran menghargai dan sebagainya. Dari tahun ke tahun nggak ada kemajuan, ya masih di situ-situ aja dan ngapah gw ikut-ikutan ngomongin juga???? :))) Isu yang paling hangat ya apalagi kalau bukan aturan di Bogor supaya restoran tutup di siang hari, hukuman push-up untuk yang nggak puasa, sampai razia warteg di Serang.

Ada beberapa twit yang cukup mewakili pemikiran gw soal isu di atas, misalnya:






Gw merasa kalau orang yang sedang puasa itu emang perlu dihargai, tapi gw merasa kalau menghargai yang puasa nggak perlu dengan cara nutup segala tempat makan sampai melarang orang untuk nggak boleh makan di depan orang yang puasa. Kenapa? Ya buat apa juga kelezzzz. Gw merasa lebih dari cukup ketika gw bisa bebas puasa tanpa dihalang-halangi dan orang di sekitar gw nggak mencela apa yang jadi pilihan gw, wis ngono thok. Pada masanya puasa 20 jam, gw tahu banyak temen gw yang ga percaya Tuhan atau agnostik, dan gw yakin di antara mereka ada yang ngerasa apa yang gw lakukan itu nonsense dan konyol, tapi nggak satu pun melecehkan apa yang gw  lakukan. Salah satu dari beberapa temen yang nggak percaya Tuhan (tapi kelakuannya lebih beradab dari pada yang berTuhan) malah bilang, 'Are you sure you are ok? It's going to be a long-hot day. Tell me if you're not well or feel like going to faint, ya?' Memanusiakan manusia nggak sih dia? Laff.  

Satu-satunya hal yang nyebelin berkaitan dengan puasa kejadian ketika gw sedang be-G4UL ke Nijmigen di bulan puasa. Biasalah kemeriahaan summer, ada banyak panggung, small amusement park, dan banyak stall makanan. Si landa kampret ini tiba-tiba ngomong, 'Muslim yak?' Puasa ya? temen Saya bilang kalau puasa itu melatih buat nahan diri, buat merasakan apa yang dirasakan mereka yang kelaparan, tapi Saya liat banyak orang yang saat buka rakusnya nggak kira-kira, makan kayak orang kesetanan. Kalau udah gitu poin nahan dirinya di mana? Seharian lapar ya akhirnya makan rakus kayak gitu.'

Hmmm.
Hmmm.
Hmmm.

Ya aku sih senyum bijak aja sambil bilang, 'Ya ajarannya nggak begitu, tapi ya namanya juga manusia.'

Dan sejauh pengalaman gw selama ini, orang yang nggak puasa itu kebanyakan sangat tahu diri kok. Kalau emang bener-bener lapar dan mereka bawa makanan lalu sedang di antara sekumpulan orang muslim, mereka biasanya ijin sembunyi buat makan atau nanya sama temannya yang muslim apakah mereka keberatan kalau dia makan di depan yang sedang puasa. Selama ini selalu woles-woles aja kok.  

Gw juga nggak tahu apa ini suma perasaan gw aja atau gimana, kayaknya sekarang isu agaman seriiingggg banget naik dan kayaknya banyak yang semakin nggak toleran. Silakan sebel sam agw, tapi gw kadang ngerasa orang Islam (di Indo) insecure nya bisa nggak kira-kira. Ada orang kristen mau bikin rumah ibadah, di demo dan di sweeping. Ga boleh bikin katanya meskipun dokumen dan izin udah ada, takut ada kristenisasi terselubung. Punya pemimpin bukan Islam ga mau, mending punya pemimpin Islam meskipun korup dan buschuk (karena kalau korupsi niatnya baik, nggak apa-apa dia bilang). Lha, yang ngeboyong para merobot sampe ke Mekah itu siapa? Ya justru pemimpin yang kapir. Pertanyaan gw selama ini, apakah emang dari dulu sebenarnya kita udah begini tapi belum ada internet dan medsos jadi tidak terekspos atau memang baru beberapa tahun belakangan ini dunia sudah semakin gila?

Kalau hidup bareng sesama manusia isinya kelahi melulu, gimana ceritanya kalau kita musti akur dan hidup bareng mutan-mutan? *hidup bareng? oke, aku mau hidup bareng Erik Lehnserr versi muda* *kalau halu jangan nanggung*  Sama orang yang ngumpulin dana buat warteg yang kena razia ngata-ngatain caper dan isinya suuzon, gimana kalau tempat tinggalnya sebelahan sama orang yang badannya biru bersisik dan bisa berubah wujud?
Read More »