Sunday, 26 April 2015

Acara Jepang Masa Kecil

Sebagai generasi yang lahir di akhir 80-an, gw cukup bersyukur karena paparan dari dunia luar masih oke. Dalam artian stasiun tv belum banyak dan acara yang disuguhkan nggak aneh-aneh, lagu yang diputer kok rasanya enak semua dan sampai saat ini masih enak didengar, teknologi belum begitu maju (meskipun gw suka main video game, esp. Mario Bros) tapi masih ngerasain mainan paper doll, masak-masakan atau nerbangin layangan sama si aa. Yes, gw manjat genteng sampai dientup tawon. 

Nah, ngomongin acara tivi, kayaknya dominasi tuh dimenangkan oleh acara TV asal Jepang yang mana seru bagus-bagus bingit ya allah. Gw nggak akan menyebut diri gw sebagai fans berat serial/show dari Jepang, duh kalah banget lah pengetahuan sama orang yang beneran ngefans dan suka berfandom ria. Nah, tapi gw tuh sangat menikmati tontonan asal Jepang karena biasanya: 1) luar biasa menghibur dan bikin ketawa sampai pengen pipis saking kzlnya 2) sarat akan nilai positif semisal, kerja keras, ketekunan, budi luhur dsb. Banyak bangetlah serial Jepang yang seru abis, tapi karena keterbatasan waktu buat nulis (a.k.a. malez bok nulis banyak-banyak) dan keterbatasan pengetahuan gw akan hal tersebut, gw cuma mau ngomongin sedikit dari acara Jepang favorit gw ketika jaman dulu: 

Doraemon. Duh, ini mah wajib fardu ain. Kalau ada anak yang kurang lebih seumuran dengan gw dan nggak suka Doraemon, segera periksa ke dokter terdekat dan bertobat, kalau perlu minta dirukyah. Pasti ada yang salah dengan kalian. Gw rajin nonton ini karena timingnya pas Minggu pagi. Lama-lama jadi kebiasaan dan rasanya ada yang hilang kalo Minggu pagi nggak nonton Doraemon, meskipun gw sering kesel. Iya kzl bok, sama siapa lagi kalau bukan sama Nobita. Nggak bisa apa-apa dan kerjanya cuma ngerengek sama Doraemon, hih! Lemah kamu!! Di setiap episode, selalu penasaran dengan alat apalagi yang akan dikeluarkan oleh Doraemon, tapi kesukaan gw teteplah pintu ke mana saja. Ya coba alat kayak gitu ada di dunia ini, ih asik banget deh, sekarang ini gw pasti lagi ngeblog sambil duduk di pinggir sungai di Lucerne sambil mengagumi keindahan alam ciptaan Allah. Hyeuk!!

Karakter yang dibikin pun persis ya kayak kehidupan sehari-hari dengan jalan cerita yang seringa kapa tapi sarat pesan moral. Ada Suneo yang tajir melintir dan hobi pamer, ada Giant yang kalo nyanyi ancur tapi berasa oke, ada Sizuka dan Dekisugi yang bintang pelajar dan begitu sempurna, dll. Dan gw pun yakin, Doraemon adalah real hero dan banyak anak seusia gw :').

Pengen ta' pelukkk...

Salairmoon. Taksido Bertopeng was definitely every girl's crush!! Dia tuh sempurna abis, sesempurna kalau gw liat Adam Levine sekarang ini. Seru banget tuh waktu sailor lain mulai bermunculan. Kan awalnya yang membasmi kejahatan tuh Sailormoon doang, lalu munculah sailor-sailor lain yang keren bingit. Ih, girl power banget nggak sih pada masanya. Semua tokohnya cakep banget dan punya karakter tersendiri dan yang pasti tokoh favorit bukan Sailormoon karena rambutnya kok kayak onde-onde gitu sih.   

'Dengan kekuatan bulan, akan menghukumu!'
Untung taglinenya bukan 'Dengan kekuatan datang bulan, akan menghukumu.' That's gonna be an awful trouble, no one can escape from girl's PMS.

Benteng Takeshi. Udah nggak tahu lagi mau ngomong apa. ALL TIME FAVORIT POKONYA!!! *kapslok jebol* Luar biasa ngeselin. Semuanya ngeselin. Rajanya ngeselin, si jendaral ga penting, si patih berhidung merah ngeselin dan nggak berguna, pesertanya absurd, gamesnya random nggak jelas, pembawa acaranya apeu banget.

Tapi acara ini tuh ditunggu-tunggu banget, sayangnya dulu acaranya diputer pas gw kecil dan permasalahan duniawi belum ruwet. Kalau ini diputer sekarang-sekarang, pasti jadi hiburan luar biasa kalau lagi pucing pala berbi. Ada tipe game yang bikin gw deg-degan ketika nontonnya, seperti game labirin. Pesrta harus bisa lewat labirin dengan selamat tanpa tertangkap si algojo. Selain badannya geday banget, si algojo ini juga didandanin serem gitu.

Ya Tuhan, kenapa bisa orang Jepang kepikiran bikin acara super ngehek di tahun 1986??? Tim kreatifnya luar biasa ya mikirin tantangan nggak penting terus mewujudkan dalam bentuk nyata. Pun peserta yang ikut banyak banget udah kayak transmigrasi bedol desa. Nah, berhubung yang nayangin tipi lokal, di dubbing dong acara ini, yang mana super nggak penting.

"Yang mulia, peserta yang tersisa tinggal lima orang."
"Aduh, Saya gagal maafkan Saya ya."
"Pemirsa, doakan Saya."


ZZzzzzZZZzzz


Born to Cook. Gw nonton ini sambi ngiler loh. Meskipun kartun, kok makanannya terlihat begitu nyata dan menggoda. Kalau yang dimasak berkuah, kuahnya keliatan enak dan kalau makanan yang dibikin itu diiris, beuh, asap mengepul sambil ada bagian yang meleleh ngalir keluar, slurpppp abis-abisan. Satu lagi, ketika sedang ikut lomba masak, yang paling gw tunggu adalah reaksi jurinya yang lebay abis-abisan. Sampai nangis kek, sampai terbang-terbang kek, naik naga kek.


Dan ini lagu pembuka versi Indonesia. Coba resapi liriknya deh, bagus. Bukan lagu-lagu alay meaningless. Ini mungkin laguya terjemahan versi Jepangnya, yang mana lirik lagu aslinya juga bagus dong ya berarti. Semangat Nippon sekali!!



***

Sebenarnya masih banyak ya acara Jepang yang seru dan ditayangkan oleh televisi lokal di Indonesia dan gw suka. Semacem Sin Chan, Ranma 1/2, Saint Seiya (Ryu is definitely my lafff!!!), teko ajaib, bahkan Ksatria Baja Hitam yang luar biasa fenomenal dengan belalang tempurnya, dll. Duh, jadi pengen gw tontonin lagi tuh semuanya.
read more.. "Acara Jepang Masa Kecil"

Friday, 24 April 2015

Ospek

Nggak kerasa, tahun ini tuh satu dekade angkatan kuliah gw. Nyet, udah hampir sepuluh tahun sejak gw masuk kuliah, nggak kerasa ya *kerasa bingit keleuzzz*. Kalau sekarang nengok ke belakang, gw suka berkata sama diri sendiri,’What have I done with my life?’ Kayaknya dari dulu hidup gini-gini aja, nggak ada kemajuan. Inget-inget jaman kuliah, satu hal yang kayaknya paling hitz di kalangan anak kuliah: organisasi. Cieyhhhhh, yang gabung di organisasi dan (pura-puranya) aktif. Ngok!!

Gw nggak tahu dengan kampus lain, tapi kalau di kampus gw, yang paling basic adalah gabung di himpunan mahasiswa yang dipunya masing-masing jurusan, lalu kalau masih mau (pura-pura) lebih aktif, ya gabung aja di UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa), ya sejenis ekskul gitulah. 

Alkisah, jaman dulu, ospek kampus adalah hal yang sungguh mengerikan. Ospek kampus secara umum (untuk satu angkatan berbagai jurusan yang baru masuk) dan juga ospek jurusan (ospek buat masuk himpunan sesuai dengan jurusannya masing-masing). Disiksa habis-habisan secara fisik dan psikis. Disuruh aktivitas berat bawa ransel segede gaban, push-up berantai, sit-up berantai, ngerayap pake dada. Belum kalau ospek himpunan ada pelantikan yang katanya sih disiksa habis-habisan, dll. Lagu lama lah kalau denger berita ada yang meninggal saat di ospek. Itu baru secara fisik. Belum yang psikisnya. Dikata-katain, satu salah semua salah, kebersamaan, dll.

KEREN BANGET KAN? TENTU SAJA……TIDAK!!

Dulu sih kalau denger yang kayak gitu kayaknya keren banget. Wah banget. Mahasiswa sejati dan seutuhnya. Sekarang? Primitif banget sih. Kepake apa skill kayak gitu di kehidupan nyata? Emang kita manusia purba hidup di alam liar pada masa berburu dan mengumpulkan makanan? Cih!

Kebetulan rezim ospek yang kejam sudah nggak berlaku di angkatan gw. Satu angkatan di atas gw adalah angkatan terakhir yang mengalami ospek ala-ala jaman purba. Pas angakatan gw sudah jauhhhhhhh melembek karena pelarangan dari pihak rektorat. Dulu, sebagai mahasiswa baru yang masih muda, bodoh, dan naif *sekarang sih tinggal sisa bodoh dan naifnya, mudanya udah nggak :))*, rasanya nggak keren banget. ‘Apaan nih ospek kayak gini? Cupu banget.’ Selain kita sendiri yang suka ngata-ngatain ospek yang kita alami, angkatan atas pun hobi menghina-hina ospek kita. ‘Payah ospek angkatan kalian, cuma kayak gitu doang, udah dilarang rektorat sih. Ospek angkatan saya dong, blabblablablbala….’

Yayaya…WHATEVS!!

***

Kalau dulu rasanya hina banget sebgai angkatan dengn ospek super lembek, sekarang sih rasanya bersyukur. Serangkaian penyiksaan fisik dan psikis yang sering diiceritakan banyak orang sih pointless ya menurut gw. Kenapa?

Ngelatih mental. Katanya sih hal kayak gitu dilakukan buat melatih mental, biar nggak lemah dan cengeng. Lha, emang udah terbukti apa kalau digituin mentalnya jdi sekuat baja? Duile, dikata-katain sama dibego-begoin selama ospek sih ujian mental yang cuma seujung eek kalau dibandingin kehidupan nyata. Katanya nanti dunia kerja itu keras, jadi hal-hal semodel kayak gitu penting untuk bekal persiapan dunia kerja. Ciyehhhh, ngomongin dunia kerja, padahal yang ngomong satu sampai dua angkatan di atas yang di ospek. Lulus juga belum, kerja apalagi. 

Lingkaran setan. Dilakukan terus-menerus. Pasti ada tendensi dari angkatan atas buat ‘balas dendam’ ke angkatan bawah. Ya, dalihnya sih bukan balas dendam, dalihnya kan buat penurunan nilai. Nilai-nilai yang diberikan angkatan atas perlu diturunkan ke angkatan berikutnya, Penurunan nilai? Oh really? *pake brits accent* Nilai apa sih yang mau diturunin, tolong jelaskan. 
...
...
...
Oke, penjelasan diterima. Tapi yang emang hal kayak gitu nggak bisa apa dilakukan pake cara lain.

Kebersamaan. Duh, ini juga dalih yang sering gw denger. Angkatan gw tersering dikatain nggak kompak lah, nggak aktif di himpunan lah, dll. Kenapa? Soalnya ospeknya gitu doang sih.  Duile angkatan kompak. Apalah itu, sekompak-kompaknya angkatan, kotak-kotak mah pasti ada. Karena pada akhirnya semua orang bakal bareng sama orang yang cocok, nyaman diajak temenan, dan satu frekuensi. Yakali gw alay kampring gini bakal masuk apa di golongan elit sosialita? Nggak lah. Hubungan baik sama temen sendiri itu perlu, tapi ya ikrib sih sama orang yang bikin nyaman. Gw masih inget tuh, jaman ospek jurusan, ada temen gw yang diminta nyebutin nama lengkap dan NIM temen lainnya. Terus dese nggak hapal. Disemprot dong ya sama senior, katanya ‘Mana kebersamaannya?’ Duile, kebersamaan level: ngapalin nama dan NIM temen seangkatan, kasian amat memori otak cuma dipake begitu doang ZZZzzZZZzz. Terus temen gw jawab dengan super brilian,’Lho kenapa musti diapalin, kan udah ada database? Itu kan gunanya database?’ *standing ovation 7 hari 7 malam* Bahahahahahak.

Primitif. Ya itu tadi. Dulu sih gw ngeliatnya keren ospek dalam bentuk keras nan kejam. Sekarang sih mikirnya keji dan primitif. Pas kemaren di Landa *teros banding-bandingin terossssss, bitchslap me please!! :))* gw nggak sempet ikutan introduction day sih (sejenis ospek untuk semua angkatan yang baru masuk), cuma kalau denger ceritanya seru banget bok. Dikenalin sama kampusnya, sama lingkungan sekitar, tempat-tempat hitz di Wageningen (emang ada? Wageningen kan kampung). Belum lagi games-games seru yang bisa bikin ikrib satu sama lain yang kalau dipikir-pikir sih lebih efektif untuk menciptakan kebersamaan *mamam noh kebersamaan*. Diajak tur keliling sekitar sambil dikasih tahu pub seru mana aja, kegiatan yang ada apa aja, perkumpulan mahasiswa dari tiap negara juga terlibat, asik nggak tuh?! Belum waktu itu setiap grup dikasi tugas buat ngumpulin foto-foto di berbagai tempat yang pada akhirnya akan dipake buat bikin suatu aplikasi. Kekinian dan manusiawi nggak sih?

Pun, gw masih inget waktu itu ada postingan viral dari screencapture-nya seseorang di Path yang nyeritain gimana ospek di Singapura. Kalau nggak salah anak-anak NTU diminta bikin project of kindness. Menyebarkan kebaikan dan melakukan segala kegiatan yang positif. Bahkan salah satunya adalah sesederhana ngajak tos (high-five) orang nggak dikenal untuk ngasih semangat dan menebar aura positif.

Gw tau sih, ada juga hal semacam ‘menebar kebaikan’ di ospek kita, biasanya sih kalau di kampus gw dikasi judul pengmas alias pengabdian terhadap mas-mas masyarakat, tapi porsinya cuma secimit kalau dibandingkan kekejian yang disebarkan. 

***
Hahahahahaha. Yasalam, tulisan gw. Maap ya kalau ada pihak yang tersinggung jikalau ada ente-ente yang baca dan dulunya aktipis sejati di kampus masing-masing. Yuk ahhhh. 
read more.. "Ospek"

Monday, 20 April 2015

Englishman in New York

Whenever in the need of life guide, you can always refer to Englishman in New York-Sting. It's just recently I found how good the lyrics are *kemudian Tantra Yoga bareng Sting*


Englishman In New York

I don't drink coffee I take tea my dear
I like my toast done on the side
And you can hear it in my accent when I talk
I'm an Englishman in New York
See me walking down Fifth Avenue
A walking cane here at my side
I take it everywhere I walk
I'm an Englishman in New York

I'm an alien, I'm a legal alien
I'm an Englishman in New York
I'm an alien, I'm a legal alien
I'm an Englishman in New York

If "manners maketh man" as someone said
Then he's the hero of the day
It takes a man to suffer ignorance and smile
Be yourself no matter what they say

I'm an alien, I'm a legal alien
I'm an Englishman in New York
I'm an alien, I'm a legal alien
I'm an Englishman in New York

Modesty, propriety can lead to notoriety
You could end up as the only one
Gentleness, sobriety are rare in this society
At night a candle's brighter than the sun

Takes more than combat gear to make a man
Takes more than license for a gun
Confront your enemies, avoid them when you can
A gentleman will walk but never run

If "manners maketh man" as someone said
Then he's the hero of the day
It takes a man to suffer ignorance and smile
Be yourself no matter what they say

I'm an alien, I'm a legal alien
I'm an Englishman in New York
I'm an alien, I'm a legal alien
I'm an Englishman in New York 

p.s. cita-cita banget pengen bisa liat diana konser diiringi orkestra gitu, kalau bisa di Mberlin ya syukur. Amiin aja sik :)))
read more.. "Englishman in New York"

Thursday, 9 April 2015

Kondangan dan Mental Gratisan

Salah satu hal yang paling mengganggu ketika lagi kondangan, selain pertanyaan kapan nyusul *nyusul apaan? Nyusul ke liang lahat?! HIH!!* , mamak-mamak yang hobi nyelak antrian makanan, atau pun wedding song yang sering out of theme (misal, lagu ‘Kekasih yang Tak Dianggap’ berkumandang di acara resepsi) adalah fakta bahwa orang sering kecentilan dan buang makanan. Pasti banyak ini yang gemes sama hal ini. Kadang tuh makanan masih (hampir) sepiring penuh dan ya udah, ditinggal gitu aja di tempat piring kotor. Aku tak paham.

 Makanan nggak enak.
Ini kemungkinan pertama. Karena kenyataan kadang tak seindah bayangan *cih!!*. Maksudnya, makanannya keliatannya enak dan menggugah selera, eh ternyata pas dicobain kok kayak gini sih rasanya. Oke, mungkin ada makanan yang nggak enak, tapi sangat mungkin juga masalah selera. Kayak emak-emak di daerah rumah gw/sodara-sodara gw lebih seneng makanan Indonesia, pas nyobain Western style komentarnya kadang,’Opo iki? Ora enak.’ Tapiiiiii, kalau nggak yakin sama rasanya kenapa nggak ngambil sedikit dulu, ya buat tester gitu. Kalau ternyata nggak suka dan musti ada makanan yang dibuang, yang dibuang akan jadi sedikit dan kalau ternyata suka, ya tinggal tambah lagi aja keleuzzzz, itu mah gampang.

 Biar keliatan priyayi dan kiyut nggak rakus
Mungkin ada kesan kalau kita makan sampai habis atau bahkan sampai piringnya licin *dijilatin mbak?* berarti kita rakus,’Kok bersih amat makannya? Laper, doyan, apa rakus sih?’ Ngok! Mungkin untuk menghindari kesan rakus ini ada yang sengaja nggak ngabisin makannya. Sengaja disisain karena dia kiyut dan nggak rakus. Tapi kan ini konteksnya di kondangan, bukan saat lagi dinner bareng dan orang melihat gerak-gerik elu ketika makan. Mau elu nyisain makanan kek, mau piringya licin bersih kek, nggak ada yang ngeh juga kalik, tinggal simpen di tempat piring-piring kotor. Atau mungkin elu kondangan dengan orang yang salah, ketika makanan di piring dihabisin malah dikatain rakus gitu.

Mental kekurangan
Kalo ini pendapatnya Ompir. Bahwa kita takut kekurangan makanan, takut tiba-tiba kehabisan dan belum sempat ngambil, oleh karena itu selagi bisa dan ada, ambil sebanyak-banyaknya. Epekteh keburu kenyang, terus yaudahlah gampang, buang aja ZZzzzZZzzz. Mental kekurangan ini menarik juga sik, karena ada korelasi erat dengan mental gratisan. Mental gratisan? Ih, gw banget iniiii!!! *nunjuk diri sendiri* Ya keleuz, siapa sih yang suka sesuatu yang gratis. Saking tingginya mental gratisan kita, seringlah kita denger peristiwa orang cedera atau sampai meninggal ketika ada event pembagian (sembako atau angpao), padahal mereka yang ikut berdesak-desakan jauh dari kata kurang mampu, tapi kan tameng paling mumpuni adalah,’Mumpung gratis, kapan lagi keleuz??’ Atau kejadian pas pesta rakyat pelantikan presiden kemaren *tenang, nggak akan bahas tentang pemilu atau presidennya, bisa dijambak haters/fanboys :))*, kalau nggak salah disediakan makanan gratis. Mamang pedagang sudah diibayar untuk melayani pengunjung secara gratis. Kalau nggak salah, yang terjadi justru makanan sudah habis sebelum acaranya mulai ZZZzzzZZZzzz. Ya kalau gw ada di sana, jelaslah ikut nikmatin yang gratis-gratis. Sampai kemudian gw ngerasa kesepet abis-abisan setelah baca artikel ini. Kita banget nggak sih? Or at least, gw banget deh tuh.
read more.. "Kondangan dan Mental Gratisan"

Saturday, 4 April 2015

Belanja Online

Gw punya beberapa pengalaman dalam belanja online, meskipun nggak sebanyak orang lain karena kan gw nggak maniak-maniak amat *njrit!! bohong, bilang aja kere :)))*. Liat di asefemnya ompir  lagi ada yang bermasalah soal refund dengan salah satu tempat belanja online terbesar di Indonesia yang mana gw pernah punya pengalaman yang sama. Bukan gw sih yang belanja, tapi adek gw. Tapi tetep aja sebagai kakak yang pura-pura bertanggung jawab, ya gw juga lah yang urus-urus segala rupa, mana pulak rekening yang dipake belanja kan rekening gw.

Alkisah, adek gw yang sepuluh tahun lebih muda dan sedag alay-alaynya beli sepatu di ol-shop tersebut. Sepatu paling hitz di kalangan anak muda hipster. Setelah barang datang, ternyata ukurannya kekecilan. Yakali adek gw badannya gede. Dia dan gw kadang ribet kalau mau nyari sepatu, dia butuh yang gede sedangkan gw butuh yang kecil, pret. Setelah itu, yaudahlah  balikin barangnya. Kalau baca terms and condition si toko, naga-naganya kami bakal dapat refund berupa voucher, jadi ya buntut-buntutnya musti dibelanjakan produk lain dari ol-shop tersebut. Eh, setelah barang diterima, ternyata pihak mereka bilang kalau kami bisa dapat refund berupa uang sebesar harga barang tersebut, akan ditransfer ke rekening. Yessss!!!!

Prosesnya, setelah barang mereka terima, barang tersebut akan dievaluasi terlebih dahulu yang menurut website memakan waktu sampai 5 hari, berarti bisa aja lebih cepet dong ya. Setelah lolos evaluasi baru dana di transfer. Untuk refund dengan rekening bank proesnya 3-7 hari. Idealnya, menurut hitung-hitungan sederhana, dana sudah direfund selambat-lambatnya 12 hari kerja, iya nggak sehhh???  

Nah, yang terjadi adalah lama bingit bok dana nggak kunjung di transfer. Terus habis gitu gw telpon lah CS yang mana sibuk berat mesin penerima bilang kalau mereka nggak bisa melayani lewat telpon, pake fitur chat aja dari websitenya. Oke, mari chatting dengan petugas CS. Pertama kali chat, petugas CS bilang masih ada di gudang mereka untuk dilakukan evaluasi, padahal udah lewat 5 hari sejak mereka kasih notifikasi kalau barang udh nyampe gudang mereka. Pret. Habis gitu apa yang terjadi? Selama 3 minggu berturut-turut gw terus-terusan tanyain udah sampai mana prosesnya, dan jawaban sama muluk. Ya masa udah lewat tiga minggu barang masih aja di evaluasi nggak kelar-kelar, ngapain aja kerjaan mereka? HIH!! Terus karena kzl, gw bilang aja udah tiga minggu berturut-turut kok masih dievaluasi, gimana sih, sedangkan di website maksimal sampai lima hari. Ya sambil agak nyolot juga sih, meskipun itu cuma via chat *justru karena via chat gw berani nyolot, kalau ngomong langsung mana berani :))))*, abis nyolot window chat-nya gw tutup, ga siap sama reaksi CS kalau diana marah balik *CEMEN ABIS BOKKK!!!*

Ternyata beberapa hari setelah itu, adek gw dapet notifikasi kalau dana refund udah ditransfer dan bisa dicek. Pas dicek, eh ternyata bener udah masuk. Nah, pertanyaan gw sekarang apakah konsumen harus nyolot dan neror dulu untuk dapat refund? atau memang sebenarnya mereka tetap akan refund tanpa diteror tapi memang butuh waktu yang super lama? Wallahualambisowab. Dan segala proses tetek bengeknya dari barang dibalikin sampai duit direfund makan waktu sampai 2 bulanan. Edun.

Nah, sedangkan pas di Landa, belanja online sungguh mudah. Mudah dalam artian kalau ada trouble atau pengembalian barang, prosesnya gampang bok. Selain itu, gw merasa lebih aman aja sih, ngerasa lebih percaya sama mereka. Range belanja online mulai dari sport merchant, electronic merchant, fashion merchant, Amazon Jerman, sampai Amazon com-nya America pernah gw jabanin :))). Semua aman, barang nyampe dengan utuh dan selamat. Pengembalian barang super gampang dan dana seketika masuk balik ke rekening proses evaluasi mereka yang super cepat.

Tapi ya jangan jadi takut belanja online juga sih karena kemudahan dan kepraktisan yang ditawarkan bikin hidup jadi lebih gampang. Kalau ol-shopnya besar, di mana berbagai penjual berkumpul *kayak tempat adek gw belanja sepatu* dan punya reputasi, idealnya sih mereka reliable, tapi ya nggak jaminan juga. Kalau ol-shopnya macem  individu ya cari-cari review dulu apa dia reliable atau nggak. Paling aman sih tanya temen yang seneng belanja online, seller-seller mana aja sih yang terpercaya, itu udah paling oke, kalian ga akan pernah salah belanja deh sista. 
read more.. "Belanja Online"

Friday, 3 April 2015

Korupsi Adalah Kita

Tadi lagi scrolling timeline twitter dan nemu foto ini:


Inti yang gw tangkap dari foto ini adalah jangan setengah-setengah. Teriak-teriak lawan/anti korupsi tapi SIM masih nembak, apply visa atau passport pake calo, ke KUA juga kasi pelicin biar cepet. Oke, gw paham, bahwa sebagian orang akan mengaggap lu tuh cuma sok-sokan doang atau hipokrit ketika teriak 'lawan korupsi' untuk kasus korupsi besar tapi masih terlibat dalam korupsi kecil-kecilan.

Gw sebel setengah mati sama mereka yang korupsi makanin duit rakyat. Tuh, dana-dana siluman dan tender-tender bodong yang nilainya sampai trliunan, yang kalau dibeliin kerupuk bisa kasih suplai buat seluruh warga Indonesia sampai enek. Gw sebel setengah mati, tapi gw juga akui kalau gw pun nggak bisa menghindari praktik-praktik korupsi kecil-kecilan dalam kehidupan sehari-hari. It's just so damn hard to avoid this kind of practice entirely. Terserahlah kalau gw mau dibilang hipokrit, nggak konsisten atau apalah. Tapi sistem yang kita punyalah  -yang luar biasa kayak eeque- yang kadang bikin kita ada lingkaran korupsi kecil-kecilan tersebut.

Oke, kembali ke 2011. Saat di mana gw akan berangkat ke Belanda. Jadi, kalau kalian bertaya-tanya kenapa sih birokrasi kita ribet? Gw rasa, salah satunya adalah warisan penjajah kita, pfffttt. Birokrasi mereka kan lumayan ribet, hierarki juga ada, dan hobinya bikin appointment untuk menentukan appointment selanjutnya. Ruwetlah.

Eniwei, salah satu syarat pada saat itu adalah akta kelahiran dengan bahasa Inggris. Terserah itu akta mau diterjemahkan oleh penerjemah tersumpah atau minta dicetakkan akta baru dari pencatatan sipil. Pada saat itu, tahun 2011, ternyata bayi yang baru lahir mendapat akta kelahiran dua bahasa, jadi dalam satu akta sudah memuat bahasa Inggris dan Indonesia. Wih, kayaknya oke nih, ya udahlah minta catatan sipil ngeluarin akta baru aja buat gw. Terus pas nyampe di sana, babeh gw bilang -iya, yang pertama ke catatan sipil babeh gw, waktu itu gw masih di Jakarta- kalau petugasnya malah marah-marah, 'Hah, dasar Belanda. Emang urusannya bikin ribet, harus pake terjemahan segala...blablablablla.' Udah ngomel-ngomel nggak jelas nggak mau ngebantin pulak. Kotoran!! Petugas macam apa itu? Kalau jaman dulu walikota udah Emil, kayaknya gw aduin via Twitter biar mamfus!!! Intinya, kalau kita mau bikin akta kelahiran baru yang bilingual, prosesnya akan ribet luar biasa. Lebih tepatnya: dibikin ribet!!! Terus, setelah googling sana-sini, gw dapat info kalau emang prosedurnya kayak eeque, jadi hal yang paling praktis adalah datang ke catatan sipil, bilang mau bikin akta baru karena akta lama hilang. Keselip kek, ilang pas pindah rumah kek. Pokoknya bilang ilang dan minta yang baru. Dengan kayak gini prosesnya jauuuuhhhhh lebih mudah, meskipun tetep ribet karena gw musti minta data gw ke balai kota. Gw nggak ngertilah sistem pengarsipan kita kayak gimana.    

Apakah setelah itu perkara beres? tentu saja.....TIDAK!!! Duit pelicin dong. Jadi, proses resmi sampai akta selesai adalah x hari, setelah x hari gw kontak mereka tapi akta gw belum selesai karena belum dicap dan ditandatangani. Katanya sih, yang berwenang nandatangan lagi nggak di tempat. Gw teror terus dong dengan sesering mungkin nelpon, tapi selalu aja ada alasan yang bilang kalau belum ditandatangi. Yaudahlah, masa' sampai waktu keberagkatan itu akta belum beres, kaga jadi sekolah apa gw? cih!! Akhirnya gw keluarkan jurus pamungkas, ya gw sogok pake duit pelicinlah. Begitu gw bilang nanti gw kasih duit tambahan, keajaiban terjadi. Siangnya dokumen tersebut beres dan bisa diambil. Wow...money talks.

Habis itu keribetan belum beres *lirik KZL sama Belanda*, si akta kelahiran harus dilegalisir sama Kemenlu dan Dephumkam. Yassalammm, daripada berurusan sama birokrasi kayak gitu, gw mending disuruh sidang sarjana sepuluh kali deh!!! *tapi bohong :)))* Gw udah tahu dari pertama itu bakal ribet, gw pasti bakal diping-pong ke sana kemari oleh petugas-petugas jahanamiyah, disuruh datang bolak-balik. Hakul yakin menguras duit (pada saat itu gw udah balik ke Bandung), emosi, dan energi. Yaudahah, gw bawa itu akta kelahiran menuju....calo!!! Jadi, di internet, banyak informasi mengenai calo yang terpercaya dan bisa nolong lo untuk urusan legalisir dengan cepat. Yowis, gw drop dokumen di calo tersebut dan beberapa hari kemudian semua beres dan gw tinggal ambil.

Jadi, apakah gw terjerat dalam lingkaran korupsi? Sadly, yes. Dan gw sadar, mau gw kasih excuse apa pun, tetep aja itu tindakan yang salah, tapi tetep gw mau kasih excuse. Kalau udah birokrasi kayak eeque and we don't have so much time in our hands, terus kudu priye? Kalau birokrasinya nggak ribet dan petugasnya helpful, ya nggak akan juga lah gw pake calo dan sogok sana-sini. Kayak proses bikin paspor. Udah sangat bagus dan praktis kalau gw bilang. Meskipun antrian bisa mengular parah, tapi karena sistemnya udah jelas dan paspor pun selalu selesai tepat waktu, yowis, urus sendiri di jalan yang benar.
read more.. "Korupsi Adalah Kita"

Thursday, 2 April 2015

Quiet

Enough said!

Terserah mau mulai dari mana. Mulai dari bukunya dulu atau dari video di bawah ini.



Whenever you feel like there's no place for an introvert, whenever you feel so exhausted of all these things around you, just remember: Bill Gates is an introvert, i repeat, BILL GATES, Tolkien, Einstein,  etc. Another thing, many of the successful CEO are introvert. At some points you may need to act as if like you're an extrovert -at party or gala dinner for instance-, that's ok, it does not mean that you are being fake, everybody has a role to play. It's exhausting, I know, but once in a while we just need to suck it up and embrace it. Just be all you can be.
read more.. "Quiet"