Thursday, 23 May 2019

First Impression (ala-ala): Me Luna Classic S

Ciyeh yang beberapa bulan belakangan nyobain menstrual cup terus excited gitu ...


Setelah sekian lama blog ini mati suri, gw berusaha menghidupkan lagi. Masalahnya, kalau blog ini sampai mati beneran, nanti gubernur DKI sampai harus repot angkat keranda, janganlah, itu kerjaan ngurus ibukota masih banyak, tolong dihandle dengan segala inkompetensi andahhhhh.....ehe.

Iya nih, gw ceritanya pake menstrual cup, nanti dibilang SJW juga ga? Pan ada SJW sedotan metal, SJW kantong belanja, semuanya aja jadi SJW, ngok! 

Laki-laki yang secara nggak sengaja nyasar ke blog ini, jangan kabur silakan dibaca, agar supaya sehingga pengetahuan tentang dunia menstruasi menjadi lebih luas. Azek. Hal-hal kayak gini kan harusnya bisa jadi bahan pembicaraan normal yak, namanya juga bagian dari kehidupan sehari-haribulan-bulan.

Judul agak missleading nih, karena gw udah beberapa bulan pake Me Luna, bukan first impression juga dan bahasan tentang Me Luna-nya nggak banyak, lebih banyak tentang pake cup secara umum. Ehe.

Awal tau menstrual cup udah lama, tapi ya gitu doang, ngono thok. Terus liat orang cerita di Twitter dese abis jalan-jalan ke Thailand, panas, keji, pliket dan susah nyari WC, pun lagi dapet. Untunglah dese pake cup, jadinya kapasitasnya lebih besar dan ga perlu sering dicek. Wow, kok terdengar seperti agent of change ya. Eniwei, kisah dese liburan ke Thailand mengingatkan gw pada pengalaman rusuh saat mens di kala traveling, waktu itu kebetulan lagi ke Itali. *musti banget disebutin Italinya* *netijen jelata mencoba panjat sosyel* Udah lama banget ini pas pergantian tahun 2011 ke 2012. Kebetulan lagi mens dan males bawa bekel pembalut dari Landa, kayak di Itali nggak ada toko buka aja. Yang mana langsung kejadian azab instan orang malas bekel pembalut, entah kenapa toko-toko pada tutup, udah tawaf keliling Milan, tetep nggak nemu. Untungnya (atau sialnya?), besok hari ada temen gw yang kebetulan pergi ke Milan juga dan ndilalahnya bawa pembalut. Akhirnya gw dapat supply pembalut  tapi kudu nunggu sampai besok hari. Jangan tanya rasanya nggak ganti ketika harusnya udah ganti, gw bayanginnya aja males, hiiii....

Eniwei, sekitar awal tahun ini akhirnya gw mulai pake cup. Kebetulan di sini (atau di negara maju pada umumnya?) harga pembalut juga nggak murah, ibaratnya, tiga bulan duit pembalut udah bisa dipake beli cup. Makanya gw juga ngerti kenapa pengguna cup nggak banyak di Indo, selain masalah kultur ('Nanti hymennya rusak jadi tidak perawan.' ngomong apa sih tong, terus perempuan yang dari lahir ga ada hymennya gimana?), masalah harga juga jadi yang utama. Gw pernah ngecek seller Lunette dan Diva cup, kalau nggak salah harga di Indo sampai 700 ribu, bok ngeluarin duit sekaligus 700 ribu tuh kan gimana ya rasanya...bbzzzttt. Belum lagi kalau ternyata cup yang dibeli nggak cocok, yah rugi bandar, masak jual pre-loved menstrual cup, apeu banget.

Sebagai new comer, gw memutuskan beli Me Luna karena gw emang anaknya pelit terjangkau dibanding merk lain. Kalau ga suka, nggak nyesel-nyesel amat. Menstrual cup itu kayak pembalut juga, ada dalam berbagai ukuran, nah untuk tau ukuran menstrual cup yang tepat, yang perlu dilakukan adalah ukur posisi cervix. Berbekal informasi ini, gw pun beli Me Luna Classic S.

Image result for meluna classic
Warnanya bukan yang ini sih, tapi grip bawahnya kayak di gambar tersebut, ring

Hal-hal apa aja yang gw pelajari dari pakai menstrual cup akan gw rangkum di bawah ini:
  • Hanya karena posisi cervix yang rendah (cem gw) ga berarti cup yang cocok adalah cup yang kecil (cem cup yang gw beli). Konsekuensi dari cervix rendah adalah, sebagian dari cervix akan menempati volume cup, yang mana kapasitas cup untuk menampung cairan jadi berkurang. Gw nggak ngeh akan hal ini, makanya gw bingung ketika gw pasang cup-nya bener tiba-tiba empat jam kemudain bocor, padahal kan daya tampung dari cup kecil sekalipun lebih besar dari daya tampung pembalut. Setelah gw cek pun, cupnya belum penuh, apa-apaan ini pemirsa?!?!? Ternyata semua ini akibat cervix rendah yang nangkring di dalam cup. RIP Fisika Hukum Archimides. Kan males juga yah kalau ternyata di dua hari pertama musti ngecek cup setiap 4 jam sekali macem lagi pake pembalut padahal tujuan pake cup adalah kepraktiksan karena bisa sampai 12 jam sebelum akhirnya kita perlu ngecek. Tips paling hakiki soal low cervix datang dari reddit, sila dicek.
  • Banyak cara melipat cup supaya mudah ketika digunakan, gw nggak punya pengalaman dengan berbagai macam lipatan karena dari pertama gw selalu pakai labia fold. Gw liat di Youtube review tentang Me Luna, di mana dia coba beberapa lipatan untuk Me Luna dan yang paling cucok meong adalah labia fold. Karena ketika cup nggak mau terbuka sempurna ketika sudah dimasukkan, kalau pake labia fold cukup disentil dikit dan bakal kebuka. Meski ga pernah coba tipe lipatan lain, gw mengaminkan bahwa labia fold ini memang ciamik untuk Me Luna klasik *rhyme*.
  • Apakah masukkinnya drama? Gw sih nggak, tipsnya cuma satu, rileks. Ada juga yang bilang, pake water-based lubrikan. Drama justru pas harus ngeluarin, pertama kali gw main tarik aja kan bngzt jadinya sakit. Cup ini kan menciptakan kondisi kedap udara, kalau mau ngeluarin, harus dipecah dulu kondisi ini dengan cara cubit bagian bawah cup, kalau kondisi kedap udara udah pecah, mulai tarik pelan-pelan. hal sesederhana ini pun gw nggak ngeh, lagi-lagi RIP Fisika. Untuk removal, JANGAN TARIK STEM (bagian bawah cup), stem cuma untuk mempermudah proses nyubit bagian bawah cup, apalagi kalau habis bangun tidur, cup seringnya geser ke atas dengan sukarela. Kalau stem terlalu panjang sampai nggantung ke luar dan ganggu, gunting aja, sesuaikan panjangnya. Bahkan ada golongan jamaah yang lebih suka cup tanpa stem pun. 
  • Ngerawatnya susah nggak? Ketika sedang dipakai, cukup buang cairan, cuci dengan air, terus pakai lagi. Setelah mens selesai, disterilisasi di air mendidih selama dua menit. Bulan depan ketika mau dipakai, tinggal bilas air (atau cuci pake sabun khusus). Ada juga yang basuh pake air ketika sedang di luar, ketika sampai rumah dicuci pake sabun khusus sehari sekali. Me Luna dan Lunette (ini Finnish brand, lumayan ngetop juga) adalah salah dua merk yang ngeluarin sabun pembersih cup.
  • Me Luna sendiri enak nggak? Berhubung Me Luna ini satu-satunya yang pernah gw pakai, gw jadi nggak punya pembanding. Selama ini sih oke-oke aja, nggak ada alergi atau apa lah. Gw udah coba untuk jogging pun baik-baik aja meski gw pake yang tipe klasik dan bukan khusus sport. Kehandalan lain dari Me Luna adalah banyaknya pilihan yang ditawarkan, ketika cup lain biasanya datang di dua ukuran, untuk sebelum hamil dan setelah hamil, Me Luna justru sebaliknya, sampai bingung sendokir deh. Gambar di bawah ini baru soal ukuran, stem-nya (bagian bawah untuk mempermudah removal) ada dalam berbagai bentuk, belum lagi soal tipe, ada tipe klasik dan sport. Silakan bingung.
Image result for me luna size

Intinya adalah, di luar masalah ramah lingkungan atau lebih sehat (karena cup ini biasanya terbuat dari medical silicone grade atau Me Luna sendiri TPE kalau nggak salah, sedangkan pembalut banyak pake bleaching dan bahan-bahan lainnya), gw sih pakai cup karena praktis. Ngebayangin pengalaman di Itali kalau saat itu gw udah pake cup, pasti nggak perlu drama atau nggak nyaman. Faltor lain adalah jadinya hemat ya, nggak perlu beli pembalut setiap bulan *ujung-ujungnya emang pelit*. Pada akhirnya, pilihlah yang paling nyaman, tapi di saat yang bersamaan ga usah dipikirin itu stigma kalau pake cup berarti ga perawan, iya nggak Mz Adam? 

via GIPHY

Pesan terakhir untuk pengguna cup, jangan jadi nyebelin cuma karena pake cup berasa paling bener. Cem orang-orang 'open-minded' jaman now yang minum-minum, frisek, ga mau beranak, dll, dll terus resek pake banget sama orang yang nggak 'open minded,' a.k.a. pilihan hidupnya beda, pret!
Read More »

Tuesday, 26 February 2019

Huru-hara PhD

Heyhooo!!! Jama'ah....apa kabar jama'ahhhhh???

Gw habis ngintip postingan tahun kemarin dan ternyata dari tahun ke tahun, postingan gw makin dikit aja, kek rambut di kepala *amit-amit* gw tida rela kalau blog ini sampai rest in peace *ya elo nulis nyet!!*, yabes gimana dong gw sibuk *hidung pun memanjang* ehe...ehe...eheheheheh....

Karena hal-hal krusial yang butuh penanganan intensif suda berlalu sejak dahulu, gw mau cerita ah.

Jadi begini, pada awalnya gw melihat postingan lowongan PhD di tempat gw sekarang, wow.... aku sangat tertarik dengan kesempatan kabur dari NKRI topik yang ditawarkan, singkat kata gw apply, interview, dan keterima. Berangkatlah gw ke Finland. Berangkatnya aja via Bandung-Malaysia-Qatar-Helsinki, saking nggak maunya terbang dari Jakarta meski bisa langsung nyampe ke Qatar. Percayalah jama'ah, terbang Bandung-Malay jauh lebih mangkus dan sangkil ketimbang jalan darat Bandung-Jakarta lalu terbang. Apeuuuu.....

Jadi kondisi di sini adalah universitas memprakarsai pembuatan tiga platform riset, gw ada di salah satu platform riset tersebut. Direktur dari platform riset gw ini lah yang merekrut gw dan akan jadi pembimbing gw. Total orang yang beliaunya rekrut ada tujuh orang, lima anak doktor dan dua posdok.  Dese ini aslinya dari Indihe tapi sudah menjadi warga negara Swis *ciyeeee* *kalo dengan keajaiban doi menemukan postingan ini, doi pasti sadar gw menggunjingkan doi, bodo amat!!* yang kalau nulis bio selalu menyertakan kewarganegaraanya, kayak gini nih "Adam Suseno, warga negara Swis, adalah seorang blablablabla..." ciyeeee, pasti untuk meningkatkan nilai jual dan menghindari prejudice eaaaa?!?! Gw juga nanti gitu ah kalau udah pindah kewarganegaraan "Bening Mayanti, warga negara Mars, adalah seorang ukhti soleha...blablablabla..."

Eniwei, tiga minggu tinggal di Finland, tiba-tiba dese mengundurkan diri dari posisinya, keluar gitu aja dari universitas. Sebenernya penggunaan 'tiba-tiba' sangat understatement, karena gw dan kolega gw sudah mencium bau-bau ke arah sana, gara-gara dese ga pernah akur sama pihak universitas. Dese sempet nawarin kami untuk ikut dese keluar dari uni dan gabung dengan perusahaan (atau organisasi?!) yang dese dirikan. 


Say what?!?!?!?! Kontrak di bawah universitas, residen permit didapat karena kontrak dari uni terus dese nawarin keluar ikut dese?! Sekarang sih bisa dengan gagah berani secara logis mempertanyakan tawaran doi, tapi pada masanya sih kami bingung, karena nggak tahu siapa-siapa dan nasib bakalan gimana? Untung ada salah seorang anak posdok yang memang udah tinggal lama di Finland, jadi dia bisa kasih saran bahwa tinggal sama uni akan lebih baik, secara legal lebih kuat kedudukannya, uni nggak akan ngeluarin kita karena gile aja nanti skandal dong ah, kayak Swallow yang biasa ketuker kalau lagi jumatan *itu sandal* *krik*

Setelah doi resign, jadi kayak vacuum of power gitu, ibarat penjajahan sih waktu yang pas untuk mendeklarasikan kemerdekaan. Kosongnya lumayan lama, sejak Februari, dan kami baru dapat direktur baru bulan November kemarin. Direkturnya emak-emak, tiga platform semua direkturnya emak-emak. Ini negara emang tempat yang pas memang untuk perempuan supaya bisa bersinar.

Terus gimana nasib PhD gw? Gw secara ofisyel baru mulai PhD sejak Agustus dan dapet pembimbing yang baik. Doakan ya pemirsa, kami senantiasa harmonis nggak kayak gw dengan pembimbing jaman S1 *ahelah, dosa gw ama dese banyak yak? :)))* gw seneng kerja sama dese soalnya, pinter  bangettttt *yakali profesor pekok* membuat gw merasa bodoh secara berkelanjutan tapi tetep enak buat kerja bareng sebagai equal counterpart. Oh how I love egalitarian society. Dan entah kena kutuk apa gw, dese ini udah kayak orang Asia yang terjebak di tubuh orang sini, hobinya kerja!!! Gw kira bakal dapet orang yang tipenya work-life balans seperti di artikel-artikel indah tentang Negara Nordik dan Eropa Barat, nyatanya? Tetot!!! Tapi gw seneng sih kalau nggak dihantui soal progress gw kayaknya nggak akan nyempe ke mana-mana. Enaknya lagi, meski dese sibuk banget, gw selalu bisa menghubungi dese kapan pun entah via email atau telepon. Terus selama masa iddah dari mantan (calon) supervisor resign sampai gw ofisyel jadi PhD ngapain aja nih? Simpel, setiap hari datang siang ke kantor, main Zuma seharian, terus pulang cepet. Oh akhirnya kumerasakan kenikmatan yang dirasakan kebanyakan PN... *sinyal ilang*

Oke, kembali ke lappptoppp... *ketahuan angkatan gw*
Mari kita kembali ke topik utama, menggunjingkan mantan (calon) pembimbing gw a.k.a. MCP. Karena meski menggunjing dilarang agama, siapa yang peduli, selama tidak musyrik dan buka jilbab (oh yes, really want to talk about it as well since Dina Tokio phenomenon stole the spotlight and now Salma Sunan. Because beeyotch! I wonder why wearing one makes you feel morally superior to the ones who take off their hijab?!). 



Pas dese resign sih kami yang bener-bener pendatang di sini cuma mikir kalau emang MCP resign karena beda visi aja sama universitas, tapi lama-lama setelah ngobrol sana-sini, kok kayaknya dese ada agak-agak tipu muslihat sih. Banyak hal yang bikin kami mikir seperti itu, tapi salah satunya yang bikin gw pribadi yakin kalau dese emang penuh tipu muslihat adalah penolakan dia untuk meng-enroll kami para anak doktor. Begini, di sini, periode enrollment untuk anak doktor (dan mahasiswa lainnya) adalah spring dan autumn semester. Sebelum kami nyampe kemari, pihak graduate school udah ngingetin MCP supaya kami bisa enroll dari awal, sehingga begitu tiba langsung terdaftar sebagai anak doktor periode spring 2018. Apa yang dilakukan MCP? No..no..no...dese nggak menggubris pihak graduate school. Pun setelah kami nyampe dan dese resign lalu nawarin (atau 'maksa') kami keluar dari uni, concern kami anak doktor adalah gimana bisa lulus kalau keluar dari uni terus ikut di start-up nya dese? MCP nggak pernah kasih jawaban konkret kecuali, 'Nggak usah khawatir, enroll PhD itu hal yang paling gampang, nanti Saya cariin uni buat kalian 'nyantol' dan terdaftar,' apelo kakean cangkem!!! Setelah dipikir-pikir sekarang, pantes aja sikampret nggak mau enroll kami sebelum datang, karena (suudzon) gw mengatakan bahwa dese emang udah berencana buat keluar dari uni dan ngebawa kami ikut serta (serta mengusahakan supaya funding bisa ikut ditarik keluar, menurut lo?!?!?!). Kalau kami udah nyantol sebagai enrolled-PhD kan tambah susah buat ditarik keluarnya. Apa untungnya doi narik kami keluar? Kalau kami publikasi atau sampai bisa menemukan sesuatu terus bisa dapet paten *yang nemu paten paling anak PhD lain, gw kan cupu :))*, dese nggak perlu 'berbagi' sama pihak universitas, nama dese lah yang popularitasnya terdongkrak, ga pake embel-embel universitas. Mamam noh ego!! Gosip lain adalah anak posdok pertama yang sikampret rekrut. Dia rekrut temennya dari Indihe, temennya datang ke Finland, seminggu kemudian resign dan balik kampung ke Indihe. APHA YANG TERJADI PEMIRSA?!?! Kalau cuma perkara remeh-temeh sih nggak mungkin ya, udah berkorban banyak untuk ninggalin kampung halaman, baru seminggu terus capcus balik. Kecuali dese ada tawaran bombastis main di film Bollywood bareng Shah Rukh Khan, lain cerita kalau itu.

Hal di atas cuma salah dua fakta yang menguatkan kecurigaan kami terhadap sikampret, kalau dia emang ada kepentingan terselubung dengan mengambil posisi sebagai direktur riset platform tersebut. Masih ada serentetan hal lainnya yang sudahlahya nggak perlu ditulis karena ya memang nggak perlu dan kalau ditulis nantinya postingan jadi panjang banget bak rangkaian THREAD di Twitter, pret! Singkat kata, harapan PhD gw adalah menjadi produktif (untuk publikasi), harmonis dengan pembimbing *fingers crossed, i genuinely like him a lot*, dan tidak gila atau menjadi botak. Amin.
Read More »

Tuesday, 4 December 2018

Hasil Observasi sebagai Ph.D

Berikut adalah hal-hal cemen yang gw pelajari setelah gw menjadi anak Ph.D semenjak Agustus 2018 yang lalu. Lho kok dari Agustus 2018, bukannya ente sudah di Finland sejak Januari? Itu ada lagi ceritanya, huru-hara-rusuh yang diciptakan mantan spv gw bisa diceritakan kemudian hari :))). 

Kompetisi bak celana jins gw, ketat dan tidak seksi. Kalau bahasa kerennya, survival dunia riset dan akademik adalah publish or perish. Meski udah banyak yang berusaha supaya penilaian kesusksesan di dunia riset bukan hanya dari jumlah publikasi semata, tapi apalah daya kalau sistem masih begini. Bukan hal yang aneh makanya kalau peneliti atau dosen yang nggak produktif publikasi atau misalnya nggak dapat dana, ya bisa dihempas dari institusi yang bersangkutan. Habis gitu gw menerawang sendiri, kalau jadi peneliti atau dosen pegawai negeri di Indo tenang batiniyah juga. Eits, jangan langsung protes dan marah-marah sama gw kalau ada pembaca yang termasuk di atas, tapi kan emang tenang batiniyah karena nggak perlu deg-degan bakal dihempas dari institusi kalau produktivitas di ranah penelitian kurang membahana? Jangankan nggak meneliti, nggak ada predikat doktor dan nggak penah ngajar kuliah karena sibuk proyekan mulu walhasil 3 SKS artinya 3 pertemuan di kuliah pengganti kala weekend-pun nggak jadi masalah :)))) *pengalaman pribadi jaman masih bekelor dulu* Makanya nggak heran kalau pada akhirnya banyak peneliti yang berlomba-lomba dalam kebaikan menghasilkan publikasi, bodo amat yang penting bisa publikasi, syukur-syukur di jurnal yang rangkingnya tinggi, kalau nggak yowislah nrimo. Hal lain yang umum adalah banyak profesor yang levelnya udah tinggi kerjaannya lebih sering di level manajerial dan udah nggak begitu terlibat di penelitian, tapi namanya akan selalu nyantol di setiap publikasi yang dikeluarkan oleh institusi yang dia pimpin. Ini pengalaman pribadi juga pas di Singaparna, berhubung profesor seniornya sibuk berat, dese perannya sebagai principle investigator, kurang ngeh juga apa yang dilakukan di level riset, tapi pas ada publikasi, eh namanya dese bercokol, padahal yang kerja rodi ya peneliti yang di lab dan asisten profesor. 

Ranking jurnal yang utama. Bukan hanya jumlah publikasi yang jadi patokan kedigdayaan seorang peneliti, tapi juga jurnal di mana dia mempublikasikan hasil kerjanya. Impact factor suatu jurnalah yang jadi patokan. Semakin tinggi impact factornya, maka semakin elit-lah journal tersebut. Misalnya ya Nature, ini tuh udah yang paling hakiki. Peneliti yang udah canggih sih santai aja kalau habis publikasi di Nature, tapi para amateur rakyat jelata yang berhasil publikasi di Nature untuk pertama kalinya be lyke...  


Gw mah nggak ada cita-cita publikasi di Nature, sadar diri memanglah lebih penting dari sekadar percaya diri. Ngimpi buat publikasi di Nature adalah ekuivalen dengan ngimpi kawin sama Jake Gyllenhaal. Halu nggak ada obat.

Eniwei, balik lagi soal rangking jurnal. Rangking ini pun ada banyak versinya, misalnya Google Scholar dan Scopus punya rangking sendiri untuk jurnal. Nggak sampai di situ, tiap negara biasanya punya organisasi atau badan tersendiri yang tugasnya membuat rangking untuk jurnal, boleh jadi bikin rangking untuk seluruh jurnal dari berbagai bidang secara umum, atau bisa juga bikin rangking untuk bidang tertentu, Business and Management misalnya. Nggak mau ketinggalan, Finland pun punya rangking tersendiri untuk jurnal akademik di luar sana, JUFO. Seperti yang ditunjukkan dari websitenya, journal ini dikelompokkan ke dalam tiga kategori: 3, 2, 1 dengan kategori 3 sebagai yang utama. Terus apa implikasinya sih dari keberadaan berbagai rangking jurnal dari institusi yang berbeda? Hal ini bisa bikin dilema, karena untuk kasus JUFO di Finland, sangat mungkin ditemukan jurnal yang di kancah internesyenel termasuk jurnal yang bagus eh masuk kategori 1 di JUFO, atau pun sebaliknya, jurnal yang di JUFO masuk level lumayan, di kancah internesyenel justru kurang diakui. Masalahnya gini ya, pemerintah Finland itu ngasih insentif terhadap universitas berdasarkan publikasi jurnal. Semakin banyak publikasi jurnal di JUFO kategori 3, semakin banyak moni yang didapat suatu uni dari pemerintah. Kadang agak mbingungi juga jadinya, haruskah ikut kategori rangking di kancah internasional atau ikut rangking JUFO. Kemarin-kemarin ada seorang dosen yang ngasih nasihat oke punya soal ini. Dese bilang, 'Lo sebagai anak Ph.D mah egois aja, pilih apa yang baik buat kamu. Kalau pun suatu jurnal masuk kategori 1 di JUFO tapi kamu tahu jurnal tersebut diakui di kalangan internasional, ya ikutin aja yang itu. Kamu yang lebih tahu bidang kamu, apalagi kalau di masa depan yang kamu incer karir akademik internasional. Finlan itu bukan center of universe, tenang aja.' Okelor kalau begitu.  

Pssstttt, gw kasih tahu hal lain ya, di sini, uni pun dapat uang dari pemerintah untuk setiap lulusan Ph.D dengan jumlah nominal lebih besar untuk Ph.D anak internasional. Ka-ching!!

Ph.D adalah jalan efektif untuk membuat kita merasa seperti Window Vista: gagal. Ph.D adalah jalan paling efektif untuk membuat kita merasa menjadi manusia paling pekok. Titik.

Ph.D bukan untuk semua orang. Bukan berarti seseorang harus super pinter untuk melangkah ke jenjang Ph.D *tapi kalau memang pekok ga ada obat, ya jangan juga sih * Gw ada temen yang udah setahun Ph.D lalu akhirnya keluar dengan alasan, "Ph.D bukan buat gw deh." Sekarang dese kerja di perusahaan multinasional dan hepi dengan yang dia kerjain. Pernyataan bahwa Ph.D bukan untuk semua orang itu ibarat bahwa sekolah kedokteran itu bukan untuk semua orang ataupun sekolah enjineering atau hukum. Meski nggak sesederhana itu juga sih. Saat profesor merekrut Ph.D, jarang yang jujur ngasih tahu apa yang bakal dihadapi nantinya. Ph.D itu ibaratnya ada di level paling bawah dari rantai makanan. Buruh murah yang biasanya dipekerjakan untuk berbagai hal. Kalau untung dapat pembimbing ya baleg ya syukur, nggak jarang jura yang ditelantarkan. Gw kurang tahu dengan berbagai skema Ph.D di seluruh dunia yang fana ini *ya kali Ning, sape lo* tapi dari hasil ngobrol yang nggak seberapa ini, Ph.D di Swedia strukturnya bagus. Gw cuma ngobrol sama anak-anak Chlamers sih, tapi mungkin skemanya kurang lebih akan sama di universitas lain di Swedia. Intinya, profesor merekrut Ph.D kalau fundingnya jelas sampai akhir, projek mana dan siapa yang ditempatkan, strukturnya sistematis, tanggung jawab dan ekspektasi dijelaskan dari awal. Meski demikian, kisah sukses dari para Ph.D yang awalnya cuma iseng-iseng karena nggak tahu mau ngapain juga banyak. Mungkin mereka yang iseng-iseng ini emang karakternya pas untuk jadi anak Ph.D, punya resilience tipe tertentu yang dibutuhkan supaya dalam perjalanan Ph.D ga jadi gila.
Read More »