Thursday, 26 February 2015

Enak atau Enak Banget.

Itu adalah jawaban gw kalau ditanya komentar tentang suatu makanan. Iya, emang perut murahan banget dikasi apa-apa lap-lep-lap-lep. Kayanya udah pernah cerita kan ya gw? Tauk, lupa. Gw bukan pemakan besar *bohong kamu, kata pemirsa!!*, gw sih tipe pemakan kecil tanpa henti. Jadi senengnya ngemil ga berkesudahan sepanjang hari, yang mana menurut gw sih bahaya aja gitu. Ya gimana nggak bahaya, ngemil itu kan nggak bikin kenyang.  Walhasil nggak pernah ngerasa kenyang dan memamah biak tanpa henti. Belum lagi cemilan favorit gw itu seputar cemilan kaya MSG nan pedes. Mamam noh MSG!!!

Meskipun perut mure abis, gw sih justru merasa bersyukur karena hidup gw jadi gampang. Ditambah fakta bahwa gw ga punya fanatisme sama sekali sama nasi, mau hidup di mana pun hayuk, ga pake drama. Eh, kecuali gw ditaro di kutub dan harus ngikut kebiasaan penduduk lokal makan hasil buruan mentah (ya ikan lah, ya binatang darat lah), tak sanggup aku. Jaman hidup di Wage, rice cooker cuma beraksi kalau ada event tertentu. Diminta masak sama orang kantor internship, dinner koridor, dipinjem anak Indo kalau ada perhelatan yang butuh masak nasi banyak. Di luar itu, nangkring aja di kamar, (hampir) nggak pernah gw pake. Dua tahun kemudian rice cooker masih dalam kondisi prima. Kalau ada award buat rice cooker termulus setelah dua tahun, pasti (rice cooker) gw yang paling mulus!!

Kehidupan sehari-hari di Wage menyoal makanan super simpel, beberapa heboh karena terpaksa masak atau terpaksa bisa masak demi makanan Indonesia. Gw? Tersering masak sayur sop sebaskom, paling gampang, anti gagal dan yang pasti enak. Di luar itu, hidup gw cuma dominan berputar di antara roti, greek yogurt, oatmeal, apel, pisang, sama brokoli microwave *makanya terseneng kalau diundng makan anak Indo :))))*. Jenis makanan terakhir udah masterpiece, satu angkatan udah pada tahu. Ya biasalah, gw dihina-hina, tapi buntutnya mah banyak yang suka ngikutin masak ala-ala pake microwave, bwek!! Karena semales apapun, gw masih eling, pokonya tetep harus makan sayur dalam sehari, tapi males bok. Ya udah, pada akhirnya gw cuma motongin brokoli+jamur champgnon+light olive oil+garem+merica terus masukin microwave 3 menit, kelar!! Bahagia dunia akherat!! Pernah kapan tuh gw dinner pake roti panggang, terus tetangga gw menatap gw aneh (sekaligus iba), ’Bening, roti itu bukan buat dinner. Ini aneh banget, orang landa juga yang sehari-hari makan roti kalau dinner sih anti makan roti.’ Bodo ah.

Kalo nggak enaknya, hampir nggak ada sih, palingan dikatain nggak reliable kalau diminta komentar soal makanan. Gw hanya bilang suatu makanan nggak enak, kalau emang udah kelewatan nggak enaknya. Sampe temen gw pernah bilang, ’Jangan tanya si bening kalau soal makanan, udah jelas jawabannya enak. Dia sih dikasi sendal jepit digoreng juga doyan.’ *tampar yaaa* Sampai pada suatu masa, gw dan beberapa anak Indo lagi ke Schipol buat anter orang, sambil nunggu, kami jajan-jajan lah di Burger K*ng atau apalah lupa. Junk food lah pokoknya. Seorang temen memutuskan untuk beli nugget. Di gigitan pertama dia komentar,’Ni nugget aneh banget deh rasanya, kok kayak palsu apa gimana gitu ya dagingnya, cobain deh.’ Terus satu persatu dari kami nyobain nugget tersebut dan semuanya bilang kalo si nugget aneh.....kecuali gw!! Ya udahlah, rejeki anak berperut mure, gw tuh yang embat semua nuggetnya, bodo ah tu nugget mo dibuat dari brutu ayam sekalipun. Etapi, biar perut mure, tetep ada makanan yang gw nggak doyan, sejauh ini sih dua jenis: ati dan emping. Sederhana, dua-duanya rasanya aneh, baunya aneh, dan pait. Dalihnya sih pait, tapi disodorin leunca atau paria/pare yang lebih pait gw malah doyan, hahahahahaha.

Etapi beneran, perut mure banyak untungnya kok. Lha, mana tau kita bakal idup di mana kedepannya, mana tahu tiba-tiba pindah ke tempat yang bukan nasi bahan pokonya dan nggak ada mamang-mamang yang jualan mi tek-tek, masa’ mau ribet tiap hari. Ribet masak heboh sekali dua kali sih isokey. Nah, aalagi kalau nanti misi mars berhasil terus ikut migrasi ke sono, priye? *kunyah batuan mars*
read more.. "Enak atau Enak Banget. "

Friday, 20 February 2015

Jangan Baca: Anne Frank Diary of a Young Girl

Kebangun tengah malem. Ini akibat bobok terlalu cepet dan sekarang malah jadi nggak ngantuk #KZL, jangan percaya waktu posting tulisan ini, itu ngaco :))) . Oiya, pasti pernah kan ya beli buku terus entah kenapa sampai berbulan-bulan atau bertahun-tahun belum dibaca sama sekali, padahal nggak sibuk-sibuk amat. Atau beli buku udah lama banget nggak tamat-tamat padahal bukunya nggak jelek-jelek amat. Atau ada juga beli buku udah berbulan-bulan, nggak tamat-tamat akibat –ya ampun- itu buku termembosankan.

Nah, yang terakhir ini lagi terjadi sama buku Anne Frank Diary of a Young Girl. Tau kan ya ini cerita femeus abis. Tentang bocah Yahudi yang tinggal di Amsterdam saat rezim NAZI berkuasa. Gw nggak tahu banyak tentang detail kisah si Anne ini, gw cuma tahu dia ini Yahudi, diuber NAZI, sembunyi di secret annex di Amsterdam (rumah temen kantor bapaknya), ketauan, masuk kamp konsentrasi dan meninggal. Oke, pretty much heratbreaking isn’t it? Bocah masih belasan tahun, ya umur SMP. Terus yang menggemparkan dunia (padaha biasa aja yeeee) karena bocah ini punya diari dan dia banyak menulis diari ketika tinggal di secret annex tersebut. Wowww, perlu dibaca karena terdengar menarik.....tapi berakhir jadi buku termembosankan level 758593 yang pernah gw baca.

Belum tamat sih baca bukunya. Belum tamat dan nggak akan pernah tamat, aku nggak sanggup. Scrolling timeline twitter masih lebih maslahat daripada baca buku ini. Gw baru baca lima puluh halaman awal. Di awal di nyeritain tentang kehidupan dia secara umum (bosenin), naksir cowok (nggak penting), berantem sama kaka perempuannya (meh), nilainya jelek di sekolah (makanya rajin belajar dong!!), dan curhatan lain ala bocah SMP pada umumnya. Pas sampai di poin di mana bapaknya bilang bahwa mereka harus sembunyi lebih awal –yang mana di luar rencana- gw pikir ketegangan akan meningkat, taunya nggak sama sekali. Duh, pret!!! Setelah sembunyi di secret annex sampai halaman lima puluh yang sanggup gw baca, isi diari tetep ampun nggak penting. Deskripsi secret annex lah, aduh banyak debu, aduh perlu perbaikan, aduh kenapa aku selalu salah, kenapa kakak gw selalu benar, kenapa host family gw nyebelin banget (udah bagus ada yang mau nampung, itu orang pasti hatinya seputih salju tauk!!!!), baru beli persediaan makanan berupa sekarung kacang yang pas digotong jatuh dan bertebaran di bawah tangga, lalu...ZZZzzzZZZz *sarewelah*

Awalnya gw mikir apa gw terlalu berdarah dingin and wasn't moved by this diary? pasalanya review di Goodreads itu bagus, di atas 4. Review lain pun bagus di atas 4. Terus seperti manusia lain pada umumnya, harus dong nyari justifikasi buat dirinya, maka carilah reviewer kampret cem gw yang merasa buku ini termembosankan. Sampailah gw di sini. Kumpulan orang yang ngasih satu bintang di Amazon. Gila, langsung bahagia. Ada yang sepemikiran, aku tidak gilaaaaa!!!! Setiap baca komennya, gw nyaut dalam hati ‘iya banget ini!!!!,’ atau ‘ini dia hal yang pengen gw katakan,’ sampai ada salah satu komen ter epic. Cuma lima kalimat pendek tapi mendeskripsikan buku secara tepat.     

So, it means i have no brain cell at all?? kurang ajar!!! :)))))

Temen gw bilang kalau dia pernah ke museumnya. Di sana ada kutipan buku ini yang bagus. Hmmmm, entah gw belum sampai di bagian yang bagus (yang gw rasa sih nggak ada *jahat*). Atau mungkin bagian yang agak lumayan afterwordnya? Afterwordnya pasti yang nulis bukan Anne kan? *tetep jahat* 

Poinnya bukan gw tidak bersimpati dengan apa yang terjadi pada Anne, poinnya ada di diari yang dia tulis itu super nggak penting dan nggak perlu dibaca. Googling untuk tahu apa yang sebenarnya terjadi dan untuk memuaskan rasa penasaran jaaaaaaaaaaaaaaaaauuuuuuuuuuuuuuhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh lebih baik daripada buku ini. Save your money, kalau masih penasaran, cari versi bajakan aja gih sana di interenet.
read more.. "Jangan Baca: Anne Frank Diary of a Young Girl"

Sunday, 1 February 2015

7 Deadly Sins di Angkot

Bandung. Kenapa di Bandung? karena pengalaman naik angkot di tempat lain kurang mumpuni. pernah ngerasain naik angkot di Makassar dan malang tapi cuma secimit, pun di Jakarta naiknya pas hari libur. walhasil angkot sepi dan kurang mengangkang menantang. Kalo di Bandung mah gw udah malang melintang naik angkot, meskipun angkot yang dnaikin cuma yang itu-itu aja selama bertahun-tahun.

Ini dia 7 deadly sins di angkot (Bandung) versi gw:

Ketika angkot Caheum-Cibaduyut tak ubahnya kereta menuju Antwerp. 

Merokok. Umum sih ya ini. Tapi kampret aja gitu, meskipun di Bandung udah ada Perda yang ngatur bahwa merokok di angkot itu dilarang, kadang masih ada aja orang yang segitu ndablegnya naik angkot sambil ngerokok. Palingan berdoa dalam hati bahwasannya there’ll be a special place in hell for this kind of people. Udah ada aturan aja masih pada hobi ngelanggar-langgar apalagi jaman dulu, hvft. Udah ngerokok tebar-tebar abunya seenaknya aja ke antai angkot, cih!!

Bobok di tengah. Bukan bobok di tengah perjalanan atau pun bobok di tengah jalan, tapi bobok di tengah-tengah kursi angkot. Gini lho, gw itu hobi bener bobok di angkot, seriusan enak banget, efek bobok di angkot tuh kayak efek power nap *hyeuk*. Begitu naik angkot langsung merengsek ke pojok deket jendela-bobok-bangun nggak jauh sebelum tempat turun. Saking seringnya bobok di rute yang sama badan udah kasi alarm kapan harus bangun :))). Yang repot tuh kalau nggak dapet kursi di pojok tapi kekeh pengen bobok di angkot saking udah ngantuknya. Perasaan ini emang kampret luar biasa sih, ngantuk di angkot tapi nggak bisa bobok. Masalahnya kalau duduk di tengah kursi dan maksa buat bobok, seringnya jadi oleng dan nyender ke orang yang duduk di sebelahnya. Sebagai orang yang beberapa kali kesenderan mereka yang bobok di angkot, aku merasa ternodai terganggu!!! Lha wong nggak kenal tiba-tiba kepalanya jatuh ke bahu kita, apeuuuuuu. Bahuku kan shoulder to cry on, bukan shoulder to lean on kalau ada yang ketiduran di angkot. Untung kaga ileran, awas aja kalu ditambah ileran!!

Buang sampah sembarangan. Standar sih ini. Baik di angkot maupun di luar angkot bukan kebiasaan yang oke. Belum lagi kalau mamang angkot nggak bersihin angkotnya tiap hari. Kalau sampahnya kering-kering sih ya mendinganlah meskipun tetep kotor. Kalau yang dibuang sisa makanan, plastik sisa yang isinya bumbu kacang batagor tau saos cilok dan si angkot ga langsung dibersihin kan males juga. Tapiiiiii, baru-baru ini di Bandung, ada aturan bahwasannya di dalam angkot harus ada tempat sampah. Jadi angkot sekarang  ada tempat sampah yang disimpan  di bagian ujung. Pas di depan tempat duduk favorit gw kalau pengen bobok di angkot. Sialan!!! Tapi ya demi kemaslahatan umat, yowislah. Tapi tetep rempong sih ibarat si empunya sampah duduk di bangku yang letaknya di belakang supir, jauh cynnnn menggapai tempat sampah, selepotin di dalam beha dulu aja ya sampahnya.  Eniwei, buat yang belum tahu, selain angkot, mobil pribadi juga harus dilengkapi tempat sampah, kalau ke gap pas razia bakalan di denda. Jadi buat Jakartans yang hobinya buang sampah sembarangan ke luar mobil kala wekkend di Bandung, tolong ya dibantu ya.

PDA. Nih gw suka sebel nih *situ sebel apa sirik, Ning?!* Kalau cuma pegang-pegang aja *pegang tangan gitu* atau agak mepet-mepet sampai ngepet yowislah. Tapi kalau lebay atau  yang ampe nempel bingit terus ngomongnya sok bisik-bisik ampe nempel-nempel pipi gitu, hih!!! Get a room!! *sirik level 8658463,845*

Ngangkang. Wowwww...apakah ini postingan 17++? setelah PDA kok ngomongin ngangkang. Bukan!!! Maksudnya ngangkang itu penumpang laki yang kalo duduk kakinya dibuka selebar mungkin. Mbok ya kalo buka kaki selebar bahu aja, ini lebar bingit. Kita yang perempuan udah duduknya rapet aja masih merasa wilayah duduknya diinvasi. Kalo sebelahan duduk sama yang model begini bawaanya pengen nyikut lutut yang duduknya kelewat ngangkang. Tapi ya gw mana berani. Pfffttt.

Bau ketek. Mirip lah sama buang sampah, secara umum ini ganggu. Nggak musti di dalam angkot doang. Tapi bau ketek di dalam angkot bisa semakin mengerikan kalau angkotnya penuh, jendela nggak bisa dibuka, dan lagi macet parah. Selamat semaput wahai penumpang yang budiman. Apalagi kalau ada yang ngerokok, wis mending turun dari angkot terus ngesot ajalah. Padahal deodoran kan banyak di toko. Mau yang lebih alami tapi oke? Go grab baking soda.

Gunting rambut. Ini masih masuk ‘sin’ atau level lebih tinggi dari ‘sin’ yak? Mbuhlah. Jadi beberapa waktu yang lalu, di Bandung ini ada kejadian pemotongan rambut di dalam angkot. Jadi perempuan-perempuan masuk angkot dengan rambut bak gadis sunsilk, begitu keluar dari angkot wis dipotong. Mending kalau dipotong secara beradab, ini kan dipotong secara sembarangan di dalam angkot, ya rambut jadinya nggak karuan juga kan. Mungkin ada yang bilang mendinganlah di potong rambut daripada dicopet. Okelah kalau rambut dipotong berarti nggak kehilangan harta apa-apa, tapi kalau dipikir secara mendalam dan bijaksana, ini tuh lebih nyeremin daripada copet, in creepy way. Kalau nyopet sih jelas, butuh duit. Nyopet jam atau handphone pun akhrinya buat dijual. Kalau ngegunting rambut buat apa coba? Apa rambutnya diambil buat dijual ke salon jadi bahan wig? Atau ini iseng-iseng belaka? Ini yang ngegunting apa fetish rambut? Atau agak psiko? Atau mau ambil rambut buat dipelet? Serem bokkkkk!!!!! Gw sempet berharap kalau pada suatu hari si pemotong rambut akan apes. Cewek yang rambutnya panjang dan dia potong tiba-tiba menampakkan punggung yang bolong!! Biar kapok mereka. *ngetiknya serem sendiri*

Harusnya ada copet ya? Tapi copet sih udah bukan level ‘sin’ dalam artian nyebelin bin ngeselin, itu udah level lebih tinggi. Kalau ngebahas copet sih baiknya ngebahas modus-modus copet di angkot. Tapi gw nggak gitu gape soal ini, hahahahahahahaha.


read more.. "7 Deadly Sins di Angkot"

Monday, 26 January 2015

Museum Pos Bandung

Not interesting.

Hahahahahahaha, jahat gw.

Iseng aja sih main ke sini, gw nggak pernah ke museum apa-apa di Bandung kecuali Museum Geologi. Itu pun bareng-bareng dari sekolah dan ada tugasnya,entah pas SMA atau SMP, wis lalli. Terus kan ya penasaran sama museum ini dan letaknya gampang dijangkau, yaudahlah mampir.

Jadi baseline gw di sini itu Museum BI, makanya begitu masuk museum ini langsung nggak tertarik. Yakali udah dihadepin sama Museum BI yang  bagus aja asih males-malesan, apalagi masuk Museum Pos. Aku memang bukan gadis museum. Ya miriplah kondisinya sama museum keramik. I expect more karena ini kan yang punya institusi ya, PT Pos, tapi yasulah. Isinya sih kebanyakan prangko dari berbagai negara di dunia, bus surat dari masa ke masa alat ketik , alat timbang, patung sedikit, sama manuskrip kuno gitu (surat emas, manuskrip dari raja anu, mbuhlah apa), seragam petgas pos, etc. Oh, dan yang mengherankan adalah gw rasanya nggak menemukan sejarah pos ini (semoga gw salah liat dan nggak teliti ya). Ceritain kek gimana awal terbentunya, inisiatifnya siapa, tujuan awalnya apa, gimana sistemnya di jaman dulu, etc. Ini mah gw cuma menemukan pepotoan direktur pos dari jaman Belanda sampai jaman sekarang yang mana kurang menjelaskan apa-apa.

Lorong begitu masuk, penuh dengan bus surat dari masa ke masa.

Seruangan isine prangko kabeh. ZZzzZZzz. Ga percaya? liat foto berikut...

Prangko kabeh. Itu panel nomor 3 bisa ditarik satu-satu dn isine prangko kabeh,

Untuk masuk museum ini ga perlu bayar, cukup isi buku tamu. Pas gw main ke sana, gw satu-satunya pengunjung. Sebelum gw ada tiga orang yang datang  dari Bogor. Bok, rada spooky juga sih. Meskipun si Museum cuma seiprit alias nggak gede, tapi kan tetep aja bangunan lama dan ada pepatungan. Gw cuma berdoa itu pepatungan kagak muter lehernya terus nyengir ke arah gw *pengsan*.

Bok, itu patung yang tengah terserem deh ah. KZL.
Bagitulah kunjungan ke Museum Pos yang tidak menarik. Seriusan gw mah mending main ke taman meski cuma duduk-duduk sambil liatin orang lewat dan nikmatin angin sepoi-sepoi. Kalau gw pengen dapet museum bagus di Bandung, kudu ke museum KAA kali ya. Sekalian aja nanti melipir pas peringatan KAA, secara Kim Jong Un mau datang cenah...bihiihihihihik.
read more.. "Museum Pos Bandung"

Friday, 23 January 2015

7 deadly sins di bioskop

Gw termasuk golongan jarang pergi ke bioskop. Frekuensi pergi bisa dihitung dengan jari. Jari tangan. Tangan kanan doang. Karena 1) emang secara natural bukan penggila fim 2) as if I care kalau ada yang bilang ‘nggak gaul banget sih nggak nonton fim ini.’ 3) di Bandung ada Vertex *tabok :)))*  Jarang ke bioskop aja suka mendapati peristiwa-peristiwa ngehek, apalagi sering. Ada-ada aja kebiasaan orang yang bikin kzl kalau lagi di bioskop, misalnya nih:

1. Duduknya ngasal. Duileh, orang di tiket udah jelas ada nomer kursi, ngapain duduk di tempat orang. Kalo nggak suka nomer kursinya ya datang lagi aja lain waktu.  Jij pikir ini negara kumpeni nonton cuma ditentuin row nya dan kursi rebutan dulu-duluan? Hih!!

2. Nyimpen kaki di kursi depan. Mentang-mentang kakinya panjang terus nyimpen kaki di punggung kursi yang kita dudukin. Gengges bok, kerasa nyodok kalau lagi nyender di kursi. Tapi kan gw cupu, mau negur suka bingung gimana caranya apalagi kalau udah di tengah-tengah film, buyar konsentrasi gw. Jadi paling gw jeduk-jedukin punggung gw ke kursi yang lagi gw dudukin dengan harapan yang simpen kaki di punggung kursi gw bisa nyadar dan nurunin kakinya. tapi seringnya juga diana nggak sadar. Mungkin kakinya kapalan akut jadi udah nggak kerasa apa-apa. Pret!!

3. Datang telat. Datang telat terus duduk di pinggir deket lorong sih masih oke. Ini kalau duduknya di tengah-tengah kan ribet bok.

4. Ribut. Hail all abege labil nan lebay!!! Pas scene yang membahana okelah teriak atau tepuk tangan sikit. Tapi kan ya nama pun lebay, scene udah lewat jauh dan masuk scene standar pun masih jejeritan atau suit-suitan. Apose banget kalian. Gw jadi bingung harus nonton film bergenre apa biar bisa khusyuk dan damai. Nonton horor pasti jejeritan sampai ratusan desibel, nonton komedi romantis pasti pada ‘aaaaahhhhhh’ atu suit-suit sepanjang film, nonton action tepuk tangan nggak kelar-kelar. Huft.

5. Ngobrol. Bisa dalam konteks orang yang duduk deket kita ngobrol atau orang yang nonton bareng kita ngajak kita ngobrol mulu. Kalo mau diskusi film nanti aja keleuzzz kalau udah beres. Ini kekhyusukan terguncang. Ngikutin khusyuk sepanjang film aja gw suka nggak ngerti apalagi diajak ngomong. Auk ah.

6. Nyampah. Okelah, orang kita banget kan apa-apa maunya diladenin, makanya sampai bank-bank tertentu jobdesk satpam termasuk bukain pintu ATM. Pintu ATM lho, bukan pintu gedung bank nya. Padahal mah, imho, satpam cukup lah nangkring depan ATM mastiin aman. Oke balik lagi ke bioskop. Begitu kredit keluar dan lampu nyala, sering lah pasti liat sampah bertebaran di lantai bioskop. Kalo cuma box popcorn atau botol minum di tangan kursi masih bisa diterima yah. Ini sih bungkus ciki, coklat atau permen pating selebar di lantai. Segitu susahnya ya simpen sampah kering yang cuma secimit. ‘Ah, sampah bertebaran juga nanti ada yang bersihin.’ Karepmulah.

7. Pake ponsel dengan leluasa. Mulai dari terima  telpon di tempat sampai cek ponsel. Iya bo, cek ponsel emang ga berisik *kecuali yang yang kasih tone tiap ponselnya dipencet* tapi sinarnya itu lho. Bioskopnya gelap, terus orang sebelah buka henponnya dengan penuh kebebasan dan kebahagiaan. Lha, kalau emang ada mesej penting gimana? Ya, kan bisa buka ponselnya dengan bijaksana, tenggang rasa dan tepa selira. Misalnya agak nunduk biar sinarnya ga terlalu nyebar ke mana-mana. Gitu lhooooo.

pic dari sini

Baiklah, cukup sekian 7 deadly sin di bioskop. Kurang resek apalagi coba gw, udah jarang bingit ke bioskop, tapi banyak protes :))). Sebenrnya ada lagi sik, tapi gw rasa bukan kategori sin, tapi kategori bad luck, yaitu duduk di belakang orang tinggi. Gini deh, tinggi badan gw dari lulus SD sampai sekarang cuma nambah lima senti, jadi kalau gw nonton di belakang orang tinggi, kelar lah gw. Hahahahahaha. 
read more.. "7 deadly sins di bioskop"

Monday, 19 January 2015

Golden Angel

Ada yag tau mainan ini nggak? Gw kepikiran mainan ini gara-gara liat cuplikan film Korea yang mana salah satu tokohnya lagi ngajak ngobrol kursi kosong tapi keliatannya serius ngajak ngobrol. Pasti serialnya mengandung unsur lelembut.

Jadi permainan ini sempat nge hitz jaman gw masih SMP, ya kira-kira lima taun yang lalu *hidung memanjang*. Intinya sih lo (nyoba) manggil lelembut, terus bisa nanya pertanyaan-pertanyaan gituh. Mungkin medianya macem-macem ya, tapi waktu itu temen gw biasanya cuma pake pulpen dan kertas. Satu pulpen digenggam dua orang di atas kertas, di kertas nya biasanya udah ada tulisan angka 1-9 dan huruf a-z. Terus, si golden angel mulai dipanggil. Tanda kalau si golden angel udah muncul ya kalau dua orang yang menggenggam pulpen merasa kalau ada yang menggerakan si pulen tersebut. Kalau udah gitu, mulailah mereka berdua nanya pertanyaan. Apa pertanyaannya? Apalagi kalau bukan soal gebetan!! ‘Gebetan aku udah punya pacar belom?’,’Ada yang suka sama aku nggak? Inisialnya apa?’,’Gebetan aku suka sama aku nggak?’ dan serentetan pertanyaan khas abege labil. Kalau udah puas si golden angel disuruh balik lagi.

Meskipun sejujurnya, selama temen-temen gw mainan ini, gw lebih yakin kalau nggak terjadi apa-apa. Ya mereka aja yang saling ngegerakin pulpen. Lha wong dua orang yang pegang. Kalau si A ngegerakin pulpen, si B bisa aja bilang kalau golden angel yang menggerakan karena dia diem aja. Begitupun sebaliknya kalau si A diem aja dan si B yang menggerakan. Terus gw pernah tanya,’Nih kalau main panggil-panggi lelembut gini, apa bedanya sama main jelangkung bok?’ jawaban temen-teme gw,’Beda dong, ini kan namanya aja golden angel, ya yang datang pas kita panggil ya malaikat, angel.’ Oke, it’s getting preposterous. Prettt !! Apakah gw pernah nyoba main? Nggak!! Gw nggak pernah main beginian,  cuma liat temen yang lagi main begininan aja. Kenapa nggak pernah? Sederhana, buat apa gw main beginian? Nggak jelas rimbanya. Alasan kedua –yang mana alasan paling penting- gw takut in a weird circumstances si lelembut  bener kepanggil dan diana nggak mau balik pas disuruh balik, kayak jelangkung gitu. Mampuslah!! Pun mengingat SMP gw bangunannya jadul peninggalan Belanda dengan segala cerita spooky-nya, cukuplah itu, ga perlu gw cari perkara aneh-aneh. Untungnya sih selama temen-temen gw main golden angel nggak pernah terjadi hal yang aneh-aneh, golden angelnya mau diminta balik dan nggak bandel. Meskipun versi gw sih golden angel selalu mau balik karena memang mereka nggak pernah datang, biasalah bocah SMP kecentilan mau ngegebet jadinya terlalu banyak hasidu (hayalan si dungu).
read more.. "Golden Angel"

Friday, 16 January 2015

Random all the way

BOSEN.

Nggak ada keseruan apa-apa deh nih belakanga dalam hidup gw. Keseruan di dunia fana sih banyak yah. Dari mulai penyekapan yang di Sydney terus ” I’ll ride with you”, karikatur di Perancis terus penembakan, sampai demo anti Islam di Yerman dan penusukan muslim di Dresden. Di dalem negeri ampe bosen deh nih soal penetapan Kapolri dan foto mesra AS dan putri Indonesia (yang ini gw penasaran...bahahahahaha!!!). Mumet nggak loh? Ih, mumet bingit. Makanya nih banyak berdoa biar misi ke Mars berhasil, jadi kalau mumet di masa depan dan kebanyakan duit bisa langsung cussss ke Mars. Kalau bisa naik Millenium Falcon yang disupirin Han Solo. Lumayan kan ganteng *yakali*.

Mau nulis tapi nggak tau nulis apa. Random deh nih kayaknya.

Oiya, masa’ gw baru tahu kalau Elvis Presley itu meninggalnya karena gangguan colon (usus besar bukan sih?) alias susah eek. Pada awalnya dibilang meninggal karena jantungnya dan dokternya yang hobi ngeresepin berbagai obat ke Presley. Padahal pas autopsi ditemukan bahwa ukuran colon Presley diluar ukuran wajar maksimum orang normal dan di dalam nya terdapat ‘timbunan’ yang umurnya udah 4-5 bulan. Bokkkk!!! Itu harusnya wis dibuang ke toilet dari berbulan-bulan yang lalu tapi masih dia simpen karena kelainan colon di mana dia jadi susah eek. Bukan sembelit-sembelit ringan sih ya kalau timbunan 4-5 bulan nggak bisa dikeluarin. Katanya pas meninggal lagi usaha ngeden yang mana karena satu dan lain hal si ngeden yang entah bagaimana teniknya bisa ngasih pressure sampai ke jantung dan si Presley ini kan pada dasarnya udah bermasalah dengan jantung makanya hasil ngeden dan tekanan segala macem itu yang bikin diana isdet. Tapi diana semasa hidupnya emang serem sih, entah udah berapa banyak obat yang dikonsumsi. Kalau dokternya nggak mau geresepin, dia (yang baca buku pengobatan gitu) bakal nyari obat buat diri sendiri terus dia embat. Banyak lah persoalan dari mulai colon, jantung, mata, anxiety, dll. Ngapain sih gw cerita beginian? Oiya, abisnya serem. Kalo serem harus dibagi-bagi, jangan sendiriran. Kan gw (dan juga kalian!) nggak tahu apa yang sebenernya terjadi dalam perut. Apa fungsinya normal semua. Colon gw gimana? Usus halus gw? Liver gw?

Auk ahhhh serem. Mana lagi gw hobi makan pedes. Kemarin baru makan seblak rasa neraka jahanam, pedes nggak kira-kira. Jari-jari tangan langsung panas, gimana usus gw?!?!?! Terus gw malah baca tulisan tentang huru-hara apa-apa yang bisa terjadi di dalam perut kita. Jangan-jangan usus gw udah rodal-radil gara-gara keseringan makan pedes. Tobat. Tapi tobat sambel. Nanti pasti gw ulangi lagi.

Gw gagal menanam mint. Sialan bener nih. Padaha mint ini satu-satunya tanaman yang gw tanem pas lagi di Wageningen dan sukses besar!!! Hahahahaha, yaiyalah suskses, lha wong waktu sama temen dikasih yang daunnya udah rimbun dan akarnya panjang ke mana-mana :))). Iya, kan mint+lemon+madu tuh enak banget. Masalahnya sekali beli mint 5 rebu tapi banyak bingit yang mana keburu busuk sebelum habis. Kalau nanem sendiri kan petik sesuai kebutuhan. Kemarin tuh mintnya gw simpen di air dulu sampai akar-akarnya mulai keluar baru gw pindahin ke tanah. Pas tanaman mulai tumbuh dan muncul daun baru, digeratak sama tikus. Sialan!!! Pas sisa-sisa dari si tikus gw tanam lagi udah nggak mau tumbuh. Kzl deh.

waktu sukses tanam mint
  
Udah liat VC Sugar-Maroon 5? Even sweeter than I choose you-Sara Bareilles *yaiyalah, gw pecinta Mas Adam*. Kalau gw mempelai wanita, minta tuker mempelai laki sama Mas Ada kalik yak.



Yowislah, selamat hari Jumat!! 
read more.. "Random all the way"