Thursday, 26 March 2015

Dari Dulu Sudah Begitu...

Katanya kepribadian itu memang dari sananya, sedangkan karakter itu bisa dibentuk ya. Mungkin kepribadian bisa bergeser, tapi paling geser dikit, nggak akan muter 180 derajat dan bikin kita jadi orang beda.

Karena gw rada hobi kontemplasi, jadi inget zaman gw TK dulu *eniwei, gw nggak inget-inget amat sih, samar doang ingetnya. Mamak gw yang inget*. Ketika sedang jam istirahat, main di halaman sama temen yang lain bukan hal favorit yang gw lakukan. Kalau lagi istarahat, gw seringnya diem di kelas ngobrol sama bu guru *edan, toku amat nggak sih gw?!* sambil ngobrol sambal bantuin dese beres-beres materi yang baru diajarkan dan bantuin siapin materi yang bakal diajarin setelah istirahat. I was only a kindergarten student, but at some point I already started hating to selectively socialize with people in general.

But it did not make me a shy nor quiet person. I spoke in front the class if I had to, I joined poem reading competition and was able to secure fourth position. Gw nggak hepi sama hasilnya. Bukan karena kompetitif dan pengen jadi yang terbaik dan dapat juara satu, Cuma kesel aja karena juara empat tuh nggak dapet piala. Aku mau piala!! Cih!!

Puluhan tahun kemudian, hal tersebut ternyata nggak berubah.

Gw nggak suka networking event, social drink,  ketemu banyak orang di mana harus ada interaksi dua arah. Meeting yang diselingin coffee break aja udah bikin aku pusing pala berbi kenapa coffee breaknya nggak kunjung udahan. Mati gaya kalau harus basa-basi. Kalau lagi dihadapkan dengan hal-hal sedemikian tuh level tersiksanya udah kayak lagi baca Diary of a Young Girl-nya Anne Frank *teuteup lho*

Di sisi lain, gw masih bisa bicara di depan orang atau ngasih presentasi. Sama sekali bukan pembicara yang ruar biasa, tapi gw sadar banyak orang yang lebih ancur kalo lagi bicara depan umum ketimbang gw :))). Nggak keberatan sebagai banci tampil youtube untuk bikin video challenge dan sebagainya.


Sampai terharu sendiri lho, ternyata aku sudah beginu sedari dulu :’) 
read more.. "Dari Dulu Sudah Begitu..."

Wednesday, 25 March 2015

'Mau ke Jordania?'

Catatan: tidak bermaksud meremehkan/menyinggung suatu profesi atau segala yang berkaitan. Cuma tjurhat belaka.

Sebagai cewek soleha yang berasal dari Indonesia (dan berjilbab), kayaknya hal yang satu ini merupakan salah satu hal paling lumrah yang bisa dialami. Terutama untuk mereka yang ga fesyenebel dan nggak dandan sama sekali, ya macem gw lah.  Dan hal kayak gini biasa banget terjadi di bandara atau di dalam pesawat. Ya apalagi coba kalau bukan dikira TKW :))).

Pengalamaan pertama dianggap TKW udah hampir 11 tahun yang lalu. Bayangin bok, hampir 11 tahun yang lalu jaman gw masih piyik dan menyandang status sebagai pelajar SMA. Anjrit, dari SMA aja aura mbok-mbok udah kuat terpancar dari diri ini. Why universe??? Why???? Jadi tahun 2004 dulu kan gw pernah mengemban misi suci memperkenalkan angklung sekaligus icip-icip Europe selama 40 hari.

Tahun 2004 yang lalu, kami terbang dari Jakarta menuju Frankfurt pake maskapai Gulf Air yang mana transit di Timur Tengah, gw lupa sih, apa Dubai apa Abu Dhabi apa Bahraian. Duh ah, bingung. Pada saat itu gw belum pake jilbab, pendek dan bulat *sekarang juga tetep pendek tapi ya nggak sebulet jaman dulu :)))*. Saat transit itu gw pergi ke WC yang mana rame penuh minta ampun sama mbak-mbak wong Jowo sing medok. Pada saat lagi ngantri gitu, gw disamperin seorang Mbak dan ditanya,’Mau kerja ke mana?’ Gw planga-plongo dong nggak ngerti. Dia ngulang lagi,’Iya, Mbaknya ini kan TKW ya?’. Terus gw yang hanyalah bocah yang belum mengerti kejamnya dunia langsung kaget. Aakkk..akkkkuu dikira TKW yang merantau. Sambal nerves gitu *taek, kayak gitu aja nerves* gw jawab,’Enggak kok, bukan mau kerja. Mau pergi ke Jerman.’ Terus dese langsung diem. Hahahahahaha.   

Bukan mau ngeremehin lohhhh. Cuma gw sebel sama sotoynya itu lho. Emang kalau nanya ‘mau ke mana?’ dan ‘mau ngapain?’ sesusah itu yak? Kenapa harus sotoy?? Kenapaaa?!?!?! Gw juga suka sebel gitu sama petugas bandara di wilayah TimTeng, edan juteknya nggak ada dua. Kalau habis ngecek paspor dese ngasihnya suka (setengah) dilempar gitu. Kayaknya sih terkait kelakuan beberapa TKW yang –kalau gw baca- sering ngeselin dan nggak bisa diatur. Diajak komunikasi pun nggak bisa karena bahasanya nggak ngerti, di bandara brutal dan sporadis bak anak ayam kehilangan induk. Jadi imbasnya mungkin ke orang Indonesia jadi nggak ramah gitu. Atau mereka emang pada dasarnya nggak ramah aja. Atau gw lagi apes kebagian petugas ngehek. God knows.

Kemarin pun sama. Pas baru nyampe sini gw lagi melenggang gitu. Pake kemeja, jins, sepatu keds, backpack sporty, dan nenteng tabung ala anak arsitek *yes, buat nyimpen ijazah ukuran A3. These European institutions should stop making diploma degree in A3 size. Huvt*. Outfit udah bener lah. Nggak fesyenebel sih, tapi ya okelahya. Lalu tiba-tiba ada mbak-mbak nyamperin, ’Mbaknya dari NTB juga? Mau ke Jordania?’ Bbbbbzztttt, not again. Terus gw nyengir aja, ’Enggak Mbak. Saya terbang sampai sini aja, nggak lanjut.’ Nggak lama kemudian segerombol anak ayam kehilangan induk bermunculan dari arah belakang gw. Oke, ini pasti rombongan menuju Jordania.  

Auk ah, terserah deh.


Tapi temen-temen gw sering ngalamin juga sih. Pokoknya kalau berjilbab dan terbang via TimTeng, kemungkinan dikira TKW begitu besar. Yaudalahya, diterima aja. Nggak bisa diapa-apain juga. 
read more.. "'Mau ke Jordania?'"

Tuesday, 17 March 2015

Hampir Seminggu di Sini...

Ya nggak gimana-gimana. Leyeh-leyehlah mumpung belum dipekerjakan. Detail yang bakal dikerjain aja gw nggak tahu, orang yang jadi leader juga belum nyampe sini *tampar-tampar*

Kesan-kesan pertama di sini?

Ter ki*su ya bok, mana panas ya, udah kayak Nairobi :)))

Sempet jadi fakir miskin dan anak terlantar yang dipelihara oleh teh Tiffa, sekarang udah pindah rumah sendiri. Belagu banget nggak sih kalau terus jadi suka banding-bandingin sama Londo? Namanya juga tempat berlabel negara maju. Karepmu. Bodo ah, namanya juga manusia. Aku hanya manusia biasa, pret!! Terus denger cerita Teh Tiffa tentang Belgia, sungguh wow. Kayaknya kalau di Eropa daratan mungkin termasuk kategori negara yang paling generous deh. Ya masa asuransi buat sekeluarga itu bayarnya jaaaaaaaaaaauuuuuuuhhhhhhhh lebih murah daripada asuransi seorang mahasiswa kere di Wageningen. Tidakkkk!!!!!

Oke, kembali ke orang sini. Kesan pertama? YA MENDING ORANG BELANDA KE MANA-MANA LAH!! Ramahnya, perilakunya, berbahasanya, sampe ganteng dan tegapnyanya *yes you tell!!*

Diceritain juga bagaimana kompetitifnya orang sini. Pokonya kerja-kerja-kerja. Tapi tetep, orang yang pada merantau ke sini sih betah-betah aja bertahun-tahun. Kelebihannya paling makanan yang gampang ditemukan di mana-mana dan transportasi umum yang mumpuni, sama kalau banci Mol, di sini pasti jadi surga untuk mereka, eh taman dan ruang terbuka juga oke. Gampang banget lah. Diceritain juga betapa artifisialnya kehidupan di sini. Semua buatan. Iya sih, Londo juga, pantai aja buatan, ngok, tapi manusianya lebih manusiawi. Yang bikin orang sini bisa tertib adalah keadaan, fasilitas dan law enforcement. Yaiyalah, polisi hobinya nyamar ngedenda yang pada ngelanggar peraturan. Bukan karakternya. Karakter paling budi luhur kayakya masih orang Jepun ya? Dalam sehari tuh sampai puluhan kali lu liat orang pada nerabasin lampu merah  *ya miriplah sama kelakuan kita :))*, sedangkan akik dua taun di Wage cuma sekali, SEKALI, nemu orang nyepeda motong lampu merah, tengah malam jam 23 saat lalu lintas pun udah hampir ga dilewatin mobil. And on a day two, somebody just cut my queue, like, what the heck?!

Belum apa-apa udah nyela-nyela. Ya gapapa lah.

Kekampretan lainnya adalah buka rekening Bank. Termahal cynnnn. Kalau mau bikin rekening bank, deposit minimal 500-1000 (tergantung Bank), terus ada bank yang membedakan antara lokal dan bukan, lokal bisa cuma 20-an kalau nggak salah *hasil baca forum*. Tapi nggak tahu juga sih. Yang jelas mahal amit sihh, gw harus ngepet berapa sesi ini????

Duit sekolah untuk pendatang juga mahal. Bedanya jauh banget. Pusing pala berbi deh. Dan di sini pun mirip lah sama di tempat kita, berlomba-lomba ngelesin anak sejak awal SD. Bahasa, science, dan math. Hellawwww, those kids are just 6.

Oiya, waktu itu ketemu emak-emak random di depan sebuah toko. Tiba-tiba nyamperin gw dan ngomel-ngomel mencurhatkan sesuatu. Gw rada ga paham sik diana ngomel-ngomel apa. Selain ngomongnya cepet, aksennya juga kan aujubilah. Jadi gw cuma senyam-senyum aja. Sesekali bilang ‘Sorry?’, lha emang kaga paham diana ngomong apa. Terus jawaban dia apa coba, ‘Why you like saying sorry? Are you deaf? Or can you just take off headscarf so you can here?’ I was like …… *speechless* Not even the most annoying Dutch I’ve ever met would say that kind of thing. Terus dese disamperin mas-mas dari dalam restoran, nggak tahu ngomongin apa. Dia ngomel-ngomel lagi sama masnya. Ta’ tinggal masuk toko terdekat dari situ. Habis gitu dese celingukan ke dalam toko yang ga masukin dan manggil-manggil gw. Tapi nggak gw waro lah, melenggang aja gw, lha gw kan budek!!! Bwekkk!!!

Oiya, tapi landlord gw baik bingittttt. Gw jadi nggak enak sendiri. Saking baiknya gw curiga dia berasal dari planet lain, bukan dari sini.

Segini dulu aja kali yak.

But anyway, I won’t complain *ini apa kalo bukan komplen? :)))*, maksudnya I will definitely bitch everything, as usual, but I won’t complain. Ya, nyela-nyela jalan terus *ini kan salah satu hal yang membuat kita tetap waras* tapi kalau mengeluh, iAllah, tidak. Tidak dipublikasikan maksudnya, bahahahahahak. I believe there’s no such a perfect place. Kecuali lu idupnya sama Adam Levine tiap bangun bobok muke dia duluan yang lu liat, baru itu perfect.
read more.. "Hampir Seminggu di Sini..."

Friday, 13 March 2015

[Buku] The Unthinkable by Amanda Ripley

Setelah jatuh cinta dengan tulisan Amanda Ripley di Smartest Kids in the World, gw pun lanjut ke The Unthinkable. Meskipun The Unthinkable ini sebenarnya buku pertama yang ditulis Ripley, tapi justru gw baca buku ini belakangan. Buku ini bercerita tentang mereka yang bisa survive dari extreme/life-death condition. Tapi nggak sekadar membahas siapa saja yang survive dan apa yang mereka lakukan sehingga bisa survive, tapi buku ini juga membahas dari sisi science dan psikologi tentang kenapa manusia bisa bertindak ini atau itu dalam kondisi yang ekstrem. Buku ini membahas fase yang dialami oleh manusia ketika sedang ada dalam kondisi ekstrem dan ketakutan, selain itu ditunjukkan pula bahwa regular people (orang-orang cem kita yang nggak terlatih ngadepin kondisi ekstrem) pun tetap punya chance untuk lolos dari kondisi tersebut.

Tipikal Ripley yang senang kasih contoh banyak kasus, di buku ini pun setiap fase yang dilalui oleh manusia selalu disertai dengan contoh kasus. Dari mulai ledakan kapal, teror 9/11, kecelakaan pesawat (ini lumayan banyak),  ferry yang tenggelam, penembakan, penyanderaan sampai ekstrem crowd dalam ibadah haji pun ada di buku ini. Duh, aku cinta banget sama tulisan Ripley semoga diana nulis buku ke-3.

Nggak akan bahas bab-bab dan tahapan yang diceritain Ripley karena pusing pala berbi nanti bisa banyak banget yang ditulis, jadi gw mau nulis kesan dan pesan yang dirasakan dan pelajaran yang bisa dipratikkan sebagai regular people.

***

Habis baca ini tuh perasaan jadi campur aduk. Pertama, gw ragu apakah setelah baca buku ini my survival odds jadi meningkat? Yah, namanya juga baca buku, mungkin membuat gw jadi sedikit well-informed, tapi tetep weh not well-trained. Kok malah jadinya banyak bayangan-banyangan parno. Meskipun gw akhirnya menghibur diri dengan meyakini bahwa semakin banyak informasi yang dimiliki, semakin baik ‘program’ sub-conscious dalam otak yang akan memungkinkan untuk bertindak tepat saat kondisi ekstrem (amit-amit sih nggak usah nemu kondisi ekstrem). Kedua, hormat gw menjadi berlipat-lipat untuk mereka yang selalu ada dalam kondisi ekstrem on daily basis. Mereka pasti well-trained karena itu kewajibannya, tapi pasti tetap nggak mudah. Sama pemadam kebakaran, tentara, tim SAR, polisi, pilot, pramugari, etc. Hands down! Lalu gw merasa terharu campur cedih *semua hal aja gw terharuin, hih!!* karena ada beberapa contoh kasus yang menunjukkan betapa berdedikasinya beberapa orang akan keselamatan orang lain, pasti banyaklah orang kayak gini di seluruh dunia. Entah merasa sebegitu perlunya untuk bertanggung jawab entah emang hatinya seputih salju. Contoh di buku ini salah satunya Rick Rescorla.

Rick Rescorla ini  wakil kepala keamanan di Morgan Stanley (MS). MS adalah tenant terbesar di gedung WTC, lebih dari 20 lantai dari WTC dioccupay oleh MS. Rescorla ini jebolan perang Vietnam, makanya dia super aware, sigap, reliabe, dan bertanggung jawab. Dia ini sangat keukeuh melakukan drill rutin untuk pegawai MS. Dia nggak mau tahu, pokoknya dalam kondisi emergency, semua pegawai MS harus bisa menyelamatkan diri. Bukan cuma pegawai, pengunjung/peserta training yang cuma datang ke MS sesekali pun tetep di briefing soal keselamatan diri. Rescorla dan kawannya bahkan punya skenario soal bagaimana teroris mungkin menyerang WTC. Dua-duanya terjadi, di mana satu dari dua skenario tersebut adalah pesawat yang menabrakkan diri. He knew it would happen.

Saat teror 9/11 terjadi. Rescorla kasi pengumuman pada semua pegawai MS untuk tetap tenang dan lakukan apa yang sudah dia latihkan selama ini. Pegawai di lantai yang lebih rendah, tunggu di sekitar tangga darurat dan nunggu mereka yang ada di satu lantai di atasnya sampai. Lalu sama-sama menuruni tangga dengan posisi pegawai dari lantai yang lebih tinggi berjalan di depan pegawai dengan lantai lebih rendah. Terus begitu. Mereka yang kerja di lantai lebih tinggi, dengan risiko lebih tinggi, harus dipastikan selamat. Di saat pegawai menuruni tangga darurat untuk menyelamatkan diri Rick dan beberapa petugas keamanan justru naik ke atas, memastikan semuanya berjalan dengan baik. At the end, when WTC collapsed, only 13 MS employees—including Rescorla and 4 of his security officers—were inside. Dan sisanya, 2687 pegawai MS berhasil selamat. Njrit hebat banget!! Dan saat peristiwa itu terjadi, Rick sempet nelpon istrinya, “Stop crying,” he said. “I have to get these people out safely. If something should happen to me, I want you to know I’ve never been happier. You made my life.”  How could this guy be so unselfish and self-sufficient??!  TISU MANA TISU?!?!

***

Sekarang gimana dong nasib kita sebagai regular people? Beberapa hal katanya sih bisa dilakukan, seperti:

Be informed. Pastikan kita punya informasi akan hal-hal yang penting, seperti di mana emergency exit dari suatu gedung - yang mana gw nggak pernah ngecek-. Entah di hotel kek, di gedung tempat kerja kek, di gedung yang sedang dikunjungi kalo ada acara kek. Sukur-sukur melakukan test drive. Jalan-jalan iseng nurunin tangga darurat di tempat kita sedang nginep misalnya. Perhatikan juga saat pramugari ngasih arahan di pesawat atau baca emergency card di pesawat. Ada satu kecelakaan pesawat, 5 dari sekitar 100an penumpang selamat. Kelima orang itu adalah mereka yang baca emergeny card dan tahu persis di mana lokasi pintu darurat. Saat kondisi buruk terjadi, sub-conscious program mereka yang bekerja, tetap tenang, nggak peduli sama bagasi kabin, dan langsung ke emergency exit terdekat.

Breathing. Intinya sih latihan pernafasan, mereka yang melakukan ini secara teratur (yoga kek, meditasi kek, latihan pernafasan doang kek) punya prefrontal cortex yang lebih tebal dari orang lain pada umumnya. Prefrontal cortex itu bagian otak yang mengendalikan emosi, perhatian (attention), dan working memory; semuanya berkaitan dengan stress control. Bukan cuma perkara prefrontal cortex yang menebal, karena ini sih efek jangka panjang kalau latihan pernafasan. Tapi terbiasa bernafas secara benar pada kondisi ekstrem (yaitu slowing down breath, ambil nafas - tahan nafas - buang nafas) membantu kita memperlambat ‘primal-fear-response’. Sederhananya, saat ada dalam kondisi ekstrem, respon kita yang utama adalah respon primitif yang sifatnya sangat fisik. Pembuluh darah mengecil sehingga kalau terluka akan mudah membeku darahnya, hormon tertentu dilepaskan sehingga ketika meninju orang bisa berkali-kali lebih kuat dari kondisi normal. Hal ini tentu saja nggak sepenuhnya baik karena otak ‘mengaktifkan’ pertahanan fisik, hal ini terkompensasi dengan penurunan fungsi lain. Fungsi yang dianggap nggak penting oleh otak akan dimatikan, jadi saat kondisi ekstrem ada yang bisa tiba-tiba muntah atau pup tanpa sadar. Iya, berarti digestive function dimatiin, karena nggak penting. Kerasa juga kan kalau lagi panik suga berasa bego? Ga bisa mikir kan? Apalagi kondisi ekstrem. Pilot pesawat tempur bisa ngalamin  IQ ngedrop separo saat akan melakukan tugasnya. Nah, slowing down breathing inilah yang bantu kita supaya emosi dan primitive defense nggak mendominasi, masih bisa mikir gitu.


Pokoknya pas baca buku ini sampe kagum-kagum sendiri. Kok bisa gini, kok bisa begitu. Buku ini pun menyitasi beberapa buku/sumber lainnya yang kayaknya seru buat dibaca.
read more.. "[Buku] The Unthinkable by Amanda Ripley"

Sunday, 8 March 2015

One of Those Kind People

Tadi lagi beberes dokumen, lalu gw menemukan surat rekomendasi untuk ikut summer course pada masanya dari study adviser gw. Well, i guess, he’s one of the kindest people i’ve ever met in NL. Banyak orang lain yang gw temui di sana dan hatinya seputih salju. Baik sekali. Meskipun kebaikannya kadang terselubung di balik kelakuannya yang sering nyebelin. Contohnya ya study adviser gw, Rudi. Diana udah tua bingit bok, kalau jalan udah bongkok-bongkok gitu, tapi asik banget orangnya. Kalau kita liat-liatan dari jarak jauh, cukup lambaikan tangan sambil teriak ‘Hai!’ atau ‘Oy!’ atau ‘Rudi!’ Rudi ini sangat baik dan helpful. Kalau kita email pasti dibalas, kalau butuh ketemu pasti disempatkan, kalau butuh bantuan pasti dibantu. Lho, itu kan memang udah kewajibannya study adviser tho? Tunggu dulu, bantuan yang dia kasih itu bukan melulu masalah akademis. Belum lagi, study adviser gw ketika awal studi master bukan Rudi  -sebut saja Ujang- yang mana tiap gw imelin itu chance ngebalesnya 1:10000000. Kalau gw cerita sama temen, tanggepannya,’Sama Ujang tuh sistemnya bukan bikin appointment via email, lo ketok langsung ruangannya!!’

Oke, kembali ke Rudi.

Salah satu temen gw, sebut saja Mawar asal Ethiopia, waktu datang ke NL buat kuliah ternyata lagi hamdan. Dan dalam perjalanan studinya, dia perlu pulang di tengah-tengah buat melahirkan, cuti dulu, dsb. Karena satu dan lain hal, whisper on the street said that Mawar mengalami kesulitan biaya. Mungkin karena dia harus pulang di tengah-tengah studi, ya harus beli tiket yang entah dikover oleh sponsornya atau nggak. Intinya ada kesulitan. Nah, di kala situasi seperti ini -lagi-lagi whisper on the street berkata bahwa- Rudi lah yang jadi perpanjangan tangan Tuhan buat Mawar, mungkin meminjamkan atau gimana, nggak tahu. Singkat cerita, Mawar sudah melahirkan dan kembali ke Wageningen. Terus ngobrolah kita dan pada satu titik dia berkata,’Iya, nama anak saya tuh XXX, tapi kami sekeluarga sepakat untuk kasi nama panggilan Rudi, sebagai tanda terima kasih untuk Rudi.’ Aaaaaahhhhhh..... :’3

Di luar perkara akademis aja sebaik dan sepenolong itu, apalagi di kehidupan akademis. Di kehidupan akademis sih perpaduan antara baik dan kampret. Ke gw dese kampret pokoknya. Pernah suatu hari gw janjian sama beliau untuk ngomongin mata kuliah yang akan diambil di suatu periode (kampus akik sistemnya periode, periode panjang kurleb 2 bulan untuk 2 matkul, dan periode pendek 1 bulan untuk 1 matkul). Ada suatu mata kuliah yang berhubungan sama policy. Duh, gw males banget kalau udah policy-policyan. Akhirnya:

Me : Rudi, matkul ini boleh saya drop nggak? Saya pengen ganti yang x atau yang y aja.
Rudi: Bentar, spesialisasi yang kamu ambil kan yang ini, berarti matkul ini wajib, ga bisa kamu drop.
Me : *diam menatap Rudi*
Rudi: I’m sorry lady, but you have to take that course and you can kill me afterward if you don’t like it
Me : ......

Selain sigap diajak ketemuan, beliau pun sigap kalau diminta bantuan, misal bikin surat rekomendasi. Tinggal kirim imel aja buat kepentingan apa, cepet banget dibikinnya, lalu dia akan email balik kalau surat udah bisa diambil. Kalau jadwal nggak match? ‘Kamu nggak perlu ketemu Saya, ambil di meja ruangan Saya. Amplop yang ada nama kamunya.’

Pas mau pulang pun sempet pamit dan ngobrol-ngobrol. Gimana rasanya mo pulang *ini tuh pertanyaan harom untuk mereka yang akan balik ke tanah air*, rencana ke depannya apa,  kesan selama kuliah apa. Lalu sampailah pada pertanyaan maha kampret...

Rudi: Bening, kamu singel nggak?
Me: *nanyain status kan ini, bukan nanya permainan badminton gw* Iya, kenapa?
Rudi: APA?! KAMU MASIH SINGEL?! DUA TAHUN DI SINI TUH KAMU NGAPAIN AJA?!?!
Me: ........


Kampret kan dia? Kampret kan? Kan? Kan? Kan? Tapi itu justru yang bikin kangen. Gila, kangen banget. Sama NL, sama segala isinya, sama cuacanya yang labil, sama ramahnya orang-orang sana (mereka itu ramah loh, beneran. Bukan sarkas), sama kelakuannya yang nggak pake basa-basi, sama sotoynya orang sana (soal sotoy mereka juara segala juara lah. Survey yang dilakukan sama expat yang tinggal di sana pun memberikan hasil kalau mereka itu sotoy parah bahahahahaha) , pokoke sama segalanya. 

View from my room in the winter time. Jangan kemana-mana my dear Wag, I'll definitely be back there, my home :')

read more.. "One of Those Kind People"

Tuesday, 3 March 2015

Kecanduan Bon Cabe

Kecanduan yang satu ini ternyata ngeri juga, sama kayak kecanduan main candy crush atau hay day, susah dihentikan!!! Ini bukan postingan berbayar, tapi kalau mau dibayar ya nggak papa, pret :))))

Pertama kenalan sama Bon Cabe udah lama sih. Pas masih di Landa. Lagi makan bareng di tempat temen, tiba-tiba ditawarin, ‘Eh, udah pada nyoba Bon Cabe belom? Enak banget loh!!!!’ Terus gw tabur-tabur di atas makanan gw. Sejurus kemudian,’Ya ampun, ini kan MSG campur bubuk cabe!!! Brilian banget!!! Bener-bener makanan dari surga!!!!!’ Tapi udah gitu doang. Gw nggak berusaha nyari di toko Asia atau titip temen dari Indo. Abisnya kan pada masanya gw terjarang masak. Makanan seputaran oatmeal, roti, atau greek yogurt masa’ mau gw taburin Bon Cabe, yang bener aja jek!!

Sampai akhirnya beberapa hari yang lalu, gw sedang belanja di supermarket dan mata tertumbuk di deretan Bon Cabe. Jadi inget, ini kan makanannya Dewa-Dewi di surga. Ternyata udah banyak kemajuan ya, bukan cuma rasa original, tapi ada rasa lain juga dan ada level pedesnya dong. Tipikal kebanyakan makanan pedes masa kini. Oke, gw harus beli ini. Akhirnya gw beli rasa original level 10. Asalnya sih mau beli level 15, tapi kalau beneran pedes banget kan bisa gaswat.

Kamu pasti makanan dari Dewa-Dewi ya?

Pas gw cobain ternyata beneran pedes dan MSG nya pun maksimal. Langsunglah apa-apa yang gw makan gw taburin Bon Cabe. Tempe goreng kek, kerupuk kek, timun kek, sayur kek, akhrinya gw gadoin juga sampe kepedesan sendiri. Kalu aku dikira gila karena gadoin Bon Cabe, temen gw ada tuh yang hobinya gadoin R*yco, sopo yang lebih gila? :)))). Aduh pokoknyae enak banget aku nggak tahu harus gimana. Berencana buat beli yang level 15 tapi takut muncrut. Tapi secara ekonomi lebih oke. Karena, perasaan, harganya sama, sedangkan level 15 lebih pedes, otomatis pakainya lebih sedikit dan lebih awet *makan Bon Cabe aja pake prinsip ekonomi*

Sekarang kegemaran nomor wahid adalah gadoin tahu mentah yang dicocol Bon Cabe, hadeuhhhh....pokoknya Bon Apetit deh...
read more.. "Kecanduan Bon Cabe "

Monday, 2 March 2015

[Buku] Smartest Kids in the World by Amanda Ripley

Beberapa waktu yang lalu gw khatam baca Smartest Kids in the World byAmanda Ripley, dari judulnya ketauanlah buku ini ngebahas tentang gw anak-anak terpintar di dunia dengan indikator tes PISA. Seru banget bacanya gw sampe terharu. Hahahahaha. Meski agak nggak relevan sama Indonesia karena yang dibandingkan sistem pendidikan negara-negara maju (bhayyyy Indonesia, sampai jumpa milyaran puluhan tahun mendatang. Itu juga kalau udah maju), tapi nggak apa-apa lah. Sekalian penasaran karena dulu gw pernah nemu artikel tentang skor tes anak-anak di seluruh dunia vs happiness, hasilnya hasil tes anak Indonesia paling memble tapi mereka paling happy. Salah satu kalimat yang masih nempel sampai sekarang adalah ‘Indonesian kids don’t know how stupid they are.’ Kurang ajar, sini ta’ tampar!! Tapi ya udahlah, emang bener *pasrah*  

Negara yang dipilih oleh Ripley adalah Finlandia, Korea Selatan, Polandia, dan Amerika. Finlandia sama Korea Selatan sih nggak usah ditanya yah, okelah hasil tes PISA murid-muridnya. Polandia mungkin nggak sehebat negara maju lainnya, tapi setelah komunisme runtuh, dalam kurun waktu yang nggak lama ada reformasi yang signifikan dan bisa menghasilkan output yang bagus di sektor pendidikan. Kalau Amerika sih karena jelas penulis dari Amerika, selain itu kan judulnya negara super power dengan kampus Ivy League-nya, tapi kok tetep aja kalau ngomongin pendidikan dasar dan menengah memble.

Selain riset sana-sini, wawancara expert sana-sini, Ripley pun menggunakan siswa yang ikut pertukaran pelajar dengan sponsor AFS sebagai agen di setiap negara. Setiap agen itu mewakili satu kota di setiap negara: Busan (Korea Selatan), Pietarsaari (Finlandia), dan Wroclaw (Polandia).

Singkatnya, apa bedanya pendidikan di setiap negara tersebut?

Finlandia. Negara ini masih jadi yang nomor satu dalam urusan pendidikan dasar dan menengah. Hal yang paling mendasar adalah kualitas guru mereka yang luar biasa. Mungkin ini salah satu profesi yang seleksinya cukup sulit di Finlandia. Proses seleksi sulit, trainingnya panjang, gajinya pun besar. Calon guru ini harus masuk top universitas di sana. Semua calon guru wajib punya gelar master. Setelah lulus pun, sampai akhirnya mereka bisa ngajar, mereka harus melewati training yang lumayan panjang. Dari mulai masuk kelas dan memperhatikan guru ngajar sampai mereka beneran ngajar dan siap dikritik sama guru yang sesungguhnya.

Awal mula reformasi ini sekitar tahun 1970. Saat itu kurikulum masih terpusat dan buku yang dipakai sekolah harus seragam, ditambah inspeksi rutin ke sekolah-sekolah. Namun, mereka sadar di mana masa depan bangsa ada di pendidikan yang bagus (hyeukk). Satu-satunya cara ya dengan punya guru dengan kualitas mumpuni. Langkah awal yang dilakukan adaah meperketat seleksi untuk jadi guru, menutup sekolah keguruan (yang kecil) dan memindahkan ke universitas bagus. Era 80-an hasil mulai terlihat. Inspeksi udah nggak diperlukan. Guru yang diseleksi dan ditraining secara ketat jadi punya kemampuan mumpuni. Pemerintah pun percaya dan para guru ini diizinkan untuk menyusun kurikulum dan text books untuk sekolah mereka masing-masing. Di era 90-an krisis terjadi. Pemerintah motong dana pendidikan lumayan banyak. Tapi karena gurunya sudah berkualitas dan well trusted, guru itulah yang menyesuaikan apa-apa yang diperlukan sekolahnya. Guru sudah bagus, siswa lulusannya pun bagus. Robust sampai sekarang.

Korea Selatan. Setelah perang dunia dan negara hancur-hanuran, mereka sadar pendidikan dan generasi muda adalah kunci untuk ke depannya. Hal yang gw suka dari mereka adalah prinsip yang meyakini anak pintar  tuh nggak semata-mata diturunkan Tuhan dari langit, semua hal –kalau mau- bisa dipelajari. Nah, karena kunci masa depan cerah Korsel terletak di unversitas bergengsi, maka terjadilah perlombaan dan tekanan buat siswa supaya bisa masuk ke top universitas di sana. Hakim-hakim agung didominasi lulusan universitas tertentu, CEO terkemuka didominasi lulusan universitas tertentu, etc., makanya tekanan siswa di sana tinggi banget untuk bisa meraih prestasi akademis sebagus-bagusnya. Kalau lu ada di top 10% suatu sekolah (sekolah ya, bukan suatu kelas), itu tuh nggak cukup. Sampai pernah ada kasus anak nusuk ibunya sampai mati karena nggak berani terus terang bahwa si anak super pinter ini pretasi akademisnya sedikit melorot.

Ini dia awa mula merebaknya Hagwon atau bimbel tersebut. Sekolah doang dianggap kurang. Padahal anak SMA di sana sekolah sampai pukul 16.00, bebersih kelas dan lanjut belajar di sekolah sampai  sekitar pukul 21. Setelah itu apa pulang? Tentu tidak, lanjut ke Hagwon sampai sekitar puku 23. Besokannya di sekolah, anak-anak ini kebanyakan tidur di awal jam pelajaran. Tidur secara terang-terangan. Gurunya gimana? Wes biasa! Guru udah paham dan membiarkan mereka tidur. Saking kuatnya bisnis Hagwon ini, sampai-sampai sahamnya di perdaganga di stock marketnya korea, gile kannnn. Salah satu guru Hagwon paling mumpuni pun penghasilannya satu tahun pernah mencapai $ 4000000, itung tuh bisa dapet berapa karung kalo dirupiahin. Untungnya menteri pendidikan sekarang mulai sadar. Meskipun dia hasil didikan jaman dulu yang super ketat, dia sadar sistem sepert ini nggak baik, dia pengen melakukan perubahan supaya sistem pendidikan di negaranya bukan lagi pressure cooker.

Poandia. Kurang hitz ya bok di ranah pendidikan.  Tapi Ripley memilih Polandia dengan alasan yang baik. Adanya reformasi yang membawa perubahan cukup signifikan dalam sistem pendidikan mereka. Setelah jatuh dari rezim komunis, terjadi perubahan besar dalam pemerintahan Polandia. Mereka yang memegang posisi penting di pemerintahan kebanyakan akademisi, begitu pula dengan menteri pendidikan pada saat itu, seorang profesor kimia.  Dalam waktu kurang dari satu dekade, PISA skor anak-anak ini naik dari di bawah rata-rata menjadi cukup tinggi dan dalam kurun waktu yang sama pula hasil tes anak US tetap sama. Tahun 2009 hasil tes sains dan matematika di Polandia mengalahkan anak di US, padahal uang yang di belanjakan pemerintah Polandia per siswa adalah setengah dari US. Beberapa perubahan di lakukan oleh menteri pada saat itu, tapi yang paling berpengaruh adalah penundaan sistem tracking. Pada usia tertentu, murid-murid akan memilih akan melanjutkan sekolah seperti biasa atau milih sekolah vokasional. Mereka yang memilih jalur vokasional, cenderung kurang termotivasi. Ini pun masih menjadi PR, karena setelah melewati tes PISA yang memberikan hasil baik, anak Polandia yang masuk jalur vokasional akan kehilangan motivasi dan mengalami penurunan prestasi. Sehingga yang terjadi adalah penundaan gap antara siswa sekolah dan siswa vokasional, bukan penghilangan gap.

Amerika. Negara di mana Ripley berasal. Singkatnya, banyak pengeluaran nggak penting. Sekolah di Amerika itu sangat mewah dan fancy. Laptop, Ipad, layar besar, dan semua teknologi masa kini yang nggak penting-penting amat untuk kegiatan belajar ada di sana. Pemilihan guru pun tidak ketat, siapapun yang mau jadi guru, meskipun kemampuan nggak tinggi-tinggi amat tetap diizinkan, sampai sekolah keguruan kebanyakan calon guru. Selain itu orientasi mereka adalah olahraga, esp. football. Banyak guru laki-laki yang tujuan utamanya bukan jadi guru tapi jadi football coach, ibaratnya, jadi guru adalah cara supaya bisa jadi football coach, maka kualitas mengajar pun biasa saja. Selain itu hal terakhir yang disoroti Ripley adalah keterlibatan orang tua yang nggak penting. Orang tua sering banget dilibatkan dan rapat bersama guru (sering lah ada di film holiwut) yang dibahas biasanya cara mengumpulkan dana untuk ngadain kegiatan ekstra yang nggak penting dan nggak ada hubungannya sama akademis. Namun hal seperti ini dianggap penting, jauh lebih penting daripada prestasi yang bisa diraih anak di sekolah.  

Nggak relevan sama Indonesia ya? Masih jauh banget buat sampai di sana. Tapi ada hal yang bisa dilakukan orang tua kepada anaknya. Yang pertama adalah bacain buku. Pernah denger quote Einstein yang bunyinya kurleb: If you want your kids to be intelligent, read them fairytale if you want more, read more fairytale.’ Bener lho ucapannya Einstein. Not fairytale in particular, tapi bacakan anak apa aja (buku yang sesuai yaaaaa) karena ini bikin si anak mikir, curious, dan pola pikirnya terasah. Hal yang berikutnya, dari kecil libatkan anak dalam obrolan. Gitu cenah. Ya obrolan sehari-hari yang sesuai gitu. Entah musisi terbaru, tarif angkot yang naik, misi sayentis ke mars, etc. Ini juga mengasah logika dan critical thinking katanya. Meskipun balik lagi, kayaknya critical thingking kurang dihargai ya di sini sama para pendidik, dianggapnya sok tau. Pffftttt.


***

Overall, gw suka buku ini. Topiknya seru (menurut gw), risetnya Ripley juga oke (dia terbang dari satu tempat ke tempat lain, mewawancara orang-orang yang tepat, etc) dan yang pasti bahasaya mudah dipahami. Penting banget buat gw, karena gw pernah baca buku yang topiknya seru banget (Gulp by Mary Roach) tapi gw ngerasa bahasanya sulit buat dimengerti. Baca buku ini tuh ngalir aja, bukan buku denga bahasa berat meskipun topik yang dibahas bukan topik ringan.

Akhir kata, ‘If you want Amercan dream, go to Finland’ -Ed Miliband-  

                                                                                  
read more.. "[Buku] Smartest Kids in the World by Amanda Ripley"