Monday, 26 January 2015

Museum Pos Bandung

Not interesting.

Hahahahahahaha, jahat gw.

Iseng aja sih main ke sini, gw nggak pernah ke museum apa-apa di Bandung kecuali Museum Geologi. Itu pun bareng-bareng dari sekolah dan ada tugasnya,entah pas SMA atau SMP, wis lalli. Terus kan ya penasaran sama museum ini dan letaknya gampang dijangkau, yaudahlah mampir.

Jadi baseline gw di sini itu Museum BI, makanya begitu masuk museum ini langsung nggak tertarik. Yakali udah dihadepin sama Museum BI yang  bagus aja asih males-malesan, apalagi masuk Museum Pos. Aku memang bukan gadis museum. Ya miriplah kondisinya sama museum keramik. I expect more karena ini kan yang punya institusi ya, PT Pos, tapi yasulah. Isinya sih kebanyakan prangko dari berbagai negara di dunia, bus surat dari masa ke masa alat ketik , alat timbang, patung sedikit, sama manuskrip kuno gitu (surat emas, manuskrip dari raja anu, mbuhlah apa), seragam petgas pos, etc. Oh, dan yang mengherankan adalah gw rasanya nggak menemukan sejarah pos ini (semoga gw salah liat dan nggak teliti ya). Ceritain kek gimana awal terbentunya, inisiatifnya siapa, tujuan awalnya apa, gimana sistemnya di jaman dulu, etc. Ini mah gw cuma menemukan pepotoan direktur pos dari jaman Belanda sampai jaman sekarang yang mana kurang menjelaskan apa-apa.

Lorong begitu masuk, penuh dengan bus surat dari masa ke masa.

Seruangan isine prangko kabeh. ZZzzZZzz. Ga percaya? liat foto berikut...

Prangko kabeh. Itu panel nomor 3 bisa ditarik satu-satu dn isine prangko kabeh,

Untuk masuk museum ini ga perlu bayar, cukup isi buku tamu. Pas gw main ke sana, gw satu-satunya pengunjung. Sebelum gw ada tiga orang yang datang  dari Bogor. Bok, rada spooky juga sih. Meskipun si Museum cuma seiprit alias nggak gede, tapi kan tetep aja bangunan lama dan ada pepatungan. Gw cuma berdoa itu pepatungan kagak muter lehernya terus nyengir ke arah gw *pengsan*.

Bok, itu patung yang tengah terserem deh ah. KZL.
Bagitulah kunjungan ke Museum Pos yang tidak menarik. Seriusan gw mah mending main ke taman meski cuma duduk-duduk sambil liatin orang lewat dan nikmatin angin sepoi-sepoi. Kalau gw pengen dapet museum bagus di Bandung, kudu ke museum KAA kali ya. Sekalian aja nanti melipir pas peringatan KAA, secara Kim Jong Un mau datang cenah...bihiihihihihik.
read more.. "Museum Pos Bandung"

Friday, 23 January 2015

7 deadly sins di bioskop

Gw termasuk golongan jarang pergi ke bioskop. Frekuensi pergi bisa dihitung dengan jari. Jari tangan. Tangan kanan doang. Karena 1) emang secara natural bukan penggila fim 2) as if I care kalau ada yang bilang ‘nggak gaul banget sih nggak nonton fim ini.’ 3) di Bandung ada Vertex *tabok :)))*  Jarang ke bioskop aja suka mendapati peristiwa-peristiwa ngehek, apalagi sering. Ada-ada aja kebiasaan orang yang bikin kzl kalau lagi di bioskop, misalnya nih:

1. Duduknya ngasal. Duileh, orang di tiket udah jelas ada nomer kursi, ngapain duduk di tempat orang. Kalo nggak suka nomer kursinya ya datang lagi aja lain waktu.  Jij pikir ini negara kumpeni nonton cuma ditentuin row nya dan kursi rebutan dulu-duluan? Hih!!

2. Nyimpen kaki di kursi depan. Mentang-mentang kakinya panjang terus nyimpen kaki di punggung kursi yang kita dudukin. Gengges bok, kerasa nyodok kalau lagi nyender di kursi. Tapi kan gw cupu, mau negur suka bingung gimana caranya apalagi kalau udah di tengah-tengah film, buyar konsentrasi gw. Jadi paling gw jeduk-jedukin punggung gw ke kursi yang lagi gw dudukin dengan harapan yang simpen kaki di punggung kursi gw bisa nyadar dan nurunin kakinya. tapi seringnya juga diana nggak sadar. Mungkin kakinya kapalan akut jadi udah nggak kerasa apa-apa. Pret!!

3. Datang telat. Datang telat terus duduk di pinggir deket lorong sih masih oke. Ini kalau duduknya di tengah-tengah kan ribet bok.

4. Ribut. Hail all abege labil nan lebay!!! Pas scene yang membahana okelah teriak atau tepuk tangan sikit. Tapi kan ya nama pun lebay, scene udah lewat jauh dan masuk scene standar pun masih jejeritan atau suit-suitan. Apose banget kalian. Gw jadi bingung harus nonton film bergenre apa biar bisa khusyuk dan damai. Nonton horor pasti jejeritan sampai ratusan desibel, nonton komedi romantis pasti pada ‘aaaaahhhhhh’ atu suit-suit sepanjang film, nonton action tepuk tangan nggak kelar-kelar. Huft.

5. Ngobrol. Bisa dalam konteks orang yang duduk deket kita ngobrol atau orang yang nonton bareng kita ngajak kita ngobrol mulu. Kalo mau diskusi film nanti aja keleuzzz kalau udah beres. Ini kekhyusukan terguncang. Ngikutin khusyuk sepanjang film aja gw suka nggak ngerti apalagi diajak ngomong. Auk ah.

6. Nyampah. Okelah, orang kita banget kan apa-apa maunya diladenin, makanya sampai bank-bank tertentu jobdesk satpam termasuk bukain pintu ATM. Pintu ATM lho, bukan pintu gedung bank nya. Padahal mah, imho, satpam cukup lah nangkring depan ATM mastiin aman. Oke balik lagi ke bioskop. Begitu kredit keluar dan lampu nyala, sering lah pasti liat sampah bertebaran di lantai bioskop. Kalo cuma box popcorn atau botol minum di tangan kursi masih bisa diterima yah. Ini sih bungkus ciki, coklat atau permen pating selebar di lantai. Segitu susahnya ya simpen sampah kering yang cuma secimit. ‘Ah, sampah bertebaran juga nanti ada yang bersihin.’ Karepmulah.

7. Pake ponsel dengan leluasa. Mulai dari terima  telpon di tempat sampai cek ponsel. Iya bo, cek ponsel emang ga berisik *kecuali yang yang kasih tone tiap ponselnya dipencet* tapi sinarnya itu lho. Bioskopnya gelap, terus orang sebelah buka henponnya dengan penuh kebebasan dan kebahagiaan. Lha, kalau emang ada mesej penting gimana? Ya, kan bisa buka ponselnya dengan bijaksana, tenggang rasa dan tepa selira. Misalnya agak nunduk biar sinarnya ga terlalu nyebar ke mana-mana. Gitu lhooooo.

pic dari sini

Baiklah, cukup sekian 7 deadly sin di bioskop. Kurang resek apalagi coba gw, udah jarang bingit ke bioskop, tapi banyak protes :))). Sebenrnya ada lagi sik, tapi gw rasa bukan kategori sin, tapi kategori bad luck, yaitu duduk di belakang orang tinggi. Gini deh, tinggi badan gw dari lulus SD sampai sekarang cuma nambah lima senti, jadi kalau gw nonton di belakang orang tinggi, kelar lah gw. Hahahahahaha. 
read more.. "7 deadly sins di bioskop"

Monday, 19 January 2015

Golden Angel

Ada yag tau mainan ini nggak? Gw kepikiran mainan ini gara-gara liat cuplikan film Korea yang mana salah satu tokohnya lagi ngajak ngobrol kursi kosong tapi keliatannya serius ngajak ngobrol. Pasti serialnya mengandung unsur lelembut.

Jadi permainan ini sempat nge hitz jaman gw masih SMP, ya kira-kira lima taun yang lalu *hidung memanjang*. Intinya sih lo (nyoba) manggil lelembut, terus bisa nanya pertanyaan-pertanyaan gituh. Mungkin medianya macem-macem ya, tapi waktu itu temen gw biasanya cuma pake pulpen dan kertas. Satu pulpen digenggam dua orang di atas kertas, di kertas nya biasanya udah ada tulisan angka 1-9 dan huruf a-z. Terus, si golden angel mulai dipanggil. Tanda kalau si golden angel udah muncul ya kalau dua orang yang menggenggam pulpen merasa kalau ada yang menggerakan si pulen tersebut. Kalau udah gitu, mulailah mereka berdua nanya pertanyaan. Apa pertanyaannya? Apalagi kalau bukan soal gebetan!! ‘Gebetan aku udah punya pacar belom?’,’Ada yang suka sama aku nggak? Inisialnya apa?’,’Gebetan aku suka sama aku nggak?’ dan serentetan pertanyaan khas abege labil. Kalau udah puas si golden angel disuruh balik lagi.

Meskipun sejujurnya, selama temen-temen gw mainan ini, gw lebih yakin kalau nggak terjadi apa-apa. Ya mereka aja yang saling ngegerakin pulpen. Lha wong dua orang yang pegang. Kalau si A ngegerakin pulpen, si B bisa aja bilang kalau golden angel yang menggerakan karena dia diem aja. Begitupun sebaliknya kalau si A diem aja dan si B yang menggerakan. Terus gw pernah tanya,’Nih kalau main panggil-panggi lelembut gini, apa bedanya sama main jelangkung bok?’ jawaban temen-teme gw,’Beda dong, ini kan namanya aja golden angel, ya yang datang pas kita panggil ya malaikat, angel.’ Oke, it’s getting preposterous. Prettt !! Apakah gw pernah nyoba main? Nggak!! Gw nggak pernah main beginian,  cuma liat temen yang lagi main begininan aja. Kenapa nggak pernah? Sederhana, buat apa gw main beginian? Nggak jelas rimbanya. Alasan kedua –yang mana alasan paling penting- gw takut in a weird circumstances si lelembut  bener kepanggil dan diana nggak mau balik pas disuruh balik, kayak jelangkung gitu. Mampuslah!! Pun mengingat SMP gw bangunannya jadul peninggalan Belanda dengan segala cerita spooky-nya, cukuplah itu, ga perlu gw cari perkara aneh-aneh. Untungnya sih selama temen-temen gw main golden angel nggak pernah terjadi hal yang aneh-aneh, golden angelnya mau diminta balik dan nggak bandel. Meskipun versi gw sih golden angel selalu mau balik karena memang mereka nggak pernah datang, biasalah bocah SMP kecentilan mau ngegebet jadinya terlalu banyak hasidu (hayalan si dungu).
read more.. "Golden Angel"

Friday, 16 January 2015

Random all the way

BOSEN.

Nggak ada keseruan apa-apa deh nih belakanga dalam hidup gw. Keseruan di dunia fana sih banyak yah. Dari mulai penyekapan yang di Sydney terus ” I’ll ride with you”, karikatur di Perancis terus penembakan, sampai demo anti Islam di Yerman dan penusukan muslim di Dresden. Di dalem negeri ampe bosen deh nih soal penetapan Kapolri dan foto mesra AS dan putri Indonesia (yang ini gw penasaran...bahahahahaha!!!). Mumet nggak loh? Ih, mumet bingit. Makanya nih banyak berdoa biar misi ke Mars berhasil, jadi kalau mumet di masa depan dan kebanyakan duit bisa langsung cussss ke Mars. Kalau bisa naik Millenium Falcon yang disupirin Han Solo. Lumayan kan ganteng *yakali*.

Mau nulis tapi nggak tau nulis apa. Random deh nih kayaknya.

Oiya, masa’ gw baru tahu kalau Elvis Presley itu meninggalnya karena gangguan colon (usus besar bukan sih?) alias susah eek. Pada awalnya dibilang meninggal karena jantungnya dan dokternya yang hobi ngeresepin berbagai obat ke Presley. Padahal pas autopsi ditemukan bahwa ukuran colon Presley diluar ukuran wajar maksimum orang normal dan di dalam nya terdapat ‘timbunan’ yang umurnya udah 4-5 bulan. Bokkkk!!! Itu harusnya wis dibuang ke toilet dari berbulan-bulan yang lalu tapi masih dia simpen karena kelainan colon di mana dia jadi susah eek. Bukan sembelit-sembelit ringan sih ya kalau timbunan 4-5 bulan nggak bisa dikeluarin. Katanya pas meninggal lagi usaha ngeden yang mana karena satu dan lain hal si ngeden yang entah bagaimana teniknya bisa ngasih pressure sampai ke jantung dan si Presley ini kan pada dasarnya udah bermasalah dengan jantung makanya hasil ngeden dan tekanan segala macem itu yang bikin diana isdet. Tapi diana semasa hidupnya emang serem sih, entah udah berapa banyak obat yang dikonsumsi. Kalau dokternya nggak mau geresepin, dia (yang baca buku pengobatan gitu) bakal nyari obat buat diri sendiri terus dia embat. Banyak lah persoalan dari mulai colon, jantung, mata, anxiety, dll. Ngapain sih gw cerita beginian? Oiya, abisnya serem. Kalo serem harus dibagi-bagi, jangan sendiriran. Kan gw (dan juga kalian!) nggak tahu apa yang sebenernya terjadi dalam perut. Apa fungsinya normal semua. Colon gw gimana? Usus halus gw? Liver gw?

Auk ahhhh serem. Mana lagi gw hobi makan pedes. Kemarin baru makan seblak rasa neraka jahanam, pedes nggak kira-kira. Jari-jari tangan langsung panas, gimana usus gw?!?!?! Terus gw malah baca tulisan tentang huru-hara apa-apa yang bisa terjadi di dalam perut kita. Jangan-jangan usus gw udah rodal-radil gara-gara keseringan makan pedes. Tobat. Tapi tobat sambel. Nanti pasti gw ulangi lagi.

Gw gagal menanam mint. Sialan bener nih. Padaha mint ini satu-satunya tanaman yang gw tanem pas lagi di Wageningen dan sukses besar!!! Hahahahaha, yaiyalah suskses, lha wong waktu sama temen dikasih yang daunnya udah rimbun dan akarnya panjang ke mana-mana :))). Iya, kan mint+lemon+madu tuh enak banget. Masalahnya sekali beli mint 5 rebu tapi banyak bingit yang mana keburu busuk sebelum habis. Kalau nanem sendiri kan petik sesuai kebutuhan. Kemarin tuh mintnya gw simpen di air dulu sampai akar-akarnya mulai keluar baru gw pindahin ke tanah. Pas tanaman mulai tumbuh dan muncul daun baru, digeratak sama tikus. Sialan!!! Pas sisa-sisa dari si tikus gw tanam lagi udah nggak mau tumbuh. Kzl deh.

waktu sukses tanam mint
  
Udah liat VC Sugar-Maroon 5? Even sweeter than I choose you-Sara Bareilles *yaiyalah, gw pecinta Mas Adam*. Kalau gw mempelai wanita, minta tuker mempelai laki sama Mas Ada kalik yak.



Yowislah, selamat hari Jumat!! 
read more.. "Random all the way"

Tuesday, 6 January 2015

Jangan lupa oleh-oleh yaaaaaa.....


Setuju nggak sama yang di atas?

Yes, am that kind of person. Paling males kalau pas mau bepergian udah ada yang ngerecokin ,’Jangan lupa oleh-oleh yaaaaaa.....’ dan karena cukup sadar diri bahwa direcokin kayak gitu bikin males –seingat gw-, gw nggak pernah pesen oleh-oleh sama orang yang mau bepergian. Nggak sama orang terdekat sekali pun, not to my parents once they did pilgrim Hajj back then (lagian orang naik Haji mau ibadah kok dibikin rempong sama oleh-oleh, tapi banyak kan yang kayak gitu?) nor to my brother back then when he had training or certifications abroad. Ya kalo dibeliin syukur kalo nggak ya udahah, lha wong udah repot sama urusannya sendiri.

Tapiiiiii, ya namanya juga orang *orang Indonesia apalagi* kayaknya nggak pada puas aja kalau nggak ribut dengan, ’Jangan lupa oleh-oleh yaaaa....’ mending kalau yang bilang kayak gini termasuk Tipe 1, yaitu tipe orang iseng yang cuma asal nyablak dan nggak ambil pusing ketika kita pulang dan nggak ngebeliin apa-apa. Nah, yang rempong kalau termasuk Tipe 2, di mana orangnya malah ngomel-ngomel ketika kita nggak beliin apa-apa, dibilang pelit ah, sok sibuk lah, nggak peduli lah, padahal kita sendiri nggak ngejanjiin apa-apa. Ada lagi yang paling mengerikan yaitu Tipe 3, yang ketika si empunya hajat pulang dan bawa buah tangan malah dikomentarin, ‘Lha, cuma bawa yang beginian doang?’ *tampar*    

Daripada pusing mikirin betapa pelitnya atau betapa nggak pedulinya ketika ada orang yang nggak mau beliin oleh-oleh mbok sekali-kali pikirin betapa repotnya kalau orang tersebut kalau harus ngurusin titipan orang-orang. Misalnya yah, yang paling simpel dan femes adalah gantungan kunci atau magnet kulkas. Taruhlah ada teman yang mau trip ke Yurep, terus satu orang minta magnet kulkas, pastilah satu minta semua minta, terus kalau harga magnet sebijinya 4 yuro aja dan ada sepuuh orang nitip udah berapa? Lumayan lho itu. Pertanyaan lebih kanjut, kalau lo sebagai si resek yang teriak-teriak, ‘Jangn lupa oleh-oleh yaaaa.....’ ada di posisi orang yang diitipin gimana? Hah? hah? Hah?

Kadang pula, ada beberapa tipe orang yang ketika lo semakin minta dan nagging, semakin males dia untuk meladeni *tunjuk diri sendiri*, yang asalnya udah nawaitu dalem hati mau bawain sesuatu tapi karena direcokin dengan ’Jangan lupa oleh-oleh yaaaaaa.....’, malahan jadi nggak pengen bawain apa-apa.  Bbbbzzztttt.

Nah, lain lagi kalau memang ada suatu barang yang diperlukan dan lu mau titip sama orang tersebut. Ya bilanglah baik-baik kalau memang butuh barang tersebut, jangan lupa dengan embel-embel, ’Kalau sempet, tolong beliin yah, nanti duitnya diganti. Tapi kalau sempet aja yah,’ atau ketika barang titipan lumayan berat atau bulky bisa juga kita bilang,’Klu bagasinya masih cukup lho, kalau engga ya udah nggak papa.’ Kan lebih enak tuh...mihihihihihihi.

Jadi prinsipnya mah jangan maksa. Kalau nggak dibeliin ya nggak apa-apa kalau dibeliin ya sukur, jangan malah protes, ‘Kok cuma gini doang sih?????’, hyeuk.


read more.. "Jangan lupa oleh-oleh yaaaaaa....."

Friday, 2 January 2015

2015

Wew, tiba-tiba udah 2015 aja, iya nggak? Enggak juga sih, ya masa’ tiba-tiba. Hmmmm, meskipun nggak jelas mau nulis apa, tapi kayaknya wajib aja gitu kan hukumnya buat ngeblog di awal tahun, biasalah, ngerekap hal-hal di 2014 dan harapan-harapan di 2015, hyeuk!!

Hmmmmm, 2014 ya? It was pretty......pretty crap!!! Hahahahahahahaha!!! *ketawa maksa* ya intinya sih that wasn't my year *perumpamaannya berasa arteis yang menang Oscar tiap tahun terus tiba-tiba nggak menang, ‘oh, it was just not my year!’* , tapi ya jadi belajar juga, ya masa’ udah nggak dapet yang dicita-citakan tapi nggak dapet pelajarannya, iya nggak?! *sok bijak* Jadinya meresapi potongan fim While You Were Sleeping, katanya life doesn't always turn out the way we plan. Iya sih, ya emang bener, apalagi kalau nggak punya plan apa-apa. Terus gimana dong? Yaudalaya, we just need to suck it up and embrace it!!! *tebar-tebar konfeti*

Di 2015 sendiri nggak ada rencana muluk-muluk , padahal emang tiap tahun nggak ada rencana muluk-muluk, karena buat gw sih  kalau mau memulai suatu rencana  ya mulai aja, nggak musti nunggu tahun baru kek, nunggu ulang tahun kek, atau nunggu turun salju di Indonesia. Tapi mungkin karena awal tahu, jadi dianggap lebih pas aja kali yak momennya. Ya pengen sehat aja terus, lebih banyak baca buku, dapet pengalaman baru yang jauh lebih oke, belajar bahasa baru dan dapet lingkungan  yang baik buat bikin lebih maju. Eh, dan yang pasti pengen lebih bisa enjoying moment without thinking and worrying too much, have a faith and take a leap *lha katanya nggak muluk-muluk? Kok ruwet?!*

Demi menyambut tahun 2015, dengan niatnya gw bikin agenda sendiri!!! Eh, dari 2014 juga deng udah bikin. Yabes agenda di pasaran mahal amat, ukuran seperdelapan kertas a4 bisa lebih dari tiga puluh ribu, lha gw kan biasa beli agenda seukuran seperempat kertas a4 seharga 1 euro...bahahahahahaha *pelitnya udah menyerupai orang Londo belom gw?!*   

Abaikan kualitas kamera yang cupu. Semoga bisa sekeren Tesla *dream on!!*, tapi nggak semerana dia.

 Pokonya doa dan harapan yang baik buat orang baik. Buat kebaikan negara ini juga, semoga semua pemimpin dan pejabat publik yang baik selalu dilindungi Allah, yang jahat pada kepleset masuk gorong-gorong dan kejadian Air Asia kemarin nggak terulang lagi, wasn't it devastating?  


Dua ribu lima belas, semoga semakin berkelas dan tidak lagi pemalas. 
read more.. "2015"

Monday, 22 December 2014

Kepalang Ngutang

Pernah tuh baca curhatan orang di ask.fm tentang temenya yang hobi ngutang. Pinjem uang, pinjem lagi, pinjem lagi berkali-kali tapi enteng aja tanpa rasa bersalah dan kalau ditolak malah marah-marah. Terus jawaban di ask.fm tersebut kurang lebih mengatakan bahwa budaya goblok kita tu ya kayak gitu, harus diubah karena yang duitnya dipinjem justru malah yang ngerasa nggak enak, dari mulai nggak enak nolak kalau ga mau ngasih  sampai nggak enak buat nagih. Nah, si empunya utang malah haha-hihi petantang petenteng kayak nggak ada apa-apa. Bbbbzzztttttt....

Nggak sih, gw mah nggak punya pengalaman diutangin yang spekta gitu, ada sik diutangin kecil-kecil beberpa kali dan ketebak lah ya nggak enak nagih. Tapi kalo yang kecil-kecil disatukan ya lumayan jugak. Eeq. Jadi ini kejadiannya oleh satu orang, sebut saja Mawar. Dia kalao pinjem duit ke gw dan ke temen gw yang lain (Lili). Jadi gw dan Lili suka kayak diskusi ngomongin gitu,’Eh si Mawar ngontak kamu nggak? Ke gw ngontak nih?’ atau  ‘Eh dia mau pinjem lagi, kalau yang dia pinjem jaman dulu dibalikin nggak? Lu tagih kagak?’ Pada akhirnya sih mikir sendiri, kalau gw masih cupu-cupu juga soal hutang, mending ditolak di awal sekalian, bilang aja ora nduwe duit, atau palingan gw bilang, ’Kalau segitu gw nggak ada, adanya cuma segini. Masih mau?’ gara-gara hal begini kan akhirnya gw dan Lili jadi bergunjing. Gw tau kalao si Mawar udah kawin dan sudah beranak pinak, kebutuhan banyak, tapi masalahnya dari info yang gw denger dari Lili, si Mawar ini malah sporadis ngontak orang buat pinjem duit ketimbang nge push lakinya buat kerja yang serius. Lha, judule kepala keluaga anak wis duwir malah jadi parasit istri sendiri ki priye? Si Lili sih yang lebih gemez, karena dia lebih sering dikontak dan lebih sering jadi korban...bihihihihhik. Dan gw baru tahu juga dari si Lili kalau nagih utang itu dalam agama hukumnya wajib!! Wakwaw!! Nggak nagih ngejar-ngejar bak rentenir ya, tapi paling enggak mengingatkan ke  orang tersebut kalau punya hutang, karena dari awal statusnya hutang bukan hibah, kalau pada akhirnya mau lo kasih dan ikhlaskan katanya harus dikatakan juga.

Another ngutang story datang dari salah satu orang terdekat, sebut saja Kumbang. Jadi (salah satu) si mbak yang pernah kerja pada jaman dahulu di rumah, alkisah mau pinjem duit (bukan ke gw). Si Mbak ini dapet nomer kontak Kumbang dari sodara gw yang tinggal satu wilayah sama si Mbak. Dese mau pinjem uang udah kayak teror yang mengguncang malam!!! Ngontak terus-terusan. Bahkan kirim SMS yang kurang lebih intinya,’Ini tuh jadi mau transfer uangnya nggak sih? Kok belum dikirm-kirim,’ ebuset, yang butuh siapa yang kurang azar siapa.

Cerita ngutang lainnya sih masih ada, banyak malah kalau dari ceritanya ibu sama bapak, tapi intinya, suka bikin KZL bingitz itu kelakuan si empunya utang yang :
- Kurang azar kayak simbak. Lah, diana yang butuh malah neror dan kirim SMS kaya gitu. Ya yang mau minjemin juga males kalik. 
-Diingetin/ditolak pinjamannya malah marah. Lha kalau emang nggak bisa minjemin priye? Terus giliran diingetin punya utang malah marah, lha harusnya yang marah tuh yang minjemin, yang minjem ya malu.
-Petantang petenteng bak nggak ada apa-apa. Kalau gw sih suka mikir, kan hutang itu wajib, jadi mau bagaimanapun harus didahulukan. Kzl tuh kalau ada yang punya utang dan nggak ada usaha nyicil dengan alasan belum punya duit tapi malahan foya-foya. Gonta-ganti gadget lah, beli-beli baju lah. Pokonya gaya hidup comes first, utang? Sudah lupa tuh!!

Etapi yang kalau ngutang beradab juga banyak kok. Pinjam karena butuh dan tahu prioritas juga nggak lari dari kewajiban buat balikin. Semoga aja sih dalam hidup dijauhkan dari parasit-parasit kampret dalam bentuk apa pun. Amen!!
read more.. "Kepalang Ngutang"