Wednesday, 27 August 2014

si aman & mastin

Emak gw (mbahnya) getol-getolnya ngajarin lagu anak-anak ke si aman –ponakan gw-. Diajarin lagu anak-anak itu kan pada akhirnya memunculkan pertanyaan-pertanyaan berawalan ‘kok?’, seperti lagu hujan di atas genting (ga tau judulnya apa), semuanya ditanyain pake ‘kok?’ ‘Kok bunyi hujan di atas genting?’, ‘kok tik-tik-tik?’, ‘kok airnya tidak terkira?‘ , ‘kok bacah semua?’ dan masih banyak kok-kok lainnya. Kalo itu Emak gw.

Kalau gw sih sebagai tante yang up to date *up to date level kampringnya* ya ngajarinnya jingle mastin dong!!! Moahahahahahah!!!! si aman kan nggak pernah nonton tipi, tapi proses pengajaran tidak terkendala. Dikit doang ngajarinnya, nggak sampe tamat, cuma bagian:

Kabar gembira untuk kita semua, kulit manggis kini ada ekstraknya 
♬ Mastin hadir dan mrawat tubuh kita, jadikan hari ini hari mastin 


Terus ya si aman nanya banyak ‘kok’ sama gw, seperti ‘kok manggis?’, ‘kok ada kulitnya?’ ‘kok merawat tubuh kita?’, tapi kok yang paling epic yang gw ga tau jawabnya gimana adalah ‘KOK ADA HARI MASTIN?’, si aman pasti merasakan kejanggalan, mungkin selama ini emak-babehnya ngajarin hari itu ya Senin sampai Minggu, kenapa ini tiba-tiba tantenya ngasih tambahan ‘Hari Mastin?’ , yaudalaya, gw pura-pura nggak tau aja, tenang aja nak, waktu akan menjawab segalanya kelak. Cussss!!
read more.. "si aman & mastin"

Tuesday, 26 August 2014

idola baru

Sujud syukur ga sih ini gonjang-ganjing pemilihan capres beres juga. Setelah hasil quick count bikin ricuh, kemudian pengumuman KPU bikin rusuh, dan terakhir gugatan ke MK yang bikin ripuh, akhirnya semua selesai juga *ketok palu*. Tapi ya, biarpun ricuh, rusuh, dan ripuh, hikmah dari gonjang-ganjing seputaran pemilu presiden ini telah melahirkan idola baru di kalangan kaum hawa *mungkin juga jadi idola bagi sebagian kaum adam, hyeuk cynnn!!!* ya gimana nggak, tiba-tiba mencuat nama-nama yang sebelumnya kurang ikrib di telinga pemirsa seperti:

Lukman Hakim Saifuddin
Hakakakakakakak….ya envelope, ini idola emak-emak banget nggak sih?!?! Jadi setelah SDA dicopot karena kesangkut dugaan korupsiong dana haji, ditunjuklah Menag yang baru. Pas SDA baru diganti, gw sih nggak tau *dan nggak mau tau* siapa penggantinya, nggak menarik untuk dicari tahu. Sampai menjelang lebaran kemarin, diadakan sidang isbat menetukan hari lebaran, nah pada saat itu gw liat ada yang sedang diwawancara mengenai kapan tepatnya lebaran tersebut. Gw tonton tuh wawancaranya, wewww!! yang diwawancara tampak pintar, eligible, meyakinkan, dan wise *ya kalo gw sih bukan wise, tapi wide* sampai tiba-tiba muncul text siapakah orang tersebut yang ternyata adalah menteri agama (yang baru). Luar biasa!!! Sejak pertama liat dese di wawancara langsung yakin bahwasannya he seems the right person!! The right person buat jadi menteri agama yak, bukan the right person buat gw meskipun ya nggak nolak juga sik. Udah gitu ya udah, berkat wawancara sidang isbat dia jadi idola baru gw *cetek* yang ternyata ga salah juga sih ngidolain dese karena intip postingan temen gw yang bilang:



Hamdan Zoelva
*sumpel idung mimisan* Kalau yang satu ini kayaknya segmentasinya nggak se- emak-emak Mz Lukman *Mz!*, tapi lebih ke remaja dan wanita dewasa pada umumnya. Nah, selama sidang gugatan MK yang berlangsung 2 minggu kan kita jadi sering banget tuh liat mukanya Hamdan Zoelva wara-wiri di tipi, bagaimana tak sukeu. Ditambah banyaknya liputan tentang kerjaan hakim-hakim MK selama gugatan (ya meriksain bukti yang seabrek, ya musti sidang sampe malem, ya terus abis itu masih lanjut rapat yang bisa-bisa baru beres jam 2 pagi dan kemudian pada nginep di kantor MK *duh, pasti kamu capek banget ya Mz Hamdan*), maka paparan akan Hamdan Zoelva itu semakin besar. Kalau gw perhatiin di sosmed pun, wece-wece pun pada lost pokus waktu ngomentarin hasil sidang MK, karena yang dikomentarin malah Mz Hamdan. Dan ketika sidang MK keluar putusannya, 87.6358% wanita Indonesia merasa kecewa karena nggak tau lagi kapan bisa liat kiprahnya Hamdan Zoelva di tipi. Duh. Nih, gambar ala-ala kartunnya pun muncul berseliweran di sosmed:


 Gw suka penapsaran gitu, kalo pejabat-pejabat kece terus jadi idolanya wece-wece, mereka kira-kira pada tau nggak ya? Kalau Mz Lukman mungkin tahu kali yak, secara diana punya twitter. Etapi Mz Hamdan juga harusnya sadar sih, secara dese kece abis.   


read more.. "idola baru"

Thursday, 14 August 2014

lebih rempong dari yang kewong

Oke, gw sudah move on dari perkara gelar tinju dunia di kancah hajatan kawin. Nah, sekarang gw baru mendapati fenomena emak-emak rempong kala kawinan di kalangan pertetanggaan. Ya gw tau sih, namanya juga hidup bertetangga, pasti kan kericuhan-kericuhan itu sungguhpun akan terjadi, tapi ya gw nggak nyangka bisa seribet ini. Masih dari ajang kewongan sodara. Di mana gw belum pernah ngerasain ribetnya nyiapin kawinan *yes keles* ditambah fakta keberadaan emak-emak rempong bikin gw kepengen pas kawin mah ke KUA aja di hari kerja, biar puas emak-emak tetangga bergunjing, mamam noh gunjingan anak pak n*rto kawin nggak bilang-bilang dan nggak ngundang-ngundang atau sekalian kawinnya di kedutaan aja, auk kedutaan mana *kabulkan doa baim ya Allah*. Hyeuk!

Ga tau sih, ini daerah masing-masing gimana kebiasaan-kebiasaan kalo ada kawinan, tapi di pertetanggaan gw (karena sodara yang kawin bahwasannya adalah tetangga juga), kalo sedang ada kawinan, ada kebiasaan nganter. Jadi pas akad gitu bukan cuma keluarga dan saudara mempelai yang nganter menuju prosesi akad, tapi kadang ada tetangga juga yang diminta ‘nganter’. Ya maksud nganter di sini bukan beneran nganter kayak elu mau pergi sekolah, terus ciyum tangan dan ditinggal,  tapi ikut ngiringin gitu lho. Nah, kadang tetangga yang diminta nganter itu biasanya tetangga deket nan ikrib atau pak RT atau tokoh masyarakat yang dihormati gitu.

Nah, kalau yang ada di pikiran gw, ketika lo diminta nganter tetangga buat akad, ya oke antarlah kalau memang bisa, tapi kalau si penganten nggak minta diantar, ya udah datanglah sebagai tamu, beres kan perkara? Tapi perkara nggak bisa beres bagi emak-emak rempong geng pengajian. Ini tidak bisa diterima!!! Entah emak-emaknya yang kelewat lebay, atau gw yang terlalu menyederhanakan perkara model begini. Jadi perkara antar-mengantar sudah diputuskan siapa-siapa aja yang ikut. Nah, ini kan menyangkut transportasi dan alokasi waktu dan segala keribetan lainnya saat pelaksanaan di hari-H. Jadi,  bapak RT lumayan dilibatkan untuk diminta bantuan (sebagai tanda menghormati juga), ya wajar dong kalo bu RT pun ikut dibabawa (layaknya ibu negara mendampingi bapak negara gitu). Nah, menjelang H-2, tiba-tiba si cpp kedatangan tamu beberapa orang emak-emak tetangga yang tiba-tiba bersabda, ’Jadi, nanti seragam buat yang nganter apa warnanya? Kita mau beli supaya mecing. Kita juga udah booking salon untuk dandan pagi-pagi.’ Lha?! Opo iki lha kok inisiatif tinggi?! Setelah disinyalir, jadi emak-emak ini mendapati bu RT cukup terlibat dalam hajatan ini, terus entah apalah namanya –jiwa kompetitip kali yak- dalam diri emak-emak itu yang ga mau kalau ‘cuma’ jadi tamu undangan belaka. Hvft banget deh ini.

Oke, mungkin ada yang bakal bilang,’biarin aja lah, seragam juga mau beli sendokir, salon juga booking sendiri,’ ya tapi kan ga melulu masalah doku, tapi masalah rencana yang sudah disiapkan dan dirapikan diobrak-abrik begitu aja. Lha, judule wis H-2, rencana udah disusun, semua udah disiapkan untuk sesuatu yang direncanakan, terus ujug-ujug harus diubah gara-gara inisiatip tinggi supaya eksis. Kan musti mikir lagi tuh, nanti transportnya udah cukup belum? Musti berapa balikan buat jemput emak-emak itu? Nanti emak-emaknya mau disimpen di mana. Atau sesimpel, di akad nanti gw pengen hanya disaksikan sama orang-orang tertentu aja.

Rencana udah dibikin, why would these emak-emak bikin rempong segalanya. Toh, tanpa jadi pengantar pun tidak mengurangi rasa hormat keluarga mempelai sama mereka. Toh, ‘cuma’ jadi tamu pun bukan berarti eksistensi emak-emak ini nggak diakui. Yagitulah, atau mungkin gw aja kali yak yang jalan pikirannya aneh, wallahulambisowab… 
read more.. "lebih rempong dari yang kewong"

gelar

Jadi gini, beberapa waktu yang lampau, tepatnya sih pas lebaran, ada seorang temen yang ngetwit, kurang lebih isinya mempertanyakan kenapa orang-orang yang mengucapkan ucapan lebaran pada ribet pasang gelar akademis. Gw kurang ngeh juga waktu itu, kan scrolling timeline sekilas gitu, apa si pengirim ucapan yang bawa-bawa embel gelar, atau si pengirim ucapan mengucapkan selamat lebaran sama temen gw dengan menaruh gelar akademis si temen gw tersebut. Intinya, dalam ucapan lebaran tersebut, embel-embel gelar akademis diseret-seretlah. Komentar gw saat itu? Ih, obses amat sih sama gelar, hyeuk!

Kemudian, hal itu terjadi sm gw. Jadi kan nanti bakal ada acara kewongan gitu, nah, nama pun perhelatannya sodara, jadi gw turut berpartisipasi sebagai....pembaca arti ayat suci al-quran alias nyaritilawah *petir menggelegar* *semoga gw ga kebakar pas ayat Quran dibacain* *yakali* nah, abis kitu sama mamak-mamak yang jadi EO ditanya nama gw siapa, udahlah gw kasih nama lengkap, bening mayanti levine *woy, udah jadi suami orang woy!!*, teruslah orang lain pada menceletukkan gelar gw. Kzl dong gw, langsung gw tangkislah itu perkara gelar-menggelar 'Udah nama aja, bening mayanti levine. Gitu aja' dan dijawab sama mak-mak EO, 'Gapapa atuh, dipake gelarnya biar pada tau (red: orang-orang), kan udah cape-cape sekolah.' Abis denger itu my reaction was like:

Yakali gw kzl, tapi mau gimana lageeeee!!!pic from here
Gw suka nggak ngerti gitu, segitu obsesnya ya kebanyakan orang dengan gelar akademis? herman deh gw. Lain ceritanya kalau untuk urusan pekerjaan atau urusan akademis, ya wajarlah kalau gelarnya dicantumin, tapi kalau untuk kehidupan sehari-hari, ga segitunya juga kali. Ya miriplah sama mereka yang udah pada naik haji terus ngamuk kalo dipanggil nama doang tanpa embel-embel haji di depannya. Lagian mak-mak EO nya nggak ngerti apa ya, sekolah sih nggak capek, ngadepin orang-orang kayak situ yang bikin capek. Auk ah!
read more.. "gelar"

Friday, 8 August 2014

Haluuuuuu

Haluuuuuu!!!! Apa kabar pemirsa???

Gilak, ini blog udah mati suri level terstruktur, sistematis, dan masif *ditoyor sama yang lagi gugatan ke MK :)))*

Keluarga Fassbender, ngok. 
Pertama-tama, biar mainstream, Keluarga Fassbender mau ngucapin selamat idulfitri bagi merayakan dan bagi yang tidak merayakan, karena insya allah kegembiraan dan kedamain idulfitri itu buat semuanya. Semoga amalan-amalan diterima yang di atas dan bertemu lagi dengan ramadhan taun depan. Ada amiin? Gimana ramadhannya? Gw sik ya gitu-gitu aja, harapan? penurunan berat badan dan peningkatan keimanan, kenyataan? Pret!!

Jadi mati surinya blog ini salah satunya akibat laptop rusak *halasannnn*, rusaknya tuh bukan error-error kecil yang bagai butiran debu, tapi rusaknya tuh yang terstruktur, sistematis, dan masif gitu *mulai nyebelin*, tapi kan bisa pakai laptop lain atau PC? Bok, ga enakeun deh bok kalau udah biasa pakai laptop tertentu terus harus pake yang lain, biar kata lebih keren dan kece. Meskipun kalau dipikir-pikir emang udah saatnya si laptop ini modyar mungkin yak, mengingat udah lumayan lama juga umurnya (5 taun) ditambah gw tuh emang suka abuse barang-barang elektronik. 

Oke, segitu aja dulu *postingan macam apeu?!*, semoga ini adalah tonggak kebangkitan blog ini dari mati suri. Selamat menikmati Jumat!
read more.. "Haluuuuuu"

Friday, 27 June 2014

begitulah...

Mawar: blablabalabla…iya kalau korupsi itu nggak mungkin sendiri pasti banyak yang ikutan. Bosnya, anak buahnya. Tapi angger we di penjara juga enak, tau nggak ruangannya D*da Ro*ada? Aula…blablabla
Melati: Saha? D*da Ro*ada? Itu the artis lain?

Tralalalalalala….

Anggrek: Kamu itu lulus S1 nggak sih?
Tulip: Lulus, knapa?
Anggrek: Kok di sini tertulisnya undergraduate?
Tulip: ??
Anggrek: Iya, kalau kamu sudah lulus S1 kok di sini di jenjang S1 kamu tulis undergraduate?
Tulip: Itu kan memang sebutan untuk jenjang S1. Jenjang S1 bisa disebut bachelor atau undergraduate. Kalau S2 biasa disebut ‘graduate’. Jadi undergraduate itu indikasi kalau itu jenjang s1.
Anggrek: Oh, saya kira undergraduate itu maksudnya belum lulus s1.

Okecip….

Kemboja: blablablablabla….kayak Tunisia pun begitu..blablablabla
Dahlia: Eh bentar, Tunisia? Apaan itu? Negara bukan sih.


Hamdalah, masih bisa nebak dengan bener :’)
read more.. "begitulah..."

Wednesday, 25 June 2014

CR7

Jadi, semenjak piala dunia ini kan perhatian lumayan tertuju ke pertandingan dan para pemainnya, jadi mulai tuh merhatiin pemain masa kini ternyata banyak bingitz yang ganteng. Meskipun pemain masa lalu masih bayak yang tetep keren. Nah, tersebutlah salah satu pemain Portugal, sebut saja Ronaldo, nama sebenarnya. Nah, dari dulu gw itu sebel banget sama Ronaldo. Pokoknya tiap ngeliat dia rasanya sebel-banget-apaan-sih-itu-belagu banget-senga-pengen-gw-pites. Nggak tah kenapa, cuma gara-gara liat pembawaan dia yang kelitannya super arogan. Sampai ada suatu hari liat berita, kurang lebih isinya:

Ada keluarga yang sedang menggalang dana untuk operasi anaknya yang baru bersia 10 bulan karena di amengidap brain disorder. Bagian dari penggalangan dana tersebut adalah minta sepatu dan jersey punya Ronaldo supaya bisa dijual. And guess what Ronaldo's done to this famiy? He offered to pay the full cost of this kid operation (sekitar $83000). *tisu mana tisu?!*

Mungkin sebagian orang bakal bilang 'Biasa aja keles, ya wajarlah, dia kan puya banyak duit.' Iya sih, yakinlah gw dia punya banyak duit, tapi...tapiii..tapiii.. belum tentu semua orang (atau semua football stars) bakal melakukan hal yang sama. Sebagian orang mugkin memang dikasih kelebihan harta dalam jumah super banyak, tapi belum tentu punya kelebihan untuk menyadari bahwa semakin besar harta yang dimiliki, berarti semakin besar juga tanggung jawab yang dia punya. *ngomong opo tho Ning?!*

Terus kan gw jadi penasaran ya sama Ronaldo, dan gw pun gugel dikit-dikit tentang cerita idupnya dia *penting abis* karena gugel cerita idup capres kita udah terlalu ngebosenin*, terus gw menemukan cerita-cerita, semisal: dese itu menghindari minum alkohol ( dan nggak ngerokok juga) karena itu mengingatkan dia sama kematian ayahnya (dan dia juga nggak mau ngerusak badannya sehingga bisa menurunkan performa dia kalo lagi main bola. hyuk...), dia nggak mau bikin tato di badannya supaya dia tetep bisa mendonorkan darahnya dua kali setahun, and he also  gave 1.5 million euro for pateslitinian in gaza.  



Bok...itu tuh cuma sekelumit cerita tetang betapa kerennya dese. Gw tuh selama ini mikir, dia memang pemain yang hebat (bangetttt!!!), tapi ya udah, itu aja. Pemain bola super jago dan super belagu. Tapi ternyata dia itu luar biasa ya :'). Kebiasaan banget kan gw itu pokoknya menilai orang dari apa yang cuma diliat, terus ngasi label tanpa tahu cerita di belakang semua itu. 

Jadi, even though Ronaldo does not even know that I exist in this universe, tapi tetep lho gw berdoa semoga karirnya selalu lacar, panjang umur,  dan semakin banyak duit (because he really knows how to spend that money wisely). 

Udah ah, postingan super nggak penting, cuma memuja Ronaldo :))), gapapa, self reminder bahwa masih banyak orang baik yang, meskipun (keliatannya) hidupnya penuh gemerlap  dan popularitas. Hyuk!
read more.. "CR7"