Sunday, 18 July 2010

Tebel atao tipis,,bzzzztttt

Masih dari hari kemarin, waktu di sabuga saya dan seorang partner disamperin seorang teman, dia cerita kalo dia sempet ngobrol dengan,,ya sebut saja Mawar dan Melati.

Teman : yang lulus Juli banyak ya.
Mawar : Iya banyak, tapi kurang tebel-tebel.

lain waktu...

Melati : Wah kalo si anu ngerjainnya sama saya hasilnya bisa lebih tebel!

Baiklah, saya sungguh sebal kalo penilaian setiap report dari suatu pekerjaan dinilai dari tebal tipisnya, punya saya emang tebel, tapi saya jamin kalo punya saya nggak lebih bagus dari yang lebih tipis. Punya saya kebanyakan basi-basi-bacot nggak penting, hanya demi mempertebal halaman (mending kalau mempertebal keimanan dan ketakwaan!!). Rasanya pengen saya bawa masuk lab Fisika Bangunan di Teknik Fisika, di mana saya merasa iri berat sama report nya seseorang yang tebalnya 42 halaman!!!! Ato saya tunjukin laporan punya Si Aa!!

Bahkan temen saya yang lain, yang waktu itu sempet belajar sama anak kimia pun cerita kalau di kimia nggak lebay kalau bikin report. Si anak kimia sampai bilang, 'eh kalo lo dijurusan gw, lo udah disorakin deh bikin laporan sebanyak ini.' (Padahal kalo di jurusan saya, masih dianggap kurang).

Heran deh gw, ngapain sih masukin hal-hal ga penting ke laporan kalo cuma buat nebel-nebelin halaman??????Makanya tengoklah jurusan lain, biar G 4U L!!!Bzzzztttt

*postingan yang ditulis dengan perasan tidak puas karena sebenernya bikin misuh-misuh lebih banyak, tapi ditahan karena ini bacaan umum*



3 comments:

  1. lo mesti liat skripsi di jurusan gue. banyak yang 200 halaman. maaaaakkk.. dan gue pikir itu berlebihan. karena ngabisin kertas. :((

    ReplyDelete
  2. busettttt tebel abis,,,mungkin karena jurusan lo banyak studi literatur/kasusnya kali ya *sotoy*,,,gw iri berat sama TA anak FT yang 42 halaman,,:(

    ReplyDelete
  3. parah ning.. buat fotokopi2 doang aja bisa abis setengah juta coyyyy.. ahhh.. embueeerrr.. studi literaturnya udah kayak orang gila. *lebay.

    ReplyDelete