Wednesday, 19 October 2011

pindah ato tida pindah

serasa 'he loves me' ato 'he loves me not'

iya, jadi sedang dilanda kebimbangan, mau pindah housing apa nggak, apa pasal?pengen nyari yang lebih murah(an),,,toh apalah artinya kamar yang besar, kalau tidak diimbangi jiwa yang besar *appeu?!??!*, iya, jadi si kamar yang sekarang ini (lumayan) mahal, tapi karena kampus ngasinya ini, ga bisa ditolak, bisanya re-apply setelah (minimal) tinggal selama 2 bulan, rem to the fong!!

perlukah dilakukan solat istikohoroh untuk menentukan ini?atau harus dibuatkan analisis SWOT-nya?!?!?!bbbzzzztttt, yang paling sederhana aja ah, kita liat pleus&mineus semuanya

pleus:

-deket!ini housing paling deket menuju kampus, just a blink of an eye!*bener ga sih?ngorong abis istilahnya ;p* nyepeda tak sampai lima menit!kalo buat aku, yang bikin lama adalah saat nyari sepeda diparkiran,,bahahahhaha, pikunwati

- gede, luasnya 17m^2!!!!bisa buat koprol-bekrol, sampe tiger sprong!!enaknya lagi, bisa buat masukin 3 om-om sekaligus!!!!!*tetep binal*

- ada dapurnya. ga perlu ngantri kalau mau masak sesuatu!

- banyak temen endonesia!kalo mau gosip mudah dan cepat!selain itu, perputaran barang yang cepat membuat kita sering dapet lungsuran kalo tingal di sindang...he...


mineus:

- MAHAL!!segala yang mahal hanya membuat aku alergi, apalagi pria yang jual mahal!

- ada dapurnya, kenapa mineus?karena berbagai alasan, yaitu:

1) kalo kita ga punya dapur pribadi, maka kita akan punya dapur yang sharing *ya iyalah* dapur yang sharing adalah tempat yang ideal untuk basuo dan bakumpul dengan tetangga koridor!!karena kalo fasilitas yang sharing adalah kamar mandi, itu nggak ngaruh, mana ada orang kumpul-kumpul di kamar mandi *ehm, asik juga tuh kumpul-kumpul di kamar mandi -->tetep binal*

2) bau cynnnn, iya sih emang ada jendela. tapi ketika masak dengn bumbu yang agak aduhai, baunya bisa (agak) nempel di baju-baju yang digantung

3) dapur bukan sesuatu yang begitu penting buat orang kayak aku, yang nggak wajib makan nasi+lauk lengkap sebanyak tiga kali sehari. yang sanggup makan roti tiga kali sehari, hobi makanin oatmeal, roti, dan muesli. kalo dipikir-pikir, dapur menjadi tidak penting.

4) kalo dapurnya sharing, ga perlu ribet mikirin klengkapan dapur karena sudah disediakan, kalo dapur prbadi harus dilengkapi sendiri *meski tetep dapet lungsuran ;p*

- lingkungan yang (agak) monoton. mungkin karena hidup di sekitaran kampus, jadi kurang dinamis aja lingkungannya *apeu sihhh*


jadi intine opo??perasaanku lebih berat ke pindah housing. yang paling penting lebih murah dan dapurnya sharing, biar lebih b3G4UL. toh housing lain, meski jarak ke kampus ga sedeket bornsesteeg, pun tetep ga begitu jauh dari kampus; dapur ga (begitu) penting buat orang semodel aku; kamar pun ga mesti gede-gede amat *masukin satu om-om juga cukup*.

dannnn pertimbangan terkini adalah barang yang mulai beranak pinak!baju udah segunung, kulkas, sofa, panci-panci dan alat dapur lainnya, box ini anu inu,,,bbbzzztttt,,berapa warga indonesia yang harus dikaryakan untuk mengangkut barang jikalau aku pindah??

semoga-semogi dapat pencerahan dalam tempo sesingkat-singkatnya!!!ngaminnn, sekarang mo liat-liat prospective housing dulu ahhhh....*sambil berdoa bahwasannya bisa dapet rent subsidy yang besar!!*

No comments:

Post a Comment