Sunday, 17 June 2012

jangan dipenggal semena-mena..


oiya  bok. i just did one of the tolilun toyibun thing. jadi kan di sini tersebutlah dua pe-ha-de yang ikrib, pak mawar dan pak melati. nah, pak mawar ini lagi pulang ke indo karena udah beres, tinggal defense tapi masih beberapa bulan lagi defensenya, makanya pulang dulu gitu ke indo. nah berarti pak melati ditinggal tuh ya sama pak mawar.

terus tadi gw mau nanya sama pak melati gimana rasanya ditinggal pak mawar, sepi kaga, secara kan ikrib ya. di kepala gw terlintas kalimat, 'mas melati, kesepian gak ditinggal sama mas mawar?' tapi entah saat itu gw lagi kesambit apa ngalindur, satu kalimat utuh itu nggak keluar. dan terjadilah pemenggalan kalimat yang semena-mena, sehingga yang meluntjur dari mulut gw adalah, 'mas melati, kesepian nggak...?'


yang kemudian diikuti tatapan-tatapan 'gile lu ndro' dari temen-temen guwe dan muka siyok dari pak melati. pas gw sadar sama ucapan sendiri, langsung panik at the disko dong seraya meralat kalimat gw dengan ekspresip. 'bukan itu mas maksutnyahhh!!!!aku belom beres. mas kesepian kaga ditinggal mas mawar, kan biasanya ngapa-ngapain bareng terossss.' yang kemudian dijawap pak melati 'oalah, ta kiro opo tho ning. soale iki emang wis  wektune malam minggu. jam wolu je' (ya ampun, saya kira maksudnya apaan ning. abisnya ini kan emang udah waktunya malam minggu. jam delapan malem). tetep lho ya dengan bekson anak-anak yang pada ketawa.

geblek!!!!bok, untung ini cuma di antara temen-temen sendokir dan si pak melati pun orangnya santai. kalo kaga?!?!?!bisa dirukyiah seketika guwe!!!semakin tinggi kamu sekolah, semakin banyak bagian otak yang korslet dan mur yang copot di sana-sini. guoblosss...

jadi pesan moralnya: sinkronisasi antara apa yang ada di pikiran dan yang kudu diucapin itu wajib hukumnya.

No comments:

Post a Comment