Saturday, 30 June 2012

tiga hari (nggak) untuk selamanya...

bukan!!!ini bukan sequel film tiga hari untuk selamanya,,,yang diperankan nikolas saputra dan gw!!!uopooo?!?!??!

ya, jadi beberapa hari silam, gw pengen nyoba ga buka fesbuk beberapa hari tanpa deaktivasi. ya, totalnya tiga hari gw ga buka fesbuk, untuk kemudian memutuskan mau intip lagi. apa pasal? pengen aja. dulu kan menjelang ujian kehidupan biasanya gw matiin tuh fesbuk, abisan mengganggu konsentrasi gw dalam hal belajar merayu dosen demi bocoran soal. nah ini bisa ga ya gw ga buka-buka tapi ga pake deaktivasi. gitu lah intinya.

sekarang pertanyaanya...
1. kenapa susah amet untuk ga buka fesbuk?
abisan koneksi internet super cepet dan menjelang malem apalah hiburan mahasiswa rantau kalo bukan buka social media, dan fesbuk adalah salah satunya.

2. kenapa juga gw pengen membatasi diri gw dalam hal perfesbukan?
gosh!!!at some points, i feel so sick of fesbuk. seriously. apalagi semenjak ada real time aktivitas orang di lajuar kanan dan home kita nampilin apa-apa yang orang lakukan. super lousy!!!
dan pada suatu masa, gw sempet baca twit-nya ica (nisa'a), gw ga inget kata-kata pastinya, tapi doi bilang kurang lebih, fesbuk itu bikin kita suka membanding-bandinglan kehidupan yang kita punya dengan orang lain.

dan gw setuju sama apa yang doi bilang. contohnya, pas kita masi pengangguran, kita akan berusaha mencari-cari temen kita yang masi sama-sama ngaggur dan kalo bisa kehidupan pengangguran doi lebih jelek dari yang kita alami. dan ketika yang kita temukan seorang temen yang kayaknya biasa aja tapi kok bisa punya kerjaan  yang 'wah' sedikit banyak ada perasaan iri-dengki-hasud-etc. 

ada juga temen yang bilang (masi dr twitter), kalo fesbuk itu jadi ajang pamer tentang betapa perfect kehidupan yang kita punya. at least, berusaha menunjukkan bahwa kehidupan kita perfekto!! data diri diisi se-wah mungkin,,aplot foto yang bisa bikin orang ngiri seada-adanya ngiri.

and oh, i could not agree more!!
we of course cannot judge people only by their fesbuk. mana pernah kita tahu sih niat orang ketika fesbukan,,ketika apdet status, komen-komenan, aplot foto, ganti nama (misal: bening bundanya xxx-> super lousy!!) mana tau kita??but then, kita ga bisa ngontrol orang lain. segimana malesinnya aktivitas orang lain di fesbuk, ya itu hak mereka, seperti gw berhak merimuv orang-orang yang cuman bikin aura gw jadi negatip. tapi di satu sisi, gw juga masih butuh fesbuk, masi ada lah hal-hal positip dan keuntungan yang bisa gw dapet dari fesbuk. 

berangkat dari situ, gw berkesimpulan bahwasannya untuk secara permanan say gudbai sama fesbuk bukan hal yang gw pilih. tapi terlalu banyak fesbukan juga bisa membuat aura-aura gw jadi negatif, misuh-misuh, dan nambah-nambahin dosa. jadi, pengennya gw bisa menggunakan fesbuk itu secara baik dan benar. semoga Tuhan meridoi!!!

2 comments:

  1. Allahu Akbar!! si gw setudja pisan!! hayang ngaritwit ieu blok..mihihihi..btw..liat dong about me di fb si gw : don't judge me by my facebook..lalala..

    ReplyDelete
  2. bener kan ceu!!!!si fesbuk ini kalo tidak digunakan dengan bijak bisa menggerogoti keimanan dan ketakwaan!!!
    semoga istikomah ya ukthi :))))

    ReplyDelete