Wednesday, 7 November 2012

bergejolak

ini sebenernya ga jelas mau nulis apa, seperti yang sudah dikatakan, pokoknya balik dari berlin gw jadi bergejolak gitu. sounds like i did not have a good time in berlin?off course i had a great time there!tapi balik-balik dari sana malah ruwet dengen hal-hal yang entah kenapa jadi kepikiran. oke, mulai dari mana yak?

gini, jadi gw kabur ke berlin karena emang udah direncanain sejak sebulan yang lalu, intinya mah ketemu temen-temen c-kic dan kabur dari the kamfretos tesiswati. yaudalah, agendapun sebenernya ga jelas, pokoknya jalan-jalan di berlin, ketemu orang-orang, dan partay ulang taun salah satu temen gw. terus apanya yang bikin gw bergejolak?

jadi gw nginep di tempat temen (si empunya hajat partay), otomatis jadi lumajan ngobrol sm doi. dia kan anaknya petakilan dan gw rada kaget gitu waktu doi mulai ngasi pertanyaan yang bikin gw mikir. secara gw impulsip dan jarang mikir. semisal: hal apa yang pengen kamu lakuin tapi sampe sekarang belum? seberapa sering kamu mikirin cinta?apa sih yang kamu cari dalam hidup?terus mulai merembet ke pertanyaan-pertanyaan agama, percaya Tuhan apa enggak. biasalah, bagian yang bikin bergejolak sih bagian apa yang dicari dalam hidup sama agama. bagian gw mesti solat, puasa, doi masih angguk-angguk. sampe di bagian kalo cewe mesti kawin seagama dan kao cowo ga mesti, doi mulai 'ga bisa itu bening, ga fair itu'. ngomongin life after death lah, terus doi nanya emang standar perbuatan baik itu yang kayak apa lah..blablabla *ruwet sendiri*

terus di deket brandenburg gate gitu ada demonstrasi refugee imigran apalah gw ga ngerti, terus salah satu temen nyeletuk,'gw ga ngerti kenapa pemerintah ngelarang-larang orang tinggal di suatu tempat. mereka ga memilih lhoo untuk dilahirin di mana dan mungkin gw beruntung aja dilahirin di jerman.'

pas partay. yakali gw udah tau bulsidah kalo lagi partay kelakuannya kek apa. minum itu fardu ain hukumnya terus ngeliat kelakuan mereka di sepanjang partay. ya gimana yak, gw inep di tempat yang punya hajat, gw ga bisa ngibrit dan mesti nungguin semua beres. tapi sangking capeknya gw bobok duluan *boboknya bukan di kamar doi pun gegara kamarnya masi dipake joget-joget geblek!!!!*. gw ngeliatin sambil berkata dalem ati 'hedannnn. gila gila gila. mereka hilaaa.' iya kali gw pun ikut partay, tapi tetep dalem batas di mana ga merusak stabilitas diri pribadi *uopooooo*

TERUS DI MANA GEJOLAKNYA WOI?!

SEMUANYA BIKIN GW BERGEJOLAK!!!semua obrolan, apa yang gw denger, apa yang gw liat, ditambah obrolan-obrolan terdahulu dengan temen yang lain -seputaran agama&kehidupan tentunya- bikin ruwet. at some points, gw bisa kagum sama temen-temen yang ga percaya Tuhan -disclaimer: gw tetep muslimah yang berbahagia loya. biarpun suka bandel kalo lagi capek dan bobok 12 jam nonstop kemudian skip solat *keplak*-

karena mereka ga percaya Tuhan, mereka ga percaya afterlife, maka biasanya mereka berbuat karena emang mereka mau. ketika mereka baik sama orang, ngasih sesuatu sama orang, gada ceritanya itu karena perintah Tuhan dan dia megharap balasan sekian kali lipat atas perbuatan baiknya. baik ya baik aja kaleeee. kemudian merembet ke obrolan ga percaya Tuhan, tapi science pun ada batasnya. ga semua bisa dijelaskan dan dia selalu terbuka untuk semua kemungkinan. gw binun berat waktu dia nanya standar kebaikan itu yang kayak apa sih? kemudian doi nyeritain apa yang dia cari kalo lagi mabok. u kno, sebagian besar diskusi berat itu terjadi pas dia mabok lumajan berat -tapi ngakunya setengah mabok-, biarpun mabok, semua omongan dia tetep logis. sambil ngobrol, gw pikir 'halah mabok, palingan besok pagi udah nggak tau apa yang diomongin.' taunya besokan dia bisa recall semua omongan kita tadi malem. note: jangan asal ngemeng sama orang mabok! terus doi nyeritain satu hal yang bikin bergejolak parah. puntjak gejolak. cukup gw dan Tuhan yang tau, pret!!!:)))) tapi sekarang (semoga) udah kembali normal, biasa, terbawa suasana di kota santri

terossss, omongan yang terjadi di brandenburg gate bikin gw langsung inget cerita joko anwar tentang north korea. tentang sebagian orang yang beruntung dan kurang beruntung hanya karena letak geografis di mana dia dilahirkan. terus kan gw mikir, 'ih, bener juga yak. apa kareba kalo gw lahir di negara yang jauh lebih terbelakang dari indo?mungkin gw ga bisa sekolah tinggi, mungkin gw mikirin gimana bisa makan besop hari atau gimana caranya selamat dari konflik berdarah. ato mungkin lahir di negara maju yang kehidupannya bebas bener. mungkin gw ga khawatir masalah pendidikan. mungkin gw faseh ngomong at least dua bahasa selain bahasa ibu. tapi apa gw tiap malem bobok jam 4 pagi sangking tiap malem mabu-mabuan? kemudian kalo pesta bak orang shift malem dari jam 9 malem sampe jam 6 pagi? dan mungkin juga gw terlahir bukan sebagai muslimah nan solehah. dan mungkin juga gw ga kenal Tuhan '. RUWET KAN PIKIRAN GW!!!

yaudalaya, ini sebenernya ditulis begitu balik mberlin. tapi karna dalam masa labil bak abege, gw cuma nulis setengah sambil berlinangan *blame on the mood!!* hakakakakaka

dan u kno, hari ini udah hari rabu!!!!MIAPA?!?!?!?!?!?!let's kick some ass!!cussss

2 comments:

  1. "terus doi nyeritain satu hal yang bikin bergejolak parah. puntjak gejolak"

    yang ini tentang apaan Ning?? :))

    ReplyDelete
  2. HEH!!!kaga ada perkara gejolak kawula muda!!!suda sembuh...hikikikikikikik

    ReplyDelete