Sunday, 30 December 2012

ngebesarin anak: lokal vs internasional

WO!!!bahasannya....kek mo beranak besok siang aja lu.... :))))
jadi perkara ini udah sering dibahas. baik sama beberapa temen bahakan sama si aa (kakak eyke). bukan metode ngebesarinnya,ahhhh, itu terlalu beurat, tapi masalah tempat. mau di indonesia atau di luar indonesia. ciyeeee...situ oke ning, mau go internasional ngebesarin anak???

namanya juga hidup, selalu ada pleus-mineusnya. pertimbangan paling mendasar buat ngebesarin anak di indonesia itu sebenernya cuma sebiji. perkara lingkungan beragama. secara di indo kan kultur beragamanya masih kenceng. emang sih, ngedidik anak itu nggak ada yang gampang, tapi kalau di indonesia mungkin akan lebih bisa ketika ngajarin agama, solat, puasa, dll. tempat ngaji banyak, kalo perlu guru spiritual pun ada aa gatot *eh, tapi doi udah jadi ketua parpi yak?!ehm, ketua parfi maksut gw*. pergaulan juga masih mengenal norma ketimuran, masi enak ngarahinnya.

kalo go internasinonal, pertimbangan paling robust ada di segi pendidikan. secara ade gw 10 taun lebih muda dari gw. jadi gw ngikutin bener perubahan apa-apa dari jaman si aa sekolah (doi 3 taun di atas gw) sampai jaman ade gw yang sekarang masih kelas 1 sma). dari jaman NEM yang rata-rata 8 udah disembah-sembah banyak orang, samapi nem yang rata-rata 9 tapi udah susah bener cari sekolah negeri yang bagus. dari jaman takut setengah mati sama pengawas pas ujian, sampai jaman pengawas nyuruh anak-anak nyontek biar nem-nya pada geda-geda. ngeri nggak sih loh ketika tolak ukur dari institusi pendidikan ada di angka semata. cuman ngejar angka sebesar-besarnya. di sini, kurikulumnya bener-bener children friendly. ga dengan beban berlebih. karena kualitas pendidikannya udah rata, anak-anak sekolahnya kudu deket lingkungan rumah. tapi keknya mulai sma udah pada lepas, bebas mau milih ke mana. satu yang paling penting, gada istilah anak begok di sini. gurunya itu meng-encourage anak-anak, apapun yang bisa dilakukan si anak, pasti dihargai. makanya anak-anak itu percaya diri dan ngerti apa yang mereka mau. ya, ada juga sih yang kelewat percaya diri dan jatohnya nyebelin *pentung* :)))). dan satu yang paling penting, gw rasa, gw GA AKAN menemukan emak-emak kompetitip di sini, yang hobinya 'anak aku sekarang sekolah di....(sebut play group/tk/sekolah paling hip dengan nada minta dikemplang)', 'anak aku udah apal perkalian loch', 'anak aku udah bisa baca loch'...terserah elo!!!!! di sini, selalu ada pendidikan terbaik buat anak lo. biar kata bisa bacanya telat, biar kata bandel, biar kata nggak apal-aal perkalian, karena yang dikejar bukan perkara jago ngapal atau enggak. 

tapihhhhh,,,semua emang balik sama orang tuanya. pas di stockholm, gw main ke tempatnya mas tio. siapakah mas tio? nanti kita bahas,,,hyuk. pokonya menurut gw, doi adalah keluarga indonesia yang berhasil mendidik anak-anaknya di luar nagrek. kecerdasan anaknya tipikal anak luar negri, tapi secara spiritual bak anak indonesia yang rajin masup ngaji. berhasil banget bapak-ibunya nanemin nilai-nilai...ckckckkckckc..

terossss,,,kenapa gw pusing dari sekarang?yakali ning, tentuin dulu babeh buat anak-anak lo...pret!!!

No comments:

Post a Comment