Tuesday, 25 December 2012

ten things i hate about *you!

*you=winter!!

dear bening, sungguhkah kau bencih winter?at some points, yes..indeed!!! musim yang bikin jatuh cinta itu autumn, meski kadang cuacanya udah mulai nyebelin. tapi aku tetap cinta. bagaimana dengan winter? hyuk mari di list:
  1. dingin. so pasti, yaiya dong. dan dingin itu nyebelin banget. baju pun jadi persoalan. abis pake baju normal *kalo temperatur lagi super drop mungkin perlu berlapis-lapis baju*, pasang jaket tebel-sarung tangan-topi-sepatu yang robust. ditambah bekel sarung tangan mumpuni dalem tas kalau-kalau temperatur makin nyebelin. menurut kabar berita, winter setaun kemarin di wageningen nyampe mines dua puluh. alhamdulillah ya, nyimpen daging ga perlu di dalem kulkas, tinggal tarok di luar jendela.
  2. siang lebih pandek. jam delapan masih kayak jam 5 pagi, kemudian magribi datang jam setengah lima. di negara skandinavia yang di utara. jam 9 masih gelap, dan magrib jatuh jam tiga sore. siang pun suasananya gak cerah ceria. gloomy/suram/madesu dsb. kabar baiknya, winter adalah waktu paling pas untuk bayar utang puasa. puasa pun bak anak baru belajar, cuma beberapa jam.
  3. breakout. kulit bermasalah bebih!!!!saat ini kondisi kulit udah jauh melampaui baku mutu kulit kering dan gatel. ini kulit *ga seluruh kulit* lagi perih-perihnya sangking terlalu keringnya. jadi kalo gw ga mandi, buan berarti gw males. itu hanya tindakan penyelamatan buat kulit karena gw ga mau kulit ini semakin kering *halasan!!!*. dan keperihan ini bukan cuma di taraf kulit. di awal winter, gusi dan bibir bagian dalem perih-perih-parah loch. pas dikasi makanan yang asem, ga berapa lama yang kerasa asin. soalnya udah berdarah-darah...nyebelin banget.
  4.  snow. salju itu cuman cantik kalo ditatap dari ketinggian dari dalam kamar. betah ngeliatnya. tapi sejatinya, doi membawa banyak problem. alat transport yang delay karna salju terlalu tebel atau penerbangan yang batal akibat hujan salju rauwis-uwis. buat yang ngandelin sepeda, pun jadi perkara.
  5. es. kalo temperatur naik sedikit, salju cair terus beku lagi menjadi es. ini nyebelin karena licinnya nggak kira-kira. jangankan naik sepeda, jalan dengan super hati-hati dan waspada pun masih sering terkena ancaman kepleset.
  6. mimisan. ga usah nunggu winter, ketika temperatur mulai turun, banyak orang mulai mimisan. penjelasan ilmiahnya jangan tanya gw yak! hamdalah sik, sampe detik ini belum pernah kejadian sm gw *dan jangan sampe kejadian* karna mimisan itu hanya disponsori oleh kegantengan mas-mas yang levelnya terlalu tinggi.
  7. becek nggak ada ojyek. kalo habis jalan, sesaljuan banyak yang nempel di sepatu. setelah kita masuk ke dalam ruangan, salju-salju yang nempel mulai mencair. basah dong di mana-mana. kadang pas masuk supermarket lantainya becyek-becyek. pasti nyebelin banget buat mas-mbak yang tugasnya bebersih lantai.
  8. cold strike. masih nyambung sama perkara dingin. bukan hal baru kalau ada berita kematian karena winter. terutama untuk mereka yang homeless atau orang-orang yang udah tua banget dan tinggal di tempat yang insulasinya kurang oke.
  9. semua jadi lebih lama. pake baju jadi lebih lama, nyepeda jadi lebih lama *sangking hati-hatinya*, nunggu untuk berangkat ke suatu tempat jadi lebih lama *ceritanya lagi badai, terus nunggu berharap badai reda*, yang manasin mobil (mungkin) jadi lebih lama juga.
  10. makan molo. tanpa winter pun gw makan bak tak ada hari esok. dan dengan dalih sedang winter dan gw butuh kalori untuk menghangatkan badan, kemudian gw pun mam tak berkesudahan. semua ini salah cuaca!!!!
bukan berarti aku bentjih seratus persen sama winter. adalah harap-harap penantian winter kalau autumn udah mau berakir. tapihhhhhh...tetep loh bok bikin remfong....

No comments:

Post a Comment