Saturday, 17 August 2013

h-19

good news: i finally sent my internship report to my uni-spv!!!! horray!! 
not so good news: dese masih beum ngantor. fercuma yang jawab automatic reply. pret!!

today i felt better. ga tau kenapa, ga sedrama hari-hari sebelumnya yang sikit-sikit mewek...sikit-sikit mewek tanpa alasan yang zelas. *taunya abis bikin statement ini langsung kena murphy's law dan kembali sikit2 mewek. pret!!*

minggu depan --> bakal jadi minggu terakhir ngantor
minggu depannya lagi -->  kosong seminggu
minggu depannya lagi --> nggak sampe seminggu aku pulang *lirik kamer yang barangnya belum disingkirken*

*pegangan kenceng sama prince willem alexander aku nggak mao pulangggg*

mendekat ke pulang, semuanya kok kerasa semakin menyenangkan. mungkin karena perasaan denial ga mau pulang jadi semua yang disini terasa menyenangkan atau dari dulu emang sebenernya menyenangkan tapi gw nggak aware karena fokusnya sama perkuliahan *ciyeehhhh...rajin niye. padahal dikasi study week seminggu, belajarnya morat-marit dua hari sebelum ujian. hih!!*

it becomes easier to talk to any stranger/people/friend. 

siang ini ngobrol agak fenting di kantor. tentang kendala mahasiswa internasional. integrasi dengan orang londo itu ga gampang. sebagai anak internasional, kadang kita lebih nyaman sama anak internasional. selama ini gw hampir selalu menganggap orang londo yang suka males ngomong sama anak internasional ituh somvong, padahal ternyata belum tentu. meskipun sebagai negara tidak berbahasa engris, belanda ini punya proficiency engris ke-tiga di seluruh dunia, tapi tetep ada orang londo yang merasa malu atau nggak pede. mereka ngerasa nggak pede kalo harus spreken their broken engris *heloooo...engris gw paling broken kale. seada-adanya broken. grammar ga jelas blas!* dan mereka kadang malu esp. mereka yang anak petani dan datang dari country side. they could have low self esteem. begicu kata orang belanda. gw dengernya ampe kaget, sungguhkah? ternyata yang namanya anak muda di mana-mana sama. nggak pede atau minder bukan perkara dari negara mana dia berasal. hedan!!!

hal lain yang selama ini ternyata gw kurang peka adalah ini kan teritori mereka, wajarlah kalo mereka lebih prefer ngemeng bahasa mereka. tapi lain cerita kalo mereka berbicara basa londo dengan melibatkan orang yang ga bisa ngomong londo, itu ga sofan. terus gw ngebayangin kalo gw lagi di bandung. cencunya gw pengen ngomong bahasa indonesia-cmpur sunda-campur bahasa al4Y, tapi kemudian dalam kehidupan sehari-hari gw harus ngomong engris -yang bukan bahasa gw-, atulahhhh. dan karena gw merasa orang-orang sini bahasa engrisnya bagus, gw jadi nggak peka dan take for granted aja segala kemudahan dalam berbahasa sehari-hari. padahal kan mereka pun harus put more effort untuk ngemeng engris, karena bagaimanapun, engris bukan bahasa ibu mereka. maapin aku ya mas zam-zam, kamu put more effort ya buat ngobrol sama aku :') *hasidu parah*

kesimpulan kita? ini juga PR buat pihak uni. di satu sisi, semua kegiatan akademis yang pake enggris membuat semuanya lebih bisa ter-handle oleh kami mahasiswa internasional, jeleknya? integrasi jadi lebih sulit. kalo kita seengaknya ngerti londo meski cuma basic, it will make significance difference for sure.

lain cerita dengan parncis atau jerman. seringnya -bukan berarti selalu-, dalam kurikulum mereka ada sesuatu yang diajarkan dalam bahasa ibu mereka. mau nggak mau kan mahasiswa asing harus belajar. nyebelin emang, tapi lumayan juga untuk proses integrasi sehari-hari.

widih!! rada bener juga obrolan hari ini ZZZZZzzzzzZZZZ

di kantor gw udah bilang ama sibos
me: besop itu hari kemerdekaan indonesia. beware!!!
sibos: what? baiklah, saya ga akan makan makanan indonesia besok. bisa berbahaya!!
:))))

abis pulang internship, mau nyari cd buat kado spv *masih belum beli, durhako!!* sama temen intern dan berakir lumajan remfong dan belum dapet cd-nya. percaya atau enggak, kadang berurusan sama anak dari benua item bisa lebih rempong daripada sama orang londo. ngeyel dan kadang too proud. amfun dahhhh....

secara random ketemu ayu yang mau beli dagkaart, dan kita pun balanjo basamo. lalu ketemu bang haji juga di centrum, yang mana dia baru aja ujian terakir. horray!!!! setelah delapan taun, pintu gerbang kelulusan dari bekelor di depan mata. tapi tesisnya belum...zzzZZzzzzZZ

abis itu mampir zam-zam. edan kalo gw tilik-tilik ibarat ada nyamuk namplok di muka mas zam-zam, hakul yakin si nyamuk bakal kepleset, flawless. dan dese inget ajah september gw udah mau pulang *gimana dese ga inget, tiap gw mampir selalu ada sisipan curhat galao mau pulang*. habis dari situ mampir supermarket dan secara random salah satu barang yang gw beli adalah pesto. padahal nggak ada niat bikin pasta sama sekali. 

dan hari ini annual introduction day started!!!!!!! gila bok!!! dusun yang sempet sepi parah selama summer holiday mulai rame lagi. wajah-wajah cupu nan polos dari mahasiswa baru bertebaran. pokonya kalo ngeliat anak internasional yang clumsy abis pas naik sepeda, hampir pasti mereka adalah anak baru!!
mau nyebrang di roundabout, mereka nungguin si mobil lewat, giliran si mobil mempersilakan mereka untuk jalan, mereka malah bingung! HAHAHAHAHAHAHAHAAA.....

padahal gw juga dulu gitu. lebih ndeso lagi karena pas baru datang gw merasa kedinginan dan suka pake syal. dan itu adalah bulan semptember. malu-maluin bangsa -______-'

overall, hari ini menyenangkan dan less drama. semoga gitu terus ya :)

dear my self, i know we can make it!! *pasang iket kepala*

2 comments:

  1. percaya atau enggak, kadang berurusan sama anak dari benua item bisa lebih rempong daripada sama orang londo. ngeyel dan kadang too proud. amfun dahhhh.... --> maaaap yaaa, tapi memang demikian adanya. Setuja. Heuheu.

    ReplyDelete
  2. kalo lagi grupwork, sodorin wong londo ajah biar mereka ribut, gw tinggal cuci piring dulu....

    ReplyDelete