Friday, 20 December 2013

about being indecisive

Untuk beberapa hal, gw ini bisa dikategorikan sebagai golongan yang sangat gampil dan impulsive buat ngambil keputusan tapi untuk beberapa hal lainnya gw bisa jadi labil-indecisive-plinplan apalah itu namanya. Ada orang-orang yang tertentu yang -entah berkahnya begitu besar- bisa membuat keputusan yang mantep tanpa tengok kanan-kiri dan siap ngejalanin semua konsekuensinya. oh aku iri pada kalian...

Untuk hal-hal yang pure ngandelin otak kiri, (agak) cemen dan tidak terlalu melibatkan perasaan, gw cepet banget memutuskan. Misalnya mau pergi terus mutusin mending naik bus atau kereta. it may sound silly, tapi percayalah kalau ada orang yang maju-mundur ngambil keputusan untuk mutusin naik bus atau kereta. contoh ye, mau main ke Arnhem, mending naik kereta atau bus (bukan ngambil contoh di sini, soalnya di sini mah pasti kemana-mana ngangkot kalau jauh kereta, gampil.)? langsung tuh gw mikir dengan kecepatan cahaya 'kalau naik kereta x menit, kalau naik bus y menit, bedanya sekian menit. ongkos naik kereta x euro, ongkos bus y euro, bedanya segini. kita mau pergi di luar jam sibuk dan lagi musim salju. mending bus aja, jalan gakan macet dan jadwal kereta suka keganggu kalo musim salju. hyukkk capcus.' Atau rute yalan-yalan. ini waktunya mefet cuma sehari pengen ngubek semua tempat pegimana?enaknya naik apa?perlu ngeteng tiket apa tiket harian? baiklah mulai dari sini, melipir ke sini, naik anu, sampai di sini, lanjut ke anu, berenti di situ, muter kemudian nyampe sono, dst, dst, pas semua dapet. ya tempat, ya yang paling murah!

Tapiiiii kalau keputusan yang diambil melibatkan hajat hidup perasaan, masa depan dan bukan otak kiri semata, wis matek akuuuu!!! Sama kayak perihal cari kerja *sebenernya emang mau tsurhat kerjaan karna ga tau mau jadi apa* Belum apply kerja ajah gw udah maju mundur loh mau ngirim aplikasi. Biasa yah, kalo masih awal-awal lulus suka masih idealis ngehek, maunya kerja yang nyambung gimana gituh dan sesuai dengan hati nurani. Tunggu aja, lama-lama juga sagala di apply :)))). Eniwei, jadi dalam harapan gw:  liat kerjaan yang disenengin- kirim lamaran- kalo mereka gak suka sama gue-segera kirim imel tolak gw- gw apply lagi kerjaan -tolak lagi kalo mereka ga suka- begitu terus sampai gw dapet satu yang gw senengin dan nerima gw. SATU AJA!! simply because gw nggak suka dihadapkan dengan pilihan (yang mungkin) sama-sama bagus.  Kalo kerja di X bisa begini dan begitu, tapi kalau di Y bisa beginu dan begono. Eh, si anu yang kerja di X tampak seneng hepi syalala, etapi si inu yang kerja di Y kayaknya betah dan asik. Terus...terus...terus...terus gimana gw kesel banget!!!! I hate become this indecisive!! i mean, I HATE IT!!! *kesel*

Kalo dianalisis secara dangkal, kayaknya semua berawal dari gw yang terlalu santai dan aimless. Beberapa orang diciptakan dengan visi yang jelas dan tau maunya apa. Kayak misalnya, 'gw mau jadi profesor!' Itu udah terang benderang jalurnya harus gimana. Gak perlu tengak-tengok perusahaan anu-inu, cus ambil jalur akademis, sekolah setinggi-tingginya yang linear. Atau, 'gw mau mengabdi di pns,' itu juga kece, coba-coba tes pns sesuai dengan formasinya. bisa juga 'gw mau jadi arteis ibukota!' itu udah jelas, kebalikan jadi profesor, jauhi jalur akademis, silakan casting, mungkin bisa dimulai jadi alay-alay di acara musik yang mc-nya keroyokan *sinis*, kecuali jadi artis hollywood, bolehlah sekolah yang kece kek james franco, david duchovny atau hugh grant :))). 

yang paling masuk akal sih yaudahlahya jalanin aja dulu, ambil kesempatan sebanyak-banyaknya untuk hal yang kira-kira disenengin. tapi gw sangat sangat sangat sangat tidak siap kalau musti dihadapkan sama pilihan *udah GR duluan kayak bakal disuruh milih* *pengen mewek duluan kesel banget*. makanya gw suka sirik sama orang yang hidupnya lurus aja dan yakin sama pilihannya. sebel yaaa qaqa....emang sih ya the green is always greener on the other side. terus, aku kudu piye?!

No comments:

Post a Comment