Friday, 6 December 2013

kaset...

Selain berita tentang berpulangnya seorang yang luar biasa, Nelson Mandela, gw pun sempet denger bahwa toko Aquarius di daerah mahakam jekate tutup hari ini. Gw ga tau tuh lokasi toko itu di mana, secara bukan golongan jakartans tapi gw merasakan kesedihan orang-orang yang sejaman atau lebih awal jamannya dari gw. 

Pada masanya, toko kaset (dan CD) berjaya sangat. Toko yang paling heits itu kalo nggak Aquarius ya disc tara. Gw sendiri pernah ngalamin masa-masa kejayaan kaset dan CD dan salah satu tempat yang paling sering didatengin adalah Aquarius di daerah dago, secara orang bandung :)))). Sekitar jaman SMP lah gw sering ke sana. Setelah nabung seribu atau dua ribu, duitnya kekumpul, kemudian beli kaset yang dipengenin. Sambil beli kaset sambil liat-liat kaset lain yang dirasa menarik. Kalau nemu kaset yang menarik, langsung merencanakan buat nabung lagi. Ohhhhh..... :')

Kemudian jaman semakin tjanggih, semakin lama kaset dan CD mulai tergeser dengan keberadaan musik-musik dalam format soft file *bener ga sih disebutnya soft file?!*. Selain musik yang dipengenin bisa dibeli lewat itunes atau denger secara legal di spotify, donlot-donlot ngebajak pun gampil dilakukan (ehm, gw juga berdosa nih, gw tobat pas di Londo gara-gara pake spotify ....mihihihiihih). Makin lama kaset dan CD makin ga laku dan toko-toko yang menjual kaset dan CD pun mulai merugi. Satu-satulah mereka tutup dan mungkin gongnya ya hari ini, saat salah satu toko musik yang besar -Aquarius Mahakam- tutup. Kalau Aquarius di dago jangan ditanya, udah tutup duluan. Pihak yang paling merugi dari maraknya musik dalam bentuk soft file ya memang toko kaset, siapa coba yang mau beli. Kalau arteis? ahhhhh...gakan rugi mereka, jadwal tur masih banyak, apalagi kalau artis mumpuni. Lha wong artis-artis alaj nan nggak jelas aja sering diundang ke acara musik di tv. Acara sama artis sama-sama nggak jelas...pret!!

Eniwei, sebenernya sih keberadaan soft file musik ini bagus juga. Gw ga kebayang aja ibarat kata gw lari dari kenyataan dan pengen dengerin musik, tampak rempong kalo gw mesti nggotong walkman atau CD player *ruwet*, nah kalo musiknya udah soft file kan bisa pake hape atau mp3 player. Nggak pake repot dan nggak pake berat. Tapi yah, sepraktis apapun ngedenerin musik yang bentuknya soft file, ada perasaan yang lain loch waktu kita dengerin musik lewat CD atau kaset. Mungkin memang ada nilai intrinsik-nya yang sulit buat dijelaskan *ngasal* :))))

Koleksi kaset juga ga banyak-banyak banget, tapi lumayanlah buat mengenang jaman-jaman baheula....


Kaset bukan cuma punya gw, ini gabungan antara punya gw, si aa, dan adek gw. Ada beberapa juga yang ga jelas rimbanya...syedih ya mamih...



Hal lain yang bikin sedih (dan kesel) adalah kalau kertasnya ilang. Kertas yang isinya judul track-nya, credit, kadang-kadang ada lirik lagunya jugak. Sebel abisssss.....


Dan setelah ditilik-tilik, salero gw itu nggak jelas. Blur? gw suka sik, tapi nggak ngefans-ngefans banget juga. Itu dibeli jaman SMP ketika britpop lagi heits abis. Sebagai ababil yang mencari jati diri *padahal sampe sekarang masih labil* harus banget tuh ikut dengerin britpop. Jamie cullum? Salah satu penyanyi yang dari pertama dia ngeluarin albeum sampai albeum terkhirnya belum pernah  (dan jangan pernah!) mengecewakan adalah jamie cullum. I love you aa jamie :')

No comments:

Post a Comment