Monday, 2 December 2013

sekolah oh sekolah...

berhubung gw beda sepuluh taun sama adek gw, gw masih apdet lah kondisi perpendidikan anak smp dan sma. dari mulai ada guru yang nyuruh anak-anaknya nyontek pas ujian akhir biar nilainya bagus sampai ada bimbel yang nawarin soal buat anak-anaknya, bbzzttt abis kan -_-'. bok, kayanya jaman gw -ibarat kata- ebtanas rata-rata nilai 8 udah disembah-disembah deh.... kemudian disambung dengan obrolan sama temen yang udah punya anak balita. dese udah mulai browsing-brwosing play group, sekolahan, dll. sampai dia cerita:

'ceu, di daerah anu kan sd negeri paling bagusnya sd xx. asalnya udah sempet kepikiran apa nanti di sekolahin aja ke situ. terus abis brwosing-brwosing, anak-anak sd situ bisa pada pinter soalnya pada ikut bimbel dari kelas satu sd. gurunya sih ya ga usah repot-repot ngajarin, anak pada pinter gara-gara bimbel'

i was likee.... 

taken from here

SUMPAH LO?!?! SUSU TUMPAH DI MUKA LO?!?! 


anak kelas satu sd bimbel tuh gimana ceritanya yak??

....
....
....
 *spicles*

gw mulai khawatir dengan masa depan anak-anak gw di Indonesia meskipun bapaknya belum jelas apakah adam levine atau justin timberlake. gw langsung ngebayangin bok, waktu gw kelas satu, selain masih ingusan, kerjaan gw selain sekolah paling main karet sama main masak-masakan. kadang ngikut main layangan kakak gw.

gw masih kebayanglah emak-emak kompetitip dan garis keras dalam merawat anaknya, tapi masukin anak ke bimbel pas masih kelas satu SD itu... *spicles lagi*. 

sebenernya bijak nggak sih kalo gw membandingkan sistem pendidikan di sini dengan di tempat lain? auk ah bodo amat. sebenernya gw udah denger sih desas desus dari dulu kalao pendidikan di indonesia itu terlalu berat bebannya, tapi gw ga pernah kebayang kita akan sampai pada jaman di mana anak kelas satu SD udah perlu dimasukkin ke bimbel. ceuk cenah, di negara yang katanya sistem pendidikannya paling tsiamik (baca: finlan) beban pelajaran anak SD itu cemen banget. anak ga bisa baca tulis sampai kelas tiga SD? oh, no worry, tidak ada anak yang bodoh, hyuk mari gurunya ngasih perhatian ekstra sama si anak. otomatis si anak pun tumbuh jadi anak yang hepi karena masa kecilnya dihabiskan untuk sesuatu yang memang seharusnya dilakukan oleh anak-anak. kebayang nggak kalau dari kelas satu SD udah bimbel, kehidupannya cuma seputaran akademis, dan pada saat dia kuliah yang ada dia udah jenuh...bbzzttt.

 gw juga baru tahu dari temen, sekarang homeschooling jadi lebih populer. banyak ebeus-ebeus yang kuciwa berat sama sistem pendidikan (dan mungkin pergaulan?!) memutuskan untuk ngajarin anaknya  di rumah. gw sendiri ga tau mana yang lebih baik, apa sistem sekolah konvensional atau homeschooling. kalau sekolah konvensinal kan seneng juga tuh anak-anak bisa punya banyak temen, tapi kalu pergaulan jaman sekarang udah gila dan gurunya pun orientasinya cuma nilai dan ngebolehin anaknya nyontek, piye iki?!?! pantesan aja banyak ebeus-ebeus yang akhirnya memilih homescholing sebagai solusi or, should I marry finnish guy? *self toyor*

2 comments:

  1. geblex...muke patrick sm britni nya yg geblex..wahahahaha

    ReplyDelete
  2. ceu, muka mereka mungkin bakal lebih geblek kalau tahu di surabayah katanya ada sekolah yang setaunnya bayar 180-an jeti *nanem pohon duit* bbzzztttt

    ReplyDelete