Tuesday, 14 January 2014

kenapa nulis?

Ini adalah pertanyaan paling umum yang sering ditanyain kepada para blogger: kenapa ngeblog/nulis? Gue nggak inget pernah nulis kayak ginian atau belum. Kalau ripos ya mangap, abisan nggak pernah pasang ‘tags’ di setiap postingan. Eniweiii, setiap orang kan punya alasan masing-masing kenapa mereka nulis atau ngeblog. Dari yang bertujuan pengen ngasah bakat menulis *tsahhhhh* sampai yang perlu menjaga eksistensi di dunia maya demi mendongkrak popularitas….hihihihihihhi

Secara umum, gue sih nulis karena:

1. Gue merasa perlu nulis. Perlu banget malah, kalau enggak gue udah gila mungkin :)))). Semua kembali ke masa gue blunder beasiswa. Kan ceritanya lowest point gituh (at some points I felt like I should be ashamed, miyapah lowest point gue cemen gituh di saat di luar sana banyak orang yang idupnya lebih berat. Tapi ya gimana. People are different *membela diri*). Rasanya perlu banget buat punya baskom gede buat numpahin semuanya. Tapi mau numpahin sama siapa? Sama orang lain? I don’t think it’s wise enough, soalnya nyebelin nggak sih ketika ada orang yang datang ke elo buat cerita tentang satu hal terus menerus secara berulang sampai lo apal yang dia certain? Pasti rasanya pengen bilang ‘sumpe lo cerita yang sama? Gue udah tau kali. Lo kira gue ga punya masalah juga apa?’ bihihihihihihi. So then, writing won’t bother anybody. Kalau pengen baca tulisan gue ya tinggal mampir, kalau ngga sukiyaki ya nggak usah, gampang kan? :D

2. Gue merasa payah dengan kemampuan komunikasi verbal gue ketika harus cerita sesuatu yang (dianggap) penting ke seseorang. Kata orang gue ini orangnya rame, ada temen yang suka bilang ‘ah, ada si bening mah pasti jadi berisik’ :)))). Padahal yang sebenrnya nggak gitu, gue bisa rame dan berisik kalau lagi banyakan, kalau cuma gue doang, bah!! garing suka nggak tau mau ngomong apa, berakhir awkward. Kecuali sama orang yang bener pas *beuhhh* biasanya obrolannya adaaaa aja ngalir   atau sama orang yang emang sebener-benernya banyak omong, jadi gue tinggal pasang kuping sambil manggut-manggut. Karena kalo komunikasi secara langsung suka nggak kece dan nggak pede harus mulai darimana, maka dipilihlah nulis. Kadang ada hal yang gue ga cerita bahkan sama temen deket pun, eh ujug-ujug gue tulis di blog, itu bukan karena nggak mau cerita langsung, tapi lebih ke nggak tau mulainya gimana, payah ya gue? :)))

Karena berangkat dari perasaan perlu nulis, mungkin itu juga yang bikin sampai saat ini masih tetep terus nulis. Mungkin, ada yang ngerasa ngurus blog dan untuk tetep nulis itu butuh perjuangan dan pengorbanan. Perasaan semangat buat nulis cuma di awal-awal aja waktu masih anget-anget tai ayam. Tapi nggak ada yang salah dengan itu karena emang interest orang kan berbeza ya neyk :D. Untuk gue,  gue nggak pernah ngerasa kayak gitu (berat amat ngurus blog), kalau saat-saat males nulis pasti ada, entah emang lagi males aja atau lagi (sok) sibuk. Tapi nyebelinnya gue, awalnya dari perasaan perlu  nulis, lama-lama jadi perasaan perlu pamer hahahahahahaha…sikit doang kok *kepruk*

Dan dengan ngeblog juga, gua jadi sampai ke mana-mana. Mampir blog orang di sana-sini, nggak sadar nambah temen juga meski nggak pernah ketemu langsung. secara nggak langsung juga banyak belajar. Mulai dari orang-orang yang kalau nulis tentang apapun selalu positip, dari yang hobi jalan-jalan jadi berasa ikut jalan-jalan, yang kalau nulis banyak pengingatnya supaya bersukur (tapi ga berasa digurui tea ningan), yang sharing cerita-ceritanya juga. That’s fun!


Jadi siapapun yang pertama kali menemukan blog, manymanymanymany thanks!!! Gilingan, kalau bukan karena ada blog gue mungkin bisagiladotkom :))))

2 comments:

  1. Iya iya setuju..
    Intinya ambil semua yang positif ya dari ngeblog, dan gak usah diseriusin ya 'Tang..
    Santai aja :D

    ReplyDelete
  2. Iya banget...kadang banyak ilmu baru yang didapetnya dari blogwalking kemana2 ;)

    ReplyDelete