Wednesday, 26 February 2014

meneruskan kebaikan

beuhhhhh...dari judulnya, gw udah pantes jadi teteh mentor belom?? *pasang cadar*

Jadi beberapa waktu yang lalu, ada temennya si aa (baca: kakak laki-laki gw) main ke rumah, sebut saja mas H. Nah, mas H dan ibunya ini main ke rumah buat ngasi undangan pernikahannya dia. Sebenernya sih gada yang spesial, lha wong intinya adalah ngundang untuk datang ke kawinan. Tapi tidak sesederhana itu. Alkisah mas H ini adalah temen TK dan temen ngaji si aa. Sekolah sd dan seterusnya nggak pernah bareng. Jaman kicik sih sering main bareng. Nah, pada waktu ,mas H ini masi sekula (entah smp atau sma), bapaknya dipanggil Allah. Tinggal ibunyalah yang jadi tulang punggung keluarga buat biayain mas H dan adik laki-lakinya. Ibunya kalau nggak salah pekerjaannya adalah karyawan pabrik yang nggak lama setelah itu kena PHK.

Short story shorter, mas H dan ibunya ini ahirnya datang ke ibu (emak gw) untuk pinjam biaya sekula. Time goes by tiba-tiba sekarang ini mas H udah punya kerjaan yang baik dan akan menikah. Dalam perjalanan setelah bapaknya mas H meninggal dan ibu gw turut andil buat bantuin, mas H ini ngalamin yang namanya jatuh bangun cari kerjaan setelah beres kuliah. Jatuh bangunnya pake banget!!! Dari mulai jadi sales yang ngider buat bener-bener cari konsumen dari satu kantor ke kantor lain, sampai dari satu kota ke kota lain naik motor. Pindah kantor dari yang satu ke yang lain sampai akhirnya dese di tempat kerjanya yang sekarang. Udah nggak musti ngejar konsumen sampai gilak karena sekarang klien udah lumayan banyak, cukup perlu sesekali presentasi di tempat klien dan terima telepon lalu cus ke lokasi yang diperlukan. Udah bisa bantu ibunya dan biayain adiknya.

Pas ngasi undangan mas H sempet bilang sama mamak gw 'Duh bu makasih, kalo nggak ada ibu mungkin saya nggak bisa kayak sekarang,' yang kemudian ditimpali sama mamaknya mas H 'iya bu, saya ini nggak pernah bisa mimpi ada S.E. dibelakang nama anak saya.' Dan emak gw cuman bilang 'jangan bilang gitu bu, semua karena Allah. Allah yang udah nuntun ibu sama mas H buat datang ke sini, saya mah nggak ngapa-ngapain. Lagipula ini semua kan kerja kerasnya mas H, iAllah kalau nanti jadi pemimpin pasti tangguh karena udah teruji.'

nyesss...gw langsung ngembeng gitu pas denger omongan emak gw, apalagi gw sempet diceritain kalau setelah bapaknya mas H nggak ada, ibunya mas H sempet minta tulung sama keluarga dari pihak suaminya (bapaknya mas H) yang malah dijawab 'udah tau nggak punya uang malah pengen kuliah.' BOK!!! pengen gw silet-silet itu orang yang ngomong gituhhh!!!!

gw langsung inget tulisan suaminya mbak Lei tentang fathers. ada bagian di mana bapaknya mbak Lei bilang kalau mewariskan nama baik orang tua lebih baik daripada sekadar harta. dan gw rasa hal tersebut memang bener. dalam kondisi ideal (kalo anaknya bukan golongan gemblung dan ndableg), si anak akan berusaha jaga nama baik orang tua dengan terus meneruskan kebaikan yang pernah orang tuanya lakukan.

kalo dipikir-pikir, gw salut sama emak gw, dengan kondisi kita yang keluarganya biasaaaaa aja, emak tetep nggak gentar buat bantuin orang lain. gw inget tuh, jaman duluuuuu pas gw masih kicik banget (tk kali yak), kan lagi heitz tuh apel merah, nah kalo gw ato si aa pengen makan apel merah (jaman dulu belom ada ade gw), ya belinya beneran dua biji doang buat kita berdua. atau si ibu mau beliin esgrim buat anak-anaknya, ya abis turun angkot kalo pulang kerja, dia jalan kaki jadi duit buat naik becaknya bisa dibeliin esgrimbut gw/si aa *ngembeng*

ya kalo sekarang sih alhamdulillah udah jauhhhhh lebih baik, tapi tetep bijak gituh kalo mau ngeluarin duit. jadi ya nggak usah heran kalo gw ini pelit cermat dalam mengeluarkan uang. karena gw tau nyarinya nggak gampang. tapi di satu sisi juga gw jadi belajar dari orang tua gw bahwa kalau uang/harta dikeluarkan di jalan yang benar, pasti akan tetap kembali sama kita dan nggak usah takut bakal kekurangan.

ini sih bahan pengingat buat diri gw sendiri aja, semoga kebaikan-kebaikan orang tua bisa gw teruskan nantinya. dan sebagai pengingat ajah, kalau kita berbuat baik sama seseorang, boleh jadi orang tersebut nggak balik berbuat baik sama kita, tapi dia berbuat baiknya sama orang lain lagi atau dia berbuat baik sama kita dan juga meneruskan kebaikan tersebut buat orang lain. semacem kebaikan yang berantai gitu, sedap kan ya...hehehehehehe

No comments:

Post a Comment