Sunday, 2 March 2014

Java Jazz Festival 2014

Jumat kemarin gw dan 3 orang temen nonton Java Jazz Festival 2014. Kita sih nggak ngoyo harus ngejar setiap performance dari satu panggung ke panggung lain, datang setelah isya, dan berakhir dengan nonton dua artis doang: Earth, wind, and fire (tuir amat tontonannya :p) dan Jamie Cullum. Seperti yang sudah diduga, ya acaranya ngaret aja dong makkkk…earth wind and fire nya aja telat barang 30-45 menit lah…bbzztttt

The team...

gw demen poto ini, tampak gw seperti intruder yang tiba-tiba ikut masuk di foto orang lain :p

persoalan gada tongsis, potonya gantian

Gw sendiri bukan fans berat earth wind and fire, tapi ya kalo lagu-lagu hitsnya sih tahu dan bisa lah nikmatin musiknya mereka. Selain anak muda, gw banyak nemuin emak-emak dan bapak-bapak nonton bareng, kek nostalgia masa kejayaan gitu mereka :p. Tapi ya, kalo emang jago ya jago aja. Biarpun udah pada tuwir tapi aksi panggung tetep kece abis, vocal masih sekeren jaman baheula, napasnya juga tetep oke biarpun para vokalis nari-nari gitu di panggung.




Abis itu kan kita kongkow-kongkow dulu di sekitaran venue-nya. Minum-minum (bukan mabok :P) terus pas kira-kira waktunya pas, siap-siap dong ngantri buat nonton ujang Jamie yang mana kita udah siyok duluan pas liat antriannya. MAK INI LEBIH NGGILANI DARIPADA ANTRIAN KRL DAN BOLEH JADI PAS KITA MASUK PAS KONSER UJANG JAMIE UDAH BERES!!! IKI PRIYE?!?!?! Tapi ya mo gimana lagi, dengan menyebut nama Allah, akhirnya kita ngantri yang mana hampir sejam gw rasa. 

pic from Jamie's twitter


Pas udah masuk ruang konsernya, nggak lama kemudian MC muncul yang mana itu udah telat satu jam, ya otomatis MC-nya dihujani ‘HUUUUUUUU’ sama penonton *termasuk gw sik* *maap ya MC :p* setelah MC-nya lala-lili mbuhlah ngomong apa tiba-tiba mereka bersabda ‘yak, sebelum kita mulai ayo nyanyikan lagu Indonesia raya terlebih dahulu’ IKI OPO MENEH?!?!?! Gw yang ngerasa antara kesel dan udah pegel cuma bisa ngekeh-ngekeh pas diminta nyanyi Indonesia Raya, tapi mejiknya, setelah beres nyanyi lagu itu, kok perasaan suasana hati lebih tenang *apeuuuu*, penantian bukan Cuma sampai di sana, karena kita masih harus denger sambutan dari p*ter g*nta sebagai salah satu inisiator java jazz. Nah, dese kan kasih sambutan gitu sambil nyebut nama-nama orang penting lainnya yang juga inisiator/donatur nya java jazz dan gongnya ‘blablablabla dan satu lagi seorang yang berperan penting yaitu gi*a wirja*an’ terus pak gi*a masuk panggung dan nerima semacam plakat dari pak p*ter. Ya envelopeeee…yakali kita semua juga tau pak gi*a kan gaol abis di kalangan anak muda, main ke radio anak mudalah, nge-jam barenglah….tapi yaudalahya, kek mo kampanye aja dech ah, kita kan Cuma pengen liat Jamie!!!!

Untungnya abis itu si Ujang Jamie masuk panggung dan langsung nyanyi edan aku tak percaya pada apa yang aku liattttt!!!! Meskipun gw Cuma dapet tempatnya di tengah aga maju sikit, tapi yaudahlah. Jadi, gw suka sama ujang Jamie itu dari albeum twenty something, nah sejak itu, gw menganggap bahwa si Ujang itu keren dan berbakat. Tapi gw salah sodara-sodara, Jamie itu bukan keren dan berbakat, dia itu KEREN DAN BERBAKAT BINGITS GA TAU LAGI GIMANA DESKRIPSIINNYA!!! Jadi di jadwal itu dia bakal main 1.5 jam dan betrakhir dia main sekitar dua jam. Pas udah sok-sok an keluar panggung dan penonton minta encore, dia pun ngasih encore-nya nggak pelit. Alamakkk!!!!

Pokonya GILA-GILA-GILA banget aksi panggungnya. Itu gw ga tau gimana caranya dia main piano sekece itu, apa jari-jarinya nggak keriting terus kram yak?! Vokalnya juga stabil dari awal sampai akhir, 2 jam bok!!! Terus staminanya nggilani abis-abisan. Nyanyi, main piano, gebuk drum, lari sana-sini, naik ke atas piano, loncat-loncat dan pas nyanyi love for sale dia turun panggung, maju ke penonton, nemplok di pagar pembatas. Gw langsung sirik itu sama penonton yang paling depan, pasti mereka udah gerepe-gerepe si Ujang Jamie!!!!! Ujang Jamie juga cukup komunikatip, ya sapa-sapa penonton, ngajak ngobrol penonton, ya ngenalin anggota band *meskipun kalo perihal komunikatip ga ada yang bisa dibandingin sama Michael Buble, ngewes abis dia sik* Selain Jamie yang keren, penontonnya juga keren!!!! Keliatan banget semuanya nikmatin meskipun udah umpel-umpelan abis, belum lagi mas-mas di sekitar gw nampak fans berat si Ujang Jamie yang hampir di tiap lagu selalu nyanyi sambil goyang-goyang kecil. Tapi ada juga yang ngeselin. Depan gw ada pasangan yang nonton dan hakul yakin they (almost) had no idea about Jamie’s song and paid no attention. Dan setiap lima detik itu, si lakinya cuma cium-cium pipi atau jidat si ceweknya…yaelahhhh masss cuma menuh-menuhin venue doang *padahal mah sirik*, belom lagi mereka bawa gembolan segambreng dan disimpennya di lantai venue, jadi itu pasangan (dan barang bawaannya) emang cuma menuh-menuhin doang. Kesel deh ih!!

Persoalan lain datangnya dari kamera. Eh sebenrnya bukan salah kameranya sih, emang gw nya aja yang kurang mumpuni dalam mengoperasikan kamera, jadi Cuma berakhir di auto mode yang diambil dari jarak jauh oleh cewek bantet. Ya udahlah itu poto hasilnya ngaco kabeh. Nggak fokus, ngeblur, nggak puguhlah :)))


bok, dese emang beneran imut yak...kacilll





Gilakkkk….aku masih ga percaya dengan sekil Jamie Cullum, luar biasa abis-abisan. Pilihan lagu juga oke abis (padahal emang semua lagunya doi oke abis). Lumayan ratalah dia nyanyiin lagu dari awal-awal dia keluar sampai album Momentum. Harapan untuk liat Save Your Soul secara live pun terkabul, hamdalah ya Allah biarpun nungguin get a hold of yourself tapi ga dibawain :’). And I could really tell that Jamie was very much enjoying his performance here, in Indonesia, (berdasarkan analisis di mana dese mau balik maning ke sini, cara dia omong ke penonton, antusiasme penonton, sama pertunjukan yang harusnya 1.5 jam jadi 2 jam, dan juga dari twitternya dese) .    

pic from Jamie's twitter
Ah...hampir lupa, yang paling epik itu waktu kita pulag dong. Waktu itu hampir jam 3 pagi dan kita berempat berusaha nyetop taksi, tapi jarang banget taksi yang mau narik dengan alasan mau balik ke pool. Mereka mau narik kalau memang arah kita seraha dengan pool mereka. Walhasil, setelah kita gagal maning nyetop taksi dan setelah ditawarin supir truk gede (sambil bercanda) 'hayu neng, priok!!' akhirnya kita pulang dengan selamat naik bajaj!!! Satu bajaj diisi ber-4 :))))), semoga bajajnya baik-baik aja.

 Semoga nanti masih jodoh sama Ujang Jamie lagi ya Allah, someday from the front row yak? hihihihihihi

2 comments :

NaNa said...

sukandar benjet akuh sama ujang jamie <3 <3 <3 ...liat deh ceu..ada video dia jadul..rambata kaya kenjen band...dan maen pianoh make kaki...bener ieu si ujang kasurupan.. http://www.youtube.com/watch?v=tm0hn9UZMt4

bening.mayanti said...

ceuuuu...itu kenapa rambatanya gitu amat sih --'. ('keun bae, rambut-rabut urang'kata si ujang)

keren bingitsss ya ceuuu, itu penonton langsung girang pas dia bilang 'bagusss' :)))

mugia nanti kita jodoh lagi ya, dari front row tapinya :')