Friday, 11 April 2014

Belajar dari terbang dan tawa

Dulu pas awal-awal Raditya Dika menggagas stand up comedy, open mic di kafe-kafe dan mulai ada audisi pencarian bakat di salah satu stasiun tv, gw termasuk golongan yang skeptis, ‘Ih apaan sih kek ginian? Palingan garing. Mana pulak ga semua becandaan di stand up comedy bisa diterima sama semua orang.’ Intinya, malesbangetdotkom. Tapi kok ya temen-temen gw banyak yang suka share cuplikan video stand up comedy yang mulai bikin gw penasaran. Ih, kok lucu sih. Ih, kok pada berani sih. Ih, kok topiknya bisa ngena banget. Lalu gw pun mulai kenal beberapa nama stand-up comedian di Indonesia. Dari sekian nama tersebut, salah satu yang menarik perhatian gw adalah Pandji. Bukan cuma sekedar cara ngebawain materi, tapi isi materinya sendiri luar binasa. Gongnya adalah ketika Pandji ngadain tur Mesakke Bangsaku di berbagai tempat di Indonesia, iya sik gw ga sempat nonton langsung, tapi hamdalahnya disiarin dong di Kompas tv.

Meskipun yang gw tonton di tv bukan versi lengkap dan banyak suara ‘piiiip’ di sana-sini akibat sensor, tapi edan tenan itu pecahhhh!!!!! Seriusan gw ngakak kuntilanak sampai-sampai gw mikir ‘Astaga, gw udah nggak inget kapan terakhir ketawa selepas ini. Gila yak, semakin gw dewasa dan menua, masalah tambah banyak dan ruwet, rasanya kok makin sulit ya grateful over small things.’ (halahhhh tsurhatttt!!) 

Selesai nonton Mesakke Bangsaku, fans Pandji langsung bertambah satu orang, yaitu gw!

Langsung ngetuit begitu beres nonton MB di Kompas TV

Kalo boleh gw bilang, semua bit-nya oke banget dan pesennya nyampe bangett! Salah satu bit favorit yang gw ngerasa kena banget sih pas dia nyeritain tentang pendidikan di Indonesia. It’s just so true. Kita tumbuh jadi manusia yang terlalu penurut. Cari aman, ga berani berargumen. Kayak nggak ada ruang buat anak berekspresi, semacem udah ada invisible pattern bahwa anak Indonesia harus tumbuh dengan cara yang sama mengikuti pola tersebut, kreatif dikit dari jalurnya pasti disangka aneh, protes akan hal yang nggak seharusnya dikira membangkang. Belum lagi sistem pendidikan yang kacrut parah dan kurikulum yang ketinggian. Di usia-usia anak harusnya banyak eksplorasi dan bermain, eh malah harus les calistung. Pun pergaulan yang harus banyak difilter, ampe pusing ya Bang nyariin sekolah buat Dipo? Ehehehehe..... 

Nah, tumbuh menjadi anak yang terlalu penurut inilah yang kadang bikin kita mau punya mimpi besar aja takut. Takut dikira aneh, takut diketawain, takut ga bisa mewujudkan, dan takut-takut lainnya. Begitu pun dengan gw. Gw punya banyak mimpi, beberapa sudah dicapai, beberapa sedang diusahakan, dan sisanya entahlah masih rada misteri mau diapakan. Salah satu mimpi gw dari dulu adalah bisa traveling ke berbagai tempat. Bilang-bilang sama orang nggak? AWALNYA YA NGGAK DONG!! Malu gw, nanti nggak kesampaian mana pun jaman gw kuliah kan traveling tidak sepopuler dan semudah sekarang.  

Tapi kan Tuhan memang maha tahu, biarpun dulu nggak mampu buat merogoh kocek sendiri untuk jalan-jalan, tapi selalu ada cara lain. Mari kita mundur kembali ke 2011 saat di mana gw masih bekerja sebagai junior konsultan. Nama pun junior konsultan, walhasil gw harus pasrah kelimpahan proyek apapun. Jadi kalau sang senior konsultan sedang sibuk atau lokasi proyek yang dikerjakan kurang kece buat jalan-jalan, maka cukuplah berkata ‘Mbak Bening, nanti tolong pergi ke daerah xx ya, jangan lupa nanti mengerjakan blablablabla,’ okesip! Meskipun dinas luar kota memang terkesan mesakke karena kadang yang diliat hanya lokasi proyek yang nggak heitz, tapi kadang-kadang ada beberapa kesempatan untuk pergi ke lokasi yang cukup oke. Ada beberapa lokasi yang jadi favorit gw pada saat itu, tapi nggak di semua lokasi favorit gw punya waktu untuk jalan-jalan akibat jadwal-padat-klien-demanding-oh-aku-harus-bagaimana. Biarpun begitu, untungnya gw punya waktu sedikit lebih ketika dinas ke Kendari. 

Dengan pemandangan kayak gini, kenapa terjadi saat gw dinas sendirian?? Kenapa?!?! *derama*

Nenek moyang kita emang bener seorang pelaut.



Laperr?? hyuk makan!
Pantai apaan sih ituuu??? Meneketehe, yang pasti ngesot 5 menit doang dari hotel tempat gw nginep :)))


Terus kok ga ada foto muke gw??? kok ga ada foto di dalam pesawat nih? Hoax deh ni pasti!!! Duileee ceuuu….pada masanya di tahun 2011, yang namanya selfie belum sepopuler sekarang,  pun tongsis belum ditemukan *sob sob*, kebayang dong kalau di pesawat: gw masuk pesawat sendirian, planga-plongo, duduk manis, terus jeprat-jepret sendiri di dalem pesawat. I had to play it cool meskipun gw excited karena kalau bukan berkat kantor gada ceritanya gw terbang pake Garuda Indonesia. Selain pesawat yang ciamik dan servis yang kece, hal lain yang paling penting buat gw adalah ketepatan waktu. Hayo, coba deh dipikir lagi, maskapai Indonesia yang hampir nggak pernah delay apaan? Ya cuma Garuda Indonesia. Kebayang dong orang yang super sibuk dan jadwalnya padat dengan mobilitas tinggi terus dikasi maskapai tukang delay, duh priye. Selain alasan-alasan di atas, kenapa terbang dengan Garuda Indonesia itu menjadi penting, ya karena ada yang satu ini:

Garuda Frequent Flyer. Ahem :)
Lumayan banget buat ngumpulin poin (miles terbang gitu), eh maksud gw LUMAYAN BANGET!! Kalau sudah terkumpul bisa ditukar untuk dapat berbagai voucher/promo/diskon  :)))).  Dan satu hal yang paling penting, ketika kita melakukan penerbangan internasional dan memilih Garuda Indonesia, itu artinya keuntungan dari harga tiket kembali ke negara kita, bukan untuk negara lain. Isn't that good :')

Nah, sebenarnya hidup ini kan memang perjalanan. Bisa berarti perjalanan untuk berubah menjadi lebih baik dengan cara terus belajar, baik di sekolah atau dari hal-hal di sekitar kita. Bahkan dari materi stand up comedy yang bisa bikin kita ngakak sampai hernia pun, di dalamnya terdapat banyak pesan penting. Selain perjalanan untuk terus menjadi lebih baik, hidup pun merupakan sebuah perjalanan dari satu tempat ke tempat lain. Karenanya kita tahu bahwa  "The world is a book and those who do not travel read only one page" (Saint Augustine of Hippo). Nah, jadi tunggu apa lagi? Yuk terbang bersama Garuda yuk :D

No comments:

Post a Comment