Monday, 21 April 2014

Bikin paspor online

Baru-baru ini abis perpanjangan paspor, harapannya sih kalo tiba-tiba diundang adam levine ke holiwud, ga rempong lagi karena keabisan paspor *hyeuukk*. Nah, karena udah lama ga berurusan sama imigrasi di sini, gw cukup terkagum-kagum sama proses bikin paspor di masa kini, karena sekarang ini udah tersedia pilihan aplikasi online.

Jadi gini, untuk permohonan paspor bisa dilakukan secara online dan tidak. Kalo nggak online ya datang langsung ke kantor imigrasi, minta nomor antrian, lalu proses selanjutnya yang gw kaga tau *ga membantu :)))*, nah kalau untuk yang online, lain lagi ceritanya.

Pertama masuk dulu ke websitenya imigrasi Indonesia, terus pilih menu layanan publik, kemudian klik layanan paspor online. Dari situ, bakalan ada form isian, masukin aja data yang wajib (biasa, yang ada tanda bintangnya gitu), kenapa cukup data yang wajib? nanti akan tau jawabannya *sok misterius*. Jangan lupa siapkan scan dokumen yang perlu diaplot yaitu: ktp, akta kelahiran/ijazah/surat nikah (pilih salah satu), kartu keluarga, dan halaman depan paspor lama (kalau sudah pernah punya). Nah, setelah selesai proses tersebut, nanti kita bakal dapet imel konfirmasi yang berisi attachment sebagai pengantar pembayaran paspor ke bank. Print aja attachment tersebut untuk kemudian ngesot ke BNI. Katanya sih, bayarnya harus ke teller, jangan di ATM karena ada tanda bukti yang nantinya diperlukan.Biayanya 255 rebu+5 rebu biaya admin, total 260 rebu. 

Setelah selesai bayar di bank, buka imel yang dikirim oleh pihak imigrasi, terus buka halaman website yang ada di dalam imel tersebut. Halaman web tersebut dipakai untuk konfirmasi pembayaran. Masukan no jurnal yang ada di bukti pembayaran yang kita dapat dari bank, terus pilih hari dan cabang kantor imigrasi untuk datang langsung ke kantor imigrasi. Setelah proses konfirmasi, akan ada imel lain yang masuk, nah attachment imel tersebut kudu di print untuk dibawa ke kantor imigrasi.

Jangan lupa, bawa fotokopi dokumen yang sudah diaplot (sekalian bawa yang asli, mana tahu ditanyain) beserta tanda bukti dari attachment imel yang kita terima. Di kantor imigrasi, kita akan dikasi nomor antrian. Pas gw sik, gw datang jam 7.30 pagi dan kebagaian no 145, sedangkan yang dipanggil baru samapai no 8, Allahuakbar gw kaga ngarti harus datang sepagi apa ke sono. Di kantor imigrasi pun, akan tetap ada formulir data diri yang harus diisi secara manual, itulah alasan kenapa pas online ga usah ngisi form-nya dengan lengkap, lha wong nanti di imigrasi tetep ngisi form manual yang pertanyaannya itu-itu juga...bbbzzzttt. Selain form isian data diri, ada juga form pernyataan yang harus ditandatangani dan ditempel materai 6000 perak. Abis itu, masukkan semua dokumen dan form isian ke dalam map yang dikasi dari kantor imigrasi, inga-inga, mapnya gretong ya cynnn. Abis itu ngantri untuk foto dan wawancara (wawancara ga penting abis) dan kemudian dikasi tanda bukti buat ngambil paspor.

Proses pembuatan paspor itu sendiri makan 3-4 hari kerja, tapi status paspor kita pun bisa dicek secara online, canggih juga negara kita :)))). Pas ngambil, jangan lupa bawa tanda bukti dan receipt pembayaran bank/attachment imel kedua. Gampang nggak tuh :)))

Buat gw, kekurangannya sih cuma form isian yang masih harus diisi secara manual di kantor imigrasi. Kenapa nggak sekalian aja pas online, jadi lebih praktis karena di imigrasi cukup isi form pernyataan yang ditempel materai aja. 

Nah, imigrasi Bandung itu tiap harinya melayani 200 aplikasi online dan 300 aplikasi non-online (atau sebaliknya, gw lupa), gw langsung ngitung berapa duit yang ngalir per hari dari prosesi bikin paspor, eydannn tenan!! Ya belum tentu 500 aplikasi per hari sik, tapi yang namanya kantor imigrasi sumpah selalu penuh gilakkk!!!

Oia, untuk ukhti dan akhi *mendadak soleha* yang berniat buat umroh, salah satu syarat dari pemerintah Arab adalah kita harus punya nama yang terdiri dari tiga kata. Kalau nama kita kurang dari tiga kata, tinggal datang aja ke imigrasi dan minta form tambah nama (orang imigrasi udah ngarti) yang kudu dipakein materai 6000 juga. Tinggal kita masukin nama tambahan yang diinginkan seperti apa. Nama tambahannya dari bapak lho ya. Jadi kalo gw tambah nama ga bisa jadi Bening Mayanti Levine, ga boleh itu. Catet!

Oke, selamat bikin paspor. Mari kita doakan semoga prosesi birokrasi di negara kita bisa semakin kece!!


No comments:

Post a Comment