Saturday, 24 May 2014

Hati-hati memilih Travel Umroh/Haji

Akhirnya postingan di blog ini bakal ada yang penting --, . Jadi di zaman sekarang yang tambah susah dan tambah rusak, adaaaaaa aja modus yang dipakai oleh orang-orang nggak bertanggung jawab untuk mengambil keuntungan. Modus penipuan yang dilakukan pun makin bervariasi, bukan cuma sekadar menang undian dan diminta mentransfer uang dalam jumlah tertentu atau modus mama minta pulsa yang mana untungnnya bukan mama minta mantu, susah soalnya *tjurhat maning*

Jadi ada seorang teman yang baru-baru ini gagal berangkat umroh gara-gara travelnya emang gemblung. Tulisan ini ditulis sang teman, disimak ya semoga manfaat
                                                                                                                                                                   

Bismillahirrahmanirrahim

Saya buat tulisan ini dengan harapan ga ada lagi yang tertipu seperti saya saat mau melaksanakan ibadah umroh atau haji. Niatnya iAllah bukan mau menjelekkan travel tertentu.

Alkisah saya mendaftar ke sebuah biro travel umroh yang saya dapat kontaknya via gugling di internet. Nama nya Nurul Iman di Condet – (http://nurulimanwisata.com/kontak/ ).. Sebelum akhirnya memutuskan untuk daftar disana, saya sudah cek lokasi, foto2 keberangkatan terdahulu, dan hal lain yang perlu dilakukan. Beberapa hari setelah saya survey lokasi, saya sering sekali di sms oleh Yuli si pemilik travel untuk menanyakan keputusan berangkat umroh dengan travel itu. Setelah saya ahirnya bayar DP lalu pelunasan yaitu satu bulan sebelum rencana keberangkatan 18 mei 2014, saya sama sekali ga pernah dihubungi oleh travel itu. Ngasi kabar visa kek, apa kek, manasik kapan kek, sama sekali ga ada kabar. Sampai akhirnya saya tanya 1 minggu sebelum keberangkatan, baru yuli itu kasi info soal manasik. Dari situ saya mulai ngerasa 
-_____-“.

Sampai di lokasi latihan manasik, saya ketemu jamaah lain dan saya baru tahu bahwa ada dari sebagian jamaah itu yg batal diberangkatkan bulan april lalu digabung dengan yang bulan mei. Jadi ada 2 gelombang keberangkatan 18 mei, yang reguler dan yang ke turki dulu 2 hari. Saya kebetulan pilih yang plus turki. Total ada 15 jamaah, 9 plus turki dan 6 reguler.

Beberapa hari sebelum berangkat saya tanya ttg surat mahrom, karena saya ga pergi dengan muhrim saya. Lalu yuli bilang di surat mahrom, saya ceritanya jd anak Pak Rudi, salah seorang jamaah yang reguler. Lalu saya tanya bagaimana caranya saya masuk ke jeddah dari turki tanpa adanya muhrim yang bersama saya? Jawabannya ga memuaskan, saya males nulis disini, super -_____-"... keliatan klo travel abal2. Maka sejak itu, feel saya untuk pergi ke tanah suci hilang. Ga ada rasa excited sama sekali. Tau kan..klo mau pergi ke suatu tempat, kadang kita suka bayangin kita disana gimana, happy, seru, haru, dll. Ini feel nya sama sekali ga ada. Rasanya saya memang ga akan pergi kesana.

Sampai di bandara pada saat hari H,kumpul jam 7 malam untuk keberangkatan 23.00, pihak travel selalu bilang masih di jalan masih di jalan sampai ahirnya hp ga aktif, dan sampai pada akhirnya jam 2 dini hari kami baru di kabari untuk pulang saja. Haaa...astaghfirullah... Saya pribadi udh ngerasa ini bakal batal, jd udah siap mental, meski jelas lah kecewa pake berat. Bapak ibu lain, ternyata ada yg udh 3 kali gagal berangkat dengan travel Nurul Iman ini. Kaya yang enakkk gtu, ga ngasi kabar tau2 nyuruh pulang jamaah. Saya heran itu mungkin manusia jadi-jadian. Kok ya hatinya bisa sampe sekeras itu? Semakin lama saya semakin sering loh ketemu dengan manusia yang...-kenapa sih bisa tega kaya gitu? Kenapa ga ada rasa bersalahnya sama sekali? Kenapa hatinya bisa sekeras itu? Kenapa ga ga usah punya agama aja...jangan muslim..jangan jg agama lain karena semua agama ajarannya adalah ttg kebaikan-.... Kesel banget saya..ya iyalah..

Lalu bersama jamaah lain, saya coba untuk introspeksi diri. Harta yang dipake iAllah halal. Fyi, saya kerja sbg pns di kementerian.. Mungkin Cuma temen dan atasan di bagian saya yang tau bahwa saya ga mau terima honor ga jelas, sppd fiktif, thr, dan uang abu2 lain yang ga ada di RKAKL *rencana kerja dan anggaran kementerian dan lembaga.... jadi semua gaji, honor resmi, uang dinas, uang makan, honor tim, panitia ini itu dan lain2 yang resmi dan memang hak pns, tertuang rkakl ini, dan thr ga termasuk di dalamnya krn pns ga ada thr dan adanya gaji ke 13...cmiiw...ya gitudeh, jd panjang, nanti saya bawel dan jd diamuk massa*... Beberapa hal saya bilang langsung ke pimpinan bahwa saya ga mau ikut2an (dan iAllah tanpa judging mereka yg mau terima yg abu2), dan bbrp hal karena saya masih sangat kroco, saya ga berani bilang langsung klo saya menolak, jd saya terima dan langsung saya transfer seluruhnya ke yayasan2 nasional penerima zakat, krn rasa2nya itu bukan hak saya, jadi dikeluarkannya harus semua, bukan hanya 2,5%, dan bukan transfer ke sodara yang membutuhkan, krn nanti mereka pikir itu uang saya, pdhl uang entah siapa yg lewat bbrp jam ke saya. Bbrp yang ga kenal saya, setelah tau kabar ini menasihati untuk hati2 menerima uang yang ga berkah, setengah menuduh saya makan uang haram. Rasanya yaaa gitu deh. Bukan hal yang mudah menurut saya untuk ga menerima honor abu2. Ibu bapak mbak dan mas nya yg pns pasti ngerti. Tapi ya udahlah, pada akhirnya pemikiran orang itu bukan kuasa saya. Alhamdulillah karena harta yg saya pake iAllah halal, meskipun kemungkinan hilang, saya sama sekali ga nyesel. Saya ga merasa.. “yahh, coba dulu hartanya halal, mungkin jd berangkat umroh”...krn memang hartanya iAllah halal... saya juga alhamdulillah ga merasa..”ah, tau gitu dulu ambil aja uang abu2 nya, jadi ga rugi2 amat”.. alhamdulillah ga pernah terpikir sedikit pun niat kaya gtu.. alhamdulillah ga ada penyesalan krn iAllah memang saya ga merasa berbuat salah atas perolehan harta saya dan peruntukkannya... Saya bisa dpt harta segitu krn Allah, dan karna Dia juga saya kemungkinan bisa hilang harta segitu... jangankan duit yg Cuma puluhan juta, bahkan nyawa ini bukan punyanya saya... mau tiba2 diambil trus dikasi lagi trus entah digimanain.. ya itu memang kuasaNya...

Awalnya saya masih mencari jawaban kenapa kok saya yg kena musibah ini. Hartanya iAllah halal, niatnya iAllah bener bukan buat gaya2an. Ya memang saya banyak dosanya, ke ibu terutama... tp kok ya dapet cobaannya begini..kok cobaannya ‘ga nyambung’..knp ga cobaan yg lain? Apa kek gtu.... lalu saya pikir lagi.. namanya juga maha kuasa.. Dia ga perlu punya alasan untuk bikin tsunami di aceh akhir tahun 2004 lalu, Dia ga perlu punya alasan untuk ngilangin pesawat mh 370, Dia ga perlu punya alasan untuk nenggelamin kapal titanic.. atau kalaupun Dia punya alasan, mungkin manusia ga perlu kepo dan pingin tau alasannya... krn bisa jadi alasannya ga akan keotakan... *bahasa apa ya itu...pokonya otaknya manusia ga bisa mikir sampe situ*

Yaaa gitulah, sedikit pengalaman rohani *?!* meskipun saya ga melakukan perjalanan rohani.. *ngok!... 

Status saat ini masih bisa komunikasi dgn yg punya travel, katanya mau balikin dokumen saya dan mau ganti rugi. Jadi dia bukan murni penipu sih kayanya, tp terpaksa nipu krn keadaan terlilit utang. Tp ya ttp aja namanya semi penipu... Krn kalo dia niat nipu, setelah bawa kabur duit jamaah, pasti langsung ilang kontak sama sekali. Saya juga sblm deal sama travel ini pernah liat foto2 keberangkatan tahun 2013, bulan februari, dll, makanya saya awalnya percaya. Dan jadwal travel ini cocok dengan jadwal yang udah saya rencanakan, travel lain bnyk yg jdwalnya ga cocok sama saya. 

Tau lah mungkin ya..umroh itu menurut saya rencana besar. Bukan Cuma sekedar mau liburan ke bali. Mentalnya harus disiapin, fisiknya harus disiapin krn ini memang ibadah fisik, bekal hartanya harus disiapin, bekal ilmunya harus disiapin kecuali mau planga plongo disana ga ngerti harus apa, cuti harus di pas pasin jadwalnya dengan kerjaan, hahhh banyak yg harus disiapin. Saya milih umroh mei ini, niatnya bkn baru muncul dari bulan april, niatnya udh dari kapan tauuuuuu, ngumpulin duit dulu, ngumpulin ilmu dulu, siapin mental dulu, nyocokin waktunya, trus pas udh cocok...trus taunya batal..bzztttttt....astaghfirullah...kzl....

Kesimpulannya dari notes ini, mungkin ada yg bingung krn saya jadi cerita kemana meni, adalah saya sangat merekomendasikan utk ga pake travel tsb di atas, dan jangan pake travel yg nyari2 sendiri via gugling. Mending yg rekomendasi dr sodara ato temen. 

Sebenernya kalo dibilang murah, ya ga murah2 amat sih...untuk umroh reguler dia sekitar 1950 usd dan untuk yg plus turki dia sekitar 2500 usd... harga yg standar menurut saya, bukan yg 15 juta pasti berangkat, atau 17 juta pasti berangkat... *nah kan jadi kemana2 lagi*...

Sekian cerita saya, semoga bisa menjadi pelajaran buat saya dan yg lain. Silakan klo mau di share.. *tp kayanya ga bs dishare..klo niat di copas aja, silakan*.. Mohon doanya supaya dokumen saya bisa kembali, sukur2 klo uangnya juga kembali. Mohon doa juga supaya si pemilik travel insyaf, ga terlilit utang, dan bisa ganti bisnis yg lain yg halal dan membawa manfaat buat semua. 

Amin ya rabb...
                                                                                                                                                                   


Sekadar info tambahan yah, jadi sang teman dan grupnya yang nggak jadi berangkat umroh itu kan 'menggerebek' kantor travelnya (yang mana besokannya si kantor udah digembok dan spanduk travel umrohnya sudah diturunkan) dengan bantuan si empunya ruko (minta kunci cadangan gitu) dan ditemukan dokumen jamaah lain yang berencana berangkat bulan-bulan berikutnya, duh kasian sekali karena mereka nggak tahu apa yang sebenernya. Ditambah teman yang lain iseng-iseng kirim sms ke si pemilik travel yang dijawab dengan semangat 'Kapan rencana umrohnya?' berarti memang masih niat menjaring konsumen --'

Semoga manfaat buat yang lain dan yang belum bisa berangkat umroh sekarang semoga diganti dengan rezeki yang berlipat-lipat. Amiin :')

2 comments:

  1. Bahkan ternyata udh di muat di media online resmi..travel yang sama...
    http://www.mediaindonesia.com/suaraanda/read/74/Musibah-Ibadah-Umrah/2014/02/06

    ReplyDelete
  2. hmmmm berarti emang udah terjadi beberapa kali yak...makasih juga infonya :)

    ReplyDelete