Thursday, 14 August 2014

gelar

Jadi gini, beberapa waktu yang lampau, tepatnya sih pas lebaran, ada seorang temen yang ngetwit, kurang lebih isinya mempertanyakan kenapa orang-orang yang mengucapkan ucapan lebaran pada ribet pasang gelar akademis. Gw kurang ngeh juga waktu itu, kan scrolling timeline sekilas gitu, apa si pengirim ucapan yang bawa-bawa embel gelar, atau si pengirim ucapan mengucapkan selamat lebaran sama temen gw dengan menaruh gelar akademis si temen gw tersebut. Intinya, dalam ucapan lebaran tersebut, embel-embel gelar akademis diseret-seretlah. Komentar gw saat itu? Ih, obses amat sih sama gelar, hyeuk!

Kemudian, hal itu terjadi sm gw. Jadi kan nanti bakal ada acara kewongan gitu, nah, nama pun perhelatannya sodara, jadi gw turut berpartisipasi sebagai....pembaca arti ayat suci al-quran alias nyaritilawah *petir menggelegar* *semoga gw ga kebakar pas ayat Quran dibacain* *yakali* nah, abis kitu sama mamak-mamak yang jadi EO ditanya nama gw siapa, udahlah gw kasih nama lengkap, bening mayanti levine *woy, udah jadi suami orang woy!!*, teruslah orang lain pada menceletukkan gelar gw. Kzl dong gw, langsung gw tangkislah itu perkara gelar-menggelar 'Udah nama aja, bening mayanti levine. Gitu aja' dan dijawab sama mak-mak EO, 'Gapapa atuh, dipake gelarnya biar pada tau (red: orang-orang), kan udah cape-cape sekolah.' Abis denger itu my reaction was like:

Yakali gw kzl, tapi mau gimana lageeeee!!!pic from here
Gw suka nggak ngerti gitu, segitu obsesnya ya kebanyakan orang dengan gelar akademis? herman deh gw. Lain ceritanya kalau untuk urusan pekerjaan atau urusan akademis, ya wajarlah kalau gelarnya dicantumin, tapi kalau untuk kehidupan sehari-hari, ga segitunya juga kali. Ya miriplah sama mereka yang udah pada naik haji terus ngamuk kalo dipanggil nama doang tanpa embel-embel haji di depannya. Lagian mak-mak EO nya nggak ngerti apa ya, sekolah sih nggak capek, ngadepin orang-orang kayak situ yang bikin capek. Auk ah!

2 comments:

  1. ceu.. temen eike ada yang akad nikah pun pake gelar lengkap.. jadi gini nih: "saya terima nikahnya Mawar Melati Cempaka, S.Sn binti Blablabla dengan saya Mangga Pisang jambu, ST bin Haji Ir. Dududu Dididi dengan maskawin dst..."

    belibet banget kan? dengernya aja udah keselek... ga kebayang dia latiannya berapa taun

    ReplyDelete
  2. hedeh ceuuuu...itu kalau nama udah panjang, gelar panjang, belum nama dan gelar orang tua panjang juga kekmana ceritanya? keburu beak napas itu...ZZzzzzzz

    ReplyDelete