Thursday, 14 August 2014

lebih rempong dari yang kewong

Oke, gw sudah move on dari perkara gelar tinju dunia di kancah hajatan kawin. Nah, sekarang gw baru mendapati fenomena emak-emak rempong kala kawinan di kalangan pertetanggaan. Ya gw tau sih, namanya juga hidup bertetangga, pasti kan kericuhan-kericuhan itu sungguhpun akan terjadi, tapi ya gw nggak nyangka bisa seribet ini. Masih dari ajang kewongan sodara. Di mana gw belum pernah ngerasain ribetnya nyiapin kawinan *yes keles* ditambah fakta keberadaan emak-emak rempong bikin gw kepengen pas kawin mah ke KUA aja di hari kerja, biar puas emak-emak tetangga bergunjing, mamam noh gunjingan anak pak n*rto kawin nggak bilang-bilang dan nggak ngundang-ngundang atau sekalian kawinnya di kedutaan aja, auk kedutaan mana *kabulkan doa baim ya Allah*. Hyeuk!

Ga tau sih, ini daerah masing-masing gimana kebiasaan-kebiasaan kalo ada kawinan, tapi di pertetanggaan gw (karena sodara yang kawin bahwasannya adalah tetangga juga), kalo sedang ada kawinan, ada kebiasaan nganter. Jadi pas akad gitu bukan cuma keluarga dan saudara mempelai yang nganter menuju prosesi akad, tapi kadang ada tetangga juga yang diminta ‘nganter’. Ya maksud nganter di sini bukan beneran nganter kayak elu mau pergi sekolah, terus ciyum tangan dan ditinggal,  tapi ikut ngiringin gitu lho. Nah, kadang tetangga yang diminta nganter itu biasanya tetangga deket nan ikrib atau pak RT atau tokoh masyarakat yang dihormati gitu.

Nah, kalau yang ada di pikiran gw, ketika lo diminta nganter tetangga buat akad, ya oke antarlah kalau memang bisa, tapi kalau si penganten nggak minta diantar, ya udah datanglah sebagai tamu, beres kan perkara? Tapi perkara nggak bisa beres bagi emak-emak rempong geng pengajian. Ini tidak bisa diterima!!! Entah emak-emaknya yang kelewat lebay, atau gw yang terlalu menyederhanakan perkara model begini. Jadi perkara antar-mengantar sudah diputuskan siapa-siapa aja yang ikut. Nah, ini kan menyangkut transportasi dan alokasi waktu dan segala keribetan lainnya saat pelaksanaan di hari-H. Jadi,  bapak RT lumayan dilibatkan untuk diminta bantuan (sebagai tanda menghormati juga), ya wajar dong kalo bu RT pun ikut dibabawa (layaknya ibu negara mendampingi bapak negara gitu). Nah, menjelang H-2, tiba-tiba si cpp kedatangan tamu beberapa orang emak-emak tetangga yang tiba-tiba bersabda, ’Jadi, nanti seragam buat yang nganter apa warnanya? Kita mau beli supaya mecing. Kita juga udah booking salon untuk dandan pagi-pagi.’ Lha?! Opo iki lha kok inisiatif tinggi?! Setelah disinyalir, jadi emak-emak ini mendapati bu RT cukup terlibat dalam hajatan ini, terus entah apalah namanya –jiwa kompetitip kali yak- dalam diri emak-emak itu yang ga mau kalau ‘cuma’ jadi tamu undangan belaka. Hvft banget deh ini.

Oke, mungkin ada yang bakal bilang,’biarin aja lah, seragam juga mau beli sendokir, salon juga booking sendiri,’ ya tapi kan ga melulu masalah doku, tapi masalah rencana yang sudah disiapkan dan dirapikan diobrak-abrik begitu aja. Lha, judule wis H-2, rencana udah disusun, semua udah disiapkan untuk sesuatu yang direncanakan, terus ujug-ujug harus diubah gara-gara inisiatip tinggi supaya eksis. Kan musti mikir lagi tuh, nanti transportnya udah cukup belum? Musti berapa balikan buat jemput emak-emak itu? Nanti emak-emaknya mau disimpen di mana. Atau sesimpel, di akad nanti gw pengen hanya disaksikan sama orang-orang tertentu aja.

Rencana udah dibikin, why would these emak-emak bikin rempong segalanya. Toh, tanpa jadi pengantar pun tidak mengurangi rasa hormat keluarga mempelai sama mereka. Toh, ‘cuma’ jadi tamu pun bukan berarti eksistensi emak-emak ini nggak diakui. Yagitulah, atau mungkin gw aja kali yak yang jalan pikirannya aneh, wallahulambisowab… 

No comments:

Post a Comment