Wednesday, 3 September 2014

jadi orang lain...

Seperti yang dulu pernah ditulis, ide awal buat ngeblog bukan untuk sharing informasi apalagi mencari populariti, tapi lebih untuk menulisken isi hati *yeah rhyme!!*. Makanya ga peduli banget kalau pada akhirnya blog ini cuma jadi konsumsi pribadi alias gada pengunjungnya, meskipun ya seneng kalo ada yang berkunjung. Ya, antara seneng sekaligus iba, kenapa iba? Ya karena kamu terjebak baca tulisan maha nggak penting, ya kayak sekarang ini…mihihihihihi

Abisnya lebih enak nulis sih daripada cerita langsung. Kalo cerita langsung malah jadi bingung ujung pangkalnya di mana, mulai dari mana, kalo nulis tu, ya nulis aja. Ada yang kayaknya nggak nyambung ya tinggal delete terus tulis ulang, mana pulak kalau nulis tuh yang dihadepin komputer bukan orang *so what?!*
Nggak jelas ini mau nulis apa.

Ya gw tuh kalo bukan nulis yang ga penting, ya nulis yang ga penting banget atau palingan ya curhat sikitlah. Bahahahahahah…..

Pernah kepikiran pengen jadi orang lain nggak sih? Akik sih pernah, sampai sekarang kadang juga masih *wis tuo masih labil*, ya karena pada dasarnya kan rumput tetangga selalu lebih hijau. Tapi kok bisa ya rumput tetangga sering lebih hijau? Padahal nggak semua tetangga punya rumput. *krik* Ya begitulah pokoknya, ada mungkin sih ya orang-orang yang secara alami penuh rasa syukur dan qonaah dan penuh percaya diri, sehingga ga pernah terbersit sedikit pun (((SEDIKIT PUN))) untuk jadi orang lain for whatever reasons. Ada juga golongan cem gw yang labil dan alay dan kadang kepikirian ‘i wanna be somebody else.‘ Nah, orang-orang yang kadang mikir pengen jadi orang lain pun  pasti punya alasan masing-masing, mungkin karena orang lain lebih tazir, yang lebih kece, lebih popular, lebih pinter, dan lebih-lebih lainnya. Nah, tapi kalo buat gw, alasan kenapa kadang gw suka pengen jadi orang karena gw melihat orang lain handling things way better than me. Ya kalo ngadepin segala situasi tuh kayak jago banget. Keep calm and carry on gitu.

Sedangkan gw? Hvft abis.  Ruwet lah.

Berangkat dari sini, kadang gw suka mengamati-amati orang dan jadi mikir, ‘ih, si ini tuh jago banget nyelesain masalah,’ atau ‘wow, si anu kok bisa bersikap kayak gitu.’ *kagum*, tapi kemudian gw ngaca ke diri sendiri. Orang tuh kadang melihat gw sebagai orang yang ‘yaudalaya, biarin aja, liat nanti.’, kadang mereka mikir enak keles jadi si bening, apa-apa santai aja ato tenang aja. Padahal that’s not the case. I ask my brain so many freaking times to stop over thinking. I want this brain to stop worrying over many many many many many many stoopid things. But I just can’t. Just can’t. #kzl #kzL #kZL #KZL

Padahal tuh, pernah suatu hari baca di twitter, kalo sekitar 70-80% dari semua kekhawatiran yang muter-muter di kepala kita itu nggak terjadi. Emang manusianya aja yang bikin susah dirinya sendiri. Terus harus gimana dong? Mbuhlah.

Berangkat dari pandangan orang terhadap diri gw, gw mulai mikir juga, jangan-jangan sebenernya apa yang gw pikirkan tentang orang lain tuh sama halnya kayak yang orang lain pikirkan tentang gw. I see people handling things so damn well, padahal mah boleh jadi everything is never as it seems. Keliatannya kalem dan terkendali, padahal sama aja ruwetnya kayak gw.

Belum lagi kemarin-kemarin baru ngobrol sama temen, ujug-ujug nelpon dan ngomongin hal yang sedang gw khawatirkan. Tampak seperti cenayang. Kemudian kita ngobrol dan mendapati fakta bahwa semua orang *ya nggak semua sih*, tapi kebanyakan orang ya ternyata sama aja kayak gw. Ternyata gw nggak gila sendiri *sujud syukur* . bahkan yang keliatannya hidupnya udah jelas dan tenang, tinggal jalanin aja, ternyata pun menggila.

Penting banget yak buat ditulis? Penting keles. Bahwasannya I am not like what people think about. Banyak ruwetnya, banyak kepikiran hal-hal nggak penting *mbok ya mikiran yang penting biar produktif*, suka setresan sama hal yang nggak jelas. Selain itu, siapa tahu ada orang yang semacem gw di luar sana dan tiba-tiba baca ini, let me tell you, tenang, kamu nggak sendirian kok. Banyak ternyata orang-orang sejenis kita, jadi tenang aja, ga perlu nenggak ratjun tiqus.

Dan baru banget dapet ini dari twitter tadi siang, semoga bisa jadi life guide ….



3 comments:

  1. Ini sontrek buat yg lagi g4l4u macem si elu ceu...

    Even though I'm happy being me~
    I want to get away from all this harsh reality~
    Oh~

    Gimme a break~
    A little escape~
    I am so tired of being me~
    I wanna be free~
    I wanna be new and different~
    Anything I'm not~

    anything i'm not - lenka

    ...si gw nemu sontreknya krn si gw pun suka begitu...selain istiqomah, ternyata kita juga dituntut untuk qonaah~~

    ReplyDelete
  2. Ihiy... wise bener dah Bening Ma.

    Gw jadi inget kata si Jovita, ada foreigner yg komentar kalo ngeliat kita ketawa ketiwi di forum, disangka orang Indonesia selalu bahagia. Padahal mah isi obrolannya: "edan aing lieur siah.. hahahaha...".

    betewe, tolong ngisi kolomikan dong..... *minta tolong berkedok komen*

    ReplyDelete
  3. @Nana: Untung ya ceu, ada lagu-lagu yang kayak gitu. Nyelesaiin persoalan sih nggak, tapi bikin kita ngerasa jadi lebih baik :')

    @hancong: iya tuh orang bule taunya kita bahagia lalalala padahal sih mau gila. udah tuh bikin tulisan, tapi non sense kek biasa :)))

    ReplyDelete