Wednesday, 22 October 2014

IKEA dan Swedia

Akhirnya, peristiwa bersejarah di Indonesia terjadi juga, yes apalagi kalau bukan IKEA yang akhirnya jadi juga buka outlet di Indonesia. Produsen furniture asal Swedia akhirnya resmi buka lapaknya di daerah tangerang. Beuhhhhhh, pasti antusiasme khalayak sudah tidak terbendung lagi. Gimana yang udah mampir ke sana? Pada pengsan nggak liat harganya? Aku sih belum ke sana, tapi liat harga barangnya aja udah bikin ketawa-ketawa. Ketawa-ketawa sedih, buset mahal amat sik nih produk begitu masuk Indonesia, boker duit dulu nih kalau mau belanja-belanji. *cusss menuju outlet pic..pic..olympicccc* 

Terus, denger-denger, saking membludaknya pengunjung, banyak yang nggak dapet lahan parkir dan sampe harus markir mobilnya hampir 2 km jauhnya dari outlet IKEA tersebut. Luar biasah pengorbanannya, bagus juga nih buat jadi progam Indonesia combats obesity *jalan kaki sampai gobyos* Jadi ya kalau mau ke IKEA datanglah di hari kerja atau kalau mau datang wiken, tunggulah agak nanti. Nggak bikin kurang gaul juga kok.

yak, ambil kalkulatornya, nge-kurs harga dulu yak.

Gw juga ngak ngerti sik ini kenapa barang bisa jadi semahal ini begitu masuk Indonesia. Mahal bukan sekedar mahal, mahalnya tuh pake bingit, dua kali lipat aja gitu dibandingin harga dolar. Padahal, biasanya pengunjung IKEA itu pasanan muda yang baru punya apartemen dan butuh belanja furniture tapi budget terbatas. Iyes, budget terbatas. Kalau gw sih ngeliatnya mungkin karena pajaknya gede dan lokasi lapak si IKEA itu sendiri. Tapi the best statement yang gw temu di twitter  so far tentang kenapa harganya bisa jadi mahal gini adalah  willingness to pay orang Indonesia (Jakarta dan sekitarnya pada khususnya) yang begitu tinggi untuk membeli gengsi. Ya bener juga sih. IYA BINGIT!!! Produk luar gicuh, ya miriplah sama pas H&M masuk sini. Gilingan antrian mengular semenjak outlet belum buka. Ya padahal itu semacem Ramayana&Robinson-nya wong yurep. Ya pas udah masuk sini si jadi mahal juga, ngok *bhay!!* *melenggang masuk pasar baru*

Tapi ya mau semahal apa pun pasti laku kok kalau udah masuk Indonesia. Pasti. No worry. Without a doubt.

Gw juga nggak tau sik kenapa si furniture IKEA bisa se booming itu, padahal kan masterpiece nomor wahid dari IKEA adalah….

IKEA masterpiece yang sesungguhnya.

The famous Swedish Meatballs!!!! WOOHOO!!!! Padahal gw sendiri sik belom pernah nyoba, tapi ini tuh femeus abis. Ada nggak nih di outlet IKEA sini? jangan-jangan harganya jadi dua kali lipat juga? Tapi nggak mungkin sik, secara seporsi bakso isi 8 pake kentang dan krim harganya 29 swedish krona (48 rebu), kalau dianalogikan seperti furniture lain ya masa' harga seporsi bakso 96 rebuuu!!! *tampar-tampar*


Ya udahlah, daripada mengejar IKEA si furniture asal Swedia, aku lebih milih mengejar Gabriel Wikstrӧm, mentri asal Swedia yang baru 29 tahun *de hek baru 29 tahun masnya hidupnya ngapain aja udah bisa jadi mentri?!?!*

Hae mas... --,

3 comments:

  1. Saya sudah bandingkan dengan katalog yg dapet di rumah dengan harga ikea singapore http://onlinecatalogueasia.ikea.com/SG/en/IKEA_Catalogue/ ternyata harganya tidak seperti gambar tersebut. Memang ada yg lebih mahal di Indo, ada yg relatif sama, ada yg lebih murah. Tapi dari 3 gambar tersebut, semua harga Indonesia sesuai, untuk harga singapore bulu domba $ 69; sofa $2680; cabinet $699. Nggak tau yg digambar dibandingkan dengan ikea mana, atau $ mana

    ReplyDelete
  2. Hae anon, nah, dolar ini kan bisa berbagai negara ya, bisa sinjiapoo, amerika,australia bahkan zimbabwe. Saya nggak cek semua item sih, cuma ambil RENS
    Sheepskin (si karpet bulu domba), hasilnya IKEA Amerika kasih harga 29.99 dolar http://www.ikea.com/us/en/catalog/products/70026822/ dan IKEA Nederland kasi harga 29.95 euro http://www.ikea.com/nl/nl/catalog/products/70026822/. Kesimpulannya? mungkin pajak masuk atau sewa lokasi yang bikin mahal di indo dan singapore, tapi ya agak repot kalau mau bandingin daya beli warga singapur secara umum dengan orang indo. Cheers :)

    ReplyDelete
  3. Iya, ternyata yg di gambar, dibandingkan dengan ikea amerika hebatnya 80% lebih produknya sama :)

    ReplyDelete