Friday, 3 October 2014

in the quest of supplement

Kayaknya saat ini gw sedang berada di fase ‘kurang gizi’ *kurang gizi? haluuuu!!!* Ya maksudnya kurang gizi tuh, kurang gizi standar gw, dibandingin dengan kondisi gw yang lain gitu. Jadi awalnya pas lagi donor... darah lho ya, bukan sperm....*kecebur got*. Kadang ada kondisi di mana kita ditolak donor, entah tekanan darah yang kurang atau Hb nya yang kurang. Kedua kondisi tersebut sih udah pernah dialami, yowis balik maning nggak jadi donor. Tapi palingan seminggu kemudian kondisi udah oke buat donor.  Terakir mau donor, gw ditolak gara-gara tensi kerendahan *gila yak, segitu cemilan gw em-es-ge kabeh tensi masih rendah #kzl*. Nah, kemarin pas gw mau coba donor lagi, ternyata tensi tetep rendah #zuperKZL. Nah, berhubung dokter yang ini tuh agak-agak gimana gitu yak *susah mendeskripsikannya, yang jelas udah senior bingit* dese ngecek trek record donor gw, terus gw baca reaksi dia ‘ni anak udah sering donor kok, harusnya sih nggak papa.’  Setelah nensi di tangan kanan gw dan ternyata rendah, doi bilang ‘ayo coba sini yang kiri‘ gw membatin emang ada bedanya yak. Abis gitu, tetep aja rendah pake tangan kiri *ya keleuzz* Kemudian si dokter bersabda, ‘ayo kamu ke belakang, minta minum the manis ya dua cangkir. Inget, dua cangkir.’ Buset, ini instruksi untuk meningkatkan tensi atau bikin gw diabetes.

Ngibritlah gw ke belakang, minta teh manis. Cukup satu cangkir, nggak perlu dua. Karena yang dua itu anak. Dua anak cukup. *?!* Balik lagi ke dokternya buat dicek tensi yang mana dokternya ga bereaksi apa-apa pas gw tanya tensi gw, manggut-manggut aja. Naga-naganya sih masih agak kurang, tapi dese tulis batas bawah tensi yang layak buat donor di formnya. Kayaknya lho, gelagatnya. Habis itu cek Hb, yang mana ini pun mendebarkan, kalo ga cukup ya pulang. Ternyata cukup tapi mepet batas bawah Hb layak donor. Aku #kzl, karena nggak biasanya kayak gitu.

Terus kenapa ujug-ujug sampai di kondisi kurang gizi?? Tensi rendah, Hb rendah, ditambah rambut rontok. Mending kalau panjang, lha ini potongan udah ala-ala anne hatheway di les miserables *rambut doang, bukan muka*, tetep aja rontok.  Padahal udah pake sampo ini, tonik anu, pake vitamin itu, tetep aja ya rontok. Kemudian inget quotenya mereka si tukang fitness ‘perut itu 30% di gym dan 70% di dapur.’ Dih, jangan-jangan rambut gw juga gitu, 30%-nya bukan di gym, tapi dari perawatan luar dan 70%-nya dari nutrisi yang masuk. Wow!! Kadang-kadang gw cerdas juga!!

Berangkat dari situ, gw akhirnya memutuskan untuk nyari suplemen, vitamin, atau apapunlah. Padahal sebelumnya gw itu males pake suplemen, kok kesannya kebutuhan badan sendiri aja ga sanggup menuhin, mana masih muda pulak *muda? Say whattt?!?!*. Tapi ya udahlah, demi kemaslahatan umat, lagi pula gada salahnya pake suplemen, kalo emang pada akhirnya bagus buat badan sendiri, daripada sok-sok mau semuanya naturale dari makanan yang kita makan, apalagi kalo makannannya isine micin kabeh, wis bubar!!!


Langkah awalnya adalah, suplemen zat besi dari donor darah gw konsumsi, daripada anemia rambut tambah rontok, mata berkunang-kunang, impotensi, gangguan kehamilan dan janin. Abis gitu urusan rambut menimbang-nimbang apakah mau pake zinc atau biotin, belum lagi jerawat nggak kelar-kelar *jadi curhat* yang mana kalau kata temen gw sih itu adalah jerawat dewasa *hyeuk!!* ciri-cirinya munculnya di sekitar jawline. Penyebabnya? Hormon ga seimbang *klasik*. Obatnya? Pake pil KB, ya pokonya ya neken estrogen *males amat*. Mau yang alami? S3x *karo sopo?!* 

Terus hasil googling menunjukkan keberhasilan mengatasi si jerawat gawat pake zinc+vitamin d atau zinc+vitamin a. Dan dua jenis vitamin itu kok kayaknya kurang heitz, di semua apotek isinya vitamin c kabeh, dari mulai merk a-z dengan berbagai dosis dan berbagai mekanisme pelepasan di tubuh. Ya udahlah, pokonya sekarang judule in the quest of supplement. Semoga cocok dan berhasil. Hyuk mari. 

No comments:

Post a Comment