Saturday, 25 October 2014

IPA atau IPS

Labih heitz mana sik bahasan kayak gini sama bahasan sufor vs asi, sahm vs wm *mancing-mancing*…lalalala…yeyeyeye…dududududu. Kenapa IPA vs IPS bukan IPA vs IPS vs Bahasa? Karena aku nggak setua itu. Pas gw SMA kelas bahasa sudah dihapusken, jadi yang mengalami masa-masa itu ya angkatan jadul aja gituh, hihihihihi…

Sejatinya gw adalah anak IPA yang pas SPMB memilih IPC *yes SPMB lho ya, bukan Sipenmaru* *boo!!! Disurakin sambil ditimpukin anak IPS* Kalau ditimbang-timbang, akuilah, itu memang keuntungan anak IPA, ga terlalu rumeuk kalau mau nyebrang dan ngambil IPC untuk pada akhirnya kuliah di jurusan IPS, sebaliknya, setahu gw kalau anak IPS ya stick di pilihan IPS saat akan SPMB, belum pernah gw denger ada yang  nyebrang  ambil IPC. Tapi di sisi lain, selain keliatannya maruk, anak IPA juga sering dibilang ga punya pendirian. Sekolahnya di kelas IPA, giliran kuliah di ngambil IPS, pasti takut dibilang kurang kece ya kalau jadi anak IPS?!

Ok, mari kita luruskan. Gw pribadi termasuk golongan orang yang memandang bahwa IPA dan IPS sama baiknya. Karena pada akhirnya yang jadi penentu adalah ketekunan ketika kita memutuskan buat mengambi suatu bidang, bukan bidang itu sendiri. Ya ngambil IPA tapi kalau nggak serius dan cuma biar keliatan kece tapi kemudian nyungsep juga buat apa. Tapi lagi-lagi, OH LAGI-LAGI, our lovely society (and of course parents) define it. Gw yakin masih banyak paradigma *apaan sih paradigma?* yang berkembang di masyarakat (dan orang tua siswa) kalau anak IPA itu 1) lebih pinter dari anak IPS 2) anak IPS hanyalah anak ‘buangan’ yang ga sanggup masuk IPA. Hellllawwwww!!! Banyak keles yang masuk IPS karena memang mereka mau and I salute them because they know what they want to do way earlier than us yang masuk IPA karena masih galau menentukan jalan ke depannya dan mencari jalan tengah nan aman dengan ‘masuk IPA dulu deh.’

Pada awalnya gw sempet pengen masuk IPS, sederhana, karena gw sadar nilai IPS gw selalu lebih bagus dari nilai IPA. Selalu. And I had no problem with pelajaran hapalan. Giliran IPA, nilai gw udah carut marut abis, mau tanya nilai berapa? 1,2,3? Udah gw rasain semua. Jangankan 1,2, atau 3, nilai 0 aja gw pernah dapet buat kimia. Bego banget kayaknya masuk IPS aja deh. Terus gimana? Ya nggak boleh dong sama orang tua *yaiyalah, sama siapa lagi*. My parents are that kind of parents yang melihat bahwa IPA itu ya lebih bagus dari IPS. Yang selalu bilang harus bisa matematika. Yang berpandangan kalau pinter matematika pasti pinter pelajaran lain. *sedih* I swear I will never ever ever ever say that kinda of things to my kids. Go find your own path and be responsible for it nak!! *ngomong sama anak di masa depan* *anak gw sama Adam Lev…lupakan dia sudah berbahagia* Fortunately, my parents have us as their kids. I don’t say three of us are bright in math or exacts subject, let’s say my big bro is bright on it, bawaan orok. Gw mah ngandelin kerja keras aja, intergral lipat tiga? Sudah lupa tuch. Ya kebayang aja kalau salah satu anaknya bego seada-adanya bego matematika tapi shines bright like a diamond buat ilmu sosial, kasian ajalah, you probably will not find your way. Eniwei…ya kemudian banyak perdebatan dan berakhir gw masuk IPA *dadah dadah sama kelas IPS* asumsinya gampanglah nanti ambil IPC kalau mau kuliah IPS. Walhasil gw kuliah teknik dengan pilihan pas SPMBM 1) jurusan yang berhasil gw masuk 2) akuntansi 3) biologi , kemudian back up untuk SPMB pun akuntansi Unpar, bukan jurusan IPA. Banyak juga yang nanya, kalau niat IPS, kenapa ga simpen akuntansi di pilihan 1 pas SPMB? Abisnya gw udah jungkir balik di IPA kayak pemain sirkus, udah terlanjur basah sekalian aja gw nyungsep nyebur sekalian, masuk aja teknik. And I made it, I sometimes could not believe it.

Tuh kan akhirnya gw juga yang curhat!! Kenapa?! Back to main topic. Initinya sih gw melihat bahwa IPA dan IPS sama baiknya. Semua ada tempatnya masing-masing dalam tataran karir ataupun di masyarakat. Kalau ada yang bilang IPA lebih bagus, jangan didengerin. Kalau ada yang bilang hidup tuh harus bisa matematika, nggak usah dipercaya. Orang yang matematikanya nyungsep banyak yang hidupnya sukses dan baik-baik aja. Kalau kamu hidup di rezim ‘harus bisa matematika karena pasti pinter di bidang lain‘, ya diterima aja tapi jangan diteruskan ke generasi berikutnya. Meskipun susah ya bok melawan apa yang udah tertanam di society, tapi kalau kita tahu itu salah ya janganlah diikuti. Kalau kamu masuk IPS dan dianggap bodo, senyumin aja yang ngatain bodo, tinggal berusaha buat sukses di jalan yang udah dipilih, karena (massive) success is the best revenge.   


Gilingan, giliran ngasih petuah buat orang jago, tapi pas harus speak my own voice memble. Hvfth *melangkah gontai*. Gw sendiri masih punya banyak cita-cita yang semoga sih ya tetep semangat untuk diwujudkan, nggak melempem di tengah jalan.  Nah, apalagi dedek-dedek yang belum kuliah, masih panjang jalannya, tetap semangat ya dek, nggak ada satu ilmu pun yang jelek. Itu aja intinya.

No comments:

Post a Comment