Wednesday, 22 October 2014

KRL oh KRL

I am a professional angcot (antapani-ciroyom) passenger , tapi ya bukan golongan yang nggak pernah ngerasain naik kopaja, metro mini atau KRL. Kalau dibilang sih, ketiga alat transportasi tersebut sama aja kejamnya, lha wong keberadaannya di Jakarta kabeh. Ya KRL lebih luas lah cakupannya. Tapi sekarang lagi pengen aja ngomongin KRL. Meskipun pengalaman gw naik KRL cuma seujung kuku, sekali-kali doang, tapi cukuplah buat membentuk mental. Mental misuh-misuh tentunya *tampar*.

Turun-naik penumpang
Ini ngehek, pun merupakan salah satu indicator ter-developing country *yes, bitch me please am that person who comes from developing country yet joking and swearing about developing country itself* *toyor*.  Penumpang yang mau naik nggilani parah nggak mau ngalah banget sama yang mau turun. Lha ya di mana-mana juga yang mau turun dulu keles yang didahulukan. Yang mau turun baru mau ngelangkah udah diseruduk penumpang yang mau masuk, nggak kasian apa kalau ada nini-nini atau aki-aki renta mana bisa melawan kebrutalan arus masuk penumpang. Nah, yang lebih kampret ya gw. Selain ngata-ngatain ter-developing country, kadang suka kepancing juga sih buat masuk ke dalam sebelum semua penumpang  yang mau turun berhasil keluar. Yabes gimana, persaingan ketat parah kalau gw nggak kayak gitu habislah gw.

Penumpang pendek
Sebagai penumpang dengan tinggi badan di bawah rata-rata, lebih banyak ruginya daripada untungnya. Pertama, sudah kalau mau gantelan ke pegangan yang ada di bagian atas kereta. Nyampe sih, tapi ya panjang tangan ngepas jadi lumayan effort. Sekali lagi, gw nyampe lho sama gantelan di atas kereta. Tapi ya gw sih lebih milih pegangan di besi-besian yang ada di deket pintu kereta, less effort dan deket pintu. Memudahkan gw kalau mau turun juga. Selain repot buat gantelan, sebagai penumpang pendek, gw selalu diketekin penumpang lain, i repeat, gw selalu diketekin penumpang lain. Selalu. Apalagi kalau naik keretanya adalah di peak hour sore hari di hari kerja. Luar biasa jahanamiyah!!! Udah penuh, sre-sore udah pada keringetan bau acem dan mereka ngetekin gw secara masal!!! Ini tidak termaafkan!! Nah, makanya simbol bau menyengat di bawah ini baiknya diganti aja pake gambar ketek, karena lebih merepresentasikan bau menyengat. Pun ketek menyengat jauh lebih mengerikan dari durian yang menyengat.  



Gerbong wanita
 Nah, ini the ultimate turtore of KRL...bahahahahahaha. Eh, nggak tau juga sih, gw pernah naik gerbong wanita pas tengah hari bolong sepi parah bahkan gw bisa kayang atau tiger sprong. Jadi, setahu gw, gerbong wanita itu justru lebih kejam dari gerbong umum lainnya. Sederhananya, persaingan/kompetisi sesame cewek itu kan emang lebih nggilani daripada persaingan secara umum. Kalau lo pake gerbong umum, masih bisalah ditemui penumpang laki waras dan baik hati yang kasi tempat *pernah tuh gw ditawarin tempat di KRL, belom gw jawab tiba-tiba diserobot sama bapak-bapak. God bless you pak!!* atau paling engga menyilakan kasi jalan atau space. Di gerbong wanita (denger-denger) sih ya jangan harap, semua disikut dan dilibas, sori ya Sis!!

Kereta dan platform
Ya gua sih nggak ngerti soal desain platform dan kereta. Ya kalao nanyain desain kereta sik nggak mungkin, lha wong pasti standar hakul yakin. Nah, yang jadi masalah adalah platformnya. Nggak safety first. Gimana ini ngomonginnya. Jadi gini, platform di sepanjang rel itu kan tinggi disesuaikan dengan si KRL itu sendiri. Jadi ketika penumpang akan naik, cukup melangkah normal buat masuk KRL dan nggak usah manjat/setengah loncat karena perbedaan ketinggian yang lumayan banyak. Nah, di sepanjang platform ini ada bagian rendah tempat penumpang lewat/nyebrang ke platform yang letaknya berlawanan kalau-kalau kereta yang mau dinaikin letaknya ada di sana. Nah, setiap kereta berhenti di suatu stasiun, biasanya ada bagian pintu yang pas di bagian platform yang rendah. Mak!! Kalau ada penumpang yang nggak ngeh terus loncat, bisa cilaka itu. Jatuh lumayang tinggi itu. Di beberapa stasiun jarak pintu ke platform malah lumayan tinggi, jadi petugas stasiun harus naruh tangga portable di depan pintu kereta setiap ada kereta yang berhenti. Kadang juga nggak pas letak tangga sama pintu. Biasanya, biasanya sih ya, jalur nyebrang penumpang untuk menuju platform di depannya itu dibikin di bawah tanah. Digali gitu. Paling aman tuh. Selain nggak perlu ada bagian platform yang rendah dan membahayakan penumpang, orang yang nyebrang pun nggak khawatir kena risiko ada kereta lewat pas dia lagi nyebrang.

Jadwal KRL
Ini luar biasah nggak usah di tanya. Pokonya Indonesia banget jadwal berantakan. Lumayanlah untuk belajar sabar, meh! Problemnya bukan hanya para penumpang yang jadi terlambat sampai ke tujuannya masing-masing, tapi penumpukan penumpang di suatu stasiun yang paling nggilani, apalagi kalau udah peak hour. Yaolo udah jadi pasar tumpah. Penumpang yang banyak kan bikin persaingan semakin ketat hasilnya kebrutalan dan emosi pun meningkat!! Hyuk. Belum lagi kalau hujan dan rel tergenang lumayan tinggi kan biasanya sistemnya jadi kacau, kereta nggak mau beroperasi. Walhasil kereta bisa stuck di suatu tempat sambil nunggugenangan air agak surut berjam-jam lamanya.


Kalau yang cerita pengguna KRL sehari-hari pasti lebih shahih. Tapi yang pasti, salah satu pelajaran berharga dari naik KRL adalah 'you dont know how brutal you are until being brutal is the only option you have.’ Be brutal!!  

3 comments:

  1. coba ceu...sesekali naik krl dr tasiun tenabang ke arah mana aja di hari jumat sore...latihan kesabaran level 938476109385...pengalaman sekali seumur hidup krn tdk ingin dicoba lagi~~~

    ReplyDelete
  2. ceu aku pernah sore dari tanah abang ceu untungnya bukan jumat...itu aja udah Allahu Akbar!! saking pinuhnya, ga perlu pegangan karna udah seimbang kededet penumpang lain..cukup ceu, ga perlu nyoba hari jumat....

    ReplyDelete
  3. seru juga ya kalo naik KRL itu

    ReplyDelete