Monday, 22 December 2014

Kepalang Ngutang

Pernah tuh baca curhatan orang di ask.fm tentang temenya yang hobi ngutang. Pinjem uang, pinjem lagi, pinjem lagi berkali-kali tapi enteng aja tanpa rasa bersalah dan kalau ditolak malah marah-marah. Terus jawaban di ask.fm tersebut kurang lebih mengatakan bahwa budaya goblok kita tu ya kayak gitu, harus diubah karena yang duitnya dipinjem justru malah yang ngerasa nggak enak, dari mulai nggak enak nolak kalau ga mau ngasih  sampai nggak enak buat nagih. Nah, si empunya utang malah haha-hihi petantang petenteng kayak nggak ada apa-apa. Bbbbzzztttttt....

Nggak sih, gw mah nggak punya pengalaman diutangin yang spekta gitu, ada sik diutangin kecil-kecil beberpa kali dan ketebak lah ya nggak enak nagih. Tapi kalo yang kecil-kecil disatukan ya lumayan jugak. Eeq. Jadi ini kejadiannya oleh satu orang, sebut saja Mawar. Dia kalao pinjem duit ke gw dan ke temen gw yang lain (Lili). Jadi gw dan Lili suka kayak diskusi ngomongin gitu,’Eh si Mawar ngontak kamu nggak? Ke gw ngontak nih?’ atau  ‘Eh dia mau pinjem lagi, kalau yang dia pinjem jaman dulu dibalikin nggak? Lu tagih kagak?’ Pada akhirnya sih mikir sendiri, kalau gw masih cupu-cupu juga soal hutang, mending ditolak di awal sekalian, bilang aja ora nduwe duit, atau palingan gw bilang, ’Kalau segitu gw nggak ada, adanya cuma segini. Masih mau?’ gara-gara hal begini kan akhirnya gw dan Lili jadi bergunjing. Gw tau kalao si Mawar udah kawin dan sudah beranak pinak, kebutuhan banyak, tapi masalahnya dari info yang gw denger dari Lili, si Mawar ini malah sporadis ngontak orang buat pinjem duit ketimbang nge push lakinya buat kerja yang serius. Lha, judule kepala keluaga anak wis duwir malah jadi parasit istri sendiri ki priye? Si Lili sih yang lebih gemez, karena dia lebih sering dikontak dan lebih sering jadi korban...bihihihihhik. Dan gw baru tahu juga dari si Lili kalau nagih utang itu dalam agama hukumnya wajib!! Wakwaw!! Nggak nagih ngejar-ngejar bak rentenir ya, tapi paling enggak mengingatkan ke  orang tersebut kalau punya hutang, karena dari awal statusnya hutang bukan hibah, kalau pada akhirnya mau lo kasih dan ikhlaskan katanya harus dikatakan juga.

Another ngutang story datang dari salah satu orang terdekat, sebut saja Kumbang. Jadi (salah satu) si mbak yang pernah kerja pada jaman dahulu di rumah, alkisah mau pinjem duit (bukan ke gw). Si Mbak ini dapet nomer kontak Kumbang dari sodara gw yang tinggal satu wilayah sama si Mbak. Dese mau pinjem uang udah kayak teror yang mengguncang malam!!! Ngontak terus-terusan. Bahkan kirim SMS yang kurang lebih intinya,’Ini tuh jadi mau transfer uangnya nggak sih? Kok belum dikirm-kirim,’ ebuset, yang butuh siapa yang kurang azar siapa.

Cerita ngutang lainnya sih masih ada, banyak malah kalau dari ceritanya ibu sama bapak, tapi intinya, suka bikin KZL bingitz itu kelakuan si empunya utang yang :
- Kurang azar kayak simbak. Lah, diana yang butuh malah neror dan kirim SMS kaya gitu. Ya yang mau minjemin juga males kalik. 
-Diingetin/ditolak pinjamannya malah marah. Lha kalau emang nggak bisa minjemin priye? Terus giliran diingetin punya utang malah marah, lha harusnya yang marah tuh yang minjemin, yang minjem ya malu.
-Petantang petenteng bak nggak ada apa-apa. Kalau gw sih suka mikir, kan hutang itu wajib, jadi mau bagaimanapun harus didahulukan. Kzl tuh kalau ada yang punya utang dan nggak ada usaha nyicil dengan alasan belum punya duit tapi malahan foya-foya. Gonta-ganti gadget lah, beli-beli baju lah. Pokonya gaya hidup comes first, utang? Sudah lupa tuh!!

Etapi yang kalau ngutang beradab juga banyak kok. Pinjam karena butuh dan tahu prioritas juga nggak lari dari kewajiban buat balikin. Semoga aja sih dalam hidup dijauhkan dari parasit-parasit kampret dalam bentuk apa pun. Amen!!

3 comments:

  1. yoih,gw pernah juga diutangin sama sodara. saking keselnya gak dibalikin ampe nulis tips2 dihutangi di blog :))
    paling susah kalo yg minjem sodara, kalo kata nyokap, mending niatnya ngasihin aja drpd minjemin, soalnya 99% moal balik! :p

    ReplyDelete
  2. Mamak juga ngomongnya sama, 'Yaudahlah, niatnya sodakoh aja.'

    ZZZzzZZZz...emak-emak tuh emang pada berhati emas yak? ga yakin gw kalo udah jadi emak2 bakalan sebaik itu...fufuuuuu

    ReplyDelete
  3. hahaha...iya rasanya kzl bgt, klo misal kita yg mau diprospek ngutangin padahl duit kita lagi cekak, eh yg mo utang malah mo beli barang-barang mewah kek mobil motor rumah, dll --dg utangan sebesar--puluhan or belasan jeti. Hihhh.Tos. sepemikiran !! 'ini sehari-hari bgt' mampir jg di blog aku ya kakaaa

    ReplyDelete