Saturday, 6 December 2014

motor-motor kampret

Gw hobi jalan. Bukan jalan ,’yuk jalan yuk,’ kemudian ngemol cantik gitu , maksudnya jalan literally jalan. Nggak tahu tuh antara hobi ama kere beda tipis..bahahahahahahha. Gw ga punya rekor jalan terjauh yang spekta, tapi gw lumayan punya rekor jalan terlama. Jadi lokasi sekolah gw dari SMP sampai kuliah masih ada di sekitar situ-situ juga, jadi kurang lebih rute angkot *yes am an angcot girl!!* yang dipake ya masih itu-itu juga. Nah, sehabis turun dari angkot terakhir, untuk sampai ke rumah, gw perlu jalan sekitar 12 menit lah. Rute itu gw pake sejak gw SMP sampai tamat kuliah, berarti kira-kira sepuluh tahun men!!!! Ibarat kata, turun dari angkot terus gw merem dan jalan kaki pun tetep bisa lah sampai rumah.....

Berhubung gw jalan kaki menuju rumah bukan pake jalan protokol otomatis sampai sekarang kalau gw jalan pakai jalan yang sama masih nggak ada bedanya. Perbedaan yang terasa banget itu kalau gw jalan kaki di daerah jalan protokol gitu.  Dulu tuh ga semacet  dan nggak sesemrawut sekarang *yaiyalah*. Nah masalahnya, sebagai pejalan kaki, gw berada di kasta paling rendah dari segala jenis pengguna jalan. Dari mulai pengendara mobil, motor, angkot, pesepeda, maka pejalan kaki adalah yang paling nelongso dan sering terzolimi. Apalagi sama pengendara motor, gileeee, musuh abis-abisan.

Mana pulak sekarang cicilan motor murah dan gampang banget, semua berbondong-bondong pake motor. Dari mulai yang beneran bisa mengemudikan motor dan beradab, sampai mereka yang  biadab dan ketika  mengemudikan motor otaknya malah ditinggal di rumah. Helm ga ketinggalan, tapi otaknya malah ditinggal, hih!!

Beberapa kekampretan pengendara motor tuh diantaranya:

Motor naik ke trotoar. Lagu lama banget. Udah naik ke trotoar, malah bunyiin klakson buat yang jalan kaki. Ini yang ngendarain motor orang apa bintang laut? Kok gada otaknya?!?!?! Terus sebagai pejalan kaki, palingan gw cuma minggir sambil neriakin si motor pake umpatan.....ketika dia udah mulai menjauh, cupu ya gw??? Pengen banget tuh kalau ada yang kayak gitu dengan keberanian baja gw tendang motornya sampe nyungsep trotoar. Kalau perlu sekalian  gelut gituh sambil gue umpat-umpat. Tapi ya mana berani gw!!!! Pernah tuh gw naik ojek dan jalanan macet parah, sehingga mamang ojek memutuskan naik ke trotoar, rasanya tuh nggak enak banget sama pejalan kaki *sungkem*

Gw pikir motor naik trotoar itu udah hina, ternyata ada yang lebih hina. Waktu itu ada yang aplot foto di sosmed nunjukkin ada motor lewat jembatan penyebrangan di Jakarta. Yasalammmmm, yang ini udah nggak habis pikir gw. Entahlah hukuman apa yang paling pas buat orang model begini, karena  bahkan, mereka nggak pantes untuk ditilang. Ditilang tuh terlalu enak.

Motor berhenti di zebra cross. Pas lagi lampu merah tuh kan saat paling pas dan ideal untuk menyebrang jalan di zebra cross. Enak bok, luas dan tenang karena semua kendaraan sedang berhenti. Seharusnya sih gitu, tapi kenyataannya? Gilingan itu motor-motor kalau lagi lampu merah pada berhentinya pas di zebra cross, bahkan nggak sedikit yang maju-maju terus dan berhenti di depan zebra cross. Nyet! Yang mau nyebrang jalan aja sampe bingung cari jalannya. Terus karena gw begitu cupu, ya gw cuma berani misuh-misuh di belakang (seperti di blog ini), pas lagi nyebrang di depan para pengendara motor sih ya gw diem-diem aja. Paling banter menatap mereka dengan tatapan setajam silet. Yakali ngga ngaruh juga.

Nah, kalau yang ini sih bukan cuma musuhnya pejalan kaki, tapi musuh manusia waras pada umumnya:

Motor ngelawan arus. Banyaklah cerita kecelakaan gara-gara motor ngelawan arus. Mulai dari mereka yang hobi ngelawan arus, sampai yang ngelawan arus secara tiba-tiba gara-gara liat bakal ada razia di depan dia. Terus, hal yang paling ngeselin itu di mana semakin kecil kendaraan, semakin besar chance untuk dimenangkan. Misal, ada kecelakaan motor sama mobil, yang geblek si pengendara motor, tetep ruang buat ngebela diri dan nyalahin si mobil terbuka dengan lebar. Apalagi kalau si mobil yang salah, jangan ditanya.

Rombongan bocah piyik cengengesan naik motor. Pernah liat nggak bocah-bocah piyik naik motor bertiga, nggak pake helm, pastinya belum punya SIM, naik motor sampe ke jalan raya sambil cengengesan. Kalau dilakukan sembunyi-sembunyi tanpa sepengetahuan orang tuanya ya oke makleum, tapi kan ya ada jenis orang tua yang malah bangga kalau anaknya kayak gini *toyor*   

Sebenerya kelakuan pengendara motor terhadap pejalan kaki tuh nggak terlalu bahaya, Cuma nyebelin aja. Mentang-mentang jalan kaki pasti dianggapnya kasta terendah jadi semena-mena aja mereka. Hal yang mengerikan justru kelakuan ngelawan arus dan bocah-bocah piyik yang naik motor. Masalahnya bahaya banget. Mending kalau cuma membahayakan si pengemudi motor yang mana ya take your risk when you do any stupidity,   tapi kan ini ikut bahayain pengguna jalan yang lain yang boleh jadi udah taat berkendaraan.

Jadi, saran gw sih, sebelum memutuskan untuk beli atau nyicil motor, yang perlu dicek bukan keberadaan uang yang lo punya, tapi keberadaan otak lo. Make sure that you have one that installed properly inside your head!!

2 comments:

  1. mihihihi...ceu, kamu harus segera hidup di jakarta. bahkan si gw udh memaklumi perihal motor naik jembatan penyebrangan. klo naik jembatan penyebrangan udh sadar diri selalu jalan minggir dan jalan di tangganya *bkn di yg kaya serodotannya*. yadaripada lagi enak2 jalan diklaksonin motor yg naik/turun dgn kecepatan penuh. -__-"

    jakarta memang tempat menempa kepribadian ceu..serta ladang amal bagi yg sanggup bersabar..bzzttt

    ReplyDelete