Friday, 23 January 2015

7 deadly sins di bioskop

Gw termasuk golongan jarang pergi ke bioskop. Frekuensi pergi bisa dihitung dengan jari. Jari tangan. Tangan kanan doang. Karena 1) emang secara natural bukan penggila fim 2) as if I care kalau ada yang bilang ‘nggak gaul banget sih nggak nonton fim ini.’ 3) di Bandung ada Vertex *tabok :)))*  Jarang ke bioskop aja suka mendapati peristiwa-peristiwa ngehek, apalagi sering. Ada-ada aja kebiasaan orang yang bikin kzl kalau lagi di bioskop, misalnya nih:

1. Duduknya ngasal. Duileh, orang di tiket udah jelas ada nomer kursi, ngapain duduk di tempat orang. Kalo nggak suka nomer kursinya ya datang lagi aja lain waktu.  Jij pikir ini negara kumpeni nonton cuma ditentuin row nya dan kursi rebutan dulu-duluan? Hih!!

2. Nyimpen kaki di kursi depan. Mentang-mentang kakinya panjang terus nyimpen kaki di punggung kursi yang kita dudukin. Gengges bok, kerasa nyodok kalau lagi nyender di kursi. Tapi kan gw cupu, mau negur suka bingung gimana caranya apalagi kalau udah di tengah-tengah film, buyar konsentrasi gw. Jadi paling gw jeduk-jedukin punggung gw ke kursi yang lagi gw dudukin dengan harapan yang simpen kaki di punggung kursi gw bisa nyadar dan nurunin kakinya. tapi seringnya juga diana nggak sadar. Mungkin kakinya kapalan akut jadi udah nggak kerasa apa-apa. Pret!!

3. Datang telat. Datang telat terus duduk di pinggir deket lorong sih masih oke. Ini kalau duduknya di tengah-tengah kan ribet bok.

4. Ribut. Hail all abege labil nan lebay!!! Pas scene yang membahana okelah teriak atau tepuk tangan sikit. Tapi kan ya nama pun lebay, scene udah lewat jauh dan masuk scene standar pun masih jejeritan atau suit-suitan. Apose banget kalian. Gw jadi bingung harus nonton film bergenre apa biar bisa khusyuk dan damai. Nonton horor pasti jejeritan sampai ratusan desibel, nonton komedi romantis pasti pada ‘aaaaahhhhhh’ atu suit-suit sepanjang film, nonton action tepuk tangan nggak kelar-kelar. Huft.

5. Ngobrol. Bisa dalam konteks orang yang duduk deket kita ngobrol atau orang yang nonton bareng kita ngajak kita ngobrol mulu. Kalo mau diskusi film nanti aja keleuzzz kalau udah beres. Ini kekhyusukan terguncang. Ngikutin khusyuk sepanjang film aja gw suka nggak ngerti apalagi diajak ngomong. Auk ah.

6. Nyampah. Okelah, orang kita banget kan apa-apa maunya diladenin, makanya sampai bank-bank tertentu jobdesk satpam termasuk bukain pintu ATM. Pintu ATM lho, bukan pintu gedung bank nya. Padahal mah, imho, satpam cukup lah nangkring depan ATM mastiin aman. Oke balik lagi ke bioskop. Begitu kredit keluar dan lampu nyala, sering lah pasti liat sampah bertebaran di lantai bioskop. Kalo cuma box popcorn atau botol minum di tangan kursi masih bisa diterima yah. Ini sih bungkus ciki, coklat atau permen pating selebar di lantai. Segitu susahnya ya simpen sampah kering yang cuma secimit. ‘Ah, sampah bertebaran juga nanti ada yang bersihin.’ Karepmulah.

7. Pake ponsel dengan leluasa. Mulai dari terima  telpon di tempat sampai cek ponsel. Iya bo, cek ponsel emang ga berisik *kecuali yang yang kasih tone tiap ponselnya dipencet* tapi sinarnya itu lho. Bioskopnya gelap, terus orang sebelah buka henponnya dengan penuh kebebasan dan kebahagiaan. Lha, kalau emang ada mesej penting gimana? Ya, kan bisa buka ponselnya dengan bijaksana, tenggang rasa dan tepa selira. Misalnya agak nunduk biar sinarnya ga terlalu nyebar ke mana-mana. Gitu lhooooo.

pic dari sini

Baiklah, cukup sekian 7 deadly sin di bioskop. Kurang resek apalagi coba gw, udah jarang bingit ke bioskop, tapi banyak protes :))). Sebenrnya ada lagi sik, tapi gw rasa bukan kategori sin, tapi kategori bad luck, yaitu duduk di belakang orang tinggi. Gini deh, tinggi badan gw dari lulus SD sampai sekarang cuma nambah lima senti, jadi kalau gw nonton di belakang orang tinggi, kelar lah gw. Hahahahahaha. 

No comments:

Post a Comment