Monday, 19 January 2015

Golden Angel

Ada yag tau mainan ini nggak? Gw kepikiran mainan ini gara-gara liat cuplikan film Korea yang mana salah satu tokohnya lagi ngajak ngobrol kursi kosong tapi keliatannya serius ngajak ngobrol. Pasti serialnya mengandung unsur lelembut.

Jadi permainan ini sempat nge hitz jaman gw masih SMP, ya kira-kira lima taun yang lalu *hidung memanjang*. Intinya sih lo (nyoba) manggil lelembut, terus bisa nanya pertanyaan-pertanyaan gituh. Mungkin medianya macem-macem ya, tapi waktu itu temen gw biasanya cuma pake pulpen dan kertas. Satu pulpen digenggam dua orang di atas kertas, di kertas nya biasanya udah ada tulisan angka 1-9 dan huruf a-z. Terus, si golden angel mulai dipanggil. Tanda kalau si golden angel udah muncul ya kalau dua orang yang menggenggam pulpen merasa kalau ada yang menggerakan si pulen tersebut. Kalau udah gitu, mulailah mereka berdua nanya pertanyaan. Apa pertanyaannya? Apalagi kalau bukan soal gebetan!! ‘Gebetan aku udah punya pacar belom?’,’Ada yang suka sama aku nggak? Inisialnya apa?’,’Gebetan aku suka sama aku nggak?’ dan serentetan pertanyaan khas abege labil. Kalau udah puas si golden angel disuruh balik lagi.

Meskipun sejujurnya, selama temen-temen gw mainan ini, gw lebih yakin kalau nggak terjadi apa-apa. Ya mereka aja yang saling ngegerakin pulpen. Lha wong dua orang yang pegang. Kalau si A ngegerakin pulpen, si B bisa aja bilang kalau golden angel yang menggerakan karena dia diem aja. Begitupun sebaliknya kalau si A diem aja dan si B yang menggerakan. Terus gw pernah tanya,’Nih kalau main panggil-panggi lelembut gini, apa bedanya sama main jelangkung bok?’ jawaban temen-teme gw,’Beda dong, ini kan namanya aja golden angel, ya yang datang pas kita panggil ya malaikat, angel.’ Oke, it’s getting preposterous. Prettt !! Apakah gw pernah nyoba main? Nggak!! Gw nggak pernah main beginian,  cuma liat temen yang lagi main begininan aja. Kenapa nggak pernah? Sederhana, buat apa gw main beginian? Nggak jelas rimbanya. Alasan kedua –yang mana alasan paling penting- gw takut in a weird circumstances si lelembut  bener kepanggil dan diana nggak mau balik pas disuruh balik, kayak jelangkung gitu. Mampuslah!! Pun mengingat SMP gw bangunannya jadul peninggalan Belanda dengan segala cerita spooky-nya, cukuplah itu, ga perlu gw cari perkara aneh-aneh. Untungnya sih selama temen-temen gw main golden angel nggak pernah terjadi hal yang aneh-aneh, golden angelnya mau diminta balik dan nggak bandel. Meskipun versi gw sih golden angel selalu mau balik karena memang mereka nggak pernah datang, biasalah bocah SMP kecentilan mau ngegebet jadinya terlalu banyak hasidu (hayalan si dungu).

No comments:

Post a Comment