Monday, 26 January 2015

Museum Pos Bandung

Not interesting.

Hahahahahahaha, jahat gw.

Iseng aja sih main ke sini, gw nggak pernah ke museum apa-apa di Bandung kecuali Museum Geologi. Itu pun bareng-bareng dari sekolah dan ada tugasnya,entah pas SMA atau SMP, wis lalli. Terus kan ya penasaran sama museum ini dan letaknya gampang dijangkau, yaudahlah mampir.

Jadi baseline gw di sini itu Museum BI, makanya begitu masuk museum ini langsung nggak tertarik. Yakali udah dihadepin sama Museum BI yang  bagus aja asih males-malesan, apalagi masuk Museum Pos. Aku memang bukan gadis museum. Ya miriplah kondisinya sama museum keramik. I expect more karena ini kan yang punya institusi ya, PT Pos, tapi yasulah. Isinya sih kebanyakan prangko dari berbagai negara di dunia, bus surat dari masa ke masa alat ketik , alat timbang, patung sedikit, sama manuskrip kuno gitu (surat emas, manuskrip dari raja anu, mbuhlah apa), seragam petgas pos, etc. Oh, dan yang mengherankan adalah gw rasanya nggak menemukan sejarah pos ini (semoga gw salah liat dan nggak teliti ya). Ceritain kek gimana awal terbentunya, inisiatifnya siapa, tujuan awalnya apa, gimana sistemnya di jaman dulu, etc. Ini mah gw cuma menemukan pepotoan direktur pos dari jaman Belanda sampai jaman sekarang yang mana kurang menjelaskan apa-apa.

Lorong begitu masuk, penuh dengan bus surat dari masa ke masa.

Seruangan isine prangko kabeh. ZZzzZZzz. Ga percaya? liat foto berikut...

Prangko kabeh. Itu panel nomor 3 bisa ditarik satu-satu dn isine prangko kabeh,

Untuk masuk museum ini ga perlu bayar, cukup isi buku tamu. Pas gw main ke sana, gw satu-satunya pengunjung. Sebelum gw ada tiga orang yang datang  dari Bogor. Bok, rada spooky juga sih. Meskipun si Museum cuma seiprit alias nggak gede, tapi kan tetep aja bangunan lama dan ada pepatungan. Gw cuma berdoa itu pepatungan kagak muter lehernya terus nyengir ke arah gw *pengsan*.

Bok, itu patung yang tengah terserem deh ah. KZL.
Bagitulah kunjungan ke Museum Pos yang tidak menarik. Seriusan gw mah mending main ke taman meski cuma duduk-duduk sambil liatin orang lewat dan nikmatin angin sepoi-sepoi. Kalau gw pengen dapet museum bagus di Bandung, kudu ke museum KAA kali ya. Sekalian aja nanti melipir pas peringatan KAA, secara Kim Jong Un mau datang cenah...bihiihihihihik.

2 comments:

  1. museumnya gak berubah sama sekali dari jaman gw kuliaaahhh :)))
    ...emang itu patungnya agak-agak bikin merinding

    ReplyDelete
  2. Kayaknya sampe seribu tahun lagi tetep nggak akan berubah dan bosenin :)))) *terjahat*

    ReplyDelete