Thursday, 26 February 2015

Enak atau Enak Banget.

Itu adalah jawaban gw kalau ditanya komentar tentang suatu makanan. Iya, emang perut murahan banget dikasi apa-apa lap-lep-lap-lep. Kayanya udah pernah cerita kan ya gw? Tauk, lupa. Gw bukan pemakan besar *bohong kamu, kata pemirsa!!*, gw sih tipe pemakan kecil tanpa henti. Jadi senengnya ngemil ga berkesudahan sepanjang hari, yang mana menurut gw sih bahaya aja gitu. Ya gimana nggak bahaya, ngemil itu kan nggak bikin kenyang.  Walhasil nggak pernah ngerasa kenyang dan memamah biak tanpa henti. Belum lagi cemilan favorit gw itu seputar cemilan kaya MSG nan pedes. Mamam noh MSG!!!

Meskipun perut mure abis, gw sih justru merasa bersyukur karena hidup gw jadi gampang. Ditambah fakta bahwa gw ga punya fanatisme sama sekali sama nasi, mau hidup di mana pun hayuk, ga pake drama. Eh, kecuali gw ditaro di kutub dan harus ngikut kebiasaan penduduk lokal makan hasil buruan mentah (ya ikan lah, ya binatang darat lah), tak sanggup aku. Jaman hidup di Wage, rice cooker cuma beraksi kalau ada event tertentu. Diminta masak sama orang kantor internship, dinner koridor, dipinjem anak Indo kalau ada perhelatan yang butuh masak nasi banyak. Di luar itu, nangkring aja di kamar, (hampir) nggak pernah gw pake. Dua tahun kemudian rice cooker masih dalam kondisi prima. Kalau ada award buat rice cooker termulus setelah dua tahun, pasti (rice cooker) gw yang paling mulus!!

Kehidupan sehari-hari di Wage menyoal makanan super simpel, beberapa heboh karena terpaksa masak atau terpaksa bisa masak demi makanan Indonesia. Gw? Tersering masak sayur sop sebaskom, paling gampang, anti gagal dan yang pasti enak. Di luar itu, hidup gw cuma dominan berputar di antara roti, greek yogurt, oatmeal, apel, pisang, sama brokoli microwave *makanya terseneng kalau diundng makan anak Indo :))))*. Jenis makanan terakhir udah masterpiece, satu angkatan udah pada tahu. Ya biasalah, gw dihina-hina, tapi buntutnya mah banyak yang suka ngikutin masak ala-ala pake microwave, bwek!! Karena semales apapun, gw masih eling, pokonya tetep harus makan sayur dalam sehari, tapi males bok. Ya udah, pada akhirnya gw cuma motongin brokoli+jamur champgnon+light olive oil+garem+merica terus masukin microwave 3 menit, kelar!! Bahagia dunia akherat!! Pernah kapan tuh gw dinner pake roti panggang, terus tetangga gw menatap gw aneh (sekaligus iba), ’Bening, roti itu bukan buat dinner. Ini aneh banget, orang landa juga yang sehari-hari makan roti kalau dinner sih anti makan roti.’ Bodo ah.

Kalo nggak enaknya, hampir nggak ada sih, palingan dikatain nggak reliable kalau diminta komentar soal makanan. Gw hanya bilang suatu makanan nggak enak, kalau emang udah kelewatan nggak enaknya. Sampe temen gw pernah bilang, ’Jangan tanya si bening kalau soal makanan, udah jelas jawabannya enak. Dia sih dikasi sendal jepit digoreng juga doyan.’ *tampar yaaa* Sampai pada suatu masa, gw dan beberapa anak Indo lagi ke Schipol buat anter orang, sambil nunggu, kami jajan-jajan lah di Burger K*ng atau apalah lupa. Junk food lah pokoknya. Seorang temen memutuskan untuk beli nugget. Di gigitan pertama dia komentar,’Ni nugget aneh banget deh rasanya, kok kayak palsu apa gimana gitu ya dagingnya, cobain deh.’ Terus satu persatu dari kami nyobain nugget tersebut dan semuanya bilang kalo si nugget aneh.....kecuali gw!! Ya udahlah, rejeki anak berperut mure, gw tuh yang embat semua nuggetnya, bodo ah tu nugget mo dibuat dari brutu ayam sekalipun. Etapi, biar perut mure, tetep ada makanan yang gw nggak doyan, sejauh ini sih dua jenis: ati dan emping. Sederhana, dua-duanya rasanya aneh, baunya aneh, dan pait. Dalihnya sih pait, tapi disodorin leunca atau paria/pare yang lebih pait gw malah doyan, hahahahahaha.

Etapi beneran, perut mure banyak untungnya kok. Lha, mana tau kita bakal idup di mana kedepannya, mana tahu tiba-tiba pindah ke tempat yang bukan nasi bahan pokonya dan nggak ada mamang-mamang yang jualan mi tek-tek, masa’ mau ribet tiap hari. Ribet masak heboh sekali dua kali sih isokey. Nah, aalagi kalau nanti misi mars berhasil terus ikut migrasi ke sono, priye? *kunyah batuan mars*

No comments:

Post a Comment