Friday, 27 February 2015

Ketika Periksa Kesehatan

Baru-baru ini gw melakukan medcheck. Ngga banyak kompoennya, cuma physical, clinical, x-ray, dan HIV tes. Ngok. Iya pake HIV tes, gw serem sendiri meskipun nggak pernah melakukan hal-hal yang mengarahke penyebaran virus HIV, tapi tetep aja serem. Jadi selain HIV dan x-ray, physical dan clinical itu macem tinggi badan, berat badan, tekanan darah, vision, urin (protein, gula), sama pemeriksaan umum sama dokter umum gitu. Kampretnya, gw periksa pas udah mepet banget ke jadwal ‘dapet’, ya kan kalo lagi dapet badan lagi beukah-beukah gitu, bikin berat jadinya *padahal sih emang berat*

Gw sih pede aja ya hasil tesnya oke. Bakal normal semuanya. Palingan (agak) masalah gendut aja, bodo sih itu. Dan ternyata emang secara umum normal, HIV negatif, gula dan protein di urin negatif, TBC negatif, vision oke, dll. Pokonya kata dokternya secara umum gw fit sampai gw baca hasil x-ray lebih dalam ternyata gw ada mild scoliosis di bagian thoratic spine

.....
.....
.....

_ _’ #KLZ

Sederhananya, bagian tengah tulang belakang gw agak ngebentuk S sedikit. Lah, gw kesel aja karena selama ini nggak ketahuan. Gw belum nyari-nyari lebih jauh soal ini sih, jadi gw nggak tahu kalau hal ini secara umum terjadi sejak kecil atau setelah dewasa. Memang dari dulu atau salah postur selama udah dewasa ini.

Nah, yang bikin gw kesel adalah selama di Belanda dua tahun gw x-ray 4 kali, yaitu setiap 6 bulan sekali. Tujuannya untuk mendeteksi apakah gw punya TBC atau engga. Makleum, pendatang dari negara berkembang. X-ray pertama ini wajib hukumnya untuk semua pendatang dari negara berkembang. Setelah itu, random check. Lo bisa kena atau engga. Dan gw golongan yang kena di mana setiap 6 bulan gw selalu diminta x-ray. Nah, hasil x-ray ini nggak pernah dikasi tahu, mungkin lo bakal dikasih tahu hasilnya kalau suspect TBC. Tapi selama ini gw bersih dari TBC, makanya ya udah, x-ray aja tanpa tahu hasilnya. Makanya begitu sekarang tahu ada kelainan sikit aku kzl, kalau dulu hasil x-ray selalu di publish (nggak melulu free TBC atau engga, tapi juga soal tulang belakang, jantung, atau diafragma), mungkin gw bisa agak men-trace ini awalnya dari mana. Misalnya gw datang di Belanda lalu X-ray dan tahu nggak ada kelainan sama sekali dan ketika x-ray berikutnya si scoliosis ini muncul kan gw bisa mentrace ini kapan terjadinya.

Selama ini ya kadang ada pegel punggung, ya mikirnya mungkin kebanyakan pake komputer yaudah stretching-stretching aja gitu. Terus gw kayaknya rada gampang kesemutan juga, nggak tau ngaruh apa nggak. Coba minta gw pigeon pose secimit, nggak lama kemudian kesemutan, eeque deh!!  Gw nggak tahu sih perkara tulang belakang ini turunan apa engga, emak gw sih pinched nerve di disc ke sekian dari tulang belakangnya. Belum tahu sih ini gw bakal ngapain, kalau hasil babacaan (dan tanya sama dokter) emang tampak nggak bahaya, ya palingan larinya ke yoga-yogaan buat fix posture. Semoga ngaruh ya cynnn!!! Doakan!!!

Intinya sih, boleh lah periksa kesehatan tanpa nunggu event tertentu atau nunggu gejala yang nggak ngenakin. Apalagi untuk kolesterol (gw sendiri belum pernah, pengen banget euy!!), ini kayaknya happening abis deh muda-mudi masa kini udah mulai kena kolesterol tambah asam urat kadang-kadang. Ya gimana, makanan enak banyak dan gampang, badan juga semakin males. Yang di kantor mungkin sikit-sikit minta tolong OB, parkir agak jauh ngomel, beli lotek jarak 10 rumah naik motor. Ya begitulah kehidupan modern.

Lah, hasil tes gw aja yang scoliosisnya mild udah bikin kzl, apalagi kalau tiba-tiba hasinya moderate atau parah. Tak bakar rumah sakit ning Landa karena nggak pernah publish hasil tes gw!!!

Hasil foto gw. Gw nggak paham mana awal mula spine yang bengkok. Mungkin daerah yang gw kasih tanda tanya itu.

No comments:

Post a Comment