Saturday, 28 February 2015

Ramahnya Orang Indonesia

Beberapa hari yang lalu ketika gw sedang naik angkot, ada bapak-bapak yang masuk ke angkot. Awalnya dia nanya tempat sama gw, ‘Mbak kalau mau ke X bener naik ini?’ gw cuma senyum bingung, janganlah ada yang nanya jalan atau nanya tempat. Biar kata hampir seumur hidup tinggal di Bandung gw nggak tahu rute jalan atau tempat hitz whatsoever, kecuali lo tanya angkot Antapani-Ciroyom, paham? Oke, sebelum gw jawab apa-apa, untung supir angkotnya nyaut,’Iya bener Pak, nanti Bapak turun di anu terus sambung pake inu.’

Oke, perjalanan kembali normal sampai akhirnya ketemu macet yang cukup parah. Si bapak mulai ngajak ngomong gw lagi. Basi-basi nggak penting. Macet lah, anu lah, itu lah. Dia mau pergi ke mana lah, orang mana lah, lagi ngapain di Bandung lah, bla..bla..bla. Ya gw sebagai manusia yang (pura-pura) beradab, senyam-senyum aja sambil manggut-manggut. Mulailah dia nanya-nanya gw. Kepo abis. Pertanyaan standar. Sekolah di mana, orang mana, tinggal di mana, bla..bla...bla. Sebagai cewek yang (akting) ramah, ya gw jawab aja seperlunya. Sampai pada akhirnya...

“MBAK INI USIANYA BERAPA SIH? UDAH NIKAH BELUM?’

Wowwww, that moment  made me realized that  I was in Indonesia. Typical Indonesian ‘hospitality.’

Mak, nggak ada angin, nggak ada hujan, kenal juga engga, tiba-tiba nanya kayak gitu. Abis gitu terus dia lanjut nyeritan dirinya. Auk tuh, cerita apa pamer ya? Pokoknya istrinya cakep banget mantan model (pas gw tanya siapa dia bilang ‘udahlah ga usah tahulah, pokonya ada lah.’), anaknya cakep banget sekarang model di Sinjiapoo, mantannya dulu anak mana, kerjaan saya ini, hasil kerjaan saya ada di sini-sana-situ, pernah ditawarin kerja di mana aja, banyak kenal pengusaha, istrinya tuh gaul abis, begaulnya sama an-ini-inu, nanti mau reuni ke Thailand, punya keturunan Indo, istrinya juga punya keturunan Indo, an so on...and so on. ZZZzzzZZZZzzzzZZZ. Untung Tuhan maha baik tiba-tiba gw sampai tujuan, bhayyyy!!!   

Sering lah ya ngalamin diajak ngomong sama orang nggak dikenal. Gw juga seneng ngobrol sama orang nggak dikenal. Gw kadang bisa lebih loose malah sama strangers, karena asumsinya mereka nggak tahu siapa elo jadi nggak akan judge dan lagi kebetulan ketemu, pasti kemungkinan ketemu di masa depan pun kecil. Biasanya malah jadi asik. Saling cerita, kadang malah ada curcolnya. Tapi sama bapak-bapak yang satu ini kok kampret amat. Judulnya sih punya turunan indo dari garis dia (Austria) dan dari garis istrinya (Belanda), tapi kok bapaknya Indonesia banget sih (in annoying way)?

Pokonya ampun banget kalau baca cerita orang tentang pengalamannya berkenaan dengan keramahan, basa-basi, keponya orang Indonesia. Banyak yang lucu kok, tapi banyak juga yang agak kurang ajar. Kayak yang ini nih.


Gw sih berdoa aja semoga bapak yang itu emang istrinya cakep, anaknya cakep, hidupnya harmonis dan sukses besar dalam berkarir, bukan hasidu *hayalan si dungu* belaka.   

2 comments:

  1. akhirnya aku tau kepanjangan dari hasidu apa. alhamdulillah terima kasih ben :))

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah ti, akhirnya kamu tahu hasidu itu apa :')

    ReplyDelete