Monday, 30 March 2015

Kelakuan Ibu Kos

Pada awalnya, gw punya beberapa kriteria dalam nyewa kamar alias ngekos. Kriteria pertama yaitu dekat, kalau bahasanya Feni Rose: lokasi-lokasi-lokasi. Gw nggak mau tua dan capek di jalan meskipun di mari sistem transportasinya udah bagus. Kriteria kedua adalah sekamar sendiri. Ya sekamar berdua emang lebih murah, tapi gw males aja kalau musti sharing kamar sama orang lain. Namanya juga cewek, nanti kalau lagi PMS dan menggila bisa menimbulkan gesekan-gesekan dan mengakibatkan perpecahan persatuan, gw kan males kecuali sharing kamarnya sama Adam Levine kemudian terjadi pergesekan *?!*. Lalu kriteria terakhir adalah nyewa kamar yang nggak ada ibu kosnya. Ibaratnya, satu unit disewa oleh beberapa orang yang sama-sama kerja atau mahasiswa. Kan lebih bebas yah, bebasnya tuh bukan dalam artian gw bisa geret om-om tiap malem ke sini kan jadi nggak segan. Kalau ada ibu kos kan agak gimana gitu ya, segan. Biarpun gw patut bersyukur karena ibu kos gw baek banget. So far, dan semoga ke depannya, selalu baik. 

Selain alasan lebih bebas dan nggak segan, keinginan awal nggak tinggal bareng ibu kos adalah kisah-kisah unik dari kelakuan ibu kos di mari. Kalau denger ceritanya tuh sampai nggak habis pikir, padahal cuma beberapa kisah yang gw dengar, tapi ini aja udah bikin ngikik dan ngelus dada. Kok bisa sih kayak gitu. Di antara kisah tersebut adalah:

Curigaan. Ini diceritain waktu gw baru yampe sini dan masih jadi anak terlantar ga punya kamar :))). Ada seseorang yang nyewa kamar. Nah, si ibu kosnya ini sering buka-bukain kamar para penyewa untuk melakukan inspeksi. Mending loh kalau inspeksi mendadak ketika si empunya kamar sedang di rumah. Ngetok dan minta izin buat ngecek dan razia kamar. Atau pas si empunya sedang keluar tapi sudah izin dulu *meskipun tetep kok kayaknya nggak etis yah*. Lha ini, pas si empunya kamar lagi keluar, ga pake izin apa-apa, si ibu kos melakukan inspeksi dan 'menggeledah' properti pribadi orang yang nyewa kamar. Mungkin dia curiga dan takut si penyewa kamar punya kleptomania atau mungkin si ibu kos simply kurang piknik. Tapi kan ya, kalau level kecurigaan segitu tingginya, ya nggak udah disewain gitu loh kamarnya, bikin KZL. Nah, gw kemarin hampir aja tuh dapet ibu kos yang kayaknya tipe curigaan begini. Gw kontak agen yang mengiklankan kamar tersebut, terus si agennya bilang kalau ada dua aturan sederhana dari ibu kos, yaitu: cuma boleh light cooking dan ketika kamu meninggalkan kamar, pintu harus dibiarkan terbuka supaya bisa dipel. Mau ngepel? langsung lah gw suudzon waspada, dih, ini pasti ada udang di balik bakwan, aku tidak boleh lengah. Walhasil kamar yang itu nggak jadi gw liat.

Jahanamiyah. Gw nggak tahu pilihan kata yang pas untuk perbuatan ibu kos yang satu ini. Masih diceritain juga. Jadi, kalau nggak salah, si penyewa kamar lumayan sering pulang malam. Ya, namanya juga mecari rejeki dan mungkin sesekali bergaul, wajar dong ah. Terus ya entahlah, mungkin ibu kos ngerasa agak keganggu dengan buka-buka pintu ketika hari sudah malam. Lalu si ibu kos pun mengambil langkah, yang kalau gw bilang sih, jahanamiyah. Dese ngeganti kunci pintunya saat si penyewa kamar lagi beraktivitas di siang hari. Pas pulang, pusinglah si penyewa kamar karena dia nggak bisa masuk ke dalam rumah. Akhirnya dese kontak temannya buat mencari tempat berteduh. 

Over protektif. Bukan Over protektif sama yang nyewa kamar, tapi sama barang yang dia punya. Jadi pas si penyewa kamar lagi cek kamar buat pertimbangan jadi disewa atau nggak, semua nampak baik dan wajar. Giliran udah deal untuk nyewa, dan kemudian dia nggotong barang dan pindah ke kamar tersebut, parabotan-parabotan tiba-tiba udah berlapis plastik. Sofa di ruang tengah di lapis plastik, barang anu di lapis plastik, barang yang lain juga dilapisin plastik. Buset, takut rusak sih takut rusak, tapi nggak gitu amat juga keleuzzz. Kemudian ada cerita lagi, dari orang yang berbeda, tapi kurang lebih isi ceritanya sama. Kali ini si ibu kos punya lantai rumah yang sungguh kinclong, lalu yang dia lakukan adalah melapisi lantai super kinclong itu dengan plastik. Yasalammmm.

Antara pengen ketawa sama nggak habis pikir, segitunya amat ya orang-orang ini. Emang kayaknya pada kurang picnic sih *dodol kali picnic*. Makanya gw jadi harap-harap cemas juga nih, tapi ya semoga aja ibu kos gw selalu baik, dan gw pun selalu jadi anak kos yang beradab. Supaya langgeng dan nggak bikin masalah. Emin.

No comments:

Post a Comment