Wednesday, 25 March 2015

'Mau ke Jordania?'

Catatan: tidak bermaksud meremehkan/menyinggung suatu profesi atau segala yang berkaitan. Cuma tjurhat belaka.

Sebagai cewek soleha yang berasal dari Indonesia (dan berjilbab), kayaknya hal yang satu ini merupakan salah satu hal paling lumrah yang bisa dialami. Terutama untuk mereka yang ga fesyenebel dan nggak dandan sama sekali, ya macem gw lah.  Dan hal kayak gini biasa banget terjadi di bandara atau di dalam pesawat. Ya apalagi coba kalau bukan dikira TKW :))).

Pengalamaan pertama dianggap TKW udah hampir 11 tahun yang lalu. Bayangin bok, hampir 11 tahun yang lalu jaman gw masih piyik dan menyandang status sebagai pelajar SMA. Anjrit, dari SMA aja aura mbok-mbok udah kuat terpancar dari diri ini. Why universe??? Why???? Jadi tahun 2004 dulu kan gw pernah mengemban misi suci memperkenalkan angklung sekaligus icip-icip Europe selama 40 hari.

Tahun 2004 yang lalu, kami terbang dari Jakarta menuju Frankfurt pake maskapai Gulf Air yang mana transit di Timur Tengah, gw lupa sih, apa Dubai apa Abu Dhabi apa Bahraian. Duh ah, bingung. Pada saat itu gw belum pake jilbab, pendek dan bulat *sekarang juga tetep pendek tapi ya nggak sebulet jaman dulu :)))*. Saat transit itu gw pergi ke WC yang mana rame penuh minta ampun sama mbak-mbak wong Jowo sing medok. Pada saat lagi ngantri gitu, gw disamperin seorang Mbak dan ditanya,’Mau kerja ke mana?’ Gw planga-plongo dong nggak ngerti. Dia ngulang lagi,’Iya, Mbaknya ini kan TKW ya?’. Terus gw yang hanyalah bocah yang belum mengerti kejamnya dunia langsung kaget. Aakkk..akkkkuu dikira TKW yang merantau. Sambal nerves gitu *taek, kayak gitu aja nerves* gw jawab,’Enggak kok, bukan mau kerja. Mau pergi ke Jerman.’ Terus dese langsung diem. Hahahahahaha.   

Bukan mau ngeremehin lohhhh. Cuma gw sebel sama sotoynya itu lho. Emang kalau nanya ‘mau ke mana?’ dan ‘mau ngapain?’ sesusah itu yak? Kenapa harus sotoy?? Kenapaaa?!?!?! Gw juga suka sebel gitu sama petugas bandara di wilayah TimTeng, edan juteknya nggak ada dua. Kalau habis ngecek paspor dese ngasihnya suka (setengah) dilempar gitu. Kayaknya sih terkait kelakuan beberapa TKW yang –kalau gw baca- sering ngeselin dan nggak bisa diatur. Diajak komunikasi pun nggak bisa karena bahasanya nggak ngerti, di bandara brutal dan sporadis bak anak ayam kehilangan induk. Jadi imbasnya mungkin ke orang Indonesia jadi nggak ramah gitu. Atau mereka emang pada dasarnya nggak ramah aja. Atau gw lagi apes kebagian petugas ngehek. God knows.

Kemarin pun sama. Pas baru nyampe sini gw lagi melenggang gitu. Pake kemeja, jins, sepatu keds, backpack sporty, dan nenteng tabung ala anak arsitek *yes, buat nyimpen ijazah ukuran A3. These European institutions should stop making diploma degree in A3 size. Huvt*. Outfit udah bener lah. Nggak fesyenebel sih, tapi ya okelahya. Lalu tiba-tiba ada mbak-mbak nyamperin, ’Mbaknya dari NTB juga? Mau ke Jordania?’ Bbbbbzztttt, not again. Terus gw nyengir aja, ’Enggak Mbak. Saya terbang sampai sini aja, nggak lanjut.’ Nggak lama kemudian segerombol anak ayam kehilangan induk bermunculan dari arah belakang gw. Oke, ini pasti rombongan menuju Jordania.  

Auk ah, terserah deh.


Tapi temen-temen gw sering ngalamin juga sih. Pokoknya kalau berjilbab dan terbang via TimTeng, kemungkinan dikira TKW begitu besar. Yaudalahya, diterima aja. Nggak bisa diapa-apain juga. 

No comments:

Post a Comment