Sunday, 26 April 2015

Acara Jepang Masa Kecil

Sebagai generasi yang lahir di akhir 80-an, gw cukup bersyukur karena paparan dari dunia luar masih oke. Dalam artian stasiun tv belum banyak dan acara yang disuguhkan nggak aneh-aneh, lagu yang diputer kok rasanya enak semua dan sampai saat ini masih enak didengar, teknologi belum begitu maju (meskipun gw suka main video game, esp. Mario Bros) tapi masih ngerasain mainan paper doll, masak-masakan atau nerbangin layangan sama si aa. Yes, gw manjat genteng sampai dientup tawon. 

Nah, ngomongin acara tivi, kayaknya dominasi tuh dimenangkan oleh acara TV asal Jepang yang mana seru bagus-bagus bingit ya allah. Gw nggak akan menyebut diri gw sebagai fans berat serial/show dari Jepang, duh kalah banget lah pengetahuan sama orang yang beneran ngefans dan suka berfandom ria. Nah, tapi gw tuh sangat menikmati tontonan asal Jepang karena biasanya: 1) luar biasa menghibur dan bikin ketawa sampai pengen pipis saking kzlnya 2) sarat akan nilai positif semisal, kerja keras, ketekunan, budi luhur dsb. Banyak bangetlah serial Jepang yang seru abis, tapi karena keterbatasan waktu buat nulis (a.k.a. malez bok nulis banyak-banyak) dan keterbatasan pengetahuan gw akan hal tersebut, gw cuma mau ngomongin sedikit dari acara Jepang favorit gw ketika jaman dulu: 

Doraemon. Duh, ini mah wajib fardu ain. Kalau ada anak yang kurang lebih seumuran dengan gw dan nggak suka Doraemon, segera periksa ke dokter terdekat dan bertobat, kalau perlu minta dirukyah. Pasti ada yang salah dengan kalian. Gw rajin nonton ini karena timingnya pas Minggu pagi. Lama-lama jadi kebiasaan dan rasanya ada yang hilang kalo Minggu pagi nggak nonton Doraemon, meskipun gw sering kesel. Iya kzl bok, sama siapa lagi kalau bukan sama Nobita. Nggak bisa apa-apa dan kerjanya cuma ngerengek sama Doraemon, hih! Lemah kamu!! Di setiap episode, selalu penasaran dengan alat apalagi yang akan dikeluarkan oleh Doraemon, tapi kesukaan gw teteplah pintu ke mana saja. Ya coba alat kayak gitu ada di dunia ini, ih asik banget deh, sekarang ini gw pasti lagi ngeblog sambil duduk di pinggir sungai di Lucerne sambil mengagumi keindahan alam ciptaan Allah. Hyeuk!!

Karakter yang dibikin pun persis ya kayak kehidupan sehari-hari dengan jalan cerita yang seringa kapa tapi sarat pesan moral. Ada Suneo yang tajir melintir dan hobi pamer, ada Giant yang kalo nyanyi ancur tapi berasa oke, ada Sizuka dan Dekisugi yang bintang pelajar dan begitu sempurna, dll. Dan gw pun yakin, Doraemon adalah real hero dan banyak anak seusia gw :').

Pengen ta' pelukkk...

Salairmoon. Taksido Bertopeng was definitely every girl's crush!! Dia tuh sempurna abis, sesempurna kalau gw liat Adam Levine sekarang ini. Seru banget tuh waktu sailor lain mulai bermunculan. Kan awalnya yang membasmi kejahatan tuh Sailormoon doang, lalu munculah sailor-sailor lain yang keren bingit. Ih, girl power banget nggak sih pada masanya. Semua tokohnya cakep banget dan punya karakter tersendiri dan yang pasti tokoh favorit bukan Sailormoon karena rambutnya kok kayak onde-onde gitu sih.   

'Dengan kekuatan bulan, akan menghukumu!'
Untung taglinenya bukan 'Dengan kekuatan datang bulan, akan menghukumu.' That's gonna be an awful trouble, no one can escape from girl's PMS.

Benteng Takeshi. Udah nggak tahu lagi mau ngomong apa. ALL TIME FAVORIT POKONYA!!! *kapslok jebol* Luar biasa ngeselin. Semuanya ngeselin. Rajanya ngeselin, si jendaral ga penting, si patih berhidung merah ngeselin dan nggak berguna, pesertanya absurd, gamesnya random nggak jelas, pembawa acaranya apeu banget.

Tapi acara ini tuh ditunggu-tunggu banget, sayangnya dulu acaranya diputer pas gw kecil dan permasalahan duniawi belum ruwet. Kalau ini diputer sekarang-sekarang, pasti jadi hiburan luar biasa kalau lagi pucing pala berbi. Ada tipe game yang bikin gw deg-degan ketika nontonnya, seperti game labirin. Pesrta harus bisa lewat labirin dengan selamat tanpa tertangkap si algojo. Selain badannya geday banget, si algojo ini juga didandanin serem gitu.

Ya Tuhan, kenapa bisa orang Jepang kepikiran bikin acara super ngehek di tahun 1986??? Tim kreatifnya luar biasa ya mikirin tantangan nggak penting terus mewujudkan dalam bentuk nyata. Pun peserta yang ikut banyak banget udah kayak transmigrasi bedol desa. Nah, berhubung yang nayangin tipi lokal, di dubbing dong acara ini, yang mana super nggak penting.

"Yang mulia, peserta yang tersisa tinggal lima orang."
"Aduh, Saya gagal maafkan Saya ya."
"Pemirsa, doakan Saya."


ZZzzzzZZZzzz


Born to Cook. Gw nonton ini sambi ngiler loh. Meskipun kartun, kok makanannya terlihat begitu nyata dan menggoda. Kalau yang dimasak berkuah, kuahnya keliatan enak dan kalau makanan yang dibikin itu diiris, beuh, asap mengepul sambil ada bagian yang meleleh ngalir keluar, slurpppp abis-abisan. Satu lagi, ketika sedang ikut lomba masak, yang paling gw tunggu adalah reaksi jurinya yang lebay abis-abisan. Sampai nangis kek, sampai terbang-terbang kek, naik naga kek.


Dan ini lagu pembuka versi Indonesia. Coba resapi liriknya deh, bagus. Bukan lagu-lagu alay meaningless. Ini mungkin laguya terjemahan versi Jepangnya, yang mana lirik lagu aslinya juga bagus dong ya berarti. Semangat Nippon sekali!!



***

Sebenarnya masih banyak ya acara Jepang yang seru dan ditayangkan oleh televisi lokal di Indonesia dan gw suka. Semacem Sin Chan, Ranma 1/2, Saint Seiya (Ryu is definitely my lafff!!!), teko ajaib, bahkan Ksatria Baja Hitam yang luar biasa fenomenal dengan belalang tempurnya, dll. Duh, jadi pengen gw tontonin lagi tuh semuanya.

3 comments:

  1. hahahahaha gw masih inget makanan dia tuh kalo kebelah terus keluar lelehan apa gitu macem keju terus semua penontonnya pada terkagum-kagum :))) siska suwitomo leewwaaaatttttttttt

    ReplyDelete
  2. Apeeee sih Tot bawa2 Bu Siska. Jemarinya bikin hoki tau. :D :D :D

    Pagi gue penuh dengan eyel2an tiap minggu pagi. Karena harus ikutan PAS tapi pengen nonton Doramemong.

    Masi kecil udah galau. :))))

    ReplyDelete
  3. @ Sentot: Tapi Siska Suwitomo adalah lejen!!! Dia sungguh lejen!!

    @dyah: biar galau yang penting solehah *pasang cadar*

    ReplyDelete