Thursday, 30 April 2015

Baking Soda

Pada suatu masa, sebutlah setahunan yang lalu, gw memutuskan untuk hijrah dari deodoran ke baking soda. Bukan karena gw sok anti bahan kimia alias menghindari paparan aluminium yang biasanya ditemukan di banyak deodoran atau 'berjiwa Wageningen' (semacem MekDonal ato KaEfCi ga bisa masuk Wageningen, cuma Subway yang bisa, itu pun belum begitu lama --> gambaran untuk mengartikan 'berjiwa Wageningen'). Alasan utamanya karena aku kzl sama residu yang ketinggalan di baju. KZL deh ah. Tau sendiri kalau deodoran di pasaran pada umumnya ninggalin residu putih di baju berwarna (esp.baju hitam) dan ninggalin noda kuning di baju putih. Ngok! Malesin kan ya, dikiranya kita kalo abis dari toilet ngusap pantat pake bagian ketek baju. Etapi gimana caranya ngusap pantat pake bagian ketek baju kalau bajunya lagi dipakai? *dipikirin*



Terus gimana kesan-kesan pake baking soda selama ini? Enak bok!! Enak dalam artian ringan di ketek, karena ketek bisa bernafas dan bisa berkeringat. Kalau udah biasa pake anti-perspirant deodorant, mungkin rasanya nggak enak ya. Biasa nggak berkeringat, eh tiba-tiba ngucur keringet dari ketek, hyeuk. Tapi kerasa nggak sih kalau pake anti-perspirant itu biarpun keringat nggak ngucur, tapi kerasa 'berat'? Gimanaaaaa gitu. Enknya pake baking soda tuh ya itu tadi, kulit masih bisa bernafas dan berkeringat, tapi nggak bau. 

Lalu, belakangan ini gw terusik. Masalahnya di sini itu kan panas banget, udah kayak Nairobi KW-super. Mending kalau panas thok, ini kelembapannya pun tinggi bok. Rata-rata kelembapan sekitar 80%, tapi kata temen sih seringnya 90%-an, menuju 100% pun bukan hal yang aneh. Terus gw mikir, kalau cuacanya jahanam begini, sebenernya baking soda akik yang cap koepoe itu mumpuni nggak sih? Setelah melalui kontemplasi yang singkat dan tanpa drama, akhirnya gw memutuskan nyoba balik ke deodoran. Terus gw pilih lah deodoran yang katanya sudah dites di 100 warna, tanpa noda. Hmmmm, wanginya sih enak, tapi kemudian gw sadar kok ada noda kuningnya di kemeja gw?!?!?!?! Bentjih, aku bentjih!!! Sebelum nodanya mengerak seperti telur di wajan mamang kerak telur, bajunya langsung gw rendem pake campuran kembang tujuh rupa berupa deterjen, white vinegar, sama baking soda. Mamam noh!! Habisnya mau pake apa? Katanya, noda kuning ketek paling mumpuni pake Oxi Clean, di sini nggak ada Oxi Clean. Terus harusnya larutan tujuh rupa itu salah satu kombinasinya adalah Hydrogen Peroxide yang mana gw nggak punya. Walhasil gw nyampurin bahan penghilang noda yang gw sendiri nggak tahu kompatibilitinya. Jangan ditiru yak, bisa-bisa malah mbleduk. Yabes akuh emosi, dibilang nggak ada noda tapi tetap bernoda. Hvft. Akhirnya gw kontemplasi lagi secara mendalam dan kemudian memutuskan untuk ganti merk baking soda (penting abis neyk, padahal sama-sama natrium bikarbonat). Kali ini gw beli baking soda dengan reputasi mumpuni, Arm and Hammer, ibarat penyanyi, ini Sting *karepmu*. Kalau liat dari warna sama tekstur sih, si Arm and Hammer ini lebih halus dan putih.

Sebenernya yang sempet bikin goyah tuh waktu baca MSDS (Material Safety Data Sheet) nya senyawa Natrium Bikarbonat ini *udah keliatan pinter belum gw bawa istilah kayak gini? :))))*, salah satunya bersifat iritan. Karena ada beberapa orang yang kulitnya sangat sensitif bisa ngerasa iritasi yang ditandai kulit ketek terlihat lebih gelap. Tapi kan kombinasi nyukur/nyabut dan deodoran pun bisa mengiritasi, ya nggak? Menggelap juga, ya nggak? Terus kalau gw sih, jikalau dirasa kulit ketek agak menggelap, ya gw scrub aja. Scrub nya pake apa? Ya pake baking soda yang dicampur air dikit biar bentuknya kayak pasta. Baking Soda-ception!!

Jadi ,setelah KZL akibat pake deodoran yang katannya nggak bernoda kok tetep bernoda, akik kembali ke baking soda, kali ini  Arm and Hammer. So far so good. Ya kayak pake baking soda pada umumnyalah, tapi derajat kepercayaan meningkat karena ini Arm and Hammer *penting abis* yang kemasannya baru dibuka, ya masih dalam kondisi prima pastinya. Semoga panjang jodoh sama baking saoda dan nggak ada lagi momen-momen kontemplasi antara deodoran dan baking soda.

4 comments:

  1. merk deodorannya kurang oke itu ning.. pake speed stick aja.. buat cewe ada lady speed stick..

    oi ning lu di spore bagian mananya sih? gw reguler loh ke spore buat main wccf..

    ReplyDelete
  2. heh, gw pake merk kenamaan yang sering menggadang-gadang beauty campaign itu lohhh. Gw di bagian barat tinggalnya...bisalah kongkow sikit kalo lagi ke sini :)))

    ReplyDelete
  3. boleh tahu nama Store yang jual beli Baking Soda ARM and Hammer? terima kasih.

    info ke email sya yah rukawa101010@gmail.com

    Tq

    ReplyDelete
  4. Saya tinggal di Amrik. Ada yg berminat beli barang2 dlm jml besar ? Pembayaran di muka, text 1-323-837-8187

    ReplyDelete