Thursday, 9 April 2015

Kondangan dan Mental Gratisan

Salah satu hal yang paling mengganggu ketika lagi kondangan, selain pertanyaan kapan nyusul *nyusul apaan? Nyusul ke liang lahat?! HIH!!* , mamak-mamak yang hobi nyelak antrian makanan, atau pun wedding song yang sering out of theme (misal, lagu ‘Kekasih yang Tak Dianggap’ berkumandang di acara resepsi) adalah fakta bahwa orang sering kecentilan dan buang makanan. Pasti banyak ini yang gemes sama hal ini. Kadang tuh makanan masih (hampir) sepiring penuh dan ya udah, ditinggal gitu aja di tempat piring kotor. Aku tak paham.

 Makanan nggak enak.
Ini kemungkinan pertama. Karena kenyataan kadang tak seindah bayangan *cih!!*. Maksudnya, makanannya keliatannya enak dan menggugah selera, eh ternyata pas dicobain kok kayak gini sih rasanya. Oke, mungkin ada makanan yang nggak enak, tapi sangat mungkin juga masalah selera. Kayak emak-emak di daerah rumah gw/sodara-sodara gw lebih seneng makanan Indonesia, pas nyobain Western style komentarnya kadang,’Opo iki? Ora enak.’ Tapiiiiii, kalau nggak yakin sama rasanya kenapa nggak ngambil sedikit dulu, ya buat tester gitu. Kalau ternyata nggak suka dan musti ada makanan yang dibuang, yang dibuang akan jadi sedikit dan kalau ternyata suka, ya tinggal tambah lagi aja keleuzzzz, itu mah gampang.

 Biar keliatan priyayi dan kiyut nggak rakus
Mungkin ada kesan kalau kita makan sampai habis atau bahkan sampai piringnya licin *dijilatin mbak?* berarti kita rakus,’Kok bersih amat makannya? Laper, doyan, apa rakus sih?’ Ngok! Mungkin untuk menghindari kesan rakus ini ada yang sengaja nggak ngabisin makannya. Sengaja disisain karena dia kiyut dan nggak rakus. Tapi kan ini konteksnya di kondangan, bukan saat lagi dinner bareng dan orang melihat gerak-gerik elu ketika makan. Mau elu nyisain makanan kek, mau piringya licin bersih kek, nggak ada yang ngeh juga kalik, tinggal simpen di tempat piring-piring kotor. Atau mungkin elu kondangan dengan orang yang salah, ketika makanan di piring dihabisin malah dikatain rakus gitu.

Mental kekurangan
Kalo ini pendapatnya Ompir. Bahwa kita takut kekurangan makanan, takut tiba-tiba kehabisan dan belum sempat ngambil, oleh karena itu selagi bisa dan ada, ambil sebanyak-banyaknya. Epekteh keburu kenyang, terus yaudahlah gampang, buang aja ZZzzzZZzzz. Mental kekurangan ini menarik juga sik, karena ada korelasi erat dengan mental gratisan. Mental gratisan? Ih, gw banget iniiii!!! *nunjuk diri sendiri* Ya keleuz, siapa sih yang suka sesuatu yang gratis. Saking tingginya mental gratisan kita, seringlah kita denger peristiwa orang cedera atau sampai meninggal ketika ada event pembagian (sembako atau angpao), padahal mereka yang ikut berdesak-desakan jauh dari kata kurang mampu, tapi kan tameng paling mumpuni adalah,’Mumpung gratis, kapan lagi keleuz??’ Atau kejadian pas pesta rakyat pelantikan presiden kemaren *tenang, nggak akan bahas tentang pemilu atau presidennya, bisa dijambak haters/fanboys :))*, kalau nggak salah disediakan makanan gratis. Mamang pedagang sudah diibayar untuk melayani pengunjung secara gratis. Kalau nggak salah, yang terjadi justru makanan sudah habis sebelum acaranya mulai ZZZzzzZZZzzz. Ya kalau gw ada di sana, jelaslah ikut nikmatin yang gratis-gratis. Sampai kemudian gw ngerasa kesepet abis-abisan setelah baca artikel ini. Kita banget nggak sih? Or at least, gw banget deh tuh.

2 comments:

  1. nenek si gw begitu ceu..dia lahir taun 20an..konon jaman penjajahan dulu makan itu sulit..skr krn makanan utk mayoritas org lbh mudah didapet,jd klo makan ya disisa sisain dikit lah..dan emang disisainnya dikit,sekitar 1-2 suap..kurang lebih semacem mengingat atau bersyukur bahwa skr ga lagi hidup kekurangan makan, menghilangkan trauma susah cari makan.. sedih sih denger ceritanya..sedih jg knp bentuk 'bersyukurnya' begitu..tp klo utk nini nini/ aki aki mah si gw maapken.. nah klo yg masih muda belia makan ga diabisin...semoga nanti di akhirat kita semua dikasi makan kecuali org2 yg suka ga ngabisin makanan yg diambil sendiri!!!

    ReplyDelete
  2. Oia ya ceu, orang jaman dulu justru nyisain makanan karena rasa syukur ya? Tapi mereka nyisain 1-2 sendok ceu, bukan makan 1-2 sendok terus sisanya ditinggal --"

    ReplyDelete