Friday, 24 April 2015

Ospek

Nggak kerasa, tahun ini tuh satu dekade angkatan kuliah gw. Nyet, udah hampir sepuluh tahun sejak gw masuk kuliah, nggak kerasa ya *kerasa bingit keleuzzz*. Kalau sekarang nengok ke belakang, gw suka berkata sama diri sendiri,’What have I done with my life?’ Kayaknya dari dulu hidup gini-gini aja, nggak ada kemajuan. Inget-inget jaman kuliah, satu hal yang kayaknya paling hitz di kalangan anak kuliah: organisasi. Cieyhhhhh, yang gabung di organisasi dan (pura-puranya) aktif. Ngok!!

Gw nggak tahu dengan kampus lain, tapi kalau di kampus gw, yang paling basic adalah gabung di himpunan mahasiswa yang dipunya masing-masing jurusan, lalu kalau masih mau (pura-pura) lebih aktif, ya gabung aja di UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa), ya sejenis ekskul gitulah. 

Alkisah, jaman dulu, ospek kampus adalah hal yang sungguh mengerikan. Ospek kampus secara umum (untuk satu angkatan berbagai jurusan yang baru masuk) dan juga ospek jurusan (ospek buat masuk himpunan sesuai dengan jurusannya masing-masing). Disiksa habis-habisan secara fisik dan psikis. Disuruh aktivitas berat bawa ransel segede gaban, push-up berantai, sit-up berantai, ngerayap pake dada. Belum kalau ospek himpunan ada pelantikan yang katanya sih disiksa habis-habisan, dll. Lagu lama lah kalau denger berita ada yang meninggal saat di ospek. Itu baru secara fisik. Belum yang psikisnya. Dikata-katain, satu salah semua salah, kebersamaan, dll.

KEREN BANGET KAN? TENTU SAJA……TIDAK!!

Dulu sih kalau denger yang kayak gitu kayaknya keren banget. Wah banget. Mahasiswa sejati dan seutuhnya. Sekarang? Primitif banget sih. Kepake apa skill kayak gitu di kehidupan nyata? Emang kita manusia purba hidup di alam liar pada masa berburu dan mengumpulkan makanan? Cih!

Kebetulan rezim ospek yang kejam sudah nggak berlaku di angkatan gw. Satu angkatan di atas gw adalah angkatan terakhir yang mengalami ospek ala-ala jaman purba. Pas angakatan gw sudah jauhhhhhhh melembek karena pelarangan dari pihak rektorat. Dulu, sebagai mahasiswa baru yang masih muda, bodoh, dan naif *sekarang sih tinggal sisa bodoh dan naifnya, mudanya udah nggak :))*, rasanya nggak keren banget. ‘Apaan nih ospek kayak gini? Cupu banget.’ Selain kita sendiri yang suka ngata-ngatain ospek yang kita alami, angkatan atas pun hobi menghina-hina ospek kita. ‘Payah ospek angkatan kalian, cuma kayak gitu doang, udah dilarang rektorat sih. Ospek angkatan saya dong, blabblablablbala….’

Yayaya…WHATEVS!!

***

Kalau dulu rasanya hina banget sebgai angkatan dengn ospek super lembek, sekarang sih rasanya bersyukur. Serangkaian penyiksaan fisik dan psikis yang sering diiceritakan banyak orang sih pointless ya menurut gw. Kenapa?

Ngelatih mental. Katanya sih hal kayak gitu dilakukan buat melatih mental, biar nggak lemah dan cengeng. Lha, emang udah terbukti apa kalau digituin mentalnya jdi sekuat baja? Duile, dikata-katain sama dibego-begoin selama ospek sih ujian mental yang cuma seujung eek kalau dibandingin kehidupan nyata. Katanya nanti dunia kerja itu keras, jadi hal-hal semodel kayak gitu penting untuk bekal persiapan dunia kerja. Ciyehhhh, ngomongin dunia kerja, padahal yang ngomong satu sampai dua angkatan di atas yang di ospek. Lulus juga belum, kerja apalagi. 

Lingkaran setan. Dilakukan terus-menerus. Pasti ada tendensi dari angkatan atas buat ‘balas dendam’ ke angkatan bawah. Ya, dalihnya sih bukan balas dendam, dalihnya kan buat penurunan nilai. Nilai-nilai yang diberikan angkatan atas perlu diturunkan ke angkatan berikutnya, Penurunan nilai? Oh really? *pake brits accent* Nilai apa sih yang mau diturunin, tolong jelaskan. 
...
...
...
Oke, penjelasan diterima. Tapi yang emang hal kayak gitu nggak bisa apa dilakukan pake cara lain.

Kebersamaan. Duh, ini juga dalih yang sering gw denger. Angkatan gw tersering dikatain nggak kompak lah, nggak aktif di himpunan lah, dll. Kenapa? Soalnya ospeknya gitu doang sih.  Duile angkatan kompak. Apalah itu, sekompak-kompaknya angkatan, kotak-kotak mah pasti ada. Karena pada akhirnya semua orang bakal bareng sama orang yang cocok, nyaman diajak temenan, dan satu frekuensi. Yakali gw alay kampring gini bakal masuk apa di golongan elit sosialita? Nggak lah. Hubungan baik sama temen sendiri itu perlu, tapi ya ikrib sih sama orang yang bikin nyaman. Gw masih inget tuh, jaman ospek jurusan, ada temen gw yang diminta nyebutin nama lengkap dan NIM temen lainnya. Terus dese nggak hapal. Disemprot dong ya sama senior, katanya ‘Mana kebersamaannya?’ Duile, kebersamaan level: ngapalin nama dan NIM temen seangkatan, kasian amat memori otak cuma dipake begitu doang ZZZzzZZZzz. Terus temen gw jawab dengan super brilian,’Lho kenapa musti diapalin, kan udah ada database? Itu kan gunanya database?’ *standing ovation 7 hari 7 malam* Bahahahahahak.

Primitif. Ya itu tadi. Dulu sih gw ngeliatnya keren ospek dalam bentuk keras nan kejam. Sekarang sih mikirnya keji dan primitif. Pas kemaren di Landa *teros banding-bandingin terossssss, bitchslap me please!! :))* gw nggak sempet ikutan introduction day sih (sejenis ospek untuk semua angkatan yang baru masuk), cuma kalau denger ceritanya seru banget bok. Dikenalin sama kampusnya, sama lingkungan sekitar, tempat-tempat hitz di Wageningen (emang ada? Wageningen kan kampung). Belum lagi games-games seru yang bisa bikin ikrib satu sama lain yang kalau dipikir-pikir sih lebih efektif untuk menciptakan kebersamaan *mamam noh kebersamaan*. Diajak tur keliling sekitar sambil dikasih tahu pub seru mana aja, kegiatan yang ada apa aja, perkumpulan mahasiswa dari tiap negara juga terlibat, asik nggak tuh?! Belum waktu itu setiap grup dikasi tugas buat ngumpulin foto-foto di berbagai tempat yang pada akhirnya akan dipake buat bikin suatu aplikasi. Kekinian dan manusiawi nggak sih?

Pun, gw masih inget waktu itu ada postingan viral dari screencapture-nya seseorang di Path yang nyeritain gimana ospek di Singapura. Kalau nggak salah anak-anak NTU diminta bikin project of kindness. Menyebarkan kebaikan dan melakukan segala kegiatan yang positif. Bahkan salah satunya adalah sesederhana ngajak tos (high-five) orang nggak dikenal untuk ngasih semangat dan menebar aura positif.

Gw tau sih, ada juga hal semacam ‘menebar kebaikan’ di ospek kita, biasanya sih kalau di kampus gw dikasi judul pengmas alias pengabdian terhadap mas-mas masyarakat, tapi porsinya cuma secimit kalau dibandingkan kekejian yang disebarkan. 

***
Hahahahahaha. Yasalam, tulisan gw. Maap ya kalau ada pihak yang tersinggung jikalau ada ente-ente yang baca dan dulunya aktipis sejati di kampus masing-masing. Yuk ahhhh. 

2 comments:

  1. jadi gw super brilian ya Ning hahahaha!!

    ReplyDelete
  2. Sialan!!! Bahahahaha, bukan cuma brilian, tapi lu juga titisan Einstein, soalnya dia bilang 'Never memorize something that you can look up.'

    ReplyDelete