Tuesday, 19 May 2015

Apdet Terkini

Lagi mata gaya abis-abisan. Masih dalam rangka yang-harus-dikerjakan-sih-banyak-tapi-masih-belum-bisa-dikerjakan-sekarang. Nggak tahu lagi mau ngapain.

Lha, tiba-tiba udah pertengahan Mei 2015 dan hidup gw masih gitu-gitu aja. Masih alay dan mencari jati diri. Apdet terkini kehidupan gw kurang lebih….

Ke Johor Bahru. Nnggak ada tujuan apa-apa,hanya karena tiket busnya aja murah, yaudahlah mampir dan berakhir dengan refleksi. Udah lama nggak refleksi dan kemudian yang ngerefleksi adalah pekerja asal Indonesia yang mana bapaknya berasal dari Bandung, hyuk. Jadi dari 30 orang pegawai, total ada 20 orang yang asalnya dari Indonesia. Nggak tahu sih biasa aja, nggak ada yang menarik di JB. Mau ke Legoland? Nggak tertarik-tertarik amat, bukan fans berat tempat-tempat kayak gitu, ya paling makanan berasa murah, udah itu aja. Sisanya ya lagi-lagi Mall.

Temen sekosan ini mulai nggak nyikat WC deh. Aku KZL. Mau negur tapi aku kan terlalu cupu masalah yang beginian, keberanian gw menegur baru sampai di level orang yang nyela antrian, itu pun nggak selalu berani. Jadi kan kamar mandi luar dipake sama dua orang, gw dan anak yang satu lagi di mana terjadi pembagian tugas nyikat WC, selang-seling seminggu sekali antara gw dan dia. Terus ya masa’ gw ngadu sama landlord gw, kok cemen amat?!?!?! Tapi kan gw emang cemen, cih!! Besok-besok, pas giliran gw nyikat WC, gw akan nyikat WC pas landlord dan si anak satu lagi sedang ada di rumah, biar seluruh dunia liat gw tuh nyikat WC!!! *problematika hidup gw kok kampring amat? Ada di seputuran nyikat WC!!* Terus si temen kosan ini suka nggak teliti kalau ngunci rumah, gw tuh apal, setiap harinya, bagaimana urutan meninggalkan rumah, siapa yang duluan siapa yang belakangan. Nah udah dua kali dese nggak ngunci pintu bagian dalam, untungnya pintu rumahnya dua lapis. Mau negur, selain gw nggak berani karena cemen, juga nggak ada bukti dan saksi, lha wong gw pulang duluan seorang diri dan mendapati pintu nggak terkunci. KZL.

Eniwe, ibu kos gw itu kan bak Negara yang mengurus fakir miskin dan anak terlantar (baca: gw dan si anak kosan satu lagi), kalau lagi banyak makanan dese suka bagi-bagi. Terus suka tiba-tiba di kompartemen kulkas bagian gw dan si temen kosan udah dia kasi boks yang isinya makanan tertentu. Nah, suatu hari, ibu kosan ngasih berbagai cemilan manis yang aneh-aneh buat gw dan si anak kosan satu lagi. Meskipun gw nggak punya masalah dengan makanan manis, tapi gw bukan fans berat cemilan model begini, gw mah sukanya ciki-cikian ber-MSG. Terus ya udahlah, daripada mubazir, cemilan manis yang jumlahnya lumayan itu gw sisipkan setiap harinya di tempat makanan si temen kosan, mungkin dia heran, kok cemilan manisnya nggak habis-habis…bahahahahahaha!!!

Tentang Indihe. Indihe itu kan banyak banget yak, nggak di sini, nggak di Malay. Terus nggak tahulah, gw mulai KZL sama Indihe ini dan mulai menggenaralisir, padahal nggak boleh yah? Masa’ gara-gara kelakuan beberapa orang golongannya terus gw sebel sama semuanya? Yabes gimana donggg?!?!?! Gw KZL mereka suka flirting dengan cara yang jelek abis-abisan. Nggak smooth sama sekali dan kurang ajar, baik yang di sini atau pun yang di Malay. Di satu sisi mungkin mereka emang kayak gitu dan di satu sisi mereka mendapati gw perempuan, asal Indonesia, pake jilbab, mana pulak cuek dan nggak modis sama sekali, mungkin dikiranya unskilled labour yang ‘gampanglah’. Ngomongin soal unskilled labor, gw nggak ada niat memandang sebelah mata, tapi kan emang ada imej gitu kan.

Jadi udah dua kali kejadian dalam kurun waktu singkat. Pertama di sini. Gw satu lift sama seorang Indihe. Dia basbisbus sikit, terus nanya gw dari mana, begitu tahu dari Indonesia, dese langsung ngeluarin hape dan minta nomer hape. DUILE, NYET!!! Yang kedua, kejadian waktu di JB. Apalagi di Malay, aliran unskilled labor dari Indo kan bak air bah, ngeliat yang wujudnya kayak gw ya pasti dikiranya salah satu dari mereka. Orang Indihe yang satu ini mengawali dengan pertanyaan anak gw ada berapa. Ngehek, gw udah nebak arahnya ke mana. Abis itu pertanyaan ngalir bak hujan meteor: anak berapa? Suami ada? Pacar ada? Umur berapa? Terus dengan kepercayaan diri begitu tinggi, dia ngambil hapenya, ngetik nomor hapenya sambal bilang kalau itu nomor hape dia terus ujung-ujungnya ‘Berapa nomor handphone?’ BANGKEEE!! Terus ya gw langsung geleng-geleng ga pake senyum, ’No.’ Terus dia malu, nyimpen hapenya samibil bilang oke. Kenapa, selama ini kalau ada orang Indonesia yang semacem gw selalu dapet nomor hapenya? Gitu? Iya? Gitu? Iya?! *pelan-pelan melucuti jilba…..* *kecebur got*

Ya begitulah apdet kehidupan gw yang terkini, sama sekali nggak ada yang menarik. Lebih menarik baca detikhot mengenai kontroversi artis pamer harta. Tschüss!    

2 comments:

  1. pas si gw berdua sm mamanda ke malay jg terjadi hal serupa pd mamanda..doi kzl abis sementara si gw tertawa durhaka :)))

    mungkin beunget kurang judes dan dagu kurang diangkat kali ceu pd stranger..soalnya mamanda pan gtu..sura seuri ke orang asing..

    ReplyDelete
  2. Heh!!! kenapa si elu tertawa durhako?? itu sungguh bikin kzl ceu...kzl. Atau besop2 si gw pake cincin kawin palsu aja sekalian :))))

    ReplyDelete