Wednesday, 6 May 2015

Kalau Aplot Foto

‘Enak banget sih hidupnya/kerjaannya/etc….’

Komen paling standar dan paling umum yang ditemukan di medsos. I think I threw that comment also couple of times. Sekarang sebelum kita membahas lebih lanjut, jadikanah potongan lagu Owl City-Fireflies sebagai pegangan hidup, bahwa sebenernya everything is never as it seems. Apalagi kalau diliatnya di medsos, ya nggak sich? 

Apalagi kalau kita tahu kehidupan sehari-hari  seseorang sekaligus hal-hal yang biasa dia posting ke medsos, shahih terdapat diskrepansi yang cukup signifikan. Yang diposting apa, yang dominan terjadi apaan hahahahaha. Hal lain yang perlu diingat, yang diposting ke medsos mah udah pasti yang bagus-bagus, yang bisa dijadiin bahan pamer. Habis yalan-yalan keliling Yurep sampai ke bulan, ya masa’ ngetok pintu tetangga ujug-ujug nunjukkin kumpulan foto traveling terus bilang ‘Ini waktu Saya lagi di shopping di Paris, hestek Hermes. Nah kalau yang ini Saya lagi ski di Suis hestek Matterhorn.’ YAKALI!!! Atau lagi kulineran yang enak, kan nggak mungkin telpon temen terus ngomong, ’Gw lagi di restoran paling hitz se Jakarta Raya. Wine nya sumpah enak banget hestek Old-Wine.’ HYUK!! Atau mau mengukuhkan diri sebagai mamak ideal yang nemenin anak main game yang kaya akan edukasi, terus sebelum main ngumpulin tetangga dulu buat kasih liat kalau si anak soleh/a, pinter dan ciamik. YEZKELEUZ!! Dari semua hal-hal tersebut (dan masih banyak hal lainnya) ya paling gampang ambil foto, terus aplot ke medsos, kasih caption, terus hestek. Beres. Seluruh dunia bisa tahu.

Oke, ibarat kata gw liburan nih yak ke Itali, terus tiba-tiba di instakhram muncul foto gw lagi di restoran Itali paling hitz atau lagi pose di depan tempat yang pemandangannya cantik. Keren bingit nggak sih? Tapi, berhubung gw bukan Syahrini -eniwei, at some points Syahrini itu idolaku banget deh, bukan sarkasme, tapi beneran. Nanti kapan-kapan dibahas ah- yang paling mungkin terjadi adalah: Gw posting foto makanan di restoran Itali paling hitz. Oke gw makan di sana, tapi besar kemungkinan itu cuma sekali dua kali gw lakukan sepanjang liburan. Sisanya, ya paling gw makan McD lagi…McD lagi. Atau kebab wong Turki yang banyak tersebar di sepanjang jalan Itali. Makleum, kere, tapi apa pemirsa perlu secara eksplisit tahu? Ya nggaklah, disaringlah apa yang akan diaplot dan yang tidak.  Foto dengan pemandangan cantik? Yaiyalah masa’ udah liburan nggak nyari spot kece buat foto. Pose di foto sih secakep mungkin, padahal kaki udah gempor mau copot gara-gara seharian jalan ditambah nyasar-nyasar, ga bisa baca peta, dimarahin orang lokal, dan berantem sama partner traveling. Mood mungkin udah ambyar, tapi tetep lah kalau di foto harus (terlihat) secakep dan sebahagia mungkin. Hahahahahaha.

Karena selalu ada cerita di balik setiap foto. Entah cerita yang nyenengin atau cerita yang ngeselin, tapi kalau poin utama dari foto tersebut adalah buat pamer, ya yang ditampilkan di foto harus secakep mungkin lah.  Makanya, bikin asusmsi tentang sesuatu/seseorang berdasarkan apa yang dilihat di sosial media bisa menjadi hal yang sangat tricky. 

Jadi yaudah cuek aja, semua orang juga butuh ‘panggung’, apalagi kalau lagi mati gaya, hiburan apalagi sih yang paling unggul kalau bukan internetan dan mainan sosmed. Eh bentar, ini langitnya lagi bagus banget, udah dulu ye, siapa tahu cocok buat diaplot. Ngok.

No comments:

Post a Comment