Saturday, 23 May 2015

Namaste

Demi menunjang pergaulan masa kini,  salah satu hal yang gw lakukan adalah yoga. Terserah mau haram kek, karena yang haram-haram biasanya enak. Gaya nggak sih?!?!?! Nggak juga sih, nama pun yoga ala-ala pake youtube, bahahahahaha, yagimana, di sini mahal ya bok hal-hal sedemikian ribet ya kalau mau ke studio yoga, jauh gitu, daerah tempat tinggal gw tuh nggak hitz sama sekali *halasannn*. Awalnya sih nyobain pas di Landa, atas nama internet kenceng. Entah videonya mau di donlot kek atau buffering langsung, nggak akan masalah. Kalau di Indo, lagi buffering gitu terus mampet pas lagi bakasana kan lumayan juga tuh nahannya. Apalagi kalau masih amatir kayak gw, yang pas nunggu si video jalan lagi malahan nyungsep ke depan, pret.   Kalau mampetnya pas final savasana ya baguslah, bisa gw tinggal bobok sekalian sampai besok. Mau di rumah kek, mau di studio kek, kan yang penting dapet manfaatnya kalau dilakukan secara berkelanjutan *pembangunan kali ah, berkelanjutan, sustainable development*, masalahnya gw melakukannya nggak rutin, sesuai mood aja gitu.

Nah, kalau buat gw,  sebenernya si yoga yang dilakukan berdasarkan mood itu penyebabnya ya karena nggak gabung di studio. Berasa nggak bayar, jadi motivasinya pun kurang, coba kalau gw bayar, kan sayang tuh udah bayar nggak dijalananin *pelit adalah koentji*. Kekurangan lain dari parktik yoga secara mandiri adalah lo nggak tahu sebenernya gerakan lo bener atau nggak. Lo sih berusaha sebisanya melakukan apa yang dibilang instruktur di video, tapi kan nggak ada yang ngawasin dan ngecek gerakan yang lu lakukan, ribet kan. Biasanya yang bisa gw lakukan adalah pake indikator sakit apa nggak. Karena dalam yoga, biasanya kita selalu diingatkan untuk selalu ada di free-range pain ketika latihan (salah satu yang bikin seneng dari yoga, coba lo pake PT fitness, yang ada disiksa sampe sakit-sakit). Jadi kalau lo melakukan suatu gerakan dan ternyata sakit, boleh jadi  gerakan lo salah, makanya jadi sakit atau gerakannya bener tapi terlalu dipaksain. Ini hal lain yang gw senengin, instruktur tuh biasanya selalu pesan 'Listen to your body,' kalau belum bisa jangan dipaksain. kalau pun udah bisa, kadang ada masa di mana lo lagi apes aja nggak bisa ngelakuin, misal yoga pagi-pagi di mana badan masih kaku karena belum dipake apa-apa.

Meski pun ngelakuin yoga secara mandiri bikin kurang motivasi dan gerakannya nggak terkoreksi *rhyme*, tapi tetep ada keunggulannya. Lo nggak perlu ribet gembol barang terus ngesot ke studio, hemat waktu dan bebas ribet. mau latihan pake kolor doang juga silaken, gada yang liat.Pokoknya waktu fleksibel deh. Tapi jadinya susah untuk mengejar eksistensi. Ketika lo udah bisa suatu gerakan yang lumayan advance, susah mau motret diri sendiri buat kemudian pamer....bihihihihihik.

Nah, ini beberapa channel yang biasa gw pake:

Diana punya berbagai macam koleksi video, variannya banyak pake banget. Kemarin-kemarin pun baru beres dengan program yoga 90 hari, namanya Yoga Fix 90. Setiap hari selama 90 hari dia upload video baru untuk ngajak para pemirsa yoga bersama. Buat transformasi menjadi lebih baik. Dese termasuk salah satu yang hobi ngingetin 'Listen to your body, take a break if you need to.' Kadang kalo lagi pilih-pilih video bingung sendiri saking banyaknya, yaudah cap-cip-cup kembang kuncup aja, misalnya yang ini:


Gw suka karena mbaknya cantak dan periang *cetek*, terus dia sering latihan di tempat yang terang dengan properti warna-warni, jadi senang. Diana pun punya programnya tersendiri, 30 Days of Yoga. Buat ngajak pemirsah untuk membentuk kebiasaan yang baik. Baik Lesley maupun Adriene, nggak ada satu program pun yang gw ikutan. Yakali, pokoknya konsistensi itu susahnya minta ampun buat gw. Nih, yoga pant-nya aja udah warna-warni bak lolipop.


Ini termasuk salah satu channel yang awal-awal gw temukan. Dia juga yang sering bilang untuk selalu ada di free-range pain kalau sedang latihan, pun ngingetin kalau ngelakuin gerakan, antara bagian kiri dan kanan ada salah satu yang lebih sulit, isokey, nggak masalah.



Semoga sih ya, kapan-kapan tuh bisa yoga bareng sama Adam Levine

Namaste, b*tch!

3 comments:

  1. Ih, gue juga suka yoga ala-ala lohhh. Tau deh bener atau nggak. Hahaha. Tapi pake aplikasi di iPad.
    Mayan, bikin bobok cepet. Tapi itu beberapa bulan yang lalu. Karena program berkelanjutan itu yudadah yubabay. :))))

    ReplyDelete
  2. eehhh, kemarin baru ngomongin sama temen gw soal yang yoga 90 hari!tapi ya emang konsistensi paling susah sih, kecuali udah keluar duit banyak :))

    ReplyDelete
  3. @dyah: soalnya gretong ga pake bayar. jadi males-malesan bokkk..
    @sentot: etapi bisa kali ya tot, kalo pake sistem buddy. jadi ada buddy-nya yang selalu ngngetin gituh, yang nggak konsisten harus traktir. traktir karaoke misalnya *tetep*

    ReplyDelete