Monday, 4 May 2015

Soal Bahasa

Menurut gw, salah satu hal mendasar yang sering bikin susah kehidupan multiluktural adalah masalah bahasa. Gw inget banget tuh jaman magang bos gw pernah nanya apa selama kuliah gw ngambil kursus Bahasa Belanda atau nggak. Ya terang saja gw nggak ngambil, kenapa? 1) Begitu nyampe di Belanda, Bahasa Inggris gw jelek banget. Bukan berarti sekarang Bahasa Inggris gw jadi bagus yak. Dulu jelek banget, sekarang jelek aja, nggak pake banget. Jadi, waktu itu, gw udah pusing pala berbi memperbaiki Bahasa Inggris. Dari segi bahasa dan dari segi keberanian buat ngomong. 2) Secara umum, orang Belanda kemampuan Bahasa Inggrisnya bagusnya nggak ketulungan, jadi berasa nggak perlu untuk bisa berbahasa Belanda, baik dalam kehidupan akademis maupun kehidupan sehari-hari. Iya, karena setahu gw, tahun 2012 (tapi kayaknya sampai sekarang nggak berubah sih), Belanda salah satu dari tiga besar Negara dengan bilingualiti terbaik di Eropa, yang dua lagi Sweden dan Denmark. Poinnya, secara umum, para Landa ini bukan hanya mampu Bahasa Inggris dengan sangat baik, tapi mereka juga mau ngobrol pake Bahasa Inggris, bukan tipe belagu chauvinist ‘Lu aja ngemeng pake bahasa gw’, makanya gw semakin tidak termotivasi buat bisa Bahasa Belanda.

Balik lagi ke perkara bos gw. Dia bilang, padahal sayang aja sih kalau gw nggak belajar, biarpun kalau gw belajar pada akhirnya nggak jadi jago, tapi ketika gw bisa berbicara Bahasa tersebut untuk percakapan super ringan sehari-hari, itu udah bisa ngasih dampak luar biasa ke pergaulan dengan orang lokal. Ibarat kata, it takes everything to a whole new different round. Terus sekarang gw pikir-pikir, iya juga sih bener, coba betapa murahan dan bahagianya kita kalau lagi nonton konser terus artisnya bisa bilang ‘Selamat Malam’ atau ‘Terima Kasih’, langsung pengen nyembah si artis idola tersebut. Padahal cuma ngemeng seiprit, nggak penting dan pasti udah dipersiapkan sebelum si artis konser di atas panggung. Hal lain yang gw inget, salah satu risercer idola gw -yang ketemu pas lagi sekolah musim panas- pernah ikutan student exchange ke Malaysia, pas salaman dan  gw bilang kalau gw dari Indonesia hal pertama yang dia bilang adalah ,’Indonesianya dari mana?’ bok, pengen ta’ geret ke KUA saat itu juga *mureeeeee* hahahahahahaha, langsung seneng aja, meskipun cuma hal simple dan nggak penting, berasa dihargai aja. Sekarang semua omongan bos gw terasa masuk akal, tapi ya sudahlah nasi sudah menjadi dubur bubur. Mungkin bisa dipraktikkan oleh yang sekarang sedang tinggal di tempat dengan Bahasa lokal yang bukan Bahasa Inggris. Sekaligus pengingat buat diri sendiri, mari belajar Bahasa Yerman untuk persiapan pindah ke Suisse. Ya nggak perlu jago, yang penting bisa dipake beli cabe ke pasar #HasiduUnited #HayalanSiDungu. Karena hasidu adalah koentji.

Oke, perkara pergaulan memang akan terasa lebih mudah ketika kita bisa bicara menggunakan Bahasa lokal tempat di mana kita tinggal, meskipun yang dikuasai hanyalah bentuk sederhana dari percakapan sehari-hari. Tapi, bukan berarti pendatang yang nggak mampu berbahasa lokal layak untuk ditindas semena-mena *lebay* oleh orang lokal/grup mayoritas. Bokkkkk, rasanya diperlakukan seperti ini tuh cukidhhhhh!!! Kayak orang begok planga-plongo aja gitu. Ada cerita temen gw yang dapet grup orang Landa pas ngerjain tugas, dia Indonesia seorang diri dan selama diskusi mengenai tugas, mereka diskusi pake Bahasa Landa. Sekali-dua kali, si temen masih minta supaya pake bahasa Inggris, tapi lama-lama dese bosen ngingetin. Karepmu!! Hamdalahnya, gw nggak pernah digituan sama Landa kampret selama gw kuliah. Gw inget pernah kerja kelompok di ACT, 4 orang Landa sisanya 3 anak internasional. Pada suatu hari, kami harus pergi buat melakukan interview dan yang bisa pergi saat itu adalah gw beserta 4 orang bocah Landa yang sungguh manis-manis. Sepanjang jalan full ngomong pake Bahasa Inggris, bahkan radio yang lagi distel pun, ketika ada pembicaraan yang seru, mereka terjemahin buat gw *big hug* 

Nggak pernah digituin sama Landa bukan berarti nggak pernah digituin sama sekali. Gw pernah digituin sama segrombolan orang.....Tiongkok. Pernah nih, gw diajak makan siang bareng sama seorang teman dari Tiongkok. Oke gw ikut. Lha, ternyata makan siangnya bareng satu kompi anak-anak dari Tiongkok yang kemudian sepanjang makan siang ngemeng pake bahasa mereka. Okecip. Yowislah karepmu, mereka switch ke Bahasa Inggris juga tetep susah buat dimengerti. Njrit, gw jahat. Hahahahahaha, maapkan, maapkan!!! I know it’s rude. Engga segitunya kok, aku cuma KZL aja. KZL KELEUZ. Mending lho ya itu dalam forum informal, baru-baru ini kan ceritanya miting. Dalam miting tersebut, pesertanya adalah orang lokal, Tiongkok, Hong Kong, dan gw. Terus mereka nyerocos pake bahasa Tiongkok aja gituh. Allahu akbar!!!  Ngemeng lagi pake Inggris pas nanya gw, habis gitu nyerocos lagi pake Bahasa Tiongkok. Terserahdeh!! Dan di mari, yang pernah jadi korban kekejaman orang yang nggak punya cultural sensitivity ternyata bukan cuma gw. Berarti emang mereka yang perlu dirukyah.

Jadi kalau pada suatu masa, di Indonesia, kalian sedang bergerombol dengan orang Indonesia dan ada satu orang internasional yang nggak ngerti Bahasa Indonesia, mengertilah dan berbaikhatilah sama orang tersebut. Kalau di antara orang Indonesia ada yang mulai pembicaraan dengan Bahasa Inggris dengan orang Indonesia lain yang  ada di grup itu, ga usah diceng-cengin, dicieh-ciehin, dibilang belagu karena dengan sesama orang Indo aja musti ngomong Bahasa Inggris. Semata-mata dia memang punya cultural sensitvity dan berusaha menghargai seorang yang nggak bisa berbahasa Indonesia tersebut. 

No comments:

Post a Comment