Sunday, 7 June 2015

Dikupas Nggak?

Apel itu salah satu buah yang paling sering dikonsumsi. Udah paling gampang dapetnya, banyak jenisnya, dan bagus kandungannya. Cek cenah, an apple a day keep the doctor away. Ya tergantung sih, kalau pun makan apel tiap hari, kemudian makan jeroan segentong dan beli lotek jarak sepuluh rumah aja maunya naik motor, angger weh moal keep the doctor away.

Anyway, meskipun sudah diterpa gosip dan kasus di sana-sini, gw masih tetap setia sama apel. Salah satu kasus yang paling hitz kemarin-kemarin adalah berita tentang apel impor, Granny Smith dan Gala,  asal Amerika yang disinyalir mengandung bakteri jahat. Ya, solusinya paling pilih apel varian lain, lagian kalau ada kasus kayak gitu mencuat, pasti pemerintah ambil tindakan, ban the import. Pasti. Salah satu keragu-raguan lain dalam makan apel adalah lapisan wax yang ada di permukaan apel. Gw pertama tahu ini dari mamak gw. Ya serem dong, kalau makan apel jadinya bawaannya pengen dikupas melulu dan yang kebayang adalah wax ala-ala lilin yang dipake kalau lagi mati lampu atau yang dipake buat bikin patung di Madame Tussaud. Serem jek!!

Sampai akhirnya gw tau, dari sini, sini, dan sini kalau praktik pelapisan apel (dan buah lain) dengan wax itu sangat umum, bahkan sudah dilakukan sejak tahun 1920-an. Nah, kalau memang bahaya, pasti udah diarang dong proses pelapisan wax ini, moso' dari dulu didiemin aja. Lapisan wax ini aman karena yang dipake adalah wax alami yang edible, pun dia nggak akan ikut tercerna, cuma lewat doang dalam sistem pencernaan. Hal ini dilakukan untuk menjaga kesegaran dan ketahanan apel. Sebenarnya ketika apel baru dipetik, ada lapisan wax yang dimiliki apel, tapi lapisan ini lepas dalam proses panen yang dilanjutkan dengan pencucian, makanya produsen melapisi apel tersebut dengan wax layer. Kalau engga bisa cepet layu dan kandungan airnya hilang, padahal kan apelnya mau dikirim ke mana-mana. Meskipun ada juga produsen nakal yang mungkin menggunakan wax yang bahan dasarnya petroleum. 

Karena penapsaran dengan kedigdayaan wax ini, akhirnya gw cobain nyimpen apel di suhu ruang (yang mana hakul yakin suhu ruang di kamar gw pasti agak di atas rata-rata karena cuaca di sini tuh bener-bener Nairobi KW), sampai berapa lama sih apel ini bakal tahan. Ternyata, malah gw nya yang nggak tahan, karena udah lewat tiga minggu tapi apelnya masih tetep terlihat segar dan kencang. Ini sebenernya apel atau Titiek Puspa, kok nggak keriput-keriput acan?

Apel yang gw pake saat itu adalah Royal Gala asal New Zealand yang sempet disimpen di dalam kulkas kurleb selama seminggu (namun entah sudah berapa lama ada di supermarket). Gw simpen aja tuh apel di kamar dan gw foto selama 23 hari.

Hari 1 sampai 5.

Nggak menyerah samai hari ke-5, tapi lanjut sampai 23 hari dan gw pun merasa bosan. ZZzzzzzzz.


Harap makleum, kamera cuma diset pake auto mode, kadang lampu ruangan dinyalain, kadang engga, jadi ya begitulah kualitas fotonya, nggak konsisten. Tapi sekilas keliatan kalau dalam 23 hari apelnya masih terlihat baik-baik aja, boro-boro udah busuk, tanda-tanda menuju busuk aja belum ada. Wew! Etapi dalam 23 hari tersebut apelnya pernah kesenggol kemudian jatuh, ada salah satu bagian apel yang benjut jadinya :p *benjut? ya gitu deh. Memar!!* Hal berikutnya yang gw lakukan adalah memakan apel tersebut. Penampakan apelnya seperti ini.


Penampakkannya emang nggak prima, rasa pun nggak prima, tapi bukan karena apelnya mau busuk lebih ke 'udah nggak seger aja nih.' Apel ini sudah terlalu lama didiemin, meskipun ada lapisan wax-nya, tepi tetep rasanya udah nggak seger. Kandungan airnya terasa udah turun, nggak juicy, dan nggak crunchy, tapi tetep masih jauh menuju busuk.

Luar biasa digdaya nih lapisan wax ini. 

Oke, jadi sebenernya perlu dikupas atau nggak? Gw pribadi sih ngerasa nggak perlu ya, meskipun mungkin ada produse nakal, tapi secara umum gw percaya bahwa pengawasan apel cukup mumpuni, jadi masih berprasangka baik kalau yang dipake adalah natural wax. Cukup cuci yang bener terus makan sama kulitnya, karena sayang aja, di kulitnya banyak manfaatnya.

3 comments:

  1. Apel di rumah udah tujuh bulan di kulkas, masih bagus cuman keriput dikit...
    7 bulan, ya Allah. Kl sampe 9 bukan apakah dia akan borojol??

    ReplyDelete
  2. Kalo gw, gw kikir si lapisan wax nya ben, pake piso *bukan pisolima*.. jadi ngga pake ngupas kulitnya, walaupun udah sekeliling permukaan apel gw kikir lapisan wax nya, kayaknya masih ada aja si wax yg luput dari kikirannya..

    ReplyDelete
  3. @Teh Tiffa: 7 bulan?! cuman keriput dikit?! mungkin dia suntik botox....
    @Doncyn: (((pisolima))) lo jangan mencermiknkan umur gitu dong :)))). dikikir ya don? hhhmmmm *kemudian males dan makan pisang aja*

    ReplyDelete