Monday, 29 June 2015

Kerudungan

Wewwww, gileee, kalau dihitung berdasarkan kalender Islam *soleha*, ternyata gw udah kerudungan selama tujuh tahun. Gileeee!!!! Soalnya gw masih inget, pertama kali pake kerudung itu di hari Jumat bulan Ramadhan tahun 2008. Mayanlah, gw pake kerudung juga karena impulsip. Bangun pagi ke kampus pake kerudung, ada yang nanya, 'Ini karena hari Jumat atau gimana?' terus dengan gagah gw jawab, 'Nggak kok, bukan karena hari Jumat.' Walhasil, apa daya, besoknya dipake lagi. Besok-besoknya dipake lagi. Tiba-tiba masih pake sampe sekarang.

Perkembangan apa aja yang dicapai setelah kerudungan?

...
...
...

Ora ono.

Serius, still same old me, cuma dikerudung aja, etapi kalau mau berbuat agak gila suka mikir dulu. Hahahahahaha *toyor*. Masih suka bergunjing, suka nyela-nyela, tetap menunda solat, berkawan juga dengan setan dan maksiat, hyuk!!

Ngemeng-ngemeng soal kerudung, kehidupan jaman kampus tuh nggak bisa dipisahkan dari mentoring, gw termasuk yang rajin mentoring waktu sedang ngambil kuliah agama. Iyalah, soalnya wajib. Pret! Jadi mentoring tuh ya semacem diskusi/belajar tentang agama dipandu oleh senior. Ya senior ceweklah pastinja, kalau laki kan bukan muhrim nanti jaraknya harus 1 km dan sambil nunduk mentoringnya, atau saling memunggungi,  kan repot. Eniwei, seinget gw, pas jaman kuliah, gw dapet teteh (kakak) mentornya yang enak. Maksudnya enak tuh, baik dan tidak terkesan menggurui, tipe-tipe 'yuk-kita-sama-sama-belajar' dan nggak resek. Meskipun, grup gw dapet teteh mentor yang enak, kadang kalau si teteh sedang berhalangan, digabunglah dengan grup lain yang kadang membuat gw berhadapan dengan tipe teteh mentor yang bikin malez.

Bikin malez ini versi gw loh, gw kan berkawan ikrib denga syahitan, makanya suka bedegong kalo dibilangin. Orang-orang yang tau gw udah pada apal pastinya bahwa tipe teteh mentor yang paling bikin gw malez adalah mereka yang hobinya nanya 'Eh, kapan mau pake kerudung?' atau kalau ada cewek yang sedang belajar pake kerudung di hari Jumat dikasi komentar 'Tuh kan, cantik kalau  pake jilbab. Dipake terus ya.' 

*muntah batu akik*

'Eh, kapan pake kerudung?' itu kalo dipikir-pikir derajat nyebelinnya sama kayak 'Eh, kapan kawin?' malahan kalau gw rasa lebih nyebelin lagi. Gw nggak tahu buat orang lain, tapi kalau buat diri gw sendiri sih nggak memotivasi sama sekali. Bawaanya pengen ta' jawab 'Oh, May teh. May..be yes, may..be no. Bhayyy!!!' terus habis gitu nggak mau lagi datang mentoring kalau teteh mentornya orang itu dan kalau papasan kasih tatapan setajam silet *edan lebay drama*. Tapi gw emang sebel sama tipe teteh mentor kayak gini. Bukan sebel deng, SEBEL!!! 

'Tuh kan, cantik kalau pake jilbab. Dipake terus ya.' Orang kayak gini tau nggak sih kalau orang  cantik tuh ya cantik aja? mau dijilbabin kek, mau disuruh foto pose merengut kek, mau dipakein baju lusuh kek, mau rambutnya dikuncir tiga kayak orang yang lagi diospek kek, mau dipakein bikini terus jalan di runaway Victoria Secret kek (yaiyalah kalau model) tetep aja cantik. Jadi, motivasi jilbaban tuh biar cantik? Coba kalau jaman dulu gw udah senyebelin sekarang, kalau semisal ada yang bilang 'Tuh kan, cantik kalau pake jilbab. Dipake terus ya,'  mungkin gw jawab,'Oh, pake jilbab tuh biar cantik gitu? Teteh juga gitu, pake jilbab biar cantik? Duh nggak kebayang waktu belum pake kayak apa.' *mulut comberan* *cuci dengan ayat suci Al-Quran* 

Gilakkkk!!! Puasa-puasa tetap bergunjing. 

Eniwei, hal-hal menyenangkan dari pake kerudung juga banyak ditemui kok, dari perkara yang paling cemen tapi fundamental *tsahhhh*: makanan. Baik di sini maupun di Landa, orang cukup hapal sama apa-apa yang boleh dan tidak boleh dimakan oleh muslim. Karena pake jilbab, jadi obvious, kadang mereka kasih tahu/peringatan tentang apa-apa aja yang ada di menu mereka. Malah pernah gw mau makan ditolak sama mbak-mbak penjualnya, padahal kalau jelas-jelas no pork and no lard mah gw sikat aja, cus! Kemudahan lainnya adalah solat di kendaraan umum, kalau lagi naik NS di Landa, ya solat-solat aja, tayamum terus pasang kaos kaki. Orang-orang juga cuek aja. Selain itu, selama delapan tahun terakhir, gw nggak pernah ngalamin bad hair day. YA KELEZ. :)))

Tapi ke-obvious-san sebagai muslim juga kadang bikin kzl. Pernah tuh puasa 2013, gw sedang menikmati *menikmati? padahal lagi laper dan haus mau pengsan* kemeriahan panggung-panggung dan segala keriannya di Nijmegen. Berhubung gw sedang sama temen-temen dan mereka lagi makan, ya gw nginti merekalah. Kemudian ada bapak-bapak nggak dikenal ngemeng,'Kamu muslim ya? Lagi puasa ya? Ngapain sih puasa segala? Katanya mengendalikan diri, temen Saya yang muslim banyak yang puasa pas buka makannya kayak kesetanan, terus letak pengendalian dirinya di mana?' *insert emot jari tengah* nyebelin nggak sih? lha wong nggak kenal juga, tapi masalahnya yang diomongin bapak itu bener. Ya nggak semua muslim pastinya, tapi banyak kan yang begini, termasuk gw. Tjih. 

Hal lain yang bikin rempong soal jilbab adalah perkara tinggal di student housing. Mau keluar kamar ya harus kerudungan dulu. Kalo lagi insap, gw pake celana panjang, jaket, dan kerudung kalau mau keluar kamar. Sayangnya, dominasi jiwa ibu penjual lotek mengalir dalam diri ini, jadi seringnya pake celana panjang dan kerudung, tapi kaosan tangan pendek *kemudian ngulek bumbu kacang dan jualan lotek pedes dengan karet dua biji*. Satu hal lagi, ini sebenernya nyebelin tapi lucu karena orang yang sebelumnya nggak pernah punya temen yang dikerudung biasanya penasaran. Sebenernya rambut lo kayak apa sih? Atau jangan-jangan, sebenernya lo nggak punya rambut.... ZZZzzzZZZzzz.

Begitulah.

Intinya, kalau mau pake kerudung, ya pake, tapi bukan karena orang lain dan untuk seluruh teteh mentor di dunia ini, ga usahlah kasih pertanyaan dan komentar nggak penting. Oke? Oke? Oke?

3 comments:

  1. 2 TULISAN JARAK 2 HARI! WOW PRODUKTIF! LANJUTKAN! prok prok prok!

    ReplyDelete
  2. ((((IBU PENJUAL LOTEK))))
    *ngakak sampai kircon*

    ReplyDelete
  3. @bos danang: itu hanya sementara *kemudian males lagi*
    @sentot: coba lo survey, 11 dari 10 ibu lotek tuh stylenya kayak gitu....

    ReplyDelete