Saturday, 11 July 2015

Apes

Nggilani!!

Akhir-akhir ini gw kayaknya apes mulu dalam hitungan hari, dari mulai apes yang lucu dan rasanya pengen ngetawain diri sendiri, apes yang bikin lemes, sampe apes yang beneran sial rasanya pengen mewek *padahal udah mewek, tjih!!* Ibarat Bahasa Inggris, iki judule apeses *jamak tapi maksa* atau kalau Yerman mungkin jadinya Äpes. Hih!!

Awalnya dari microwave. Tahulah hubungan gw dengan microwave itu udah nempel kayak perangko. Segala yang bisa gw mw biasukin microwave, ya gw masukin. Oat, mug cake ala-ala, brokoli, jamur, terong, telor, sampai tempe pun gw masukin microwave. Sebenernya sih mamak kos ngijinin masak, tapi males aja, karena statusnya tinggal bareng landlord ya jatohnya segan aja, daripada giman gituhhh. Nah, pada suatu hari gw pake oven. Posisi microwave itu tepat ditumpuk di atas si oven listrik. Gw pakai oven dengan bersahaja. Besoknya pas mau pake microwave, lho kok pintunya nggak bisa dibuka, nah lho. Mana pulak bagian bawahnya jadi keriting bergelombang nggak karu-karuan. 

HAPAH YANG TERJADI?!?!

Terus setelah gw pikir-pikir, kayaknya kena hawa panas oven yang gw pake. Pas gw pake oven, microwave nggak gw turunin dan setelah beres make, pintu oven gw buka sedikit biar hawa panasnya cepet keluar, walhasil bikin leleh bagian bawah microwavenya, pfftt. Terus pucinglah pala berbi, pucing gimana bilang sama landlord. Kalo diganti, pasti gw ganti, tapi cara bilangnya gimanose?? Mana dese kan baik gituh orangnya. Akhirnya gw bilang juga pagi-pagi, biar diskusi singkat karena sama-sama mau berangkat *rhyme*. Jadi ternyata dese punya spare microwave dan gw ganti duit aja seharga microwave termurah. Fyuh.

Beres ngerusakin microwave sebiji, nggak lama setelah itu gw masukin sesuatu ke microwave baru yang mana ada butternya. Butternya leleh dan netes ke alas kaca microwave yang (kayaknya) sih panas luar biasa. Karena butter setetes, tercipta asap gosong sebelanga. Makkk, asap dan bau gosongnya luar biasa, langung dong gw matiin microwave kemudian deg-degan, waktu itu lagi sendiri tapi udah malem, gimana kalau orang rumah tiba-tiba pada balik. Matek. Asapnya banyak pake banget mulai nyebar kemana-mana, dan bau gosongnya edan. Langsung ngibrit ke kamar, gotong kipas angin buat menggiring asap ke luar jendela, sambil komat-kamit berdoa semoga orang-orang jangan pada balik dulu. Bagian dalam microwave langsung gw lap pake tisu basah yang wanginya bikin pucing. Lalu langkah terakhir adalah semprot-semprot wewangian buat nyamarin bau gosong. Udah bak horangkayah gw semprat-semprot bodyshop parfum ke semua ruangan. Beres menghilangkan jejak, semua baik-baik aja, nggak tahu sih kalau orang rumah curiga. Mbuh lah. 

Di kantor pun. Pucing pala berbi pokoknya. Pucing karena pengen nulis tapi kayakya ga deh *telen sendiri*. Pokoknya gitu deh. Tapi yang terbaru dan ga penting tapi bikin KZL adalah pas ada orang yang buang sampel gw. Nyet! Gw tuh baru mau ukur-ukur pake spektro, terus tiba-tiba ada yang huru-hara nanya gw sampel punya gw banyak apa engga karena dia punya sampel yang emang harus cepet diukur. Ya gw kasih aja itu spektro, sampel gw sisihin di samping spektro dan gw tinggal dulu. Pas gw balik lagi, lha kok sampel gw udah ilang. Muter-muter nyari ternyata botol-botol gw udah teronggok di tong sampah. Ya envelope!!! *insert jari tengah* Ya gw tau sih itu pasti nggak sengaja. Terus teori gw dan orang lab adalah orang yang make spektro sebelum gw bingung ini sampe bekas gw apa bukan ya, terus ya sekalian dia bersihin bareng sampel dia. Tapi tetep aja masa' nggak inget sampel sendiri nyet! Terus gw melangkah gontai nyiapin sampel berikutnya, untung masih ada sisa.

Masih di hari yang sama. Setelah hari panjang, akhirnya gw pulang. Duduk di bus dan sebelahan sama yang ngganteng arab-indihe gitu yang ternyata awake' mambu tenan. Cuma sepuluh menit dalam bus udah mau pengsan rasanya. Pengen gw suruh berendam rasanya, bukan berendam di air dengan kembang tujuh rupa, tapi di air yang udah dikasi baking soda.

Auk ah, mbuhlah.

Terus gw balik rumah, tidur cepet, bangun cepet. Yaudahlah nulis postingan ora mutu ini.

No comments:

Post a Comment