Saturday, 18 July 2015

Menuju Udik

Hwalowwww semua!!

Pertama, gw dan jajaran artis Hollywood papan atas mengucapkan Eid Mubarak!!! Semoga amal ibadah kita (terutama gw yang nggak seberapa) selama Ramadhan diterima dan dipertemukan kembali dengan Ramadhan tahun depan. Amen!

Bitch please!!  X))) 

Edisi menuju udik kali ini sungguh........biasa aja.

Anti klimaks.

Pokoknya tema yang diusung adalah mudik ringkas dan tangkas. Nggak mau rempong dengan gembolan yang nggak penting. Walhasil gw berhasil balik dengan satu backpack doang yang mana udah termasuk laptop segede gaban di dalamnya. Awalnya sih yay! Seneng bawaan nggak rempong. Kenapa bawaan bisa nggak rempong? Karena gw nggak bawa apa-apa, literally nggak bawa apa-apa, baik buat diri sendiri atau pun orang lain. Ya ada rikues-rikues yang mana gw paksa masuk backpack, apa pun yang terjadi. Walhasil, backpack gw yang sudah terokupai oleh laptop dan beberapa titipan udah nggak bisa lagi dipaksain buat bawa barang, makanya gw nggak bawa apa-apa sama sekali. Baju cuma yang nempel di badan. Sikat gigi, sabun muka, sampai pelembap nggak gw bawa. Auk ah, apa masih ada di rumah atau nanti gw harus beli.

Lalu  kerempongan terjadi.

Gw sampai rumah, buka lemari. Lha, gw nggak punya baju ternyata?! Ya ada sih, tapi baju jaman baheula yang udah nggak pernah dipake tapi belum sempet dikeluarin, besok-besok gw pake apa ini? Ya masa’ pake kebaya kalau keluar rumah. Ya udahlah, yang ini masih isokey, masih bisalah gw mengais-ngais baju yang bisa dipake. Gongnya ketika gw mendapati gw nggak punya daleman. Buset, gemblung amat sih ini. Tapi yowis, ini pun isokey, pan rencananya mau ke supermarket beli sikat gigi dan segala perintilan.

Urusan daleman, sikat gigi, dan perintilan menjadi sungguh nggak penting ketika gw inget problem utama umat masa kini: nggak punya paket data. Oke, mari beli paket lewat i-banking. Kemudian gw mikir, lha gw nggak punya paket data samsek, terus mau pake i-banking pegimana. Ya  udah deh, nanti aja sekalian ke supermarket sekalian ke ATM buat isi pulsa dan ambil duit, eh bentar, ta...ta...tapi PIN ATM gw berapa ini?!?! Wis lali, nggilani!!! Oke, gw inget satu PIN tapi nggak tau buat ATM yang mana. Ini priye tho, 12 dijit nomor hape masih inget, giliran PIN yang nggak seberapa malah lupa, mungkin karena gw nggak menganggap duit itu penting, cih!

Sampe di supermarket gw muter-muter lalu.....

APEU BANGET HARGA KANCUT MAHAL AMAT!!

Buset, padahal boro-boro, Victoria Secretk KW 15238.88 juga bukan.

Nah, nomor hp gw tuh masih gw simpan baik-baik, karena di saat paket pra-bayar makin nggak karu-karuan term and conditionnya, gw cukup beruntung karena pada masanya berhasil dapat varian nomor yang nawarin paket 4GB seharga 60 ribu untuk sebulan, nggak pake batas waktu siang atau malam, ashoy kannnn. Tapi semua nggak ashoy lagi karena harga paket naik 10 ribu, pret!!! *pelit adalah koentji*

Ini kenapa segala mahal dan naik gini, tuslah hari raya???

Etapi dibalik semuanya, ada satu hal paling precious yang akhirnya bisa gw rasain lagi. Di Bandung, ternyata cuacanya masih luar biasa enak, padahal daerah rumah gw termasuk padat, dan bobok siang selimutan masi sangat mungkin. Gw udah lupa rasanya bobok selimutan (meskipun itu di malam hari) saking panasnya cuaca yang selama ini gw rasain.

Sekali lagi, selamat lebaran *tarik selimut*

No comments:

Post a Comment