Tuesday, 18 August 2015

Kalau Bisa....

Udah lama banget nggak nulis!!!

Pas ada ide, pas males nulis. Pas pengen nulis, lupa yang mau ditulis apaan. Gitu aja terus siklus kehidupan. Oiya, selamat hari jadi dulu buat RI yang ke 70, oiya, pas RI ke 68 gw dan Hancong berhasil mengelilingi Landa dalam satu hari, videonya bisa dicek lho di bawah ini *tetep promosi dari dulu :))))*


Ya, siapa tahu menginspirasi teman-teman dari Indonesia yang sedang di negeri orang untuk iseng-iseng melakukan hal yang sama. Misal, satu hari keliling Rusia *yakali*.

Gw habis nonton Inglorious Basterds *lagi*, gw fans berat Hans Landa di film itu, gila, perpaduan jahanam dan menggelikan. Tapi yang paling seru tuh waktu lagi bincang-bincang di tavern (bener ga nih istilahnya?) sebelum akhirnya kelahi tembak-tembakan. Ya apalagi yang ditunggu kalau bukan Fassbender ngomong Jerman :))).

Dari situ terus sadar, ya ampun, masa muda gw banyak amat sia-sianya. Mbok ya dulu tuh benerin bahasa Inggris sebener-benernya terus belajar bahasa lain, Jerman kek, secara kepake di mana-mana *ya meskipun menguasai Hochdeutsche belum tentu bisa komunikasi sama orang di daerah Bavaria/Swiss/Austria*. Terus jadinya malah kebanyakan mikir 'harusnya tuh dulu...', meskipun percuma sih, ga ada yang bakal berubah. Lagian jaman dulu, mana tahu kehidupan bakal dibawa ke mana *tsahhh*, semua orang juga meraba-raba. Tapi ya nggak apa-apa, kalau tiba-tiba Doraemon datang bawa mesin waktu, kalau bisa gw akan...

Ganti bidang.
Biasalah, rumput tetangga selalu lebih hijau. Kok kayaknya kerjaan orang lain lebih seru sih? Ngok! Kalau bisa ganti bidang, pengennya di area gut microbiome, keren nggak tuh kedengerannya? Hitz abis pokoknya bidang ini. Banyak temuan seru dari bidang ini. Etapi kalau gw mau kerjaan gw seputar gut microbiome, basic gw harus apaan yak? *self toyor* Kedokteran? apa microbiology? Terus, kalau belajar ini juga kans buat tinggal di Indo kecil banget. Yakali apa prospeknya di NKRI buat orang-orang yang peduli sama bakteri di perut manusia terus salah satu penelitiannya nganalisis taik manusia. YHA.

Belajar bahasa.
Ini adalah salah satu penyesalan tiada tara. Ngapain sih dulu jaman sekolah/kuliah hobi amat nongkrong di kampus? maksud gw, HOBI AMAT SIH?!?! Kalau hobi doang sih masih nggak apa-apa. Pulang malem/pagi, terus ngerjain tugas, ya mending waktunya gw pake untuk belajar bahasa. Benerin Bahasa Inggris kek. Kalo diinget-inget lagi, kacau bangetlah Bahasa Inggris gw. Pernah iseng-iseng ikutan tes TOEFL ala-ala waktu SMA kelas 1, hasilnya nggak nyampe 400 kalo nggak salah. Begok dipiara, kambinglah dipiara bisa gemuk! *self toyor* Terus kuliah tingkat 1, dapet kuliah Bahasa Ingris yang mana dikelompokkan ke dalam tiga kelas: reading, presentation, dan writing. Pengelompokkan berdasarkan hasil tes. Gw masuk kelas apa? kelas yang kastanya paling bawahlah: reading. Kalau nggak salah, ini untuk yang skor TOEFL (ala-ala) nya nggak lewat dari 450 *double self toyor* 

Kalau Bahasa Inggris sudah agak bagus dari dulu, mau loncat untuk belajar bahasa lain kan jadi lebih mantap. Meskipun menurut gw sih nggak ada aturan baku bahwa harus bener dulu Bahasa Inggrisnya untuk mulai bahasa lain. Cuma, kalau gw, setiap pengen merambah bahasa lain selain Inggris, kayak ada bisikan kecil, 'Yaelah Inggris aja masih kacau mau belajar yang lain, benerin Inggrisnya dulu aja kali.' Makanya gw nggak maju-maju *triple self toyor*. Meskipun rasanya nggak afdol sih kalau belajar suatu bahasa tapi nggak dipraktikkan, gimana mau faseh? Ya tapi nggak apa-apa dong, meskipun nggak jadi faseh, tapi hakul yakin, akan tetep banyak manfaat yang didapat kalau kita bisa beeberapa bahasa, misalnya ya ini. Pernah juga gw baca, kalau belajar bahasa lain tuh bisa ngasih suatu 'identitas' baru karena penekanan pada setiap bahasa itu beda. Misal, English native speaker dan German native speaker akan memandang suatu peristiwa dari sudut pandang yang beda, salah satu penyebabnya karena penekanan dari bahasa mereka itu. Seru kan? Sudut pandang jadi lebih luas.

Ngerawat muka.
Muka tuh dirawat, bukan diedit. Pernah tuh Ridwan Kamil ngetwit begitu, pret abis nggak sih. Meskipun gw sih nggak kesepet, secara gw kurang hasrat dalam selfie *yaiyalah muka kagak ada bener-benernya :)))* dan pasang filter buat foto muka *filter? air limbah kali difilter* *terlalu menghayati jurusan kuliah*. Muka gw tuh kayak NKRI, masalah banyak nggak kelar-kelar, yang satu belom kelar udah ada lagi yang lain. Biasalah, perkara jerawat dan sebangsanya nggak kelar-kelar. Orang lain udah ada yang move on dari acne prone skin care ke anti ageing, gw masih galau cari obat jerawat yang mumpuni. Meskipun sekarang udah agak ngerti sih harusnya gimana, apa yang dipake, apa yang nggak perlu, tapi semua sudah terlambat!!! Nasi sudah menjadi dubur bubur. Problemnya udah menahun, kalau mau dibenerin pun mungkin butuh waktu menahun. Ya gimana, kebagian lotere genetik jenis kulit muka yang kurang ciamik. Ada golongan orang yang mukanya dipakein produk apa pun nggak akan bermasalah. Pret ah. 

Embrace solitude.
Tsahhhh!!!! Ya kan udah gw bilang sebelumnya, bahwa practicing solitude di NKRI tuh susah, kemungkinan besar dianggap menyedihkan. Padahal yang ke mana-mana gerombolan juga nggak semuanya sreg sama gerombolannya, cuma nggak berani aja kalau sendirian, dianggap menyedihkan soalnya,  ye kan? ye kan? ye kan? nggak usah dijawab, tanya aja diri sendiri :))). Kalau bisa balik lagi ke jaman dulu, ya pengennya dari dulu lebih cuek untuk ngelakuin hal-hal yang kayak gini.     

***

Kalau dirunut mundur, pasti masih banyak bangetttt hal-hal lain yang pengen dibenerin, dari mulai hal yang gw anggap besar dan serius *yang males aja dan buat apa juga gw tulis di mari* sampai  perintilan-perintilan kecil yang sebenernya nggak signifikan dan bak butiran debu. Tapi yasudalah, semua orang juga sama aja, pasti banyak elemen 'Harusnya tuh dulu gw...' dalam hidupnya, ya mana tahu hidup bakal kayak apa dan di bawa ke mana, semua juga meraba-raba musti ngapain. Ya, nama pun manusia biasa, bukan titisan mama loreng yang (katanya) bisa menerawang masa depan. Hyuk.  

4 comments:

  1. jomplang banget ya tingginya yang di video... hahahaha

    yg gw ubah juga gak jauh sama lo ning, perawatan jerawat, bahasa, sekolah chef, dan jangan pernah minjemin buku sama duit ke temen ahahahaha.. mending ngasih yg ikhlas aja.. :p

    ReplyDelete
  2. Bo, loe kuduna nyoba ngelilingin Singaparna pake balap karung(?) dalam sehari XDD

    See you soon there ;)

    ReplyDelete
  3. danang fans bening banget ya...suka nyama2in...wkwkwk...

    si gw pun sih..yang paling bikin merana adalah bahasa enggeres...tp skr udh agak move on dgn mulai bljr bahasa arab *persiapan jd tkw pd era perdagangan bebas yang akan datang 3 bulan lagi xD*

    ReplyDelete
  4. @bos danang: 'jangan pernah minjemin buku sama duit ke temen'<-- oke. kalau minjemin buku, yang minjemin dan yang pinjem dua-duanya suka lupa, yowis. kalo minjemin duit, yang minjemin nggak lupa, yang minjem pura-pura lupa. yang minjemin malu buat nagih padahal yang harusnya malu ya yang minjem *KZL*

    @hancong: gw nggak mau ngelilingin sinjiapoh ah, apalagi kalo sendiri, pasti dipepet mamang-mamang indihe :)))

    @ceu nana: alhamdulillah, langkah yang tepat ukhti, mengingat rupiah semakin melamah :)))

    ReplyDelete