Friday, 28 August 2015

Story of Mamang Indihe

Udah menjadi rahasia umum lah ya, kalo gw itu sering disangka TKW dari dulu. Saat gw bilang dari dulu, nggak main-main, dari 2004 :))). Orang-orang yang ngira gw TKW biasanya ya TKW lain yang ngeliat cewe muka mbok-mbok Jawa  dan berjilbab. Etapi 2004 gw belom kerudungan deng.  Ini biasa terjadi di mana TKW banyak beroperasi di negara tersebut, sebut saja TimTeng, Malaysia, dan Singapoh.

Nah, kalua di Singapoh dan Malay, mamang-mamang Indihe pun biasa mengira gw adalah TKW, walhasil sering dideketin disamperin karena menurut temen gw, yang paling hitz itu emang pacaran sama mamang Indihe. Kalau ente TKW, you are nobody until you berhasil menggaet mamang Indihe.

Nah, setelah beberapa pengalaman dengan mamang Indihe yang lampau, ada lagi pengalaman terbaru yang gw alami.

***

Kantor pos di mana ya?
Gw lagi jalan di mol. Mol yang deket rumah dong, kalau mol hitz di tengah kota sih belum pernah kejadian, mungkin dikiranya turis Indo lagi mau buang-buang duit kali ye, bahahahahaha. Lagi jalan santai bak di pantai, terus ada mamang Indihe yang jalan di depan gw. Tiap 5 sekon nengok ke arah gw, beuh, perasaan gw udah nggak enak. Bener aja, nggak lama setelah itu dia melipir dan melambat terus tiba-tiba, ’Indonesia?’

MATI AING!!!

Terus gw ngangguk sambil senyum kecut. Terus mendekat-mendekat,’Kantor pos di mana ya?’ Duile, kantor pos tuh –ibarat kata- cuma selemparan kolor dari kita berdiri. Masih untung nanya kantor pos di mana, bukan nanya punya obeng atau nggak. Terus gw cuma nunjuk arah sambil bilang, ’Belok kanan, nggak jauh dari situ.’ Terus gw mulai jalan lagi. Lha, kenapa dia melipir ngikut arah gw jalan, kan kantor posnya di arah berlawanan. Ngok. Langsung gw jalan dengan kecepatan cahaya, dia ngomong apa nggak gw tanggepin. Untungnya gw lagi pake alat bantu pembudekan alias earphone, jadi semoga aja dikiranya emang nggak denger karena earphone.

Saya Islam juga lho.
Oke, yang ini –buat gw- agak creepy. Masih berlokasi di mol yang sama tapi lain hari. Gw lagi jalan di lantai tertinggi mol tersebut, terus ngambil escalator buat turun. Sepi waktu itu. Tiba-tiba ada yang berdiri di samping sambil bilang,’Hai.’

I was like.... --'

Terus dia mulai ngoceh, ga gw waro. Cuek aja gw terus jalan. Turun ke lanai berikutnya dia masih ngikutin. Oke, ini mulai ngeri. Jalan langsung dipercepat dan sempet lewat kerumunan orang lumayan banyak,  wah, udah selamat nih, pasti dese kehilangan jejak gw. Ternyata gw salah, dia masih ngoceh di sebelah gw, ’Blablablablabla...saya Islam lho, boleh kenalan?’

Yaelah, mau Islam kek, mau gada agamanya kek, mau nyembah pohon kek, gw ga peduli, kalo nggak nyebelin ya pasti gw mau temenan, pret!

Terus kan tetep nggak gw waro sampai di satu titik dia bilang,’Kamu masih baru ya di sini? Pasti belum ngerti Bahasa Inggris, makanya Saya ajak ngomong nggak jawab-jawab.’
....
....
....

Pengen gw bacain ayat kursi biar dia ngilang, tapi gw udah nggak apal. Gw turun satu lantai lagi masih diikutin dia masih ngoceh terus,’Bisa kita temanan? Tahu nggak dalam Islam tuh hubungan antar manusia harus baik, berteman..blablablabla.’

Akhirnya gw berhenti jalan, gw liatin dalam-dalam, terus gw balik arah jalan secepet-cepetnya. Auk dia masih nyoba ngikutin apa enggak, yang jelas di luar mol dia udah nggak ada. Bodo amat, gw kzl. Kzl. KZL.

2 comments:

  1. makanya trauma ya kalo mau makan babi halal di paya lebar :))))

    ReplyDelete
  2. @sentot babi aja bisa dibikin halal, apalagi gw. Jangan2 gw dibikin halal sama mamang-mamang indihe. Pret!! :)))

    ReplyDelete