Wednesday, 2 September 2015

Waktu Nesis Dulu

Salah satu temen baik sekarang sedang cari-cari topic buat tesis, mihihihihi, nah jadi kami jadi lumayan sering chatting soal itu dan bikin gw terkenang-kenang menyoal ngejalanin tesis di Wageningen kemarin. Nggilani ya, gw tuh ‘cuma’ pake secondary data, semodel meta-analysis study gitu. Jadi ya kerjaanya hanya combining data dari berbagai reliable sumber dengan bantuan journal search engine. Mumet nyet! Milih yang mana yang bisa dimasukkin yang mana yang nggak sesuai *muntah* apalagi mereka yang metodanya beneran primary data, questionnaire dan sebagainya *salut*. Ya gw pada masa bekelor juga primary data sih, ngelab doang tapi, ga musti bagi-bagi kuesioner dan ramah-tamah sama para pengisi kuesioner. Bisa ambyar pala berbi :))).

Oke, btw, jadi di Wage itu tipe ujiannya beda-beda, tergantung chair group alias spesialisasi yang lu ambil. Nah, di grup gw ujiannya ada yang terbuka dan ada yang tertutup *aurat kali, terbuka dan tertutup. Pret!!* Maksudnya, kalau yang terbuka berarti bebas dihadiri siapa aja dan semua orang bebas buat nanya, di sana pembimbing kita bakal hadir, yang ini mah paling 20-30 menit. Serem juga sih, kalau ga bisa jawab pertanyaan penonton kan malu nyet, yang mana kejadian sama gw. Cuma berhubung kejadiannya di Landa ya udahlah. Toh dosen kalau ditanya sama mahasiswa di kelas dan nggak tahu cuek aja bilang nggak tahu. Tenang aja, si mahasiswa nggak akan dipersulit dengan dibikin nggak lulus atau lulus tapi nilainya disunat karena si dosen ngerasa si anak berusaha bikin malu dia. 

Ujian yang tertutup itu ujian antara gw dan kepala chair group gw. Serem geylaaaaaa. Soalnya kan diana propecor ngetop abis, jago abis, dan sombong abis. Pokonya siap-siap ditanya yang aneh-aneh, dese ngenyek sama elu, atau dese menyombongkan kehebatan dia. Tapi yaudahlah diana jago, sombong biarin. Untuk memberi gambaran orang kayak apa dia, gw kasih ilustrasi di bawah ini.

Hari pertama bejalar mata kuliah X.
‘Oke, nama saya XX , saya chair grup di grup xx, gabung di komite xx, selama ini saya termasuk tim yang ikut bikin xx..xx..xx..xx’ *banyak abis bro yang disebutin*

Di mata kuliah yang lain.
‘blablablablabla, jadi gini analoginya, kalua kamu biasa-biasa aja, mungkin kamu akan ganti sepeda setiap tujuh tahun sekali, but if you’re rich like me, kamu mungkin akan beli sepeda setiap tiga tahun sekali.’ 

Rich like me. LIKE ME!! Nggak pake like me juga contohnya tetep baik-baik aja keleuz.       

Pokoknya gw udah siap lah diuji sama dia. Siap buat pura-pura kesurupan kalau udah mulai dikasih pertanyaan yang aneh-aneh. Seperti layaknya orang mau ujian kehidupan, ya belajarnya tuh tentang konten tesis kita. Pokoknya metodologi lah, hasil, cara milih data, semua pertanyaan-pertanyaan yang tampak intelek gw pelajari. Ternyata ya bok….pertanyaan konten banyak sih, tapi sisanya pertanyaan kampret yang nggak akan gw duga buat ditanyain, misalnya:

‘Kenapa grafik Kamu berwarna?’
‘Hmmmm.’
‘Kamu tahu kalua publish journal dam pake tinta berwarna bisa mahal banget.’
‘Hmmmm.’
*iya juga ya, kok gw begoknya keterlaluan*

‘Coba baca kalimat yang anu. Maksudnya apa?’
*gw juga nggak tahu kenapa gw nulis kayak gitu*
‘Kalau kalimatnya begitu, ditangkapnya jadi kayak gini. Kalau kontesknya Kamu, mending kalimatnya begini, iya nggak?’
‘Hmmmmm.’ *iya kalik, gw tuh technical writingnya memble abis-abisan*

‘Kenapa grafik Kamu pake border?’
‘Oh, itu settingan awal excel nggak Saya ganti.’ *teleque!!! Jawaban macam apa itu, harusnya gw jawab aja pake ‘hmmmm’*
'Harusnya nggak pake border karena blbablablbalbla.' *lupa gw alasannya kenapose*

‘Kenapa di judul ada kata x?’
*nggak tau. ngga tau. ngga tau. ngga taoooooooooooooooooo*

‘Kenapa sitasi yang ini dari sumber kedua, nggak langsung baca sumber aslinya?’
‘Oh, itu udah Saya cari, tapi nggak bisa diakses.’
‘Oke, kalau yang ini kenapa?’
‘Oh, itu Saya dapet, tapi Bahasa Belanda, jadi Saya pilih sumber kedua aja.’
‘Ya jangan males dong, kalau sumbernya Bahasa Belanda tuh ya belajar Bahasa Belanda, SAYA INI BISA TUJUH BAHASA.’


Dan masih banyak pertanyaan lain yang gw jawab pake jawaban super begok,  ‘hmmm’ dan senyum, karena senyum adalah ibadah!!

No comments:

Post a Comment